Senin, 06 Desember 2010

Pengantar Tekhnologi Informasi

Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 1
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 2
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI .................................................................................................. 2
KATA PENGANTAR...................................................................................... 10
BAB I Pengenalan Teknologi Informasi ...................................................... 12
1.1 Bisnis dan Zaman Informasi...................................................................13
1.2 Pengertian Teknologi Informasi ..............................................................15
1.3 Perlunya Teknologi Informasi .................................................................16
1.4 Sistem Informasi..................................................................................16
1.4.1 Sistem Informasi Berbasis Komputer ........................................................... 17
1.4.2 Infrastruktur Informasi ............................................................................... 18
1.4.3 Arsitektur Informasi ................................................................................... 18
1.4.4 Kemampuan Sistem Informasi ..................................................................... 18
1.5 Prinsip dan Tujuan Teknologi Informasi ...................................................20
1.6 Fungsi Teknologi Informasi ....................................................................20
1.7 Benefit/Keuntungan Penerapan Teknologi Informasi ..................................21
1.8 Teknologi Informasi dalam Berbagai Bidang .............................................22
1.8.1 Bidang Akuntansi ....................................................................................... 22
1.8.2 Bidang Finance .......................................................................................... 23
1.8.3 Bidang Marketing ....................................................................................... 23
1.8.4 Bidang Produksi atau Manajemen Produksi .................................................... 23
1.8.5 Bidang Manajemen Sumber Daya Manusia..................................................... 23
SOAL LATIHAN ........................................................................................... 25
BAB II Perangkat Keras Komputer (Hardware).......................................... 26
2.1 Arsitektur Komputer .............................................................................27
2.2 Pengertian Perangkat Keras (Hardware) ..................................................28
2.3 Central Processing Unit (CPU) ................................................................29
2.3.1 Machine Cycle (Siklus Mesin) ....................................................................... 30
2.3.2 Register.................................................................................................... 31
2.3.3 Kemampuan Prosesor ................................................................................. 32
2.3.3.1 Jenis Proses............................................................................................... 34
2.3.3.2 Meningkatkan Kecepatan Prosesor ................................................................ 35
2.4 Media Penyimpanan atau Memory (Primary and Secondary Storage)...........36
2.4.1 Karakteristik Media Penyimpanan ................................................................. 37
2.4.2 Jenis-Jenis Media Penyimpanan (Storage)...................................................... 39
2.4.3 Representasi Data dalam Memori ................................................................. 44
2.4.3.1 Binary Digit ............................................................................................... 44
2.4.4 Perbandingan Primary Storage dan Secondary Storage................................... 45
2.4.5 Ukuran Memori.......................................................................................... 45
2.5 Peralatan Input (Input Device) ...............................................................46
2.5.1 Jenis – Jenis Input Device ........................................................................... 46
2.6 Output Device (Peralatan Output) ..........................................................53
2.6.1 Jenis-jenis Peralatan Output ........................................................................ 53
2.7 Communication Device (Peralatan Komunikasi) ................................................ 57
SOAL LATIHAN ........................................................................................... 59
BAB III Perangkat Lunak Komputer........................................................... 60
3.1 Sejarah Perangkat Lunak.......................................................................62
3.1.1 Krisis Perangkat Lunak ............................................................................... 62
3.1.2 Software Fundamental ................................................................................ 62
3.2 Sistem Perangkat Lunak (Systems Software) ...........................................63
3.2.1 System Control Programs............................................................................ 63
3.2.2 System Support Programs........................................................................... 64
3.3 Aplikasi Perangkat Lunak (Application Software) .......................................65
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 3
3.3.1 Jenis Aplikasi Perangkat Lunak..................................................................... 65
3.3.2 Jenis Aplikasi Personal Perangkat Lunak (Types Of Personal Application Software)66
3.3.3 Gabungan Software (Software Suites)........................................................... 66
3.4 Permasalahan Software (Software Issues) ...............................................66
3.5 Bahasa Pemrograman ...........................................................................68
3.5.1 Bahasa Mesin (Machine Language) ............................................................... 68
3.5.2 Bahasa Rakitan (Assembly Language) ........................................................... 68
3.5.3 Bahasa Prosedural (Procedural Language) ..................................................... 68
3.5.4 Bahasa tidak Prosedural/terprosedure (Nonprocedural Language) ..................... 68
3.5.5 Bahasa Pemrograman Natural (Natural Language) .......................................... 69
3.5.6 Bahasa Pemrograman Virtual....................................................................... 69
3.5.7 HTML (Hypertext Markup Language) ............................................................. 69
3.5.8 Extensible Markup Language (XML) .............................................................. 69
3.5.9 Componentware ........................................................................................ 69
3.5.10 Virtual Reality Modeling Object................................................................... 70
3.5.11 Bahasa Pemrograman Object Oriented ........................................................ 70
3.6 Piranti Lunak Perusahaan (Enterprise Software)........................................70
3.6.1 Streamlining Organizational Software............................................................ 70
3.6.2 Middleware ............................................................................................... 71
3.6.3 Organization-Wide Applications .................................................................... 71
SOAL LATIHAN ........................................................................................... 72
BAB IV Pengorganisasian Data dan Informasi............................................ 73
4.1 Dasar Pengaturan dan Akses Data ..........................................................74
4.1.1 Hirarki Data .............................................................................................. 74
4.1.2 Penyimpanan dan Pengaksesan Record ......................................................... 75
4.2 File.....................................................................................................75
4.2.1 Permasalah dengan Pendekatan file .............................................................. 76
4.3 Pendekatan Modern : Basis Data (Database) ............................................76
4.3.1 Penempatan Data dalam Basis Data.............................................................. 77
4.3.2 Pembuatan Basis Data (Creating Database) ................................................... 78
4.4. Sistem Manajemen Database (Database Mangement System / DBMS) ........80
4.4.1 Logikal vs Fiskal......................................................................................... 80
4.4.2 Komponen DBMS ....................................................................................... 81
4.5 Logical Data Model ...............................................................................82
4.5.1 Model Basis Data Hirarki (Hierarchical Database Model) ................................... 83
4.5.2 Model Basis Data Jaringan (Network Database Model) ..................................... 83
4.5.3 Model Basis Data Relasi (Relational Database Model)....................................... 84
4.5.4 Kemunculan Data Model.............................................................................. 84
4.5.4.1 Database Object Oriented Model ................................................................... 84
4.5.4.2 Object Relation Database Model.................................................................... 85
4.5.4.3 Hypermedia Database Model ........................................................................ 85
4.5.5 Model Lain Basis Data (Other Database Model) .................................................. 86
4.5.6 Small-Footprint Database............................................................................ 86
4.6 Gudang Data (Data Warehouse) .............................................................86
4.6.1 Multidimensional Database Model ................................................................. 87
4.6.2 Data Mart ................................................................................................. 88
4.6.3 Data Mining .............................................................................................. 88
4.6.4 Text Mining ............................................................................................... 89
SOAL LATIHAN ........................................................................................... 90
Telekomunikasi dan Jaringan..................................................................... 91
BAB V 5.1 Sistem Telekomunikasi .............................................................. 92
5.1.1 Media Telekomunikasi................................................................................. 94
5.1.2 Prosesor Komunikasi (Communication Processors) .......................................... 94
5.1.2.1 Modem ..................................................................................................... 94
5.1.2.2 Multiplexer ................................................................................................ 94
5.1.2.3 Front-end Processor.................................................................................... 95
5.1.3 Communication Media & Channels ................................................................ 95
5.1.3.1 Twisted Pair Wire ....................................................................................... 96
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 4
5.1.3.2 Coaxial Cable............................................................................................. 96
5.1.3.3 Fiber Optic ................................................................................................ 96
5.1.3.4 Microwave................................................................................................. 99
5.1.3.5 Satelite..................................................................................................... 99
5.1.3.6 Global Positions System .............................................................................. 99
5.1.3.7 Radio........................................................................................................ 99
5.1.3.8 Teknologi Radio Seluler (Cellular Radio Technology) ........................................ 99
5.1.3.9 Transmisi Data Seluler Generasi ke-2 (2G)................................................... 100
5.1.3.10 Transmisi Data Seluler Generasi ke-2.5 (2.5G)........................................... 100
5.1.3.11 Teknologi Generasi ke-3 (3G) ................................................................... 100
5.1.3.12 Mobile Computing ................................................................................... 100
5.1.3.13 Layanan Komunikasi Pribadi (Personal Communication Services) ................... 100
5.1.3.14 Munculnya Aplikasi Wireless ..................................................................... 100
5.1.3.15 Infra Merah (Infra Red) ........................................................................... 101
5.1.4 Karakter Media Komunikasi ....................................................................... 101
5.1.4.1 Kecepatan Pengiriman............................................................................... 101
5.1.4.2 Cara Pengiriman (Transmission Mode) ......................................................... 102
5.1.4.3 Ketepatan Pengiriman (Transmission Accuracy) ............................................ 102
5.1.5 Perusahaan dan Pelayanan Telekomunikasi (Tellecomunication Carriers and
Services) ........................................................................................................ 102
5.1.5.1 Switched and Dedicated Lines .................................................................... 103
5.1.5.2 Wide-Area Telecomunication (WATS)........................................................... 103
5.1.5.3 Telepon dan Layanan Hubungan Telepon (Telephone and Dialing Services) ....... 103
5.1.5.4 Layanan Jaringan Digital yang Terintegrasi (Integrated Services Digital Network /
ISDN)................................................................................................................ 104
5.1.5.5 Jalur Langganan Digital (Digital Subscriber Line) ........................................... 104
5.2 JARINGAN.........................................................................................104
5.2.1 Jaringan Area Lokal (Local Area Network / LAN) ........................................... 105
5.2.1.1 Teknologi LAN.......................................................................................... 107
5.2.1.2 Wireless Local Area Networks (WLANs) ........................................................ 108
5.2.1.3 Teknologi Bluetooth .................................................................................. 108
5.2.1.4 Private Branch Exchanges (PBX)................................................................. 108
5.2.2 Wide Area Networks .................................................................................... 109
5.2.2.1 Value Added Networks .............................................................................. 109
5.2.2.2 Virtual Private Networks (VPNs).................................................................. 109
5.3 Sistem Operasi Jaringan......................................................................109
5.3.1 Perangkat Lunak Manajemen Jaringan ........................................................ 110
5.3.2 Protokol.................................................................................................. 110
5.3.2.1 Ethernet.................................................................................................. 110
5.3.2.2 Transmission Control Protocl / Internet Protocol (TCP/IP) ............................... 110
5.3.2.3 Komunikasi diantara Protocol ..................................................................... 111
5.3.3 Tipe Transmisi Data.................................................................................. 111
5.3.3.1 Packet Switching ...................................................................................... 111
5.3.3.2 Frame Relay ............................................................................................ 111
5.3.3.3 Fiber Distributed Data Interface (FDDI ) ...................................................... 111
5.3.3.4 Asynchronous Transfer Mode (ATM) ............................................................ 112
5.3.3.5 Switch Hub Technologies ........................................................................... 112
5.3.3.6 Synchronous Optical Network (SONET) ........................................................ 112
5.3.3.7 T-Carier Systems ..................................................................................... 112
5.4 Strategi Proses Jaringan......................................................................112
5.4.1 Jenis-Jenis Proses Terdistribusi .................................................................. 113
5.4.1.1 Terminal to Host Processing ....................................................................... 113
5.4.1.2 File Server Processing ............................................................................... 113
5.4.1.3 Client/Server Architecture and Processing .................................................... 113
5.4.1.4 Pengolahan Peer to Peer (Peer to Peer Processing) ........................................ 114
5.4.2 Sistem Terbuka dan Jaringan Perusahaan (Open Systems and Enterprise
Networking) .................................................................................................... 115
5.5 Aplikasi Telekomunikasi ......................................................................116
5.5.1 Pesan Elektronik (Electronic Mail) ............................................................... 116
5.5.2 Videoconferencing.................................................................................... 116
5.5.3 Pertukaran Data Elektronik (Electronic Data Interchange / EDI) ...................... 116
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 5
5.5.4 Transfer Dana Elektronik (Electronic Fund Transfer/ EFT)............................... 117
5.5.5 Facsimiles ............................................................................................... 117
5.5.6 Telecommuting........................................................................................ 117
5.5.7 Distance Learning .................................................................................... 117
SOAL LATIHAN ......................................................................................... 118
BAB VI Internet, Intranet dan Ekstranet.................................................. 119
6.1 Pengertian Internet ............................................................................120
6.2 Evolusi Dari Internet ...........................................................................120
6.2.1 Internet pada Saat ini............................................................................... 121
6.2.2 Infrastuktur dari Internet .......................................................................... 121
6.3 Penggunaan Internet ..........................................................................121
6.3.1 Alamat di Internet.................................................................................... 122
6.3.2 Akses Internet......................................................................................... 122
6.4 Layanan yang Disediakan oleh Internet .................................................124
6.4.1 Layanan Komunikasi................................................................................. 124
6.4.1.1 Surat Elektronik (e-mail) ........................................................................... 125
6.4.1.2 USENET Newsgroup(Forums) .................................................................... 125
6.4.1.3 LISTSERV............................................................................................... 126
6.4.1.4 Chatting.................................................................................................. 126
6.4.1.5 Instant Messaging .................................................................................... 126
6.4.1.6 Telnet .................................................................................................... 126
6.4.1.7 Internet Telephony ................................................................................... 126
6.4.1.8 Internet Fax ............................................................................................ 127
6.4.1.9 Streaming Audio dan Video........................................................................ 127
6.4.1.10 Real-time Audio dan Video ....................................................................... 127
6.4.2 Layanan Perolehan Informasi (Information Retrieval Services)....................... 127
6.4.2.1 File Transfer Protocol (FTP) ........................................................................ 128
6.4.2.2 Web Services (layanan Web)...................................................................... 128
6.5 World Wide Web ................................................................................128
6.5.1 Browser.................................................................................................. 129
6.5.1.1 Netscape Browser Suite............................................................................. 130
6.5.1.2 Microsoft Internet Explorer ........................................................................ 130
6.5.2 Offline Browser........................................................................................ 130
6.5.3 Mesin Pencari (Search Engine) ................................................................... 130
6.5.4 Push Technology...................................................................................... 131
6.5.5 Penyaring Informasi (Information Filters) .................................................... 132
6.5.6 Personalized Web Service.......................................................................... 132
6.5.7 Collaborative Filtering............................................................................... 132
6.5.8 Web Authoring ........................................................................................ 132
6.6 Tantangan-tantangan Internet .............................................................132
6.6.1 Teknologi-Teknologi Baru.......................................................................... 132
6.6.2 Peraturan Internet ................................................................................... 133
6.6.3 Ekspansi Internet..................................................................................... 133
6.6.4 Internet Privacy....................................................................................... 133
6.7 Intranet ............................................................................................134
6.7.1 Keamanan .............................................................................................. 134
6.7.1.1 Public Key Security .................................................................................. 134
6.7.1.2 Firewall ................................................................................................... 134
6.7.1.3 Assured Pipeline....................................................................................... 135
6.7.2 Keuntungan Intranet ................................................................................ 135
6.8 Ekstranet ..........................................................................................136
6.8.1 Komponen dan Struktur dari Ekstranet........................................................ 137
6.8.2 Tipe-tipe dari Ekstranet ............................................................................ 138
6.9 Portal Informasi Perusahaan (Enterprise Information Portals) ...................139
6.10 Mobile Internet.................................................................................139
SOAL LATIHAN ......................................................................................... 140
BAB VII Sistem Fungsional, Perusahaan dan Interorganisasi .................. 141
7.1 Sistem Informasi untuk Mendukung Fungsi Bisnis ...................................142
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 6
7.1.1 Karakteristik Sistem Informasi Fungsional (Characteristics of Functional
Information Systems) ....................................................................................... 142
7.1.2 Sistem Informasi Manajemen..................................................................... 143
7.2 Sistem Informasi Proses Transaksi (Transaction Processing Information
System) .................................................................................................144
7.2.1 Proses TPS.............................................................................................. 145
7.2.2 Modernisasi TPS : Proses Online ke Intranet ................................................ 146
7.2.3 Tugas dan Modul TPS ............................................................................... 146
7.3 Sistem Akuntansi dan Keuangan...........................................................148
7.3.1 Anggaran dan Perencanaan Keuangan (Financial Planning and Budgeting)........ 149
7.3.1.1 Prediksi atau Ramalan Keuangan dan Ekonomi (Economic dan Financial Forecasting)
........................................................................................................................ 149
7.3.1.2 Anggaran (Budgeting) ............................................................................... 149
7.3.2 Manajemen Investasi (Investment Management).......................................... 149
7.3.3 Kontrol terhadap Keuangan (Financial Controls) ........................................... 150
7.3.3.1 Pengawasan yang Berhubungan dengan Anggaran (Budgetary Control) ............ 150
7.3.3.2 Auditing .................................................................................................. 150
7.3.3.3 Analisis Kesehatan Keuangan ..................................................................... 150
7.3.3.4 Analisis Keuangan dan Pengawasan Biaya .................................................... 150
7.4 Sistem Penjualan dan Pemasaran (Marketing and Sales System)...............151
7.4.1 Permasalahan Etika dan Sosial dalam Dukungan IT terhadap Aktivitas Penjualan
(Ethical and Societal Issues in IT-Supported Sales Activities).................................. 153
7.4.2 Customer Relationship Management (CRM).................................................. 154
7.5 Sistem Manajemen Operasi dan Produksi...............................................155
7.5.1 Manajemen Logistik dan Material................................................................ 155
7.5.2 Perencanaan Produksi / Operasi(Planning Production / Operations) ................. 156
7.5.3 Rancangan Kerja dan Manufaktur yang otomatis (Automated Design Work and
Manufacturing) ................................................................................................ 157
7.6 Sistem Manajemen Sumber Daya Manusia .............................................158
7.6.1 Perekrutan (Recruitment).......................................................................... 158
7.6.2 Pemeliharaan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia .............................. 159
7.6.3 Perencanaan dan Manajemen Sumber Daya Manusia..................................... 160
7.7 Integrated Information Systems and Enterprise Resource Planning............161
7.8 Sistem Informasi Global / Interorganisasi ..............................................162
7.8.1 Jenis-Jenis Sistem Interorganisasi .............................................................. 162
7.8.2 Sistem Informasi Global ............................................................................ 163
7.8.3 Permasalahan dalam Perancangan Sistem Informasi Interorganisasi atau Global163
SOAL LATIHAN ......................................................................................... 164
BAB VIII Electronic Commerce................................................................. 165
8.1 Pengertian E-Commerce......................................................................166
8.1.1 Jenis-Jenis E-Commerce ........................................................................... 167
8.1.2 Sejarah dan Ruang Lingkup (Scope) E-Commerce......................................... 168
8.1.3 Keuntungan E-Commerce......................................................................... 168
8.1.4 Batasan dan Kegagalan E-Commerce ......................................................... 170
8.2 Aplikasi Business-to-Consumer.............................................................171
8.2.1 Perdagangan Elektronik, Toko dan Mall ....................................................... 171
8.2.1.1 Toko Elektronik (Electronic Storefronts) ....................................................... 171
8.2.1.2 Mall Elektronik (Electronic Malls)................................................................. 171
8.2.1.3 Permasalahan pada Perdagangan Elektronik (Issues in e-tailing) ..................... 171
8.2.2 Industri Layanan Online ............................................................................ 172
8.2.3 Lelang (Auctions)..................................................................................... 173
8.3 Penelitian Pasar, Periklanan dan Layanan terhadap Pelanggan ..................174
8.3.1 Konsumen dan Prilakunya ......................................................................... 174
8.3.2 Penelitian Pasar ....................................................................................... 175
8.3.2.1 Tanyakan Pelanggan Apa yang Diinginkan.................................................... 175
8.3.2.2 Menelusuri Aktivitas Pelanggan di Web ........................................................ 175
8.3.3 E-Commerce Intelligent Agents .................................................................. 175
8.3.3.1 Agent Pencari dan Penyaring (Search and Filtering Agents)............................. 176
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 7
8.3.3.2 Agent Pencari Produk dan Perusahaan (Product-and-Vendor-Finding Agents)..... 176
8.3.3.3 Membuat Profil Pelanggan dengan Menggunakan Intelligent Agents (Profiling
Customers using Intelligent Agents)....................................................................... 176
8.3.4 Pengiklanan Online................................................................................... 176
8.3.4.1 Metode Pengiklanan.................................................................................. 177
8.3.4.2 Beberapa Permasalahan Periklanan dan Pendekatan-pendekatan..................... 178
8.3.5 Layanan terhadap Pelanggan ..................................................................... 179
8.4 B2B dan Aplikasi Kerjasama Perdagangan..............................................179
8.4.1 Sell-Side Marketplace ............................................................................... 180
8.4.2 Buy-Side Marketplace ............................................................................... 180
8.4.3 Pertukaran Elektronik (electronic Exchanges) ............................................... 180
8.4.4 Perdagangan Kerjasama ........................................................................... 181
8.5 Aplikasi Inovatif dari E-Commerce ........................................................182
8.5.1 E-Government......................................................................................... 182
8.5.2 M-Commerce........................................................................................... 182
8.5.3 Consumer-to-Consumer E-commerce.......................................................... 183
8.5.4 Intrabisnis dan Business-to-Employees E-Commerce..................................... 183
8.5.4.1 Business to its Employess (B2E) Commerce.................................................. 183
8.5.4.2 E-Commerce Diantara Unit Bisnis dalam suatu Organisasi .............................. 183
8.5.4.3 E-Learning .............................................................................................. 184
8.6 Infrastruktur dan Layanan Dukungan E-Commerce .................................184
8.6.1 Infrastruktur E-Commerce......................................................................... 184
8.6.2 Pembayaran Elektronik ............................................................................. 184
8.6.2.1 Sistem Pembayaran Elektronik ................................................................... 185
8.6.2.2 Check Elektronik ...................................................................................... 185
8.6.2.3 Kartu Kredit Elektronik .............................................................................. 185
8.6.2.4 Pembayaran Tunai Elektronik ..................................................................... 186
8.6.2.5 Smart Cards ............................................................................................ 186
8.6.2.6 Pembayaran Person-to-Person (P2P) ........................................................... 187
8.6.2.7 Transfer Dana Secara Elektronik ................................................................. 187
8.6.2.8 Electronic Wallets ..................................................................................... 187
9.6.2.9 Kartu Pembelian (Purchasing Card) ............................................................. 187
8.6.3 Kemanan dalam Pembayaran secara Elektronik ............................................ 187
8.6.3.1 Kebutuhan Keamanan ............................................................................... 187
8.6.3.2 Perlindungan Keamanan ............................................................................ 188
8.6.3.3 Electronic Certificates................................................................................ 189
8.6.3.4 Protocols ................................................................................................. 189
8.6.4 order Fulfillment ...................................................................................... 189
8.7 Permasalahan Legal dan Etis pada E-Commerce .....................................189
8.7.1 Praktek Pasar dan Perlindungan terhadap Konsumen dan Penjual.................... 190
8.7.1.1 Penipuan di Internet ................................................................................. 190
8.7.2 Permasalahan Etis.................................................................................... 190
8.7.3 Permasalahan Legal di E-Commerce ........................................................... 191
SOAL LATIHAN ......................................................................................... 192
BAB IX Supply Chain Mangement dan Sistem Informasi Terintegrasi...... 193
9.1 Pengertian Supply Chain Management...................................................194
9.1.1 Jenis-Jenis Supply Chain ........................................................................... 197
9.1.2 Global Supply Chain .................................................................................... 197
9.2 Permasalahan Supply Chain dan Solusinya.............................................198
9.2.1 Permasalahan Supply Chain....................................................................... 198
9.2.2 Solusi Terhadap Permasalahan Supply Chain................................................ 198
9.3 Dukungan Teknologi Informasi terhadap Supply Chain dan Integrasi Sistem
.............................................................................................................199
9.3.1 Dukungan Teknologi Informasi................................................................... 199
9.3.1.1 Material Requirement Planning (MRP) .......................................................... 199
9.3.1.2 Manufacturing Resource Planning (MRP II) ................................................... 200
9.3.2 Integrasi Sistem ...................................................................................... 200
9.3.3 Integrasi Supply Chain dan Value Chain ...................................................... 200
9.4 Enterprise Resource Planning (ERP) ......................................................201
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 8
9.4.1 ERP Generasi Kedua ................................................................................. 201
9.5 Manajemen E-Commerce dan Supply Chain............................................202
9.5.1 Aktivitas EC pada Supply Chain.................................................................. 202
9.5.2 Penyusunan Ulang Supply Chain ................................................................ 203
9.5.3 Integrasi EC dan ERP................................................................................ 203
9.6 Order Fulfillment pada E-Commerce......................................................203
9.6.1 Pengertian Order Fulfillment ...................................................................... 203
9.6.2 Solusi yang Inovatif Terhadap Permasalahan Order Fulfillment ....................... 203
SOAL LATIHAN ......................................................................................... 204
BAB X Data, Pengetahuan (Knowledge) dan Penunjang Keputusan ......... 205
10.1 Pengambilan Keputusan di Level Manajemen ........................................207
10.2 Manajemen dan Transformasi Data .....................................................208
10.2.1 Proses Transformasi Data........................................................................ 208
10.2.2 Kumpulan dan Sumber Data (Data Sources and Collection) .......................... 208
10.2.3 Kualitas Data......................................................................................... 209
10.2.4 Sistem Manajemen Dokumen Elektronik (Electronic Document Management
System / DMS) ................................................................................................ 209
10.2.5 Business Intelligence .............................................................................. 210
10.3 Sistem Penunjang Keputusan (Decision Support System / DSS) ..............210
10.3.1 Proses Pengambilan Keputusan (Decision Making Process) ........................... 210
10.3.2 Pemodelan dalam Pengambilan Keputusan (Modeling in Decision Making)....... 211
10.3.3 Framework Penunjang Keputusan Terkomputerisasi ( Framework for
Computerized Decision Support) ........................................................................ 212
10.3.4 Karakteristik dan Kemampuan Sistem Penunjang Keputusan ........................ 213
10.3.5 Komponen Sistem Penunjang Keputusan (Component of DSS)...................... 213
10.3.6 Sistem Penunjang Keputusan (DSS) dan Web............................................. 214
10.4 Enterprise Decision Support ...............................................................214
10.4.1 Executive Information and Decision Support............................................... 214
10.4.2 Group Decision Support System (GDSS).................................................... 215
10.5 Data and Information Analysis and Mining............................................216
10.5.1 Analytical Processing .............................................................................. 216
10.5.2 Data Mining........................................................................................... 216
10.5.2.1 Karakteristik Data Mining......................................................................... 216
10.5.2.2 Tools Data Mining ................................................................................... 217
10.5.3 Ethical and Legal Issues .......................................................................... 218
10.5.3.1 Ethical Issues......................................................................................... 218
10.5.3.2 Legal Issues........................................................................................... 218
10.6 Teknologi Visualisasi Data..................................................................218
10.6.1 Visualisasi Data...................................................................................... 218
10.6.2 Visual Interactive Decision Making ............................................................ 219
10.6.3 Geographical Information System (GIS) .................................................... 219
10.7 Knowledge Management (KM) ............................................................219
10.7.1 Pengertian Knowledge Management .......................................................... 219
10.7.2 Aktivitas Knowledge Management dan Dukungan Teknologi Informasi............ 220
SOAL LATIHAN ......................................................................................... 221
BAB XI Intelligent Systems ...................................................................... 222
11.1 Artificial Intelligence (AI) ...................................................................223
11.1.1 Perbandingan Artificial Intelligence dengan Natural Intelligence .................... 224
11.1.2 Sistem Artificial Intelligence..................................................................... 225
11.2 Expert Systems................................................................................226
11.2.1 Kelebihan dan Keterbatasan Expert Systems ............................................. 226
11.2.2 Proses dari Expert System....................................................................... 227
11.2.3 Komponen Expert System ....................................................................... 227
11.3 Intelligent System Lainnya.................................................................228
11.3.1 Natural Language Processing and Voice Technology..................................... 228
11.3.2 Neural Computing .................................................................................. 229
11.3.3 Case-Based Reasoning............................................................................ 230
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 9
12.3.4 Fuzzy Logic ........................................................................................... 230
11.4 Intelligent Agents .............................................................................230
11.5 Virtual Reality ..................................................................................231
11.6 Permasalahan Etika dan Global...........................................................232
11.6.1 Permasalahan Etika ................................................................................ 232
11.6.2 Permasalahan Legal (Legal Issues) ........................................................... 232
SOAL LATIHAN ......................................................................................... 233
BAB XII Strategic Systems and Reorganization........................................ 234
12.1 Strategic Information System.............................................................235
12.1.1 Competitive Intelligence.......................................................................... 235
12.2 Porter’s Competitive Forces Model.......................................................236
12.2.1 Penggunaan Forces Model ....................................................................... 237
12.2.2 Peranan Teknologi Informasi pada Competitive Forces ................................. 237
12.3 Business Process Reengineering (BPR).................................................238
12.3.1 Prinsip-Prinsip BPR ................................................................................. 239
SOAL LATIHAN ......................................................................................... 240
BAB XIII Pembangunan Sistem Informasi (Information System
development)........................................................................................... 241
13.1 Perencanaan Sistem Informasi (Information Systems Planning) ..............242
13.1.1 Perencanaan Strategis Sistem Informasi.................................................... 243
13.1.2 Perencanaan Operasional Sistem Informasi (The IS Operational Plan) ............ 243
13.2 The Traditional Systems Development Life Cycle (SDLC) ........................244
13.2.1 System Investigation .............................................................................. 245
13.2.2 Analisis Sistem (System Analysis)............................................................. 246
13.2.3 Perancangan Sistem (Systems Design)...................................................... 246
13.2.4 Programming......................................................................................... 247
13.2.5 Testing ................................................................................................. 247
13.2.6 Implementation ..................................................................................... 248
13.2.7 Operation dan Maintenance ..................................................................... 248
13.3 Metode Lain untuk Pengembangan Sistem............................................249
13.3.1 Prototyping ........................................................................................... 249
13.3.2 Joint Application Design (JAD).................................................................. 249
13.3.3 Rapid Application Development (RAD) ....................................................... 250
13.3.4 Integrated Computer-Assisted Software Engineering (ICASE) Tools ............... 251
13.3.5 Object-Oriented Development .................................................................. 251
13.3.5.1 Object-Oriented Analysis and Design (OOA&D)............................................ 252
13.4 Pengembangan Sistem di Luar Departemen Sistem Informasi .................252
13.4.1 End-User Development ........................................................................... 253
13.4.2 External Acquisition of Software ............................................................... 253
13.4.3 Application Service Providers (ASP)........................................................... 253
13.4.4 Outsourcing........................................................................................... 254
13.5 Membangun Aplikasi Internet dan Intranet ...........................................255
13.5.1 Strategi Pengembangan Intranet dan Internet ............................................ 256
13.5.2 Web dengan Bahasa Pemrograman Java.................................................... 256
SOAL LATIHAN ......................................................................................... 257
BAB XIV Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI) ...................................... 258
14.1 Pengertian HAKI...............................................................................259
14.2 Sejarah HAKI ...................................................................................259
14.3 Landasan Hukum HAKI......................................................................260
14.4 Manfaat HAKI...................................................................................261
SOAL LATIHAN ......................................................................................... 262
KUNCI JAWABAN...................................................................................... 263
REFERENSI............................................................................................... 283
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 10
KATA PENGANTAR
Modul ini merupakan panduan siswa/siswi dalam melakukan pembelajaran Pengantar
Teknologi Informasi. Topik-topik yang dibahas pada modul ini mencakup pengenalan
terhadap Teknologi Informasi, Perangkat Keras Komputer (Hardware), Perangkat
Lunak Komputer (Software) sampai dengan internet, intranet, ekstranet dan lain
sebagainya seperti digambarkan berikut ini:
Gambar Rincian umum Pembahasan Modul
Diharapkan dengan adanya modul ini, siswa/siswi semakin terarah dalam mengikuti
proses pembelajaran di lembaga sertifikasi ini. Dengan demikian akan membantu
siswa/siswi untuk dapat melewati ujian yang dilaksanakan demi memperoleh
sertifikasi sesuai mata pelajaran yang diikuti. Adapun modul ini mencakup sebagian
pembahasan untuk unit kompetensi :
1. TIK.OP01.002.01 : Mengidentifikasi aspek kode etik dan HAKI dibidang TIK
2. TIK.OP01.003.01 : Mendeskripsikan kewaspasdaan terhadap keamanan
informasi
3. TIK.OP01.004.01 : Mengidentifikasi sistem dan prosedur pengelolaan
infrastruktur komputer
4. TIK.OP01.005.01 : Mengimplementasikan sistem keamanan dan keselamatan
pada pengoperasian komputer
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 11
Di bagian terakhir tiap bab, terdapat soal-soal latihan, sehingga siswa/siswi dapat
lebih memahami apa yang telah dipelajari dengan menjawab soal-soal latihan
tersebut.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 12
BAB I
Pengenalan Teknologi Informasi
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal Teknologi Informasi.
2. Siswa mengenal Sistem Informasi.
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan Keadaan Bisnis dan Zaman Informasi.
2. Siswa dapat menjelaskan apa itu Teknologi Informasi.
3. Siswa dapat menjelaskan perlunya Teknologi Informasi.
4. Siswa dapat menjelaskan apa itu Sistem Informasi.
5. Siswa dapat menjelaskan Sistem Informasi berbasis komputer.
6. Siswa dapat menjelaskan prinsip, tujuan dan fungsi Teknologi Informasi.
7. Siswa dapat menjelaskan peluang Teknologi Informasi dalam berbagai
bidang.
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai teknologi informasi secara keseluruhan,
dimulai dari pengertian teknologi informasi, tujuan dan keuntungan dari teknologi
informasi. Selain itu juga dijelaskan mengenai Sistem Informasi dan Sistem
Informasi Berbasis Komputer. Berikut digambarkan rincian topik yang akan dibahas
pada bab ini :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 13
Gambar Rincian Pembahasan Bab I : Pengenalan Teknologi Informasi
1.1 Bisnis dan Zaman Informasi
Kita sedang berada pada zaman informasi dimana keberuntungan tumbuh dari ideide
inovatif dan penggunaan cerdas terhadap informasi.
Bisnis-bisnis pada zaman informasi harus lengkap dalam menghadapi tantangan
bisnis, salah satu yang paling sering berubah, kompleks, global, mengalami
kompetisi yang luar biasa, dan berorintasi konsumen. Perusahaan-perusahaan harus
secara cepat berekasi terhadap masalah-masalah dan kesempatan-kesempatan yang
tumbuh dari lingkungan bisnis moderen. Lingkungan bisnis modernn merujuk pada
kombinasi faktor sosial, legal, ekonomi, fisik, dan politik yang mempengaruhi
aktivitas-aktivitas bisnis.
Lingkungan bisnis pada zaman informasi menimbulkan banyak tekanan terhadap
perusahaan. Organisasi bisa saja menanggapi secara reaktif terhadap tekanan yang
memang sudah ada, atau proaktif terhadap tekanan-tekanan yang bisa diantisipasi.
Tanggapan perusahaan biasanya difasilitasi oleh Teknologi Informasi, yang dalam
sebuah artian luas adalah sekumpulan komponen-komponen teknologi individual
yang biasanya diorganisasi oleh Sistem Informasi Berbasis Komputer (Iss). Dalam
beberapa kasus, TI adalah satu-satunya solusi untuk menangani tekanan-tekanan
bisnis.
Banyak dari tanggapan-tanggapan organisasi yang difasilitasi atau ditingkatkan oleh
teknologi informasi. Tanggapan-tanggapan utama antara lain ada 5 macam, yaitu :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 14
Sistem strategis
Organisasi mencari untuk mengimplementasi sistem yang akan secara
signifikan mempengaruhi operasi organisasi, keberhasilan, atau pertahanan.
Sistem strategi yang demikian ini menyediakan organisasi dengan
keuntungan-keuntungan strategis untuk memenuhi kebutuhan organisasi,
memungkinkan mereka meningkatkan pangsa pasar mereka, untuk
bernegosiasi dengan lebih baik dengan supplier-supplier mereka, atau
mencegah pesaing-pesaing mereka memasuki pasar mereka.
Fokus konsumen dan layanan
Peningkatan kekuatan konsumen dan kompetisi dalam banyak industri dan
paksa memaksa organisasi mengadopsi sebuah pendekatan berorintasi
konsumen. Dengan kata lain, mereka harus lebih memberi perhatian kepada
konsumen dan kesukaan mereka. Kadang-kadang pendekatna ini melibatkan
perekayasaan kembali organisasi menjadi lebih baik untuk memenuhi
permintaan konsumen. Ini bisa dilakukan sebagian dengan perubahan proses
manufaktur dari produksi massal menjadi kustomasi massal. Dalam
kustomasi massal, perusahaan menghasilkan kuantitas besar barang yang
dimanufaktur untuk memenuhi keinginan setiap konsumen. Teknologi
informasi mendukung kustomasi massal.
Usaha peningkatan terus-menerus
Sebagai tanggapan terhada tekanan bisnis, banyak badan juga melakukan
usaha terus-menerus untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas mereka.
Produktivitas adalah rasio antara outpus dan input. Perusahaan bisa
meningkatkan produktivitas dengan meningkatkan output, mengurangi biaya,
meningkatkan output lebih cepat dari biaya, atau kombinasi dari hal-hal ini.
Teknologi informasi digunakan secara extensive untuk keduanya baik
produktivitas maupun peningkatan kualitas.
Salah satu usaha mengurangi biaya yang sudah sangat sukses dan diadopsi
secara luas adalah industri manufaktur, yaitu pendekatan just in time (JIT) .
JIT berusaha mengurangi biaya dan meningkatkan aliran kerja dengan
menjadwalkan bahan-bahan dan bagian-bagian tiba ke sorkstation tepat
ketika mereka dibutuhkan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 15
Peralatan peningkatan organisasi yang digunakan secara luas adalah total
quality management (TQM). TQM secara korporate diorganisasi untuk
meningkatkan kualitas dimanapun dan kapanpun memungkinkan. Teknologi
informasi bisa meningkatkan TQM dengan meningkatkan monitor data,
koleksi, analisis, dan pelaporan. IT juga bisa meningkatkan kecepatan
inspeksi, meningkatkan kualitas pengujian, dan mengurangi biaya untuk
melaksanakan aktivitas kontrol kualitas ini. Akhirnya, TI bisa membantu
mengatasi masalah-masalah kualitas sebelum masalah-maslaah ini muncul.
Merekayasa kembali proses bisnis
Organisasi bisa saja menemukan bahwa usaha peningkatan yang terusmenerus
mempunya efektivitas yang terbatas terhadap tekanan bisnis yang
kuat. Dalam beberapa kasus, pendekatan baru yang disebut Business
Process Reengineering (BPR) bisa dipakai.
BPR atau merekaya kembali proses bisnis, memperkenalkan inovatif utama
dalam sebuah struktur organisasi dan cara BPR itu mempengaruhi bisnis.
Proses, teknologi, manusia, dan dimensi organisasi dari sebuah badan bisa
berubah keseluruhan.
Menguatkan pekerja dan mempercepat kerja kolaboratif
Memberikan authorisasi kepada pekerja untuk bertindak dan mengambil
keputusan mereka sendiri adalah strategi yang digunakan oleh banyak
organisasi sebagai bagian dari BPR. Managemen mendelegasikan authorisasi
untuk tim-tim yang diarahkan secara langsung yang akan mengeksekusi
pekerjaan menjadi lebih cepat dan keterlambatan yang lebih sedikit dari yang
dimungkinkan dilakukan struktur organisasi tradisional.
TI mengijinkan desentralisasi dalam pengambilan keputusan dan authorisasi
tetapi secara simultan mendukung kontrol sentralisasi.
1.2 Pengertian Teknologi Informasi
Teknologi Informasi (TI) : suatu istilah terhadap berbagai macam hal dan
kemampuan yang digunakan dalam pembentukan, penyimpanan, dan penyebaran
informasi.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 16
1.3 Perlunya Teknologi Informasi
Teknologi Informasi dianggap menjadi suatu hal yang sangat penting akhir-akhir ini.
Pada umunya organisasi menggunakan teknologi informasi untuk kegiatan dalam
organisasi tersebut.
Pengelolaan informasi menjadi semakin penting dalam tahun – tahun terakhir in
dikarenakan antara lain :
Meningkatnya kompleksitas dari tugas manajemen
Pengaruh ekonomi internasional (globalisasi) .
Perlunya waktu tanggap (response time) yang lebih cepat.
Tekanan akibat dari persaingan bisnis.
1.4 Sistem Informasi
Sistem Informasi mengumpulkan, memproses, menyimpan, menganalisis,
disseminate informasi untuk tujuan spesifik tertentu. Seperti sistem lainnya, sebuah
sistem informasi terdiri dari input (data, instruksi) dan output (laporan, kalkulasi).
Sistem Informasi memproses input dan menghasilkan output yang dikirim kepada
pengguna atau sistem yang lainnya. Mekanismen timbal balik yang mengontrol
operasi bisa dimasukkan juga. Seperti sistem lainnya, sebuah sistem informasi
beroperasi di dalam sebuah lingkungan.
Dalam mempelajari sistem informasi, perlu diketahui mengenai perbedaan data,
informasi, dan pengetahuan.
Data adalah fakta-fakta mentah atau deskripsi-deskripsi dasar dari hal, event,
aktivitas, dan traksaksi yang ditangkap, direkam, disimpan, diklasifikasikan, tetapi
tidak diorganisasikan untuk tujuan spesifik tertentu. Contoh data antara lain terdiri
dari saldo bank, atau jumlah jam pekerja yang bekerja dalam periode pembayaran.
Informasi adalah sekumpulan fakta (data) yang diorganisir dengan cara tertentu
sehingga mereka mempunyai arti bagi si penerima. Sebagai contoh, bila kita
memasukkan nama-nama murid dengan nilai rata-rata, nama-nama konsumen
dengan saldo bank, jumlah gaji dengna jumlah jam bekerja, kita akan mendapatkan
informasi yang berguna. Dengan kata lain, informasi datang dari data yang akan
diproses.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 17
Pengetahuan terdiri dari informasi yang sudah diorganisasikan dan diproses untuk
memperoleh pemahaman, pengalaman, pembelajaran yang terakumulasi, sehingga
dapat diaplikasikan dalam masalah atau proses bisnis tertentu.
Pengetahuan dapat juga diartikan sebagai informasi yang diproses untuk
mengekstrak implikasi kritis dan merefleksikan pengalaman masa lampau
menyediakan penerima dengan pengetahuan yang terorganisasi dengan nilai yang
tinggi. Nilai ini bisa mencegah seorang manager membuat kesalahan yang sama
yang telah manajer lain lakukan.
1.4.1 Sistem Informasi Berbasis Komputer
Sistem Informasi Berbasis Komputer atau Computer-based information system
(CBIS) adalah sebuah sistem informasi yang menggunakan komputer dan teknologi
telekomunikasi untuk melakukan tugas-tugas yang diinginkan.
Teknologi informasi adalah komponen tertentu pada sebuah sistem. Tetapi hanya
sedikit teknologi informasi yang digunakan secara terpisah. Alangkah baiknya, bila
mereka digunakan secara dengan cara yang paling efektif, yaitu ketika mereka
dikombinasikan atau digabungkan ke dalam sistem informasi.
Komponen-komponen dasar dari sistem informasi antara lain :
1. Hardware : kumpulan peralatan seperti processor, monitor, keyboard, dan
printer yang menerima data dan informasi, memproses data tersebut dan
menampilkan data tersebut.
2. Software : kumpulan program-program komputer yang memungkinkan
hardware memproses data.
3. Database : sekumpulan file yang berhubungan yang terorganisasi atau
record-record yang menyimpan data dan hubungan di antara mereka.
4. Network : sebuah sistem yang terhubung yang mengijinkan adanya
pemakaian bersama sumber di antara komputer-komputer yang berbeda.
5. People : elemen yang paling penting dalam sistem informasi, termasuk
orang-orang yang bekerja dengan sistem informasi atau menggunakan
outputnya.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 18
1.4.2 Infrastruktur Informasi
Infrastruktur informasi terdiri dari fasilitas-fasilitas fisik, layanan dan manajemen
yang mendukung semua sumber daya komputer dalam suatu organisasi. Terdapat
lima komponen utama dari infrastruktur, yaitu :
1. Perangkat Keras (hardware).
2. Perangkat Lunak (software).
3. Fasilitas Jaringan dan Komunikasi (networks and communication facilities)
termasuk internet.
4. Basis data (database).
5. Information Management Personnel (Personalia manajemen informasi).
1.4.3 Arsitektur Informasi
Arsitektur informasi berbeda dengan arsitektur komputer yang menggambarkan
kebutuhan perangkat keras dari sistem komputer. Arsitektur informasi adalah
perencanaa terhadap kebutuhan informasi yang dibutuhkan oleh organisasi dan
bagaimna proses kebutuhan-kebutuhan tersebut akan dipenuhi. Selain itu dapat
diartikan sebagai panduan terhadap operasi dan blueprint untuk masa depan
organisasi.
Dalam mempersiapkan arsitektur informasi,perancang (designer) membutuhkan
informasi-informasi yang dapat dibagi atas dua bagian :
1. Kebutuhan bisnis akan informasi
2. Infrastruktur informasi yang telah ada dan yang direncanakan
1.4.4 Kemampuan Sistem Informasi
Untuk mampu secara lengkap berada dalam lingkungan bisnis modern, organisasi
mengharapkan sistem informasi mereka mempunyai banyak kemampuan yang kuat.
Sistem informasi harus sanggup melakukan hal-hal berikut ini :
Menyediakan proses transaksi yang cepat dan akurat.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 19
Setiap event yang muncul dalam sebuah bisnis disebut dengan transaksi.
Transaksi termasuk penjualan barang, pembayaran kredit, deposito bank, dan
lain-lain. Setiap transaksi menghasilkan data. Data ini harus ditangkap secara
akurat dan cepat. Proses ini disebut proses transaksi, dan sistem informasi
yang menangkap, merekam, menyimpan, dan mengupdate data-data ini
disebut sistem proses transaksi.
Menyediakan penyimpanan kapasitas besar dan akses cepat terhadap
penyimpanan ini.
Sistem informasi harus menyediakan baik penyimpanan yang memadai untuk
data korporasi, dan juga akses yang cepat untuk data-data ini.
Menyediakan komunikasi yang cepat (mesin dengan mesin, manusia dengan
manusia).
Jaringan memungkinkan pekerja organisasi dan komputer untuk
berkomunikasi secara langsung di seluruh dunia. Jaringan kapasitas
bertransmisi tinggi (yang mempunyai bandwidth tinggi) memungkinkan
komunikasi cepat. Sebagai tambahan, mereka mengijinkan data, suara,
image atau gambar, dokumen, dan video full motion yang ditransmisikan
secara simultan. Jaringan juga menyediakan akses yang hampir langsung
kepada pengambil keputusan, sehingga mengurangi informasi yang
berlimpah.
Mengurangi informasi yang terlalu berlimpah
Sistem informasi (khususnya jaringan) sudah memberikan kontribusi kepada
manager dari memperoleh terlalu banyak informasi. Sehingga manager
kesulitan untuk membuat keputusan secara efisien dan efektif. Sistem
informasi dirancang untuk mengurangi kelimpahan informasi ini.
Span boundaries
Sistem informasi menghilangkan batasan-batasan dalam organisasi dan juga
antar organisasi dalam sebuah rantai permintaan. Dalam organisasi,
boundary spanning memfasilitasi pengambilan keputusan antara area-area
fungsional, rekayasa proses bisnis, dan komunikasi. Sepanjang rantai
permintaan, boundary spanning memfasilitasi untuk mempersingkat waktu
hidup dalam penerimaan barang, mengurangi persediaan barang, dan
meningkatkan kepuasan konsumen.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 20
Menyediakan dukungan dalam pengambilan keputusan
Sistem dukungan keputusan membantu pengambil keputusan dalam sebuah
organisasi dan pada semua level organsiasi. Pegawai pada level organisasi
yang lebih rendah mempunyai authorisasi dan tanggung jawab untuk
membuat keputusan yang lebih banyak dan lebih besar dari yang
sebelumnya.
Menyediakan senjata kompetitif
Sekarang ini, sistem informasi dipandang sebagai pusat keuntungan dan
diharapkan memberikan organisasi keuntungan untuk pesaingnya. Sistem
informasi dihubungkan sepanjang rantai permintaan untuk memberikan
keuntungan-keuntungan yang kompetitip kepada organisasi yang terjaring.
1.5 Prinsip dan Tujuan Teknologi Informasi
Prinsip adalah sebuah aturan yang mendasar, garis besar/acuan, atau ide motivasi,
di mana diaplikasikan pada sebuah situasi, yang menghasilkan hasil yang
diharapkan.
Tujuan Teknologi Informasi (TI) adalah untuk memecahkan masalah, untuk
membuka kreativitas, dan untuk meningkatkan efektivitas danefisiensi dalam
melakukan pekerjaan.
Prinsip ”High-Tech-High-Touch” yaitu : semakin anda tergantung pada teknologi
maju, seperti TI, semakin penting untuk mempertimbangkan aspek ”High-Touch”
yaitu sisi manusianya.
Aspek yang ditekankan adalah kita harus selalu menyesuaikan TI dengan manusia
daripada meminta manusia untuk menyesuaikan dirinya dengan TI.
1.6 Fungsi Teknologi Informasi
Ada 6 fungsi dari Teknologi Informasi :
1. Menangkap (Capture)
Mengkompilasikan catatan – catatan rinci dari aktivitas – aktivitas. Misalnya
menerima inputan dari keyboard, scanner, mic, dsb.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 21
2. Mengolah (Processing)
Mengolah/memproses data masukan yang diterima untuk menjadi informasi.
Pengolahan/pemrosesan data dapat berupa mengkonversi(mengubah data ke
bentuk lain), menganalisis (analisa kondisi), menghitung (kalkulasi),
mensintesis (penggabungan) segala bantuk data dan informasi.
Data processing : memproses dan mengolah data menjadi suatu
informasi.
Information Processing : suatu aktivitas computer yang memproses dan
mengolah suatu tipe/bentuk dari informasi dan merubahnya menjadi
tipe/bentuk yang lain dari informasi.
Multimedia system : suatu system komuter yang dapat memproses
berbagai tipe / bentuk dari informasi secara bersamaan (simultan).
3. Menghasilkan (Generating)
Menghasilkan atau mengorganisasikan informasi ke dalam bentuk yang
berguna. Misalnya laporan-laporan, table, grafik, dsb.
4. Menyimpan (Storage)
Merekam atau menyimpan data dan informasi dalam suatu media yang dapat
digunakan untuk keperluan lainnya. Misalnya : simpan ke harddisk, tape,
disket, CD, dsb.
5. Mencari kembali (Rertrival)
Menelusuri, mendapat kembali informasi atau mengkopi (Coy) data dan
informasi yang sudah tersimpan. Misalnya mencari kembali supplier yang
sudah lunas, dsb.
6. Men-Transmisi(Transmission)
Mengirim data dan informasi dari suatu lokasi ke lokasi lai melalui jaringan
komputer. Misalnya mengirimkan data penjualan dari user A ke user lainnya,
dsb.
1.7 Benefit/Keuntungan Penerapan Teknologi Informasi
Berikut keuntungan-keuntungan dari penerapan Teknologi Informasi :
Speed (Kecepatan)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 22
Komputer dapat mengerjakan sesuatu perhitungan yang kompleks dalam
hitungan detik, sangat cepat, jauh lebih cepat dari yang dapat dikerjakan
oleh manusia.
Consistency (Konsistensi)
Hasil pengolahan lebih konsisten tidak berubah – ubah karena format
(bentuknya) sudah standart, walaupun dilakukan berulang kali,
sedangkan manusia sulit menghasilkan yang persis sama.
Precision (Ketepatan)
Komputer tidak hanya cepat, tapi juga lebih akurat dan tepat (presisi).
Komputer dapat mendeteksi suatu perbedaan yang sangat kecil, yang
tidak dapat dilihat dengan kemampuan manusia, dan juga dapat
melakukan perhitungan yang sulit.
Reliability (Kehandalan)
Apa yang dihasilkan lebih dapat dipercaya, dibandingkan dengan
dilakukan oleh manusia. Kesalahan yang terjadi lebih kecil
kemungkinannya bila menggunakan komputer.
1.8 Teknologi Informasi dalam Berbagai Bidang
1.8.1 Bidang Akuntansi
Data dan informasi adalah ”darah” dari fungsi akuntansi. Sistem informasi
menangkap, mengorganisasi, mengalisis, dan megolah data dan informasi melalui
organisasi moderen. Secara virtual tidak ada perusahaan dalam dunia bisnis modern
yang menangani akuntansi mereka tanpa dukungan dari sistem informasi. Dan
sistem informasi akuntansi secara umum berintegrasi dengan sistem informasi lain
dalam bagian-bagian lain dalam sebuah organisasi besar, sehingga informasi
transaksi dari seorang sales atau sistem informasi marketing menjadi input untuk
sistem akuntansi.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 23
1.8.2 Bidang Finance
Dunia finance modern berubah dalam hal kecepatan, volume, akurasi aliran
informasi, semua terfasilitasi dengan sistem informasi advande dan telekomunikasi.
Seperti akuntansi, sangat sedikit badan yang akan berusaha mengolah finance
mereka tanpa bantuan sistem informasi yang bisa memonitor dunia pasar financial,
mendukung pengambilan keputusan financial, menyediakan analisis kuntitatis, dan
mendukung fungsi-fungsi financial yang lain.
1.8.3 Bidang Marketing
Internet dan World Wide Web sudah membuka channer baru untuk keseluruhan
marketing dari bisnis ke bisnis dan bisnis ke konsumen. Mereka juga meningkatkan
jumlah informasi yang tersedia secara dramatis untuk konsumen, mengijinkan
perbandingan produk dan harga. Internet juga menyediakan banyak kontak yang
lebih dekat antara konsumen dan supplier.
1.8.4 Bidang Produksi atau Manajemen Produksi
Setiap proses dalam rantai prosuk atau pelayanan yang bernilai bisa ditingkatkan
dengan sistem informasi berbasis komputer yang sesuai. Dalam manufaktur, prosesproses
ini muncul di mana-mana dari produksi supplier dan logistik, dan setelah
penjualan sebuah produk.
1.8.5 Bidang Manajemen Sumber Daya Manusia
Manajemen sumber daya manusia berubah secara radikal dan didukung oleh sistem
informasi. Internet membuat sebuah jumlah peningkatan yang besar terhadap
informasi mengenai pencari pekerjaan, meningkatkan pasar buruh. Terakhir,
keahlian sistem informasi secara cepat berkembang dalam banyak karis. HR
profesional harus mempunyai pengetahuan mengenai sistem-sistem ini dan keahlian
untuk bisa direkruit dan dilatih.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 24
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 25
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Teknologi Informasi !
2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Computer Based Information System,
serta sebutkan komponen-komponen dari Sistem Informasi !
3. Jelaskan keuntungan-keuntungan yang diperoleh dengan menerapkan
Teknologi Informasi !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 26
BAB II
Perangkat Keras Komputer (Hardware)
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal perangkat keras komputer dan komponen-komponennya.
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan perangkat keras.
2. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Central Processing Unit
serta komponen-komponennya.
3. Siswa dapat menjelaskan siklus mesin.
4. Siswa dapat menjelaskan kemampuan dan proses yang terjadi pada suatu
prosesor.
5. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Memory (Primary and
Secondary Storage).
6. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Input Device
(Peralatan Input).
7. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Output Device
(Peralatan Output).
8. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Storage Device
(Peralatan Penyimpanan).
9. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Communication Device
(Peralatan Komunikasi).
Pembahasan pada bab ini mencakup sebagian topik pada :
1. TIK.OP01.004.01 : Mengidentifikasi sistem dan prosedur pengelolaan
infrastruktur komputer
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 27
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai perangkat keras dan segala komponenkomponenya,
mulai dari Central Processing Unit, memory, peralatan input, peralatan
output, peralatan penyimpanan, dan peralatan komunikasi. Berikut digambarkan
rincian topik yang akan dibahas pada bab ini:
Gambar Rincian Pembahasan Bab II : Perangkat Keras Komputer
2.1 Arsitektur Komputer
Sebelum mempelajari lebih lanjut mengenai perangkat-perangkat komputer yang
berperan penting dalam Teknologi Informasi, perlu diketaui terlebih dahulu apa yang
dimaksud dengan arsitektur komputer. Arsitektur komputer adalah rancangan
konseptual dan struktur operasional mendasar dari sistem komputer. Selain itu,
aristektur komputer juga dapat diartikan sebagai “cetak biru” (blue print) dan
deskripsi fungsional dari kebutuhan-kebutuhan (requirements) serta implementasi
rancangan untuk berbagai bagian dari komputer.
Arsitetur komputer menjadi suatu perhatian yang sangat penting sehubungan
dengan cost dan performance. Walaunpun pertimbangan-pertimbangan lain seperti
ukuran, feature dan lain sebagainya juga penting, namun biaya (cost) dan
performance (kinerja) komputer menjadi pertimbangan utama.
Sistem Komputer adalah komputer dan komponen – komponen lain yang terhubung
atau berhubungan dengannya. Adapun komponen Sistem Komputer terdiri dari :
Hardware (Perangkat Keras)
Software (Perangkat Lunak)
Data dan Informasi
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 28
Prosedur (Procedure)
Brainware (Manusia)
Sistem adalah suatu kesatuan dari komponen – komponen yang saling berintegrasi
untuk mencapai tujuan tertentu. Komponen sistem terdiri dari :
Gambar Komponen Sistem
Sebelum mengenal lebih jauh mengenai komponen-komponen komputer tersebut,
perlu diketahui komponen komputer secara umum seperti terlihat pada gambar
berikut:
Gambar Komponen dalam Komputer (PC)
2.2 Pengertian Perangkat Keras (Hardware)
Hardware adalah komponen fisik yang digunakan untuk aktivitas input, proses,
output, dan penyimpanan pada suatu sistem komputer. Komponen hardware terdiri
dari :
Central Processing Unit (CPU)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 29
Media penyimpanan (Storage) atau Memory (Primary and Secondary
Storage)
Input Device (Peralatan Input)
Output Device (Peralatan Output)
Communication Device (Peralatan Komunikasi)
2.3 Central Processing Unit (CPU)
CPU merupakan bagian dari komputer yang mengeksekusi atau menjalankan
instruksi – instruksi dari program dan memproses data seperti perhitungan. Program
dalah rangkaian atau kumpulan instruksi yang bertujuan menjalankan suatu tugas
tertentu.
CPU adalah prosesor mikro yang terbuat dari jutaan transistor microscopic dalam
suatu circuit pada suatu chip. Chip adalah kumpulan komponen – komponen
elektronik yang sangat kecil. Chip dapat melakukan proses seperti perhitungan
arithmatika, membentuk garis, image (gambar), dan suara.
Berikut beberapa contoh CPU :
Gambar CPU atau Processor
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 30
CPU memiliki 2 komponen utama, yaitu :
1. Control Unit
Bagian Control Unit ini berfungsi untuk mengawasi dan mengatur aktivitas
komputer. Control unit diidentifikasi (disamakan) dengan bagian otak
manusia yang mengawasi dan mengatur seluruh kegiatannya, seperti
bekerja, bermain, belajar, dan sebagainya.
Semua kegiatan/aktivitas komputer dilaksanakan sesuai dengan instruksi
yang diterima oleh Control Unit. Control ini tidak menjalankan instruksi –
instruksi sebagaimana otak tidak menjalankan kegiatan seperti bekerja,
bermain, belajar, dsb. Tetapi control unit hanya mengawasi saja.
2. Arithmatic-Logic Unit (ALU)
Bagian ALU ini berfungsi melakukan perhitungan/operasi aritmatika dan
logika. Operasi aritmatika yaitu melakukan perhitungan matematika, terdiri
dari : penambahan (addition), pengurangan(substraction), perkalian
(multiplication), dan pembagian (division). Operasi logika yaitu :
membandingkan suatu element informasi dengan yang lainnya, terdiri dari :
>, <, >=, <=, =, <>.
2.3.1 Machine Cycle (Siklus Mesin)
Proses dari suatu instruksi bahasa mesin disebut dengan Siklus Mesin (Machine
Cycle). Siklus mesin terdiri dari tahapan – tahapan proses yang dilakukan oleh
mesin (CPU), di mana seluruh proses diatur oleh Control Unit dan bekerja sama
dengan ALU dan memory.
Proses yang dilakukan ada 4 tahap, yaitu :
Fetch
Tahap pengambilan (membaca) instruksi dari memory.
Decode
Tahap menterjemahkan instruksi ke dalam perintah – perintah yang dapat
dimengerti oleh komputer.
Execute
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 31
Menjalankan (mengeksekusi) aksi (action) dari instruksi yang diterima.
Store
Penyimpanan hasil proses ke memory.
Proses pada siklus mesin terdiri atas dua bagian utama, yaitu Instruction Cycle (ICycle)
atau Instruction Time (I-Time) yang meliputi tahap fetch dan decode serta
Execution Cycle (E-cycle) atau Execution Time (E-Time) yang meliputi tahap execute
dan store. Pada I-Cycle, instruksi dipindahkan dari memori ke CPU dan dipahami
oleh CPU. Selanjutnya pada bagian E-Cycle, tindakan atau perintah dari instruksi
tersebut dijalankan.
Gambar Siklus Instruksi Mesin
2.3.2 Register
Register merupakan tempat penampungan/penyimpanan sementara (temporary
storage) yang ada di prosesor (bukan di memori utama). Register dapat menyimpan
instruksi, alamat penyimpanan, atau jenis data lainya. Register dapat memindahkan
data dan intruksi lebih cepat dari pada memori utama, dan juga dapat menyimpan
data atau instruksi yang akan diproses dan hasil proses tersebut. Register juga dapat
membantu ALU dalam menjalankan operasi aritmatika dan logika.
Register harus memiliki ukuran yang cukup besar untuk menyimpan suatu instruksi.
Contohnya, untuk instruksi komputer dengan panjang 32 bit, register juga harus
memiliki panjang minimal 32 bit.
Ada 4 tipe register, yaitu :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 32
Storage Register (Register Penyimpanan)
Register yang menampung/menyimpan data sementara yang dipindahkan
dari memori dan menerima hasil proses yang akan dikirim ke memori.
Address Register (Register Alamat)
Register yang menyimpan alamat – alamat data, yang akan digunakan untuk
menjalankan(executing) instruksi.
Accumulator
Register yang berfungsi menyimpan hasil perhitungan aritmatika. Dari
accumulator, data kemudian dipindahkan ke memori atau register lain untuk
diproses lebih lanjut.
General Purpose Register
Register yang dapat menyimpan data, alamat hasil perhitungan aritmatika.
2.3.3 Kemampuan Prosesor
Kecepatan merupakan salah satu alasan mengapa orang banyak menggunakan
Teknologi Informasi (TI). Komputer dapat melakukan jutaan hitungan per detik
secara konsisten (tetap), akurat (tetap) dan reliabilitas (dapat dipercaya).
Terdapat 3 elemen (komponen) yang dapat mempengaruhi kecepatan komputer,
yaitu:
1. System Clock
Karena komputer bekerja pada kecepatan yang tinggi, maka sinkronisasi dari
tugas – tugas/kegiatan yang dikerjakan adalah dasar untuk meyakinkan
bahwa tugas/kegiatan dilaksanakan dengan teratur. Semua komputer
memiliki System Clock, yaitu sebuah sirkuit (komponen elektronik kecil) yang
menghasilkan pulsa elektronik dengan kecepatan yang tetap (fixed rate)
untuk mengsinkronisasi kegiatan proses.
System Clock diukur dengan satuan MegaHertz (Mhz), yaitu jutaan pulsa
elektronik yang dihasilkan per detik. 1 Mhz berarti 1 juta pulsa elektronik
yang dihasilkan per detik. Kecepatan komputer dalam Mhz bervariasi untuk
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 33
setiap komputer. Seperti 66 Mhz, 133 Mhz, dsb. Semakin besar Mhz dalam
System Clock maka semakin tinggi kecepatannya.
2. Bus Width
Pada saat melakukan proses, secara internal terjadi perpindahan data di
dalam komputer. Data dipindahkan dari peralatan input (input device) ke
memori, dari memori ke prosesor, dari prosesor ke memori, dari memori ke
store device, dari memori ke output device. Lintasan atau jalur di mana data
dipindahkan disebut BUS. Seperti pada System Clock, BUS juga merupakan
suatu sirkuit elektronik.
Terdapat 2 jenis bus, yaitu :
o I/O Bus
Yaitu Bus yang berfungsi mengatur dan menghubungkan perpindahan
antara Input Output Device (I/O device) dengan prosesor.
o Data Bus
Yaitu Bus yang mengatur dan menghubungkan perpindahan data antar
prosesor dengan memori.
Gambar Proses Perpindahan Data Melalui Bus
Lebar Bus akan menentukan besarnya data yang dapat dipindahkan atau
dikirim tiap waktu. Misalnya BUS 8 bit, dapat menstranmisikan
(mengirimkan) 8 bit data tiap waktu. Lebar BUS yang makin besar maka
kecepatan perpindahan datanya makin besar.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 34
3. Word Size (Ukuran word)
Word adakah ukuran/satuan yang menunjukkan jumlah bit yang dapat
diproses komputer tiap waktu, ukuran word dapat dinyatakan dalam
bits(Binary digit). Misalnya word 1-Byte terdiri dari 8 bit, word 2-Byte terdiri
dari 16 bit, word 3-Byte terdiri dari 32 bt, dsb.
Semakin besar ukuran word (word size), maka semakin cepat komputer
dapat memproses data dan melakukan operasi aritmatika dan logika.
2.3.3.1 Jenis Proses
Ada beberapa jenis proses, yaitu :
Serial Processing
Mengerjakan suatu job atau proses secara one by one (satu persatu).
Parallel Processing
Mengerjakan suatu job atau proses secara serentak (sekaligus).
Ada 2 jenis parallel processing, yaitu :
o SIMD (Single Instruction Multiple Data)
SIMD merupakan proses dimana lebih dari satu prosesor menjalankan
(mengeksekusi) instruksi yang sama pada waktu yang bersamaan.
Setiap prosesor beroperasi pada data yang berbeda.
o MIMD (Multiple Instruction Multiple Data)
Pada MIMD, prosesor menjalankan (mengeksekusi) instruksi yang
berbeda-beda, pada waktu yang bersamaan untuk data yang berbeda.
Pipeline Processing
Penggabungan dari serial processing dan parallel processing.
Proses memiliki 4 tahapan yaitu :
Pengambilan instruksi
Penerjemahan instruksi
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 35
Eksekusi / menjalankan instruksi
Penulisan kembali hasil
2.3.3.2 Meningkatkan Kecepatan Prosesor
Berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk meningkatkan kecepatan
prosesor :
Cache Memory
Cache Memory adalah memori yang sangat cepat aksesnya, dirancang khusus
untuk meningkatakan kecepatan transfer dan proses data. Cache Memory
berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara data dan informasi yang
sering digunakan oleh CPU, sehingga CPU dapat mengakses langsung ke
Cache Memory. Tanpa harus mengakses terlebih dahulu ke memori utama.
Teknik ini akan lebih menghemat waktu jika dibandingkan harus mengakses
langsung ke main memory (memori utama). Cache Memory biasanya
terdapat pada prosesor, motherboard(mainboard). Kecepatan Cache Memory
bergantung pada besarnya ukuran Cache Memory pada CPU.
Co-Processor
Co-Processor adalah chip tambahan yang dapat mempercepat kerja
prosesor.
Accelerator Board
Accelerator Board adalah papan sirkuit (Circuit Board) tambahan yang dapat
mempercepat kerja.
Increased Chip Denity (Kepadatan) and Integration
Meningkatkan/menambahkan kepadatan (jumlah) Chip yang terintegrasi
(Terhubung satu sama lain) untuk mempercepat kerja prosesor.
RISC (Reduced Instruction Set Computing)
Salah satu tipe proses data di mana data – data yang akan dieksekusi
(dijalankan) disimpan di register. Pada proses ini, lebih banyak menggunakan
register dari pada memori.
Parallel Processing
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 36
Parallel Processing yang juga dikenal dengan sebutan parallel computing
adalah proses berjalannya suatu program dengan menggunakan beberapa
CPU. Setiap program dibagi atas beberapa bagian , dan setiap bagian berjalan
pada satu CPU. Namun demikian, jenis proses seperti ini biasanya
membutuhkan perangkat lunak yang disebut dengan distributed processing
software.
2.4 Media Penyimpanan atau Memory (Primary and
Secondary Storage)
Media penyimpanan (storage) merupakan media yang berfungsi sebagai tempat
penampungan atau penyimpanan data atau informasi dalam bentuk informasi binary.
Media penyimpanan (storage) terdiri atas tiga jenis, yaitu sebagai berikut :
a. Primary Storage
b. Secondary Storage
Gambar Komponen-Komponen Memori
Memori sering digunakan untuk :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 37
Meyimpan/menampung program system operasi (Operating System) di
computer. Seperti DOS< OS/2, Linux, Unix, Novel, Windows, dsb.
Menyimpan/menampung program aplikasi. Seperti Word Processing,
Spreadsheet, Program Inventory, Program Penjualan, dsb.
Menyimpan data dan informasi sementara, menerima data/informasi dari
input device danm engirimkannya ke putput device.
Menyimpan data dan infiromasi untuk diproses lebih lanjut.
Menyediakan ruang tambahan )space cadangan) untukprogram dan data
yang lain.
2.4.1 Karakteristik Media Penyimpanan
Media Penyimpanan (Storage) memiliki karakteristik sebagai berikut :
Kecepatan
Waktu dibutuhkan utuk membaca atau menulis data. Cost meningkat sejalan
dengan meningkatnya kecepatan.
Volatility
Kemampuan menyimpan data ketika tidak ada sumber daya (Power supply).
Untuk media yang tergolong volatile, maka cost menurun dengan
meningkatnya volatility.
Metode Akses (Access Method)
Metode akses terdiri atas tiga jenis :
o Serial Access
Metode akses dimana proses penyimpanan dan memperoleh data
diakukan dengan urutan linear. Contoh : Magnetic Tape.
o Random Access
Metode akses dimana tidak tergantung terhadap urutan tertentu.
Contoh : Har Disk
o Paralell Access
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 38
Metode akses dimana dilakukan secara bersamaan terhadap lebih dari
satu lokasi media penyimpanan. Contoh : Random Access Memory
(RAM).
Portability
Portability adalah kemampuan untuk melakukan install atau memasang
dan melepaskan media penyimpanan dari komputer. Portability
meningkatkan cost.
Capacity
Capacity merupakan jumlah data maksimum yang disimpan oleh suatu
media penyimpanan. Cost biasanya meningkat sejalan dengan
meningkatnya kapasitas suatu media penyimpanan.
Hirarki media penyimpanan memori berdasarkan karakteristiknya, dapat
digambarkan sebagai berikut :
Gambar Hirarki Memori
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 39
2.4.2 Jenis-Jenis Media Penyimpanan (Storage)
Berikut ini akan diuraikan jenis-jenis dari media penyimpanan (storage) :
a. Primary Storage
Primary Storage adalah media penyimpanan yang langsung dapat diakses
oleh CPU.
Primary Storage terdiri atas :
1. RAM (Random Access Memory)
Jenis memori yang dapat ditulis (write) dan dapat dibaca (read). RAM
menyimpan data untuk sementara, yaitu selama komputer dalam keadaan
hidup (on). Data dan informasi yang tersimpan di RAM akan hilang bila
komputer mati (off).
Berikut salah satu contoh RAM :
Gambar RAM
Ada beberapa jenis RAM yaitu :
o DRAM (Dynamic RAM)
Data dan informasi disimpan secara dinamik, yang berarti bahwa perlu
dilakukan refreshment (penyegaran) proses secara terus menerus.
Gambar DRAM
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 40
o SRAM (Static RAM)
Data dan informasi disimpan secara tetap (indefinitely), dimana tidak
perlu dilakukan refreshment (penyegaran) proses. SRAM lebih cepat
prosesnya dibandingkan DRAM.
Gambar SRAM
o EDORAM (Extended Data Out RAM)
Menggunakan tipe SIMM (Single In-Line Memory Module), memiliki
72pin.
Gambar EDORAM
o SDRAM (Synchronous Dynamic RAM)
Menggunakan tipe DIMM (Dual In-line Memory Module), memiliki
168pin. SDRAM lebih cepat aksesnya dari pada EDORAM.
Gambar SDRAM
2. ROM (Read Only Memory)
Jenis memori yang dapat menyimpan data dan informasi walaupun
komputer dimatikan (off).
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 41
Ada beberapa jenis ROM, yaitu :
o PROM (Programmable ROM)
Data dan informasi hanya bisa diprogram (diubah) sekali saja, yaitu
pada saat pertama kali menggunakan (menghidupkan) komputer.
Gambar PROM
o EPROM (Eraseble PROM)
Data dan informasi bisa dihapus dengan bantuan sinar ultraviolet.
Gambar EPROM
o EEPROM (Electrically EPROM)
Data dan informasi yang tersimpan dapat dihapus dan diprogram
ulang secara elektronis (menggunakan aliran listrik).
Gambar EEPROM
3. Circuit Board
Yaitu papan memory yang secara fisik tersusun atas sirkuit-sirkuit.
Ada 2 tipe circuit board, yaitu :
o SIMM (Single In-line Memory Module)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 42
Chip memori yang tersusun pada papan memory, terdiri atas 72 Pin
module, 7-16bit data
o DIMM (Dual In-line Memory Module)
Chip memori yang tersusun pada papan memory terdiri atas 168 Pin
module, 32-72 bit data.
4. Cache Memory (Flash RAM)
Tempat penyimpanan/penampungan data dan informasi yang membantu
mempercepat kerja prosesor.
Gambar Cache Memory
5. Video Memory (VRAM)
Memori yang menyimpan data-data bergambar (video)
Gambar Video Memory Stick
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 43
6. Flash Memory
Memori yang dapat menyimpan data dan informasi bila komputer
dimatikan (off). Data dan informasi yang tersimpan dapat dihapus dan
ditulis kembali melalui suatu program khusus.
Gambar Flash Memory
b. Secondary Storage
Secondary Storage adalah media penyimpanan eksternal atau yang berada di
luar dari komponen komputer. Secondary Storage dapat menyimpan data
dalam jumlah besar dan permanent. Secondary storage disebut juga dengan
auxiliary storage.
Secondary Storage terdiri atas :
1. Magnetic Storage
Storage device yang terbuat dari bahan yang mengandung magnetic. Ada
2 macam magnetic storage, yaitu :
o Magnetic tape
Magnetic storage yang berbentuk tape/kaset.Cth:tape/kaset back-up.
o Magnetic Disk
Magnetic storage yang berbentuk disc. Cth : floppy disk dan hard disk.
Gambar Magnetic Tape Gambar Magnetic Disk
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 44
Magnetic Disk terdiri dari :
�� Hard Disk
Gambar Contoh Hardisk
�� Floppy Disk (Diskette)
Gambar Floppy Disk
2. Optical Storage
Storage device yang terbuat dari bahan metallic. Contohnya : CD Room.
2.4.3 Representasi Data dalam Memori
Secara umum, komputer (mesin) memiliki 2 kondisi yaitu on dan off. Kedua kondisi
(on dan off) dari system ini disebut Binary System, dimana On direpresentasikan
oleh angka 1 dan off direpresentasikan oleh angka 0.
2.4.3.1 Binary Digit
Bianry Digit adalah unit dasar untuk menyimpan data di komputer, yang terdiri dari
angka 0 dan 1. Sistem Bilangan Biner adalah sistem pengkodean yang menggunakan
Binary Digit (0 dan 1)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 45
Beberapa sistem pengkodean bilangan / karakter (Character), yaitu :
EBCDIC (Extended Binary Coded Decimal Interchange Code)
Sistem pengkodean yang menggunakan 8bit untuk merepresentasikan 1
karakter. Misalnya Character ”S” direpresentasikan oleh 11100010.
ASCII (American Standart Code for Information Interchange)
Sistem pengkodean yang menggunakan 7bit untuk merepresentasikan 1
karakter. Misalnya : Character ”S” direpresentasikan oleh 1010011.
Unicode
Sistem pengkodean yang menggabungkan huruf besar dan huruf kecil,
menggunakan 16bit untuk merepresentasikan 1 karakter.
2.4.4 Perbandingan Primary Storage dan Secondary Storage
Primary Storage biasanya lebih dikenal dengan sebutan memori sedangkan
Secondary Storage biasanya dikenal dengan sebutan Storage Device.Berikut
beberapa perbedaan antara memori (primary storage) dengan secondary storage
(Storage device), antara lain :
Primary Storage menyimpan data secara sementara/temporary sedangkan
Secondary Storage menyimpan data secara permanent.
Primary Storage hanya dapat menyimpan data jika komputer dalam keadaan
nyala (on). Jika computer mati (off) maka data yang tersimpan akan hilang.
Sedangkan data yang tersimpan pada Secondary Storage tidak akan hilang
bila komputer mati (off).
Primary Storage tidak bisa menyimpan data dan aplikasi yang besar,
sedangkan Secondary Storage bisa.
2.4.5 Ukuran Memori
Berikut ini berbagai macam ukuran memori :
Bit
Yaitu Ukuran terkecil dari digit
Byte
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 46
1Byte = 8bit. Setiap byte merepresentasikan 1 karakter data
KiloByte (KB)
1 KB = 1024 Byte atau = 8192 bit (1024 * 8)
Megabyte (MB)
1 MB = jutaan Byte.
GigaByte (GB)
1 GB = Miliaran Byte
Word
1 Word = 16 Bit
DoubleWord
1 DoubleWord = 32 Bit
QuadWord
1 QuadWord = 64 Bit
2.5 Peralatan Input (Input Device)
Input memiliki 2 pengertian, yaitu :
Data dan informasi yang dimasukkan ke dalam komputer.
Proses memasukkan data dan informasi ke dalam komputer untuk diproses,
disimpan, dipanggil kembali, atau ditransmisikan.
Peralatan Input (Input Device) adalah alat – alat yang digunakan untuk proses
memasukan data/informasi ke dalam komputer.
2.5.1 Jenis – Jenis Input Device
Peralatan input (input device) diantaranya terdiri dari :
Keyboard
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 47
Merupakan peralatan input yang terdiri dari tombol – tombol huruf, angka,
dan karakter lain yang tersusun pada suatu papan berbentuk persegi panjang
dan digunakan untuk memasukkan data ke komputer.
Gambar Keyboard
Pointing Device
Merupakan peralatan input yang dapat digerakkan dan dapat memiliki
petunjuk (pointer).
Pointing Device terdiri dari :
o Mouse
Peralatan input yang berbentuk kecil. Mempunyai bagian yang bisa
diklik /ditekan dengan jari, pada bagian bawahnya terdapat sebuah
bola magnetic yang kecil yang berfungsi untuk mengerakkan pointer.
Gambar Mouse
o Pointing Stick
Peralatan input yang berbentuk seperti pena/tongkat kecil, digunakan
untk menulis sesuatu pada screen atau layar di notebook tertentu.
o Trackball
Peralatan input yang mirip dengan mouse. Terdapat bola kecil pada
bagian permukaannya. Di mana bola kecil tersebut dapat
diputar/digerakkan dengan jari untuk mengerakkan pointer.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 48
Gambar Trackball
o Joystick
Peralatan input yang terdiri dari beebrapa tombol khusus penunjuk
arah (kiri, kanan, atas, bawah, dsb) utnuk mengontrol gerakan pada
permainan game komputer.
Gambar Joystick
o Touch Screen
Peralatan input yang berfungsi juga sebagai monitor, digunakan
dengan cara menekan langsung menu – menu yang ada di
screen/layer.
Gambar Touch Screen
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 49
o Light Pen
Peralatan input yang berupa pena elektronik, di mana digunakan
untuk menulis sesuatu di layar/screen atau pada tatakan (tempat
menulis) yang tersedia.
Gambar Light Pen
o Digitizing Tablet
Peralatan input yang dilengkapi dengan kertas bergambar khusus dan
pena elektronik, dapat mentransferkan gambar yang dibuat pada
kertas khusus tersebut ke komputer secara langsung.
Gambar Digitizing Tablet
Terminal
Adalah gabungan dari keyboard dan layar monitor, yang dapat menerima
input data dan ditampilkan ke layar monitor.
Gambar Terminal
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 50
Ada 3 macam terminal, yaitu :
o Dumb Terminal
Yaitu terminal yang tidak mempunyai kemampuan melakukan proses
data, karena tidak memiliki unit komtrol dan unit aritmatika/logika.
Dumb terminal hanya bisa menerima data dari keyboard dan
menampilkan data/informasi dari remote computer (komputer pusat)
yang terhubung dengannya, serta dapat mengirimkan data/informasi
ke remote computer. Contoh : PC yang terhubung dengan AS 400,
berfungsi sebagai Dumb Teminal.
o ATM
Yaitu terminal yang dapat melakukan proses – proses lain selain
menerima input dan menampilkan data. ATM disebut juga sebagai
intelligent terminals. ATM biasanya sering digunakan oleh bank – bank
untuk pernarikan cash, transfer uang atau pembayaran rekening
tertentu, pengambilan tiket, tanda parker, dsb.
o POS (Point of Sales) Terminal
Yaitu terminal yang dilengkapi dengan komponen speseial seperti
tombol – tobol numeric yang mirip dengan kalkulator. POS terminal
banyak digunakan di toko – toko grosir/departement store, untuk
membantu user mempercepat entry transaksi.
Optical Reading Device (Scanner)
Adalah peralatan input yang dapat mentranformasikan data/informasi
tertulis/tercetak ke dalam computer secrang langsung seperti gambar –
gambar, tulisan/huruf, peta, dsb. Scanners banyak digunakan di berbagai
bidang seperti periklanan, pendidikan, industri, dsb.
Jenis – jenis scanners :
o OCR (Optical Character Recognition)
Scanner yang dapat membaca data dari kertas.
o OMR (Optical Mark Reader)
Scanner yang dapat membaca/menerima data dari bagian yang sudah
dihitamkan (dimark) pada kertas/form khusus.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 51
o Barcode Reader
Scanner yang dapat membaca data dari kode-kode special yang
tertera pada suatu produk. Kode special itu direpresentasikan dengan
garis-garis hitam vertical.
Gambar Barcode Reader
o Handprint Reader
Scanner yang dapat membaca data dari tulisan tangan atau sidik jari
untuk diproses
Gambar Handprint Reader
o Image Scanner
Scanner yang dapat membaca gambar-gambar atau peta
Gambar Scanner
Magnetic Reading Device (MRD)
Yaitu Peralatan input yang dapat membaca sumber data yang bersifat
megnetik.
Jenis MRD :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 52
o Magnetic Ink Character Recognition (MICR)
Peralatan input yang dapat membaca karakter yang dicetak dengan
tinta magnetik. Contoh : MRD untuk membaca cek giro.
Gambar Magnetic Ink Character Recognition
o Digital Camera
Peralatan input yang dapat mendeteksi dan mentransformasikan
gambar/object secara langsung ke komputer.
Gambar Digital Camera
Voice and Sound Input
Peralatan input yang dapat mendeteksi dan mentransformasikan bunyi dan
suara ke dalam komputer.
Gambar Voice Input Station
Touch Tone Input Devices
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 53
Peralatan input yang dapat mendeteksi dan mentransformasikan nada
tekanan ke dalam komputer.
Multimedia Audio Device (MAD)
o Televisi
Suatu alat yang dapat menayangkan program-program televisi melalui
komputer.
o Video Cassette Recorder (VCR)
Suatu alat yang dapat membaca dan menerima (Capture) tampilan
video melalui kaset tape video.
Gambar Video Cassette Recorder (VCR)
o Video Camera
Suatu alat yang dapat merekam gambar/object bergerak dan dapat
dihubungkan ke computer lewat port penghubung.
Gambar Video Camera
2.6 Output Device (Peralatan Output)
Peralatan output adalah peralatan dapat menerjemahkan/mentransformasikan hasil
pengolahan data kepada user. Contoh : Printer, Monitor, dsb. Output diartikan
sebagai data/informasi yang disajikan oleh komputer setelah melalui suatu proses.
2.6.1 Jenis-jenis Peralatan Output
Adapun Jenis-jenis peralatan output adalah sebagai berikut :
Visual Display (Monitor)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 54
Disebut juga dengan Video Display Terminal (VDTs), yaitu peralatan output
yang berfungsi menampilkan visualisasi gambar, teks, image, dsb.
Gambar Monitor
Karakteristiknya :
o Monochrome Display : Hanya menyajikan warna hitam putih saja
o Refresh
Rata-rata waktu untuk menrefreshment (penyegaran) kembali
visualisasi image, yaitu : 45-100 kali/detik.
o Graphics Standard
VGA, SVGA, XGA
o Jenis Screen
LCD, CRT
Printer
Merupakan peralatan output yang dapat mencetak data berepa
karakter/huruf/gambar(image) ke suatu media(kertas,plastik, dsb).
Jenis printer menurut alat cetaknya :
a. Impact Printer
Printer yang mencetak karakter/huruf/gambar, dengan cara
bersentuhan secara fisik antara kertas denagn alat cetaknya (head).
o Dot Matrix Printer
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 55
Gambar Dot Matrix Printer
o Chain Printer
o Band Printer
Gambar Band Printer
o Drum Printer
b. Non Impact Printer
Printer yang mencetak karakter huruf/gambar, dengan cara tanpa
bersentuhan secar fisik antara kertas dengan alat cetaknya. Hasil
cetaknya terjadi karena adanya proses pemanasan, proses kimia atau
proses penyemprotan (spraying).
o Inkjet Printer, cth : HP, Cannon, dsb
Gambar Inkjet Printer
o Laser Printer, cth : Laserjet, dsb
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 56
Gambar Laser Printer
o Thermal Printer, cth : Elton Internasional TLP 2044,
Gambar Thermal Printer
Menggunakan 4 warna, yaitu kuning, merah muda, biru, hitam.
Jenis Printer menurut Cara cetaknya :
o Character Printer
Printer yang mencetak perkarakter setiap waktu.
Cth : LX300, LQ 2180, dsb.
o Line Printer
Printer yang mencetak perbaris setiap waktu.
Cth : Inkjet Printer.
o Page Printer
Printer yang mencetak perhalaman setiap waktu.
Cth : laser jet printer
Plotters
Peralatan output yang khusus mencetak gambar – gambar/grafik/peta, dsb.
Plotter memiliki 2 komponen, yaitu :
o Flatbed (body/badan dari plotter)
o Drum (pengulung kertas yang besar)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 57
Gambar Plotter
Computer Output Microfilm (COM)
Peralatan output yang dapat mencetak image/gambar ke kertas khusus (Film)
yang berukuran kecil. Film atau kertas khusus untuk menyimpan output dari
com disebut microfiche.
Gambar Computer Output Microfilm (COM)
Audio Response Unit (ARU)
Peralatan output yang dapat merubah data/informasi menjadi suara/bunyi.
Disebut juga speech syntesis atau voice output device atau voice syntesis.
Gambar Voice Output Device dalam bentuk Flash Memory
2.7 Communication Device (Peralatan Komunikasi)
Peralatan yang berguna untuk berkomunikasi antar komputer, dapat menerima dan
mengirimkan signal dari / ke komputer, disebut juga dengan prosesor komunikasi
seperti Modem.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 58
Modem (Modulation Demodulation) adalah suatu alat yang berfungsi mengubah
sinyal digital dari komputer menjadi sinyal analog yang dapat merambat pada
jaringan telepon (atau sebaliknya dari analog ke digital).
Jenis – jenis modem :
External vs Internal modem
Smart modem
Fax modem
Kecepatan modem, diantaranya :
1200.2400.9600 BPS
14.4.28.8.33.6.56.6 KBPS, dsb
Untuk dapat berkomunikasi antar komputer dalam jaringan lokal, digunakan
prosesor komunikasi yang disebut NIC (Network Interface Card). Kecepatannya 10
Mbps, 10/100 Mbps.
Berikut gambar salah satu contoh modem :
Gambar Modem
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 59
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan perangkat keras, dan sebutkan
komponen-komponennya !
2. Jelaskan hal-hal yang perlu diperhatikan untuk meningkatkan kecepatan
prosesor !
3. Jelaskan jenis-jenis peralatan input !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 60
BAB III
Perangkat Lunak Komputer
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal perangkat lunak komputer.
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan Sejarah Perangkat Lunak.
2. Siswa dapat menjelaskan Sistem Perangkat Lunak (Systems Software).
3. Siswa dapat menjelaskan System Control Programs.
4. Siswa dapat menjelaskan System Support Programs.
5. Siswa dapat menjelaskan Aplikasi Perangkat Lunak(Application Software) dan
jenis-jenisnya.
6. Siswa dapat menjelaskan Jenis Aplikasi Personal Perangkat Lunak (Types Of
Personal Application Software).
7. Siswa dapat menjelaskan Gabungan Software (Software Suites).
8. Siswa dapat menjelaskan Permasalahan Software (Software Issues).
9. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud denganBahasa Mesin (Machine
Language).
10. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Bahasa Rakitan
(Assembly Language).
11. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Bahasa Prosedural
(Procedural Language).
12. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Bahasa tidak
Prosedural/terprosedure (Nonprocedural Language).
13. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Bahasa Pemrograman
Natural (Natural Language).
14. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Bahasa Pemrograman
Virtual
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 61
15. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan HTML (Hypertext
Markup Language).
16. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Extensible Markup
Language (XML).
17. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Componentware.
18. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Virtual Reality Modeling
Object.
19. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Bahasa Pemrograman
Object Oriented.
20.Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Streamlining
Organizational Software.
21. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Middleware.
22. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Organization-Wide
Applications.
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai perangkat lunak, mencakup pengertiannya
dan jenis-jenis perangkat lunak tersebut. Selain itu juga dijelaskan berbagai macam
jenis bahasa pemrograman, serta permasalahan-permasalahan yang timbul
sehubungan dengan perangkat lunak. Berikut digambarkan rincian topik yang akan
dibahas pada bab ini:
Gambar Rincian Pembahasan Bab III : Perangkat Lunak Komputer
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 62
3.1 Sejarah Perangkat Lunak
Aplikasi komputer pertama dalam dunia bisnis dibuat pada awal tahun 1950.
Perangkat Lunak (software) pada saat itu tidak begitu penting pada sistem computer
dibanding dengan sekarang sebab pada masa itu perangkat keras (hardware) untuk
memproses setiap aplikasi masih dikerjakan oleh tangan. Saat ini perbandingan
software presentasinya sudah lebih tinggi dalam hal segi biaya dibandingkan dengan
pada tahun 1950.
3.1.1 Krisis Perangkat Lunak
Faktor yang merupakan penghambat utama dari manajemen krisis Perangkat lunak.
Terjadi krisis software karena suatu orgranisasi tidak dapat membuat software baru
dengan cukup cepat untuk dapat menyamaai perubahan bisnis yang begitu cepat
dan perkembangan teknologi yang cepat pula.
Tidak hanya membangun aplikasi baru dengan cepat, tetapi software yang ada juga
harus dipelihara dengan baik.
Peningkatan kompleksitas dari software juga akan menambah tingkat kesalahan
(error or bugs).
Kesalahan yang besar karena uji coba dan debugging software membutuhkan biaya
yang besar dan waktu yang lama.
3.1.2 Software Fundamental
Software berisi program komputer yakni urutan instruksi untuk komputer. Proses
pembuatan program disebut Programming dan orang yang mengerjakan/membuat
program disebut Programmer.
System Software adalah sekumpulan instruksi yang bertindak sebgai perantara
antara perangkat keras (hradware) dengan program aplikasi, dan dapat langsung
dimanupilasi oleh pengguna yang berpengetahuan.
Aplikasi perangkat lunak adalah sekumpulan instruksi komputer yang menyediakan
fungsi-fungsi lebih spesifik kepada pengguna. Contoh fungsi seperti pengolah kata,
atau program pembayaran (payroll program).
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 63
3.2 Sistem Perangkat Lunak (Systems Software)
System software adalah bagian dari program yang mengontrol dan mendukung
sistem komputer dan sistem software merupakan informasi dari aktifitas proses. Dan
sistem software juga memberikankemudahan untuk programming, testing dan
debugging pada program komputer.
Sistem software biasanya berdiri sendiri dari beberapa tipe aplikasi dan mendukung
aplikasi Perangkat lunak dengan mengarahkan fungsi dasara dari komputer.
Dan system computer dibagi menjadi dua bagian yakni system control program dan
system support program.
3.2.1 System Control Programs
System control programs mengontrol penggunaan hardware, software, dan sumber
data pada komputer system. System control program utama adalah Sistem Operasi
(Operating System/OS). Sistem Operasi mengawasi semua kegiatan pada computer,
termasuk mengontrol penjadwalan operasi dan status komputer (juga termasuk
mengontrol proses input dan output). Di samping itu, Sistem Operasi
mengalokasikan waktu CPU dan memori utama untuk menjalankan program di
computer dan juga menyediakan perantara (interface) bagi user dan hardware.
Interface ini menyembunyikan kompleksitas sebuah hardware dari user. Jadi, user
tidak perlu tahu bagaimana sebenarnya hardware beroperasi, melainkan cukup
sebatas apa yang akan dilakukan oleh hardware dan apa yang harus dilakukan oleh
user untuk memperoleh hasil yang diinginkan. Selain itu, sistem operasi
menyediakan layanan Proses Manajemen, Virtual Memori, Manajemen File, Security,
Fault Tolerance, dan User Interface.
Process management adalah mengatur jalannnya program atau beberapa
program (jobs) pada processor dalam jangka waktu yang telah ditentukan. Contoh
sederhana misalnya system operasi memasukkan sebuah program ke dalam memori
utama lalu menjalankan program tersebut.Beberapa sistem operasi menawarkan
proses manajemen yang lebih sulit, seperti multitasking, multithreading, dan
multiprocessing. Multitasking atau multi programming adalah penanganan
terhadap dua program atau lebih yang sedang berjalan di komputer dalam waktu
yang bersamaan. Multithreading adalah bentuk multitasking yang terfokus pada
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 64
menjalankan beberapa tugas pada suatu aplikasi secara bersamaan. Contohnya,
sebuah aplikasi word processor dapat mengedit sebuah dokumen ketika pada
dokumen yang lain dilakukan proses spell-checked.
Time-Sharing merupakan lanjutan dari multiprogramming. Pada Time-Sharing,
sejumlah pengguna menjalankan komputer secara online di CPU yang sama (server),
tetapi menggunakan terminal output/input yang berbeda. Multiprocessing terjadi
ketika sebuah sistem komputer dengan dua prosesor atau lebih dapat menjalankan
lebih dari satu program atau tugas dalam waktu yang telah ditentukan dengan
mengalihkan program atau tugas tersebut ke prosesor lain.
Virtual Memory berfungsi untuk mensimulasikan tambahan kapasitas main memory
yang telah ada di komputer.
Manajemen file dan keamanan merupakan kegiatan mengatur pengelompokan dan
akses file yang disimpan di secondary storage. Sistem operasi membuat dan
mengatur struktur direktori yang mengijinkan file dibuat dan diambil berdasarkan
nama file dan juga mengontrol akses terhadap semua file yang berdasar pada hak
akses yang diberikan.
Fault Tolerance adalah kemampuan dari sistem untuk menghasilkan nilai/hasil
benar dan untuk tetap melanjutkan proses ketika ada kesalahan (error) yang timbul.
Graphical User Interface (GUI) memungkinkan user untuk bisa mengontrol dan
melakukan perintah langsung melalui objek yang tampil (seperti icon) yang telah
menggantikan perintah yang kompleks.
3.2.2 System Support Programs
System Support Programs mendukung operasi, manajemen, dan user suatu sistem
computer dengan menyediakan berbagai macam layanan dan dukungan. Contohnya
adalah system utility program, performance monitor, dan security monitor.
System Utility Program
System Utiliy Program merupakan program yang telah dibuat untuk
menyelesaikan tugas, seperti mengurutkan record, mengecek integriti dari
disket dan membuat direktori dan subdirektori.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 65
System Utility Program juga mengembalikan file yang telah dihapus, mencari
file dalam direktori, mengatur penggunaan memori, serta mengarahkan
(redirect) output.
System Performance Monitor
System Performance Monitor merupakan program yang memonitor proses
dari tugas-tugas (jobs) dalam sebuah computer.
System Performance Monitor memonitor kemampuan dari computer dan
menghasilkan laporan (report) yang isinya berhubungan dengan sumber daya
system seperti waktu processor, space memori, peralatan input/output dan
system dan program aplikasi.
System Security Monitor
System Security Monitor adalah program yang memonitor penggunaan
system computer untuk memproteksi computer dan menjaga sumberdaya
dari pengguna (user) yang tidak terdaftar, menjaga dari kerusakan akibat
user lain.
3.3 Aplikasi Perangkat Lunak (Application Software)
Berisi instruksi-instruksi yang memerintahkan sistem komputer untuk melakukan
aktivitas proses informasi yang spesifik dan memberikan fungsi yang spesifik pula
kepada user.
3.3.1 Jenis Aplikasi Perangkat Lunak
Aplikasi perangkat lunak memiliki jenis sebagi berikut :
Proprietary Application Software
Kebutuhan bisnis yang unik untuk suatu perusahaan. Software ini dibuat di
tempat sendiri (in-house) oleh anggota organisasi sistem informasi atau oleh
wakil (commisioned) sebuah perusahaan software.
Off the shelf Application Software
Software ini dapat dibeli atau disewa dari vendor yang membuat program dan
menjualnya ke beberapa organisasi. Software ini merupakan paket standar
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 66
untuk kegunaan yang spesifik atau bisa juga dimodifikasi sesuai dengan
kebutuhan.
3.3.2 Jenis Aplikasi Personal Perangkat Lunak (Types Of
Personal Application Software)
Types of Personal Application Software digunakan untuk membantu individual users
meningkatkan kemampuannya. Terdiri dari :Spreadsheet, Data Management, Word
Processing, Desktop Publishing, Graphics, Multimedia, Communication, Speech
Recognition Software, Groupware.
3.3.3 Gabungan Software (Software Suites)
Merupakan koleksi dari paket – paket software aplikasi yang mana merupakan
gabungan dari beberapa aplikasi atau gabungan dari sembilan aplikasi yang
disebutkan di atas (spreadsheet, data management, word processing, desktop
publishing, graphics, multimedia, communication, speech recognition software,
groupware). Contohnya adalah Microsoft Office, Novell Perfect Office, communication
tools, dan Lotus Smartsuite.
3.4 Permasalahan Software (Software Issues)
Kepentingan dari software dalam system computer telah menimbulkan persoalan
baru untuk pimpinan organisasi. Persoalan – persoalan baru tersebut adalah
pemilihan dan penilaian software, lisensi software, upgrade software, dan open
source system.
Pemilihan dan Penilaian Software
Memilih dan menilai software merupakan suatu kesulitan karena dipengaruhi
oleh beberapa faktor lain :
o Size and location of current and future user base
o Tools Sistem Administrasi
o Initial and subsequent cost
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 67
o Kemampuan Sistem yang sekarang dan yang akan datang (Current
and future system capabilities)
o Existing computing environment
o In-house technical skills
Software Licensing
Para pemilik software menghabiskan banyak waktu dan uang untuk
mengembangkan software mereka. Oleh karena itu mereka meproteksi
software mereka supaya tidak dicopy dan didistribusikan, baik oleh orang lain
(inviduals) maupun perusahaan software lainnya.
Sebuah perusahaan dapat memberikan copyright (hak cipta perijinan)
terhadap softwarenya, yang berarti U.S Copyright Office setuju untuk
memberikan perusahaan tersebut hak legal yang eksklusif untuk
memproduksi lagi, mempublikasikan, dan menjual software tersebut.
Lisensi adalah izin pengakuan hukum untuk terrikat dalam suatu aktivitas.
Software Upgrades
Para pemilik software merevisi program mereka and menjual versi baru
tersebut. Software yang sudah direvisi itu mengandung perbaikan yang cukup
berarti atau bias juga mengandung sedikit kemampuan tambahan. Software
yang sudah direvisi juga dapat mengandung bugs.
Open Systems
Konsep dari open system adalah model dari computing products yang bekerja
bersama. Hal ini mungkin terjadi dengan cara menggunakan operating
system yang sama yang memiliki software yang kompatibel pada seluruh
komputer yang berbeda yang akan berinteraksi antara satu dengan yang
lainnya.
Open Source Software
Beberapa contoh Open Source Software : GNU suit of software, LINUX
operating system, Apache Web Server, sendmail SMTP, the Perl Programming
Language dan the Nestcape Mozilla, dan sun’s StarOffice Application suite.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 68
3.5 Bahasa Pemrograman
3.5.1 Bahasa Mesin (Machine Language)
Bahasa mesin adalah level terendah bahasa computer. Kode mesin dalam disusun
oleh binary digits. Bahasa mesin merupakan satu – satunya bahasa yang dimengerti
oleh mesin, oleh karena itu diangap sebagai bahasa generasi pertama.
3.5.2 Bahasa Rakitan (Assembly Language)
Assembly language lebih mudah digunakan dari pada bahasa mesin, karena
merepresentasikan ulang instruksi-insruksi bahasa mesin dan data location di
primary storage dengan menggunakan mnemonics, atau memory aids. Assembly
language dianggap sebagai bahasa pemrograman generasi kedua.
3.5.3 Bahasa Prosedural (Procedural Language)
Bahasa ini disebut sebagai bahasa generasi ketiga atau 3GLS. Sebuah kalimat dalam
bahasa prosedural diterjemahkan ke dalam instruksi-instruksi bahsa mesin, oleh
karena itu membuat programmer menjadi lebih produktif.
Procedural languages mengharuskan programmer mengspesifikasikan, langkah demi
langkah, bagaimana seharusnya komputer menyelesaikan sebuah tugas. Bahasa
procedural berorientasi pada bagaimana sebuah hasil diproses.
3.5.4 Bahasa tidak Prosedural/terprosedure (Nonprocedural
Language)
Bahasa ini merupakan bahasa generasi keempat (4 GLs) dimana merupakan bahasa
tingkat tinggi lain yang memperbolehkan user untuk menentukan hasil yang spesifik
tanpa harus mempunyai spesifik detil prosedur yang dibutuhkan untuk menghasilkan
suatu hasil (query).
Keuntungan dari bahasa ini adalah dapat digunakan oleh nonteknikal user dan
biasanya di dalam lingkungan aplikasi database sebagai bahasa queri, pembuat
laporan, dan untuk manipulasi data.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 69
3.5.5 Bahasa Pemrograman Natural (Natural Language)
Bahasa generasi ke lima atau ”bahasa cerdas”. Translatornya menterjemahkan
bahasa natural menjadi sebuah bentuk yang dapat dibaca oleh mesin yang benar –
benar kompleks.
3.5.6 Bahasa Pemrograman Virtual
Bahasa pemrograman yang digunakan di dalam lingkungan grafik. Bahasa ini
menggunakan mouse, icon, simbol di layar computer, atau pulldown menu untuk
membuat pemrograman ini menjadi mudah dan lebih intuitive.
Bahasa ini sangat populer di kalangan pengguna nonteknikal. Contohnya VB, C++,
Vfoxpro, dll.
3.5.7 HTML (Hypertext Markup Language)
Bahasa standar yang digunakan untuk pembuatan halaman web atau word wide
wibe, dengan hypertext dan informasi lain yang akan ditampilkan pada halaman
web. Dokumen hypertext bias berisi teks, gambar, dan tipe informasi lain seperti
data file, audio, video, dan program executeable.
3.5.8 Extensible Markup Language (XML)
XML didesain untuk memperbaharui fungsionalitas dari Web Document dengan
menyediakan identifikasi informasi yang lebih fleksible dan adaptable. XML
merupakan bahasa pemrograman sebagai cara menggambarakan data dengan
tujuan utama adalah untuk memfasilitasi kegiatan berbagi data antara sistem yang
berbeda-beda khususnya sistem yang terhubung dengan internet.
3.5.9 Componentware
Componentware digunakan untuk menggambarkan component-based software
application.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 70
3.5.10 Virtual Reality Modeling Object
Virtual Reality Modeling Object merupakan format file yang menggambarkan
pemodelan interaktif dan objek tiga dimensi.
VRML pda prinsipnya sama dengan html, jika html bahasa teks untuk internet, maka
VRML merupakan bahasa pemodelan yang juga bisa diakses internet. VRML bukan
bahsa pemrograman.
Dikatakan pemodelan interaktif karena memungkinkan viewer utnuk langsung
berinteraksi dan menjelajahi model secara visual.
3.5.11 Bahasa Pemrograman Object Oriented
Dasar pemikiran dari bahasa pemrograman berorientasi objek adalah suatu program
komputer dapat dipandang sebagai kumpulan dari unit-unit tunggal atau objekobjek
yang dapat melakukan aksi atau tindakan satu sama lain. Hal ini merupakan
kebalikan dari pandangan tradisional dimana suatu program komputer dipandang
sebgai kumpulan fungsi-fungsi atau hanya sebagai daftar instruksi-instruksi terhadap
komputer. Setiap objek pada bahasa pemrograman berorientasi objek dapat
menerima pesan, memproses data, dan mengirim pesan kepada objek lain. Setiap
objek dapat dipandang sebagai suatu mesin yang independen dengan tanggung
jawab tertentu.
3.6 Piranti Lunak Perusahaan (Enterprise Software)
Untuk menanggapi tantangan dan kemampuan dalam berkompetisi, perusahaan
harus sering memperbaiki proses bisnis organisasinya. Masalah serius yang dihadapi
sebagian besar organisasi adalah kemampuan terhadap perubahan pada
komplekstias yang tinggi yang timbul dari berbagai macam hardware dan software
yang mereka gunakan.
3.6.1 Streamlining Organizational Software
Organisasi menginginkan paket program yang dibutuhkan oleh organisasi yang dapat
mendukung integrasi antara modul fungsional (seperti sumberdaya manusia,
operasional, marketing, dll).
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 71
3.6.2 Middleware
Middleware adalah software yang didesain untuk menghubungkan
applicationmodules yang dikembangkan pada bahasa pemrograman yang berbeda
dan dijalankan di platforms yang berbeda baik itu pada single machine atau over a
network.
3.6.3 Organization-Wide Applications
Enterprise software berisi program yang dapat mengatur operasi vital sebuah
organisasi (enterprise), seperti supply chain management, inventory replenishment
(perlengkapan persediaan), pemesanan (ordering), koordinasi persediaan (logistics
coordination), manajemen sumber daya (human resources management),
manufacturing, operasional, akunting dan manajemen keuangan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 72
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan perangkat lunak dan systems software !
2. Jelaskan jenis-jenis dari aplikasi perangkat lunak !
3. Jelaskan lima generasi bahasa pemrograman !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 73
BAB IV
Pengorganisasian Data dan Informasi
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal dasar pengaturan dan akses data.
2. Siswa mengenal pengaturan data dengan menggunakan pendekatan Basis
data.
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan pengaturan file data secara tradisional dan
permasalahannya.
2. Siswa dapat menjelaskan bagaimanan basis data menyelesaikan
permasalahan sehubungan dengan pengaturan file data secara tradisional.
3. Siswa dapat menjelaskan kerugian dari pendekatan basis data.
4. Siswa dapat menjelaskan tiga model pengaturan data yang umum serta
kelebihan dan kekurangan masing-masingnya.
5. Siswa dapat menjelaskan data multidimensional.
6. Siswa dapat menjelaskan data warehouse dan data mart.
7. Siswa dapat menjelaskan data mining dan text mining.
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai pengaturan data dan informasi. Hal ini
mencakup pengaturan data secara tradisional sampai dengan pendekatan modern
yaitu basis data. Pada bab ini dijelaskan juga tiga model pengaturan data yang
umum digunakan serta kelebihan dan kekurangan masing-masing model tersebut.
Selain itu juga dijelaskan mengenai data warehouse, data mart, data mining dan lain
sebagainya. Berikut digambarkan rincian topik yang akan dibahas pada bab ini :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 74
Gambar Rincian Pembahasan Bab IV : Pengorganisasian Data dan Informasi
4.1 Dasar Pengaturan dan Akses Data
4.1.1 Hirarki Data
Sistem komputer mengorganisasikan data ke dalam suatu hirarki yang dimulai
dengan bits dan kemudia bytes, fields, record, files, dan database.
Bits merupakan unit terkecil dari data yang dapat diproses oleh komputer dan satu
kumpulan bit yang terdiri dari 8 bits adalah bytes yang merepresentasikan karakter
tunggal bisa berupa huruf, angka, atau simbol.
Fields merupakan penggabungan beberapa karakter secara logic menjadi sebuah
kata, gabungan kata, atau rangkaian kata. Contohnya nama_siswa, tgl_daftar,
alamat. Record adalah gabungan dari beberapa field secara logic, contohnya
adalah: nama_siswa, mata kuliah yang diambil, dll. File merupakan gabungan dari
beberapa record sejenis yang saling berhubungan. Database ialah gabungan dari
beberapa file yang saling berhubungan.
Sebuah record menggambarkan sebuah entity/entitas (orang, tempat, barang, atau
pelanggan, pegawai, produk, dll). Setiap karakteristik atau kualitas menggambarkan
keterangan dari entitas disebut atribut, contohnya nama_pelanggan,
kode_karyawan, warna_produk.
Setiap record dalam sebuah file harus mempunyai paling tidak satu field yang unik
yang dapat mengidentifikasi record tersebut, sehinga record tersebut mudah diambil
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 75
(access), diperbaharui (update), dan diurutkan. Field ini yang biasa disebut Primary
Key, contohnya nomor induk mahasiswa (NIM) sebagai Primary Key,karena tidak
mungkin sama antara siswa satu dengan siswa lain (unik).
SecondaryKey adalah field lain yang mempunyai beberapa informasi identifikasi,
tetapi tidak mengidentifikasi secara khusus. Contohnya last_name merupakan
secondary key karena kemungkinan ada beberapa orang yang mempunyai last name
yang sama.
4.1.2 Penyimpanan dan Pengaksesan Record
Record – record disimpan dengan berbagai cara di dalam media penyimpanan
(secondary storage) dan penyusunannya menentukan cara bagaimana recod
tersebut bisa diakses. Dalam Sequential Access, data/record harus diambila/diakses
sesuai dengan urutan fisik penyimpanan data tersebut. Untuk pengaksesan secara
langsung (direct) atau random, user dapat mengambil/mengakses data/record
diberbagai urutan tanpa perlu mengetahui urutan fisik data pada media
penyimpanan.
Index sequential acces method (ISAM)
Metode pencarian ini dengan menggunakan sebuah index dari key field untuk
mencari sebuah record. Indeks terhadap suatu file merupakan daftar key field
dari setiap record dan posisi di mana record tersebut di simpan pada media
penyimpanan. Record di simpan pada disk berdasarkan urutan key. Track
index menunjukkan nilai tertinggi dari key field yang dapat ditemukan pada
track tertentu. Untuk menemukan record tertentu, track index dicari utnuk
menemukan cylinder dan track yang mengandung data, selanjutnya secara
berurutan track dibaca untuk mendapatkan record.
Direct File Access Method
Metode ini menggunakan key field untuk menemukan alamat fisik dari sebuah
record. Proses menggunakan rumus matematik (transform algorithm) untuk
merubah key field menjadi lokasi penyimpanan dari record.
4.2 File
Dari jaman aplikasi komputer pertama dalam bisnis (pertengahan tahun 50) sampai
tahun 1970, organisasi mengatur datanya dengan pendekatan tradisional yaitu
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 76
dalam bentuk file. Cara ini telah berjalan sebab organisasi secara khusus telah
memulai sebuah aplikasi otomatis pada suatu waktu. Sistem ini berkembang sendiri
tanpa perencanaan secara menyeluruh. Setiap aplikasi mempunyai data sendiri,
yang mana dikelola dalam sebuah file data. Sebuah file data adalah koleksi dari
record yang berhubungan secara logic.
4.2.1 Permasalah dengan Pendekatan file
Permasalahan yang timbul antara lain :
Data redundancy (Duplikasi)
Karena aplikasi dan file datanya telah dibuat oleh programmer yang berbeda
dalam jangka waktu yang lama, maka sejumlah informasi yang sama
terduplikasi di beberapa tempat.
Data inconsistency (Data tidak Konsisten)
Data inconsistency berarti suatu jenis data memiliki berbagai macam salinan
yang berbeda – beda (untuk data yang sama, salinannya tidak sama,
sehingga data tidak konsisten).
Data Isolasion (Pemisahan)
Dengan aplikasi yang dirancang dan diimplementasikan secara unik, data file
dikelola secara terpisah mengakibatkan penyimpanan data dengan format
yang berbeda, seperti ukuran tinggi dalam centimeter atau Inchi, dan
biasanya tidak dapat diakses oleh aplikasi lain.
Data Integrity (Integritas Data)
Nilai data harus dipertahankan kesesuaiannya. Misalnya nilai siswa tidak
boleh negative.
Data Independence (Aplikasi/data berdiri sendiri)
Dalam pendekatan tradisional yaitu pendekatan file, aplikasi dan file data
yang berhubungan independence satu sama lain.
4.3 Pendekatan Modern : Basis Data (Database)
Database merupakan gabungan dari beberapa file yang saling berhubungan dan
dapat mengeliminasi permasalahan yang timbul dari pendekatan tradisional yaitu
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 77
file. Dengan pendekatan modern semua data diletakkan di tempat penyimpanan
yang sama. Tidak seperti pendekatan tradisional di mana program yang berbeda –
beda mengakses file data yang berbeda – beda. Basis data diatur sedemikian rupa
sehingga satu atau sekelompok program menyediakan akses terhadap semua data.
Sehingga permasalahan duplikasi data (redundancy), data yang terisolasi (isolation),
dan data yang tidak konsisten (inconsistency) dapat dikurangi, dan data dapat dibagi
– bagikan di antara semua pengguna (users). Di samping itu, keamanan dan
integritas data meningkat, dan aplikasi serta data tidak bergantung satu dengan
yang lainnya.
4.3.1 Penempatan Data dalam Basis Data
Basis Data adalah gabungan/kumpulan dari beberapa file yang berhubungan dan di
mana file – file yang berhubungan tersebut ditempatkan dapat mempengaruhi user
dalam mengakses data, waktu dibutuhkan untuk query, entry data, keamanan, dan
biaya.
Database Terpusat (Centralized Database)
Database terpusat (Centralized Database) memiliki semua file yang saling
berhubungan dalam suatu lokasi penyimpanan. File – file database
ditempatkan di komputer mainframe (komputer pusat). Dengan ini tidak
hanya memperkecil biaya dalam hubungannya dengan beberapa komputer
tapi juga memberikan database admin (DBA) dengan kemampuannya untuk
bekerja pada database dalam satu lokasi saja.
Semua file tidak bisa diakses kecuali dari komputer pusat, di mana file
tersebut lebih mudah diproteksi dari akses – akses atau modifikasi yang tidak
berhak, juga penyelamatan dari bencana (disasters recovery) akan lebih
mudah dilakukan karena data hanya berada pada satu lokasi pusat
penyimpanan.
Bagaimanapun juga data terpusat mempunyai satu titik kelemahan, yakni
ketika komputer pusat tidak berfungsi maka yang lain tidak bisa beroperasi.
Dan kadangkala kecepatan akses bermasalah, jika user tersebar di berbagai
tempat yang jauh dan harus mengerjakan manipulasi semua data, maka akan
terjadi kelambatan atau akses menjadi sangat lambat.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 78
Data Terdistribusi (Distributed Database)
Penggandaan semua database atau sebagian database ke lebih dari satu
tempat/lokasi, yang biasanya lebih dekat dengan user. Ada 2 tipe data
terdistribusi :
o Replicated Database
Penggandaan (copy) semua database ke beberapa lokasi, dengan
tujuan utama untuk mengatasi permasalahan apabila terjadi
kegagalan pada database pusat, selain itu juga meningkatkan respon
terhadap akses oleh user.
o Partitioned Database
Penggandaan (copy) sebagian database ke suatu tempat/lokasi lain,
biasanya bagian yang digandakan adalah bagian database yang sangat
dibutuhkan oleh user pada lokasi tersebut. Pengaksesan akan lebih
cepat karena database berada dekat dengan user.
4.3.2 Pembuatan Basis Data (Creating Database)
Untuk membuat sebuah database, perancang database harus membuat rancangan
konsep (conceptual design) dan rancangan fisik (physical design).
Rancangan konsep adalah model abstrak database dari user atau dari segi pandang
bisnis. Rancangan fisik menunjukkan bagaimana sebuah database sebenarnya
diatur/disusun pada tempat penyimpanan.
Rancangan konsep menggambarkan bagaimana elemen data dalam database
dikelompokkan. Proses perancangan mengidentifikasi hubungan antara elemen data
dan cara paling efisien untuk mengelompokkan elemen data dalam memenuhi
kebutuhan informasi. Proses perancangan juga mengidentifikasi duplikasi dan
pengelompokan pada elemen data membutuhkan aplikasi tertentu. Untuk
mendapatkan rancangan database yang optimal perancang database harus
menggunakan ER-Diagram dan Normalisasi.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 79
Entity Relationship (ER) Modeling
ER Diagram sebagai dokumen dari konsep model data yang berisi
entity/entitas, atribut, dan relasi, yang semuanya digambarkan dalam
diagram.
o Entitas adalah sesuatu yang dapat diidentifikasi pada lingkunga kerja
pengguna (user). Contoh : pendaftaran mata kuliah oleh mahasiswa.
Pada contoh ini entitasnya adalah mahasiswa, mata kuliah. Entity
Classes merupakan gabungan/kelompok dari beberapa entity/entitas.
o Instance menggambarkan keterangan dari entity. Sebagai contoh
mahasiswa tertentu (Johns Mill, 0800759633) adalah instance dari
mahasiswa.
o Identifier merupakan atribut yang mengidentifikasi instance dari
entity. Contohnya untuk instance mahasiswa dapat diidentifikasi
dengan nomor id mahasiswa.
o Relationship adalah yang menggambarkan hubungan satu entity
dengan entity lain. Hubungan tersebut bisa hubungan one to one, one
to many, dan many to many.
�� 1 : 1 (one to one)
Satu instance dari suatu entity berhubungan dengan satu
instance dari satu entity lain.
�� 1 : M (one to many)
Satu instance dari satu entity berhubungan dengan banyak
instance dari suatu entity lain. Contohnya adalah hubungan
antara entitas dosen dan mata kuliah. Hubungan ini
menggambarkan bahwa satu dosen dapat mengajar lebih
dari satu mata kuliah.
�� M : M (many to many)
Banyak instance dari suatu entity berhubungan dengan
banyak instance dari suatu entity lain. Contohnya adalah
hubungan antara entitas mahasiswa dan mata kuliah.
Hubungan ini menggambarkan bahwa satu mahasiswa
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 80
dapat mengambil lebih dari satu mata kuliah dan satu mata
kuliah dapat diambil oleh lebih dari satu mahasiswa.
Normalization
Pada relational database perlu dilakukan analisa agar tidak terjadi
pengulangan atau redundancy. Normalisasi adalah cara untuk menganalisa
dan mengurangi suatu relasi database menjadi lebih singkat dengan tujuan
meminimalkan duplikasi data, memaksimalkan integritas data, dan kinerja
proses yang baik.
4.4. Sistem Manajemen Database (Database Mangement
System / DBMS)
Merupakan suatu software (program) atau sekelompok program yang dapat
memberikan akses ke database. DBMS memperbolehkan organisasi untuk
menyimpan data di dalam satu tempat penyimpanan, dari itu data dapat diupdate
dan diambil, dan juga memberikan akses ke data yang disimpan oleh berbagai
macam program aplikasi.
DBMS juga memberikan mekanisme untuk pengelolaan integritas informasi yang
disimpan, mengatur keamanan dan akses dari user, perbaikan informasi ketika
sistem rusak, dan pengaksesan berbagai macam fungsi databsae di dalam aplikasi
yang ditulis dengan bahasa generasi ke 3, 4, atau berorientasi objek.
4.4.1 Logikal vs Fiskal
Phisycal view berhubungan dengan pengaturan aktual atau sebenarnya, pengaturan
fisik, dan lokasi data di tempat penyimpanan (direct acces storage). Spesialis
database menggunakan phisycal view untuk membuat efisiensi penggunaan tempat
penyimpanan dan pemrosesan sumberdaya.
Logical view menyajikan data dalam bentuk yang sangat berarti/berguna kepada
pengguna dan program software yang memproses data tersebut.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 81
4.4.2 Komponen DBMS
Ada empat komponen utama di dalam sistem manajemen database yakni Data
Model, DDL, DML, dan Data Dictionary.
Model Data (Data Model)
Menerangkan bagaimana cara data disusun secara konsep.
Data Definition Language (DDL)
Menerangkan tipe informasi yang ada di dalam database dan bagaimana
informasi – informasi tersebut disusun.
DDL menerangkan tiap elemen data sebagaimana adanya dalam database
sebelum elemen data tersebut diubah menjadi bentuk yang dibutuhkan oleh
aplikasi. DDL merupakan jalur di antara logical dan physical view.
DDL digunakan untuk mendefinisikan karakter fisik setiap record, field di
dalam suatu record, dan setiap nama logical dari field, tipe data dan panjang
karakter, dan juga digunakan untuk rmenspesifikasikan relasi/hubungan di
antara semua record.
Fungsi lain dari DDL antara lain :
o Menyediakan cara untuk menghubungkan data.
o Menentukan identifier yang unik dari record.
o Membuat keamanan terhadap akses data dan mengubah batasan
(restrictions).
Data Manipulation Language (DML)
Digunakan dengan bahasa generasi ke 3,4 atau berorientasi objek untuk
melakukan query terhadap isi dari database, penyimpan atau update
informasi di dalam database dan membangun aplikasi database.
DML memungkinkan user untuk mengambil, mengurutkan, menampilkan dan
menghapus isi dari database. SQL merupakan bahasa database relasi yang
paling populer, yang mengkombinasikan kemampuan DDL dan DML.
Contoh:
SELECT (student_name) from (student_database)
where student_id = ‘0800759633’
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 82
Menampilkan nama mahasiswa dari tabel database mahasiswa yang memilik
student_id = 0800759633.
Data Dictionary (Kamus Data)
Kamus data menyimpan definisi dari elemen data (field) dan karakteristik
data seperti individuals, fungsi bisnis, program, dan laporan. Kamus data
memiliki keuntungan yaitu dapat mengurangi ketidakkonsistenan dalam data
karena kamus data menyediakan definisi standar untuk semua elemen data.
Sistem manajemen database memiliki keuntungan terhadap organisasi sebagai
berikut :
Meningkatkan kegunaan strategis dari data perusahaan.
Mengurangi kompleksitas dari lingkungan sistem informasi perusahaan.
Mengurangi duplikasi data dan data yang tidak konsisten.
Meningkatkan integritas data.
Meningkatkan keamanan.
Mengurangi biaya pembangunan dan pengelolaan aplikasi.
Meningkatkan fleksibilitas dari sistem informasi.
Meningkatkan akses dan ketersediaan data dan informasi.
4.5 Logical Data Model
Kemampuan seorang manager untuk menggunakan data adalah sangat bergantung
pada bagaimana database terstruktur secara logical maupun fisik. DBMS
memisahkan tampilan logic dan fisik dari data, ini berarti bahwa programmer dan
user tidak tahu di mana dan bagaimana data sebenarnya disimpan.
Dalam penyusunan database secara logic, kebutuhan bisnis menentukan
karakteristik dari data dan bagaimana data akan diakses.
Ada tiga bentuk data model yang biasa digunakan, yakni hierarchical, network, dan
relational. Dan tipe lain dari model data termasuk multidimensional, object oriented,
object-relation, dan hypermedia.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 83
Menggunakan model ini, perancang database dapat membangun tampilan logic atau
konseptual dari data yang selanjutnya dapat diimplementasikan secara fisik ke
dalam database virtual dengan DBMS apa saja.
4.5.1 Model Basis Data Hirarki (Hierarchical Database Model)
Membuat struktur data ke dalam bentuk pohon terbalik (inverse trees) yang setiap
record mempunyai 2 elemen.
Yang pertama merupakan root atau field master atau sering disebut juga key, yang
mengidentifikasikan tipe lokasi atau susunan record.
Kedua adalah berupa variable dari subordinate field, yang menerangkan akhir dari
data dalam record.
Aturannya adalah semua field hanya mempunya satu “parent”, setiap parent
mempunyai banyak “Children”.
Keuntungan dari Hierarchical Database Model adalah kecepatan dan efisiensi dalam
pengaksesan data.
Sementara kerugian dari Hierarchical Database Model adalah dalam hal pengaksesan
data. Ketika mengakses data, data harus didefinisikan dahulu oleh database admin
sebelum program ditulis, dan setiap relasi harus benar – benar didefinisikan ketika
database dibuat.
4.5.2 Model Basis Data Jaringan (Network Database Model)
Membuat relasi/hubungan antar data melalui suatu struktur linked-list di mana
subordinate record dapat dihubungkan ke lebih dari satu elemen data. Mirip dengan
Hierarchical Model, tetapi pada model ini menggunakan link yang eksplisit untuk
menghubungkan member dan owner yang disebut pointer.
Model database ini sangat komplek/rumit, yakni setiap ada perubahan hubungan
antar elemen data, sepasang pointer harus diperbaiki.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 84
4.5.3 Model Basis Data Relasi (Relational Database Model)
Relational database model berdasar pada konsep sederhana dari tabel untuk
melakukan perubahan pada karakteristik baris dan kolom data.
Di dalam model ini, tabel - tabel disebut relations, baris disebut tuple, dan kolom
disebut attribute.
Ada beberapa prinsip dasar dalam membuat database model ini, pertama urutan
tuple atau attribute di dalam table adalah tidak berhubungan (irrelevant), kedua
setiap tuple harus dapat diidentifikasi secara unik oleh data di dalam tuple (disebut
primary key), ketiga setiap table harus memiliki identifier yang unik-nama dari
relasi, keempat tidak ada duplikasi atribut atau tuple, dan yang terakhir hanya ada
satu nilai dalam setiap baris-kolom ”cell” pada tabel.
Di dalam relasional database, ada tiga operasi dasar yang digunakan untuk
membangun sejumlah data yang berguna, select, join, dan project.
Operasi select membuat subset berisi semua record dalam file data yang
sesuai dengan kriteria yang ditentukan.
Operasi join menggabungkan tabel relasi relasi untuk menyediakan informasi
yang lebih dari pada yang tersedia pada tabel individu kepada user.
Operasi Project membuat subset berisi kolom dalam table, memperbolehkan
user untuk membuat tabel baru yang berisi informasi yang dibutuhkan.
4.5.4 Kemunculan Data Model
Ada tiga model data, yaitu multidimensional, object oriented dan hypermedia.
4.5.4.1 Database Object Oriented Model
Model yang sekarang sedang banyak dikembangkan adalah model yang berdasarkan
objek, yakni sejumlah data diletakkan secara bersama – sama dengan semua data
yang dibutuhkan dengan tujuan untuk melakukan pengoperasian dengan data
tersebut.
Pengertian database object oriented model mirip dengan bahasa pemograman object
oriented yang terdiri dari object, attribute, classes, method, dan messages.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 85
Object, mirip dengan entitas yang menggambarkan orang, tempat, atau benda,
tetapi objek juga berisi semua data yang dibutuhkan oleh objek dengan tujuan
untuk melakukan pengoperasian. Contohnya : karyawan, barang.
Attribut, adalah karakteristik yang menerangkan keadaan objek tersebut.
Contohnya: umur karyawan.
Method, sebuah operasi, aksi, atau tindakan yang dialami objek. Contohnhya :
barang yang terjual.
Messages, dari objek lain mengaktifkan operasi yang terkandung dalam objek
tersebut. Ketika operasi diaktifkan, pesan akan dikirim kepada objek ketiga yang
mungkin mengaktifkan method dalam objek tersebut dan lain – lain.
Class, menerangkan semua messages untuk objek yang mana yang akan merespon,
sebagaimana di mana objek – objek dari kelas ini diimplementasikan. Class biasanya
diatur seperti struktur pohon. Contohnya sebuah objek truk” adalah sebuah subclass
dari ”Kendaraan bermotor”, sebuah ”truk” adalah ”Kendaraan bermotor”.
4.5.4.2 Object Relation Database Model
Menambah kapasitas penyimpan objek yang baru ke sistem manajemen database
relation.
Sistem yang berdasar pada model ini adalah penggabungan data field tradisional
manajemen, objek yang kompleks/rumit seperti rangkaian waktu, data geospital
(map, photo, satellite) dan macam – macam media biner seperti audio, video,
images, applet, dan text terformat atau tidak.
4.5.4.3 Hypermedia Database Model
Menyimpan sejumlah informasi dalam bentuk nodes yang terhubung oleh link yang
dibuat oleh user. Nodes bisa berisi text, graphic, motion video, atau exe.file.
Relasi di antara nodes tidak begitu terstruktur dibanding sistem manajemen
database yang tradisional. Pada kebanyakan sistem, setiap nodes dapat ditampilkan
pada layar. Layar juga berperan sebagai penghubung antara node dengan node yang
lain dalam database.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 86
4.5.5 Model Lain Basis Data (Other Database Model)
Geographical Information Database berisi data lokasi untuk digambarkan sebagai
peta atau images. Dengan mengunakan tipe data ini, user dapat melihat lokasi
pelanggan dan vendor tanpa harus membaca alamat yang sebenarnya.
Knowledge Database dapat menyimpan aturan keputusan digunakan untuk
mengevaluasi situasi dan menolong user membuat keputusan seperti layaknya
seorang ahli.
Multimedia Database dapat menyimpan dalam bentuk media atau apa saja, seperti
suara, video, images, grafik, animasi, dan teks.
4.5.6 Small-Footprint Database
Small-Footprint Database memungkinkan organisasi untuk menempatkan data tipe
tertentu pada lokasi di mana pekerja berada. Database ini menawarkan informasi
yang lebih banyak dalam bentuk yang dapat diakses.
4.6 Gudang Data (Data Warehouse)
Pada saat ini organisasi fokus untuk meningkatkan atau mengganti sistem
pemrosesan tranaksi online dan memberikan perhatiankhusus untuk membuat
informasi tersedia terhadap user melalui manajemen akses dan pengaturan efisien.
Fokus teknologi telah berubah dari pengambilan input data melalui sistem
operasional perusahaan menjadi pengaksesan informasi yang disediakan oleh
gudang data perusahaan.
Data Warehouse adalah sistem manajemen database relational atau
multidimensional yang dirancang untuk mendukung manajemen pengambilan
keputusan. Data Warehouse mengandung data terbaru dengan rinci, data yang lama
(Historical Data) dengan rinci, rangkuman data, dan metadata.
Metadata adalah data mengenai data. Metadata penting untuk perancangan,
pembuatan, pengambilan, dan pengontrolan data dari gudang data. Pengguna data
warehouse perlu mengetahui data apa saja yang tersedia, apa sumber data, di mana
data berada, dan bagaimana mengakses data. Metadata secara teknis termasuk dari
mana data berasal, bagaimana gudang data diubah, bagaimana data diatur,
bagaimana data disimpan, siapa memiliki data, siapa bertanggungjawab terhadap
data, siapa yang dapat mengakses data, dan tanggal update terbaru. Bisnis
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 87
metadata termasuk data apa yang tersedia, di mana data berada, apa maksud data,
pengertian data, bagaimana mengakses data, dan lain – lain.
Datawarehouse memberikan keuntungan bisnis diantaranya sebagai berikut :
Meyediakan pengguna bisnis dengan pandangan “customer centric” dari data
perusahaan yang beraneka ragam dengan membantu mengintegrasikan data
dari penjualan, layanan (servcie), manufacturing, distribusi, dan sistem bisnis
lain yang berhubungan dengan customer.
Memberikan nilai tambah kepada pelanggan (customer perusahaan) dengan
memungkinkan mereka mengakses informasi ketika gudang data
digabungkan dengan teknologi internet.
Menggabungkan data mengenai masing – masing pelanggan dan
menyediakan tempat penyimpanan terhadap semua pelanggan untuk
segmentation modeling, perencanaan pemeliharaan pelanggan, dan analisa
penjualan.
Menghilangkan batasan antara area fungsional dengan menawarkan suatu
cara untuk penyesuaian tampilan dari beberapa sumber, dengan demikian
memberikan pandangan pada aktivitas.
Memberikan laporan pada unit operasi multidivisi, multinasional, termasuk
trend atau hubungan di dalam semua area seperti merchandising,
perencanaan produksi, dan seterusnya.
4.6.1 Multidimensional Database Model
Database multidimensi sering disebut pusat dari data warehouse, data yang
hubungannya sangat kuat dan dapat dilihat dan dianalisa dari sudut pandang yang
berbeda yang disebut dimensi dan juga menyediakan tempat penyimpanan yang
efisien, efektif, dan nyaman serta pengambilan data yang besar.
Data seperti dalam database dianalisa oleh Online Analytical Processing (OLAP).
Dalam model data ini, data disimpan dalam bentuk array.
Berikut ini beberapa keuntungan yang diberikan oleh multidimensional database :
Data dalam basis data multidimensi dapat disajikan dengan mudah.
Basis data multidimensi lebih mudah dipelihara.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 88
Basis data multidimensi lebih cepat dari pada relational database dengan
adanya tambahan dimensi dan antisipasi terhadap bagaimana data akan
diakses oleh pengguna.
4.6.2 Data Mart
Data Mart merupakan versi scaled-down dari data warehouse yang memfokuskan
pada area subjek tertentu. Data Mart biasa dirancang untuk mendukung kebutuhan
bisnis yang unik dari departemen atau proses bisnis tertentu. Suatu perusahaan
dapat memiliki banyak data mart di mana setiap data mart fokus pada sebagian dari
keseluruhan bagian perusahaan.
Butuh sedikit waktu untuk membangun data mart, biaya ringan, dan tidak begitu
rumit. Permulaan yang tidak teliti dari beberapa data mart dengan yang tidak ada
hubungannya satu sama lain untuk data warehouse perusahaan akan menyebabkan
permasalahan.
4.6.3 Data Mining
Data Mining memberikan pengertian atau arti yang sebelumnya tidak diketahui,
prediksi informasi dari data – data yang dapat diakses dari dalam data warehouse.
Tools Data Mining menggunakan algoritma yang otomatis dan canggih untuk
menemukan pola (pattern) yang tersembunyi, korelasi, dan hubungan antara data.
Tools ini digunakan untuk memprediksi pola atau trend di masa yang akan datang,
yang mengarahkan perusahaan dalam mengambil keputusan.
Data mining mempunyai 5 fungsi utama :
Klasifikasi (Classification), menyimpulkan penjelasan karakteristik dari sebuah
kelompok tertentu.
Clusterin, mengidentifikasikan sekelompok item yang berbagi karakteristik
tertentu.
Association, mengidentifikasikan hubungan antara kejadian yang terjadi pada
waktu yang sama.
Sequencing, mirip dengan asosiasi, kecuali hubungan terjadi melampaui batas
waktu yang telah ditentukan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 89
Forecasting, memperkirakan nilai yang akan datang berdasarkan pola
(pattern) yang terdapat di dalam sekelompok besar data.
4.6.4 Text Mining
Merupakan aplikasi dari data mining untuk file teks yang tidak terstruktur atau
kurang terstruktur, lebih berfokus pada format dokumen daripada isi dokumen. Text
Mining membantu organisasi untuk melakukan hal – hal berikut :
Menemukan isi yang tersembunyi dari suatu dokumen, termasuk hubungan
yang berguna.
Menghubungkan dokumen – dokumen di antara divisi – divisi yang
sebelumnya tidak terperhatikan.
Mengelompokkan dokumen dengan themes yang sama.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 90
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan hirarki data !
2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Entity Relationship Diagram !
3. Jelaskan perbedaan data warehouse dan data mart !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 91
BAB V
Telekomunikasi dan Jaringan
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal Sistem Telekomunikasi
2. Siswa mengenal jaringan.
3. Siswa mengenal aplikasi jaringan.
4. Siswa mengenal aplikasi telekomunikasi.
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan sistem telekomunikasi beserta komponenkomponennya.
2. Siswa dapat menjelaskan jenis-jenis media komunikasi.
3. Siswa dapat menjelaskan jaringan beserta jenis-jenisnya.
4. Siswa dapat menjelaskan jenis-jenis proses terdistribusi.
5. Siswa dapat menjelaskan aplikasi-aplikasi telekomunikasi.
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai telokomunikasi beserta komponenkomponennya.
Selain itu, juga akan dijelaskan mengenai jaringan dan jenisjenisnya,
proses dalam jaringan, perangkat lunak untuk komunikasi jaringan,
aplikasi-aplikasi telekomunikasi dan lain sebagainya. Berikut digambarkan rincian
topik yang akan dibahas pada bab ini :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 92
Gambar Rincian Pembahasan Bab V : Telekomunikasi dan Jaringan
5.1 Sistem Telekomunikasi
Sistem telekomunikasi terdiri dari perangkat keras dan perangkat lunak yang
mamancarkan informasi dari satu tempat ke tempat lain. Sistem ini dapat
memancarkan teks, data, grafik, suara, dokumen, atau video. Komponen utama
suatu sistem telekomunikasi meliputi hal-hal berikut :
Perangkat Keras
Semua jenis komputer (Desktop, Server, Mainframe) dan pengolah
komunikasi (modems atau komputer kecil yang digunakan untuk
komunikasi).
Media Komunikasi
Media fisik, dimana sinyal elektronik dialirkan, termasuk media tanpa kawat
(digunakan dengan Cell Phone dan satelit).
Jaringan Komunikasi
Jalur antar komputer dan alat komunikasi
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 93
Perangkat Lunak Komunikasi
Perangkat lunak yang mengendalikan sistem telekomunikasi dan keseluruhan
proses transmisi.
Penyedia Komunikasi Data
Suatau perusahaan yang menyediakan jasa atau layanan komunikasi data.
Protokol Komunikasi
Aturan untuk mengirimkan informasi pada sistem
Aplikasi Komunikasi
Pertukaran data secara elektronik, teleconferencing, videconferencing, e-mail,
reproduksi, dan perpindahan dana secara elektronik.
Untuk memancarkan dan menerima informasi, suatu sistem telekomunikasi harus
melaksanakan sejumlah fungsi terpisah yang transparan kepada pengguna.
Sistem telekomunikasi terdiri dari dua sisi :
Pengirim Informasi (Tansmitter of Information)
Penerima Informasi (Receiver of Information)
Sistem telekomunikasi harus melakukan hal-hal berikut :
Memancarkan informasi
Membangun/Membuat interface antara pengirim dan penerima
Mengirimkan pesan melalui rute yang efisien
Memastikan bahwa pesan yang benar diterima oleh penerima yang berhak
Memeriksa kesalahan yang terjadi pada pesan dan melakukan penyusunan
kembali terhadap format pesan jika perlu.
Konversi pesan dari satu kecepatan ke kecepatan lain (komputer pada
umumnya lebih cepat dari media komunikasi).
Memastikan bahwa alat pengiriman, alat penerima dan jalur komunikasi
beroperasi.
Menjaga keamanan informasi setiap saat.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 94
5.1.1 Media Telekomunikasi
Media Telekomunikasi menghantar dua jenis sinyal, digital dan analog. Sinyal analog
adalah gelombang kontinyu yang memancarkan informasi dengan mengubah
karakteristik gelombang. Sinyal analog mempunyai 2 parameter, yaitu amplitudo
dan frekuensi. Semakin tinggi gelombang (atau amplitudo), maka semakin kuat
bunyi suara, dan semakin tinggi frekuensi. Sinyal digital tidak mempunyai bentuk
karakteristik gelombang. Melainkan, adalah denyut nadi terpisah baik dalam keadaan
menyala atau tidak. Hal ini memungkinkan sinyal digital untuk menyampaikan
informasi dalam suatu format biner yang dapat dengan jelas ditafsirkan oleh
komputer.
5.1.2 Prosesor Komunikasi (Communication Processors)
Prosesor Komunikasi adalah peralatan perangkat keras yang membantu transmisi
dan penerimaan data melalui sebuah sistem telekomunikasi. Contohnya adalah
modem, multiplexer, frint-end processor dan concentrators.
5.1.2.1 Modem
Pengubahan dari digital ke analog disebut modulasi dan sebaliknya disebut
demodulasi. Peralatan yang digunakan untuk melakukan konversi ini dinamakan
dengan modem. Modem dalam dalam penggunaannya, digunakan secara
berpasangan. Maksudnya saat kita mengirim informasi, informasi tersebut diubah
dulu menjadi sinyal analog, kemudian saat diterima, modem yang lainnya,
mengubah lagi sinyal tersebut menjadi sinyal digital sehingga dapat dibaca oleh
komputer.
5.1.2.2 Multiplexer
Multiplexer adalah sebuah alat elektronik yang memungkinkan channel komunikasi
tunggal untuk membawa transmisi data secara bersamaan dari banyak sumber. Hal
ini dapat menghemat biaya karena channel komunikasi dapat berbagi.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 95
5.1.2.3 Front-end Processor
Front-end Processor digunakan untuk mengatur semua kegiatan rutin berupa
kegiatan komunikasi yang biasanya dibebankan pada CPU. Jika CPU yang mengatur
semua proses ini, kemampuan dari CPU ini akan ikut berkurang yang akhirnya dapat
menyebabkan lambat.
Fungsi dari Front-end Processor adalah coding dan decoding sebuah data,
mendeteksi erros (kesalahan) pada komputer, recovering, recording, interpreting
dan memproses informasi yang ditransmisikan. Front-end Processor juga
bertanggung jawab atas pengawasan terhadap akses pada jaringan, aktivitas
komunikasi data dan lain sebagainya.
5.1.3 Communication Media & Channels
Untuk melakukan komunikasi data dari suatu lokasi ke lokasi lain diperlukan suatu
jalur. Jalur ini disebut communication channels.
Communication Channels dibagi atas dua jenis :
Media Kabel (cable media):
o Twisted Pair Wire
o Kabel Koaksial
o Kabel Fiber optic
o Radio Selular
o Infra Red
Media Penyiaran (Broadcast Media) :
o Microwave Transmission
o Satellite Transmission
o Radio
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 96
5.1.3.1 Twisted Pair Wire
Twisted Pair Wire adalah bentuk komunikasi data melalui kabel yang paling umum
karena digunakan pada banyak jaringan telepon.
Kelebihannya adalah murah untuk dibeli, dapat digunakan dalam tembok, atap,
lantai. Disamping itu twisted pair wire memiliki kerugian yaitu kemampuannya
dalam transmisi/pengiriman data relatif lambat, dan dapat dengan mudah disadap
oleh orang tidak seharusnya.
5.1.3.2 Coaxial Cable
Coaxial Cable adalah kabel yang memiliki satu konduktor copper (tembaga)
ditengahnya. Sebuah lapisan plastik menutupi diantara konduktor dan lapisan
pengaman serat besi. Kabel koaksial digunakan untuk pengiriman data dengan
kecepatan tinggi. Coaxial cable itu lebih mahal dan kurang fleksibel, karena itu jika
memindahkan peralatan yang menggunakan coaxial cable, memerlukan biaya
tambahan untuk pemrosesan kabel ini.
Tipe transmisi data yang melalui coaxial cable :
Baseband yang berupa pengiriman secara digital dan tiap kabelnya hanya
membawa satu sinyal saja pada suatu waktu.
Broadband yang berupa pengiriman secara analog dan tiap kabelnya dapat
banyak sinyal secara bersamaan.
5.1.3.3 Fiber Optic
Teknologi ini merupakan kombinasi dari pengembangan dari laser semikonduktor,
yang memungkinkan untuk mengirim data atau informasi melalui kaca fiber dalam
bentuk gelombang cahaya daripada melalui arus listrik. Media ini secara signifikan
lebih kecil dan ringan , lebih cepat, lebih besar kapasitasnya dan terjaga juga
keamanannya. Sebuah fiber dapat menampung sekitar 50.000 panggilan telepon
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 97
daripada sebuah coaxial cable standar yang dapat menampung sekitar 5500
panggilan.
Channel Keuntungan Kerugian
Twisted Pair �� tidak mahal
�� mudah didapat
�� mudah
penggunaannya
�� tidak dibatasi oleh
dinding, ketinggian
dan hal2 yang
umum dijumpai
�� lambat (low bandwith)
�� mudah disadap (low
security)
Kabel Koaksial �� lebih cepat dari
Twisted Pair
�� tidak terlalu peka
terhadap
gangguan
elektromagnetik
�� relatif lebih mahal dan
tidak fleksibel
�� lebih susah
penggunaannya
�� lebih aman (low to
medium security)
Kabel Fiber optic �� sangat cepat
�� relatif lebih murah
�� keamanannya baik
�� susah untuk digunakan
Microwave �� sangat cepat (high
bandwith)
�� relatif tidak mahal
�� tidak boleh terhalangi
pada saat transmisi atau
penerimaan data
�� peka terhadap keadaan
lingkungan
Satellite �� sangat cepat (high
bandwith)
�� dapat menjangkau
�� tidak boleh terhalangi
pada saat transmisi atau
penerimaan data
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 98
area yang luas �� sinyalnya lebih lambat
�� harus menggunakan
enkripsi dalam
pengamanannya
Radio �� sangat cepat (high
bandwith)
�� tanpa kabel
�� sinyalnya dapat
melewati tembok
�� murah dan mudah
penginstalannya
�� menyebabkan masalah
secara elektrik
�� tidak boleh terhalangi
pada saat transmisi atau
peneriman data
�� peka terhadap
penyadapan kecuali telah
terenkripsi
Radio Selular �� kecepatan
lumayan (low to
medium bandwith)
�� sinyalnya dapat
menembus
tembok
�� memerlukan konstruksi
menara untuk sinyalnya
�� peka terhadap
penyadapan kecuali telah
terenkripsi
Infra Red �� kecepatannya
lumayan (low to
medium bandwith)
�� tidak boleh terhalangi
pada saat transmisi atau
pengiriman data.
�� digunakan untuk jarak
dekat saja
Tabel Media Kabel
Saat ini kabel fiber optic dibuat dari kaca yang keras dan alami. Metode paling umum
yang digunakan untuk meningkatkan kapasitas kabel yaitu mengirim lebih banyak
panjang gelombang diantara tiap fiber dan mengurangi kekuatan sinyal menjadi
salah satu masalah untuk transmisi fiber. Kemajuan akhir-akhir ini telah meningkat
luar biasa dan meningkatkan kapasitas dari kabel fiber optic. Peningkatan ini
dilakukan dengan menggantu kaca fiber dengan hollow glass tubes yang
mengandung vacuum.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 99
5.1.3.4 Microwave
Microwave digunakan pada komunikasi dengan volume tinggi, jarak jauh dan point
to point. Jarak menara microwave biasanya tidak boleh melebihi 30 miles. Untuk
meminimalkan masalah jarak pandangan, biasanya digunakan antena yang ditaruh
di atas gedung-gedung.
5.1.3.5 Satelite
Kemajuan luar biasa dalam bidang komunikasi adalah penggunaan satelite untuk
transmisi secara digital. Sama seperti sistem microwave, satelit menerima dan
melakukan transmisi melalui jalur pandangan (line of sigth). Jangkauan satelit
sangat luas sekali.
5.1.3.6 Global Positions System
Global Positions System adalah sistem wireless yang menggunakan satelit agar user
dapat mengetahui keberadaan mereka dimuka bumi ini. GPS digunakan pada
navigasi pesawat terbang dan kapal laut.
5.1.3.7 Radio
Radio saat ini digunakan untuk menghubungkan komputer dengan peralatan
peripheral atau komputer dengan LAN. Gelombang radio cenderung menyebar lebih
mudah melalui dinding. Peralatan ini tidak mahal dan mudah dipasang. Radio juga
memungkinkan kecepatan transmisi data tingkat tinggi.
5.1.3.8 Teknologi Radio Seluler (Cellular Radio Technology)
Cara kerja teknologi ini adalah sebagai berikut : suatu badan atau komisi komunikasi
mendefinisikan daerah layanan seluler. Selanjutnya setiap daerah dibagi atas
beberapa bagian lagi (cells). Setiap cell memiliki controller (pengawas) dengan
teknologi komputer. Setiap cell controller terhubung dengan mobile telephone yang
menyediakan hubungan dari sistem seluler ke jaringan telepon.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 100
5.1.3.9 Transmisi Data Seluler Generasi ke-2 (2G)
Teknologi 2G menyediakan pengiriman digital tanpa kabel (wireless). 2G
meningkatkan kapasitas suara dari sistem analog dan menyediakan keamanan yang
terjamin, kejernihan suara dan global roaming.
5.1.3.10 Transmisi Data Seluler Generasi ke-2.5 (2.5G)
Teknologi 2.5G meningkatkan digital 2G dan dipasang sebagai upgrade untuk
jaringan 2G yang ada.
5.1.3.11 Teknologi Generasi ke-3 (3G)
Teknologi 3G memberikan pertambahan efisiensi dan kapasitas, pelayanan baru
seperti jaringan yang luas untuk PCs dan multimedia, penggabungan satelit dan
akses tanpa kabel. Pelayanan ke jaringan seluler dan bandwith yang lebih besar.
5.1.3.12 Mobile Computing
Mobile computing terjadi berdasarkan jaringan radio yang mengirimkan data kepada
dan dari mobile computers. Komputer dapat dihubungkan ke jaringan melalui wired
ports atau koneksi tanpa kabel (wireless).
5.1.3.13 Layanan Komunikasi Pribadi (Personal Communication
Services)
Teknologi PCs menggunakan power yang lebih rendah, gelombang frekuensi radio
yang lebih tinggi daripada yang dilakukan teknologi selular. Power yang lebih rendah
maksudnya adalah bahwa PCs cell lebih kecil dan harus lebih banyak serta
berdekatan.
5.1.3.14 Munculnya Aplikasi Wireless
Sejumlah aplikasi wireless bermunculan, meliputi terrestrial fixed wireless, ultrawideband
wireless, wireless local loop, Multichannel Multipoint Distribution Service
(MMDS), Local Multipoint Distribution Service (LDMS), dan Free Spcae Laser.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 101
5.1.3.15 Infra Merah (Infra Red)
Cahaya infra red (infra merah) adalah cahaya merah yang tidak baik untuk dilihat
oleh mata manusia. Infra red dapat dimodulasikan dan digetarkan untuk
menyampaikan informasi. Kebanyakan aplikasi biasa sinar infra merah ini adalah di
dalam TV atau videocassette recorder remote control. Dengan komputer, pengirim
dan penerima cahaya infra red digunakan untuk koneksi jarak dekat antara
komputer dengan peralatan lainnya atau antara komputer dengan jaringan lokal.
5.1.4 Karakter Media Komunikasi
Media komunikasi mempunyai beberapa karakteristik yang menentukan efisiensi dan
kemampuanya. Karakteristik ini meliputi kecepatan pengiriman, tujuan pengiriman,
dan ketepatan pengiriman.
5.1.4.1 Kecepatan Pengiriman
Bandwith merupakan rentang frekuensi yang ada di berbagai channel komunikasi.
Bandwith adalah konsep yang sangat penting didalam komunikasi karena kapasitas
pengiriman di berbagai channel sangat tergantung pada bandwithnya. Umumnya,
bandwith yang besar memiliki kapasitas channel yang besar juga.
Kecepatan beberapa channel komunikasi adalah sebagai berikut:
Twisted Parr Wire : 300 bps to 10 Mbps
Microwave : 256 kbps to 100 Mbps
Satellite : 256 kbps to 100 Mbps
Coaxial Cable : 56 kbps to 200 Mbps
Fiber Optic Cable : 500 kbps to (theoretically) 25 Tbps
KET : Mbps = Juta Bits per detik
Kbps = Ribuan Bits per detik
Theoretically = Secara Teori
Tbps = Trilyun Bits per detik
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 102
5.1.4.2 Cara Pengiriman (Transmission Mode)
Pengiriman data dapat berupa asynchronous atau synchronous. Didalam pengiriman
asynchronous, hanya satu karakter dikirim atau diterima pada suatu waktu. Ini
umumnya digunakan hanya untuk pengiriman data dengan kecepatan relatif lamban.
Sedangkan pengiriman synchronous, sekumpulan karakter dikirimkan melalui jalur
komunikasi dalam bentuk bit yang berkesinambungan, sementara pengiriman data
dikontrol oleh sinyal waktu yang dihasilkan oleh peralatan pengiriman.
Pengiriman synchronous umumnya digunakan untuk pengiriman data bervolume
besar pada kecepatan tinggi.
5.1.4.3 Ketepatan Pengiriman (Transmission Accuracy)
Sebuah jaringan komunikasi elektrik, apakah menggunakan kabel atau radio,
menjadi perhatian utama, sehubungan dengan permasalahan seperti badai, sinyal
dari saluran lain, dan fenomena-fenomena lain yang dapat menyebabkan error.
Jika dideteksi terdapat error pada saat pengiriman, ada 2 jenis tindakan yang dapat
dilakukan, yaitu :
a. Backward Error Connection
Kembali ke pengirim dan mengajukan pengiriman ulang terhadap keseluruhan
data untuk suatu bagian tertentu, jika dapat diidentifikasi.
b. Forward Error Connection
Menggunakan knowledge mengenai message stream dan algoritma
matematika, sehingga memungkinkan penerima untuk memperbaiki data
yang diterima tanpa harus kembali ke pengirim.
5.1.5 Perusahaan dan Pelayanan Telekomunikasi
(Tellecomunication Carriers and Services)
Perusahaan telekomunikasi (tellecomunication carrier) menyediakan teknologi
komunikasi (contoh : saluran telepon, satelit, dan perangkat lunak komunikasi) dan
layanan yang diperlukan untuk komunikasi data. Perusahaan yang umum adalah
perusahaan telepon jarak jauh. Sebagai contoh: AT&T, MCI, dan Sprint adalah
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 103
perusahaan umum yang digunakan untuk layanan jarak jauh dan untuk tujuan
khusus seperti WATS.
5.1.5.1 Switched and Dedicated Lines
Switched lines adalah jalur atau saluran telepon yang disediakan oleh suatu
perusahaan dan dapat diakses dari komputer untuk memindahkan data ke komputer
lain. Perpindahan data diteruskan melalui jalur menuju tujuan. Switch merupakan
sirkuit khusus untuk meneruskan atau menyalurkan pesan melalui jalur tertentu
dalam suatu sistem telekomunikasi.
Dedicated lines juga disebut leased lines. Dedicated lines menyediakan koneksi
konstan di antara dua alat tanpa perlu melakukan switching atau dialing. Saluran ini
beroperasi pada kecepatan lebih tinggi dibanding switched lines dan digunakan untuk
transaksi yang volumenya besar.
Suatu dedicated line mungkin mampu menangani data digital saja, atau mungkin
saja mampu untuk menangani data digital dan suara seperti kemampuan saluran
telepon standar. Ketika dedicated lines telah dirancang secara khusus untuk
transmisi data, maka kesalahan transmisi yang dihasilkan akan lebih sedikit
dibandingkan dengan saluran telepon biasa.
5.1.5.2 Wide-Area Telecomunication (WATS)
WATS adalah suatu metoda untuk billing customers yang menggunakan media
voiceband. WATS menggunakan toll-free 800 dan 888 angka-angka. Perusahaan
yang menggunakan WATS memebayar tagihan kepada perusahaan telepon,
bergantung pada level layanan dan penggunaan.
5.1.5.3 Telepon dan Layanan Hubungan Telepon (Telephone and
Dialing Services)
Telephone and Dialing Service adalah perusahaan yang umum menyediakan layanan
telepon ke rumah – rumah dan perusahaan – perusahaan. Layanan lain ditawarkan
oleh perusahaan terdiri dari kemampuan untuk memiliki hanya satu nomor untuk
telepon perusahaan, telepon rumah, komputer pribadi, fax, intelligent dialing (Jika
jaringan telepon yang dituju sedang sibuk, dapat dilakukan pemanggilan ulang
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 104
beberapa waktu lagi.), dan call priority(Hanya memperbolehkan penerimaan
terhadap panggilan tertentu untuk suatu waktu tertentu.).
Saat ini, banyak sistem telepon yang memiliki identifikasi nomor secara otomatis
atau Automatic Number Identification (ANI), yang juga dikenal dengan sebutan caller
ID. ANI akan mengidentifikasi dan menampilkan nomor panggilan yang masuk
sehingga dapat melindungi orang dari panggilan – panggilan yang tidak diinginkan.
5.1.5.4 Layanan Jaringan Digital yang Terintegrasi (Integrated
Services Digital Network / ISDN)
ISDN adalah teknologi transmisi data kecepatan tinggi yang memungkinkan para
pemakai untuk memindahkan suara, video, gambaran, dan data secara bersamaan
pada kecepatan tinggi. ISDN mengunakan saluran telepon yang ada dan
menyediakan dua tingkatan layanan; Basic Rate ISDN dan Primary Rate ISDN. Basic
Rate ISDN melayani alat tunggal dengan 3 chanel. 2 channel B(Bearer) dengan
kapasitas transmisi 64Kbps data digital. Yang ketiga atau channel D adalah channel
dengan kapasitas 16Kbps yang bertujuan untuk pemberian isyarat (signaling) dan
pengontrolan informasi. Primary Rate ISDN menyediakan bandwidth 1,5Mbps.
Bandwidth tersebut mengandung 23 channel B dan satu channel D. Generasi ke dua
dari ISDN adalah broadband ISDN (BISDN), yang menyediakan channel transmisi
yang mampu mendukung laju transmisi (transmision rate) lebih besar dari laju
Primary ISDN.
5.1.5.5 Jalur Langganan Digital (Digital Subscriber Line)
DSL menyediakan transmisi data digital kecepatan tinggi dari rumah-rumah dan
perusahaan-perusahaan bisnis melalui saluran telepon yang ada. Saluran telepon
yang ada adalah analog dan transmisi adalah digital, sehingga dibutuhkan modem
dengan teknologi DSL.
5.2 JARINGAN
Suatu jaringan komputer terdiri dari media komunikasi, peralatan - peralatan, dan
perangkat lunak yang diperlukan untuk menghubungkan dua atau lebih sistem
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 105
komputer dan/atau berbagai peralatan. Jaringan komputer penting untuk organisasi
modern dengan alasan :
Sistem Jaringan Komputer memungkinkan organisasi untuk lebih fleksibel dan
mudah beradaptasi terhadap kondisi bisnins yang berubah – ubah dengan
cepat.
Jaringan memungkinkan prusahaan utnuk berbagi perangkat keras , aplikasi
komputer, dan basis data antar organisasi.
Jaringan memungkinkan pegawai – pegawai dan kelompok kerja yang
tersebar di daerah yang berbeda – beda utnuk berbagi dokumen, ide,
pendapat, dan berinteraksi secara lebih efisien dan efektif.
Jaringan meningkatkan link antara perusahaan – perusahaan bisnis dan
antara perusahaan – perusahaan bisnis dengan pelanggannya.
5.2.1 Jaringan Area Lokal (Local Area Network / LAN)
Jaringan Area Lokal (LAN) menghubungkan dua atau lebih peralatan komunikasi
dalam jarak 2000 kaki (pada umumnya didalam bangunan yang sama), sedemikian
sehingga tiap-tiap alat pemakai pada jaringan mempunyai potensi untuk
berkomunikasi dengan peralatan-peralatan yang lain. Suatu LAN memungkinkan
sejumlah besar para pemakai untuk berbagi sumber daya (resources) perusahaan
(seperti storage devices, printer, program dan file data) dan mengintegrasikan fungsi
– fungsi ke dalam sistem tunggal.
Topologi suatu jaringan adalah layout fisik dan keterhubungan (connectivity) suatu
jaringan. Protokol (protocol) tertentu atau peraturan tentang komunikasi sering
digunakan untuk topologi tertentu, namun kedua konsep itu berbeda. Topologi
merupakan cara channel berhubungan dengan nodes semenatra protokol merupakan
aturan komunikasi data yang berlangsung pada channel tersebut. Terdapat 5
ssstopologi jaringan dasar, yaitu :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 106
a. Start Network
Gambar Star Network
b. Bus Network
Gambar Bus Network
c. Ring Network
Gambar Ring Network
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 107
d. Hierachical Network
Gambar Hierarchical Network
e. Hybrid Network
Gambar Hybrid Network
Setiap topologi memiliki kelebihan dan kekurangan. Ketika pengembang sistem
memilik topologi, pengembang harus mempertimbangkan permasalahan –
permasalahan seperti delay, kecepatan, kehandalan, kemampuan untuk mengatasi
kegagalan koneksi, dan lain sebagainya.
5.2.1.1 Teknologi LAN
Server file LAN adalah tempat penyimpanan dari berbagai macam perangkat lunak
dan file data untuk jaringan. Server menentukan siapa yang mendapat akses dan
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 108
pada saat kapan. Server dapat berupa mikro komputer dengan hard drive
berkapasitas besar dan akses cepat, atau dapat berupa log station, mini computer,
atau main frame.
Gateway jaringan menghubungkan LAN dengan jaringan umum atau jaringan
perusahaan sehingga LAN dapat bertukar informasi dengan jaringan di luarnya.
Gateway adalah prosesor komunikasi yang dapat menghubungkan jaringan berbeda
– beda dengan melakukan translasi dari suatu protokol ke protokol yang lain. Britch
menghubungkan 2 jaringan yang berjenis sama. Router meneruskan/melanjutkan
pesan melalui beberapa LAN yang terhubung atau WAN. Satu LAN terdiri dari
teknologi kabel atau tanpa kabel yang menghubungkan peralatan individu, network
interface cards, dan perangkat lunak untuk mengontrol aktivtas LAN. Network
interface cards menspesifikasikan laju transmisi data, ukuran pesan, informasi
pengalamatan, dan topologi jaringan.
5.2.1.2 Wireless Local Area Networks (WLANs)
Teknologi WLAN menyediakan jaringan LAN melalui jarak pendek, khususnya batas
antara kurang dari 150 meter dan biasanya dalam satu gedung.
5.2.1.3 Teknologi Bluetooth
Bluetooth adalah teknologi tanpa kabel yang memungkinkan peralatan digital seperti
computer, printer, keyboard, cellphones, dan palm pilots untuk berkomunikasi satu
sama lain melalui frekuensi radio berkekuatan rendah. Permasalahan dengan
bluetooth adalah keamanan, kecepatan transmisi, dan biaya.
5.2.1.4 Private Branch Exchanges (PBX)
PBX adalah jenis dari LAN. PBX adalah komputer dengan tujuan khusus yang
mengontrol telephone switching pada suatu perusahaan. PBX dapat membawa suara
dan data dan melaksanakan fungsi dengan variasi yang luas untuk membuat
komunikas lebih nyaman dan efektif, sperti call waiting, call forwarding, dan voice
mail. PBX juga menawarkan fungsi – fungsi yang bertujuan untuk mengurangi biaya,
seperti mengurangi jumlah outside lines, menyediakan internal extensions, dan
menentukan routing dengan biaya terendah.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 109
5.2.2 Wide Area Networks
WAN merupakan jaringan yang meliputi daerah geografis yang luas. Pada umumnya,
WAN disediakan oleh perusahaan – perusahaan penyedia layanan. WAN meliputi
jaringan regional seperti perusahaan telepon, atau jaringan internasional seperti
penyedia layanan komunikasi global. WAN biasanya memiliki sirkuit berkapasitas
sangat besar, dengan jumlah prosesor komunikasi yang banyak sehingga
memungkinkan untuk menggunakan sirkuit secara efisien. WAN dapat berupa
kombinasi dari switched dedicated lines, microwave, dan satelit komunikasi.
WAN dapat menggunakan jenis topologi jaringan manapun dari kelima topologi
jaringan dasar, tapi pada umumnya WAN menggunakan topologi star dengan tujuan
dapat melakukan kontrol terhadap jaringan dengan lebih ketat.
5.2.2.1 Value Added Networks
VAN adalah jaringan private yang diatur oleh pihak ketiga dan digunakan oleh lebih
dari satu organisasi dengan tujuan biaya yang ekonomis dalam hal layanan dan
pengaturan jaringan.
5.2.2.2 Virtual Private Networks (VPNs)
VPN adalah WAN yang dioperasikan oleh perusahaan. VPN menyediakan suatu
gateway di antara LAN perusahaan dan internet, dan memungkinkan akses terhadap
e-mail jaringan perusahaan, file, atau intranet, melalui koneksi internet. Suatu
server VPN menangani keamanan seperti autentikasi izin akses dari ineternet ke
intranet. Data yang berpindah melalui internet berupa bentuk terenkripsi. VPN
sangat efektif untuk ekstranet karena memungkinkan penggunaan di antara rekan –
rekan bisnis dari pada menggunakan VAN yang mahal
5.3 Sistem Operasi Jaringan
Adalah sistem software yang mengatur peralatan hardware, media komunikasi, dan
channel dalam jaringan. Network Operating System (NOS) memungkinkan berbagai
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 110
peralatan untuk berkomunikasi satu sama lain, contoh Netware dan Windows NT
merupakan NOS yang popular bagi LANs.
5.3.1 Perangkat Lunak Manajemen Jaringan
Perangkat lunak yang ditujukan untuk manajemen jaringan berfungsi mengurangi
waktu yang digunakan untuk tugas rutin, seperti remote, instalasi elektronik dari
software baru dalam berbagai peralatan pada suatu jaringan, dan juga menyediakan
respon yang lebih cepat untuk masalah jaringan, pengendalian yang lebih besar
antar jaringan, dan melakukan diagnosa terhadap permasalahan – permasalahn
peralatan yang terhubung ke jaringan. Pada kesimpulannya, perangkat lunak
manajemen jaringan melakukan fungsi yang mengurangi kebutuhan akan sumber
daya manusia untuk mengatur jaringan.
5.3.2 Protokol
Yaitu sekumpulan peraturan dan prosedur yang mengatur transmisi pada jaringan.
Fungsi utama dari protokol dalam jaringan adalah line access dan collision
avoidance. Line access adalah mengenai bagaimana peralatan pengiriman mendapat
akses ke jaringan untuk mengirim pesan. Collision avoidance adalah mengenai
peraturan pengiriman pesan sehingga 2 pesan tidak bertubrukan satu sama lain
dalam jaringan.
5.3.2.1 Ethernet
Protokol yang paling umum adalah 10 Base T. 10 Base T maksudnya adalah jaringan
memiliki kecepatan 10 MBPs. Protokol paling umum digunakan pada perusahaan
besar adalah Gygabit Ethernet.
5.3.2.2 Transmission Control Protocl / Internet Protocol (TCP/IP)
TCP/IP adalah protocol pengiriman file yang dapat mengirim file informasi kapasitas
besar di antara jaringan dengan jaminan data akan sampai pada tujuan dalam
bentuk yang sama seperti aslinya. TCP/IP memungkinkan pengiriman yang efisien
dan tanpa kesalahan (error) di antara sistem yang berbeda – beda.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 111
5.3.2.3 Komunikasi diantara Protocol
Peralatan jaringan dari perusahaan – perusahaan yang berbeda – beda harus
berkomunikasi satu sama lain dengan mengikuti protokol yang sama. Hal ini
menyebabkan perlu dilakukan standardisasi terhadap komunikasi data. Beberapa
organisasi di antaranya Electronic Industries Association (EIA), Consultative
Committee for International Telegraph and Telephone (CCITT), dan International
Standard Organization (ISO) telah membangun Protocol Interface Electronic yang
digunakan secara luas dalam industri.
5.3.3 Tipe Transmisi Data
Berbagai tipe teknologi transmisi data, misalnya packet switching, frame relay, fiber
distributed data interface, asynchronous transfer mode, switching hubs, synchronous
optical network, dan T carier systems.
5.3.3.1 Packet Switching
Packet switching membagi – bagi suatu blok teks menjadi bagian – bagian kecil,
sekelompok data yang dinamakan paket. Paket dari data yang dihasilkan pada suatu
sumber dapat diteruskan melalui jalur yang berbeda – beda dalam jaringan, dan
mungkin dapat disusun ulang menjadi pesan aslinya ketika mencapai tujuan.
5.3.3.2 Frame Relay
Frame Relay adalah layanan jaringan yang ter-share yang memaketkan data menjadi
frame yang menyerupai paket. Frame Relay merupakan versi paket switching yang
lebih cepat dan kurang mahal.
5.3.3.3 Fiber Distributed Data Interface (FDDI )
FFDI memindahkan data di sekitar lingkaran jaringan, namun dengan bandwidth
100Mbps di mana ini lebih cepat dari standar jaringan lingkaran (Ring Network) yang
memiliki kecepatan 10 – 13 Mbps.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 112
5.3.3.4 Asynchronous Transfer Mode (ATM)
Jaringan ATM memungkinkan permintaan terhadap bandwidth yang tidak terbatas.
Jaringan ini membagi – bagi data menjadi beberapa cells di mana masing –
masingnya terdiri dari 53 grup. Tiap grupnya terdiri dari 8 bytes. ATM menciptakan
koneksi virtual untuk transmisi paket.
5.3.3.5 Switch Hub Technologies
Switch Hub Technologies sering digunakan untuk meningkatkan jaringan lokal.
Teknologi Switch Hub dapat mengubah banyak jaringan LAN kecil menjadi satu
jaringan LAN besar.
5.3.3.6 Synchronous Optical Network (SONET)
SONET adalah standar interface untuk memindahkan sinyal digital melalui link fiber
optic yang memungkinkan integrasi atas transmisi dari berbagai perusahaan.
5.3.3.7 T-Carier Systems
T-Carier Systems adalah sistem transmisi digital yang mendefinisikan sirkuit yang
beroperasi pada laju yang berbeda – beda, yang digunakan untuk membawa voice
call tunggal.
5.4 Strategi Proses Jaringan
Respon jaringan terhadap waktu dan availability dipandang secara luas sebagai kunci
permasalahan bagi manager sistem informasi. Kinerja dari sistem informasi jaringan
dan software pengaturan jaringan telah berkembang sehingga pengguna tidak dapat
membedakan akses komputer dalam jarak dekat atau jauh. Hal ini disebut bahwa
jaringan transparan (transparent) terhadap user. Untuk mencapai tingkat kinerja
seperti ini biasanya melibatkan proses terdistribusi (Distributed Processing). Dengan
menggunakan jaringan permintaan proses dalam suatu organisasi dapat
didistribusikan secara tepat ke mesin yang berbeda – beda pada lokasi yang berbeda
– beda. Hal ini menyebabkan proses lebih cepat dan efisien.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 113
5.4.1 Jenis-Jenis Proses Terdistribusi
5.4.1.1 Terminal to Host Processing
Dengan Terminal to Host Processing, aplikasi dan basis data berada pada komputer
Host. Pengguna- pengguna berinteraksi dengan aplikasi tersebut dengan terminal
“dumb”.
5.4.1.2 File Server Processing
Dengan File Server Processing, database dan aplikasinya terletak pada suatu
komputer yang disebut dengan file server. Sehingga ketika users memerlukan data
dari file server, file server akan mengirim kepada users keseluruhan data yang
diminta.
5.4.1.3 Client/Server Architecture and Processing
Client Server Architecture menghubungkan 2 atau lebih komputer di mana beberapa
mesin (server) melakukan fungsi perhitungan untuk pengguna pada komputer client.
Dengan Client Server Architecture, organisasi dapat membuat sistem lebih cepat dan
lebih hemat, dengan mendapatkan efisiensi yang berasal dengan memiliki mesin
yang sesuai untuk menangani ukuran yang sesuai dari proses dan penyimpanan.
Dengan pendekatan client/server, komponen-komponen dari suatu aplikasi dapat
didistribusikan pada perusahaan daripada dikontrol secara terpusat. Komponenkomponen
yang dapat didistribusikan tersebut adalah komponen
presentasi(presentation component), application logic, dan kompenen manajemen
data.
Ada 5 model implementasi dari client/server yang membagi-bagi ketiga komponen
diantara server dan client :
Distributed Presentation
Ketiga komponen terletak pada server tetapi presentation logic juga
ditemukan pada client.
Remote Presentation
Application logic dan database management terletak pada server,
presentation logic terdapat pada client.
Distributed Function
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 114
Data management terdapat pada server, dan presentation logic terdapat
pada client.
Remote Data Management
Database Management terletak pada server, sedangkan dua komponen
lainnya terletak client.
Distributed Data Management
Ketiga komponen terletak pada user, dengan database management
terdistribusi antara server dan client.
Berikut ini merupakan daftar keuntungan dan batasan atau kekurangan dari
arsitektur Client/Server untuk proses pada jaringan :
Keuntungan Kekurangan
Jaringan tidak melewati batas dengan
seluruh file yang sedang ditransfer.
Microcomputers dengan processing
power yang independent lebih sulit
untuk dikoordinasikan pada jaringan.
Integritas file lebih mudah dipelihara
karena hanya server yang mengupdate
file.
Terdapat kesulitan dalam menulis
software yang membagi proses di
antara client dan server.
Keamanan file lebih mudah dijaga
dengan server yang penuh control
terhadap data file.
Server khusus dapat menjadi lamban
ketika banyak client yang
membutuhkan pelayanan.
Tabel Keuntungan dan Kerugian Arsitektur Clien/Server Jaringan
5.4.1.4 Pengolahan Peer to Peer (Peer to Peer Processing)
Peer to Peer Processing adalah proses terdistribusi yang memungkinkan dua atau
lebih komputer untuk mengumpulkan resources. Resources seperti disk drives¸CDROM
drives, dan printer menjadi shared resources yang dapat diakses dari setiap
komputer. Berbeda dengan jaringan client/server, di mana informasi jaringan
disimpan pada server yang tersentralisasi, informasi pada jaringan Peer to Peer tidak
tersentralisasi. Hal ini dikarenakan setiap komputer pada jaringan Peer to Peer
memiliki disk drives masing – masing yang dapat diakses oleh setiap komputer.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 115
Setiap komputer bertindak sebagai client dan server dan memiliki akses transparan
terhadap semua file pada semua komputer.
Sistem operasi jaringan Peer to Peeryang terkenal adalah Microsoft’s Windows 2000
dan Windows XP, Novell Netware dan Appleshare. Kebanyakan sistem operasi ini
memungkinkan setiap komputer untuk menentukan resources mana yang tersedia
untuk dapat digunakan oleh pengguna lain.
Keuntungan dari arsitektur Peer to Peer adalah sebagai berikut :
Tidak membutuhkan Network Administrator.
Pembuatan dan pemeliharaan jaringan cepat dan tidak mahal.
Setiap komputer dapat menyediakan file cadangan untuk komputer lain demi
keamanan.
Merupakan jaringan yang paling mudah pembangunannya.
5.4.2 Sistem Terbuka dan Jaringan Perusahaan (Open Systems
and Enterprise Networking)
Sistem terbuka (Open Systems) adalah sistem yang memungkinkan semua
komputer terhubung dengan baik dan berinteraksi dengan peralatan komputer
lainnya, tanpa memperhatikan ukuran, sistem operasi, atau aplikasi. Hal ini
merupakan tujuan dari perancang Sistem Informasi selama beberapa tahun, dan
sekarang telah terealisasikan. Open System dapat menyediakan fleksibilitas dalam
mengimplementasikan solusi Teknologi Informasi, optimisasi terhadap efektivitas
penghitungan dan kemampuan untuk menyediakan level baru dari fungsi yang
terintegrasi untuk memenuhi permintaan pengguna. Open System memerlukan
konektivitas diantara berbagai macam komponen dari sistem.
Konektivitas adalah kemampuan dari berbagai macam resources komputer untuk
berkomunikasi satu sama lain melaului peralatan jaringan tanpa intervensi dari
manusia. Konektivitas memungkinkan portability, interoperability, dan scalability.
Portability adalah kemampuan untuk memndahkan aplikasi, data, bahkan orang dari
suatu sistem ke sistem lain dengan penyesuaian yang minimal. Interoperability
merupakan kemampuan dari sistem untuk bekerja bersama dengan berbagi aplikasi,
data, dan resources komputer, Scalability adalah kemampuan untuk menjalankan
aplikasi tanpa perubahan pada setiap open system, dimana hardware dapat berupa
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 116
PC sampai dengan supercomputer. Open Systems dan konektivitas telah
memungkinkan jaringan untuk memperluas organisasi
5.5 Aplikasi Telekomunikasi
Workplace ini berbeda secara drastis dari workplace lima tahun yang lalu. Di dalam
jangka waktu yang singkat itu berbagai aplikasi telekomunikasi telah disebar
penggunaannya secara luas pada perusahaan yang besar dan kecil.
5.5.1 Pesan Elektronik (Electronic Mail)
Pesan berbasis komputer dapat secara elektronik dimanipulasi, disimpan,
dikombinasikan dengan informasi lain, dan dikirimkan melalui kabel telepon atau
jaringan tanpa kabel. Dengan electronic mail (e-mail), pengirim memasukkan pesan
sebagai input pada terminal, termasuk alamat dan instruksi routing untuk
mengirimkan pesan ke penerima yang dituju. Pada pesan elektronik tersebut dapat
disertakan objek elektronik seperti teks, gambar, suara, dan lain – lain. Sistem
selanjutnya meneruskan pesan ke penerima dan penerima dapat membaca,
mencetak, mengedit, atau mengirim kembali pesan tersebut.
Electronic mail mengeliminasi penundaan waktu (time delays) dan permasalahan
lainnya yang berhubungan dengan pengiriman surat secara fisik.
5.5.2 Videoconferencing
Videoconferencing memungkinkan dua atau lebih orang untuk melakukan
komunikasi tatap muka dengan suatu kelompok yang berada di lokasi lain tanpa
harus menghadiri pertemuan. Walaupun keterbatasan pada audio dan video
konferensi visual ini menghemat waktu dan biaya. Videoconferencing jauh lebih
mahal dibanding audio conferencing.
5.5.3 Pertukaran Data Elektronik (Electronic Data Interchange
/ EDI)
Electronic Data Interchange (EDI) adalah transmisi elektronik dari dokumen bisnis
yang rutin, berulang – ulang antara sistem – sistem komputer dari perusahaan –
perusahaan yang terpisah yang menjalankan bisnis satu sama lain.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 117
5.5.4 Transfer Dana Elektronik (Electronic Fund Transfer/ EFT)
Electronic Fund Transfer (EFT) pada saat ini digunakan secara meluas. Diantaranya
adalah pengiriman dana secara elektronik (Electronically Routing Funds), debit dan
kredit, pembayaran antar BANK, dan lain sebagainya. EFT mengeliminasi penundaan
waktu sehubungan dengan pengiriman dokumen hard copy. EFT telah menjadi satu –
satunya jalan yang praktis untuk mengatasi transaksi keuangan dengan jumlah
besar pada industri perbankan.
5.5.5 Facsimiles
Peralatan Facsimiles (FAX) dapat menggunakan encoding analog atau digital. Analog
encoding mengubah suatu halaman area putih dan area hitam ke dalam encoded
sine waves. Sinyal selanjutnya dikonversi kembali menjadi area hitam dan putih
untuk dicetak oleh mesin facsimiles penerima. Digital encoding mengubah suatu area
halaman hitam dan putih ke dalam biner 1s dan 0s. Keuntungan yang utama
menggunakan digital encoding adalah bahwa arus digital yang 1s dan 0s adalah
sangat mudah untuk dikompres, terutama sekali dengan dokumen textual yang
berisi sejumlah besar dari area putih (blank).
5.5.6 Telecommuting
Telecommuting merupakan penggunaan teknologi telekomunikasi untuk
berkomunikasi secara elektronik.
5.5.7 Distance Learning
Teknologi telekomunikasi memungkinkan banyak orang untuk belajar di luar kelas,
proses ini disebut dengan distance learning. Distance learning dapat berbentuk point
to point, ketika para siswa berkumpul pada suatu lokasi tertentu dan kelas
ditransmisikan kepada mereka di waktu real (tempat berbeda, waktu sama). Para
siswa dapat melihat dan mendengar professor, dan professor dapat mendengar
siswa dan mungkin mampu melihat mereka juga.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 118
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan sistem telekomunikasi, dan sebutkan
komponen-komponen utamanya !
2. Jelaskan proses-proses terdistribusi pada jaringan !
3. Jelaskan lima buah aplikasi telekomunikasi !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 119
BAB VI
Internet, Intranet dan Ekstranet
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengetahui apa itu internet dan evolusi internet.
2. Siswa mengenal intranet dan ekstranet.
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan apa itu internet, bagaimanan proses kerjanya, dan
bagaimana pengguna dapat terhubung dengan internet.
2. Siswa dapat menjelaskan kemampuan-kemampuan yang dimiliki oleh
internet.
3. Siswa dapat menjelaskan apa itu world wide web.
4. Siswa dapat menjelaskan tantangan-tantangan yang disebabkan oleh
internet.
5. Siswa dapat menjelaskan apa itu intranet dan penggunaannya.
6. Siswa dapat menjelaskan apa itu ekstranet dan penggunaannya.
7. Siswa dapat menjelaskan apa itu Portal Informasi Perusahaan (Enterprise
Information Portal) dan penggunaannya.
8. Siswa dapat menjelaskan apa itu mobile internet.
Pembahasan pada bab ini mencakup sebagian topik pada:
1. TIK.OP01.005.01 : Mengimplementasikan sistem keamanan dan keselamatan
pada pengoperasian komputer.
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai internet, evolusi internet, serta bagaimana
proses kerja dari internet tersebut. Selain itu, juga akan dijelaskan mengenai
ekstranet, dan intranet serta penggunaanya dalam kepentingan bisnis. Berikut
digambarkan rincian topik yang akan dibahas pada bab ini :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 120
Gambar Rincian Pembahasan Bab VI : Internet, Intranet, Ekstranet
6.1 Pengertian Internet
Internet yang merupakan jaringan komputer terbesar didunia, sebenarnya adalah
sebuah jaringan dalam jaringan-jaringan. Internet adalah koleksi lebih dari 200.000
jaringan komputer individual yang dimiliki oleh pemerintah-pemerintah, universitasuniversitas,
nonprofit groups, dan perusahaan-perusahaan. Jaringan – jaringan ini
terhubung dengan kecepatan yang tinggi dan jarak yang jauh. Demikianlah, internet
membentuk jaringan elektronik yang besar di antara bisnis, konsumen, agen
pemerintah, sekolahan, dan organisasi lain di dunia, serta membuka kemungkinan -
kemungkinan baru yang menantang cara tradisional dalam berinteraksi,
berkomunikasi, dan menjalankan bisnis. Pada saat yang bersamaan , internet juga
mengangkat masalah/isu-isu baru yang berhubungan dengan budaya dan hukum.
Internet adalah sebuah dimensi komunikasi baru, yaitu sebuah elektronik di dalam
dunia maya yang menyebabkan waktu dan tempat tidak lagi mempunyai arti.
6.2 Evolusi Dari Internet
Internet bermula sebagai satu jaringan, disebut ARPANET. Jaringan ini pada tahun
1969 merupakan hasil eksperimen dari pemerintah US dalam packet-switched
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 121
networking. Pada awal tahun 1980, ARPANET terbagi dalam 2 jaringan, yaitu
ARPANET dan Milnet (jaringan militer yang tidak terklasifikasi).
Pada awal tahunnya, akses ke ARPANET dibatasi untuk militer, kontraktor
pertahanan (defense contractors), dan universitas yang melakukan penelitian.
Cooperative, decentralized network seperti UUCP, jaringan komunikasi UNIX, dan
USENET (User’s Network) disahkan pada tahun 1970, pada awalnya melayani
komunikasi akademik dan kemudian berkembang pada pelayanan organisasi –
organisasi yang komersial. Pada awal tahun 1980, jaringan – jaringan seperti
Computer Science Network (CSNET) dan BITNET, mulai menyediakan jaringan yang
tersebar secara nasional untuk bagian akademik dan komunitas - komunitas
penelitian. Jaringan ini bukanlah bagian dari internet, melainkan special connections
yang dibuat untuk memungkinkan pergantian informasi di antara dua jaringan
tersebut.
6.2.1 Internet pada Saat ini
Pertambahan jumlah komputer dan jaringan – jaringan yang terhubung dengan
internet berkembang cepat. Tahun 1998, kurang dari 2% orang dewasa di seluruh
dunia telah mengakses internet. Dari hasil analisa, diperkirakan pada tahun 2001,
500 juta orang di seluruh dunia adalah pengguna internet.
Internet ialah internasional, dengan pemakai yang tersebar di seluruh benua,
termasuk Antartika. Pendapatan masyarakat membatasi jumlah pengguna internet di
negara – negara berkembang, karena harga komputer (PC) serta internet
connections sangat tinggi (mahal) bagi sebagian besar masyarakat.
6.2.2 Infrastuktur dari Internet
Infrastruktur internet disediakan oleh penyedia layanan jaringan (network service
providers) seperti UUNET, an MCI WorldCom company, GTO Internetworking, Sprint,
dll. Perusahaan yang memberikan layanan internet disebut dengan Internet Service
Providers (ISPs).
6.3 Penggunaan Internet
Beberapa aturan yang biasa digunakan untuk mengirim dan menerima paket dari
mesin ke mesin lain melalui internet dikenal sebagai Internet Protocol (IP). Protokolprotokol
lain yang digunakan dalam koneksi IP, yang paling dikenal adalah
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 122
Transmission Control Protocol (TCP) , beroperasi pada model transport layer of the
ISO-OSI.IP dan TCP Protokol biasanya digunakan secara bersamaan.
Internet memecah (breaks) setiap pesan ke dalam paket – paket. Setiap paket
mengandung alamat mesin pengirim dan penerima.
6.3.1 Alamat di Internet
Setiap komputer di internet mempunyai alamat yang ditentukan, disebut IP Address
yang merupakan identifikasi unik yang membedakan komputer tersebut dari
komputer lain. Nomor IP ini mempunyai empat bagian yang dipisahkan oleh
titik(dot). Contohnya nomor IP 202.155.89.51
Kebanyakan komputer juga mempunyai nama, agar lebih mudah bagi orang-orang
untuk mengingat dari pada harus mengingat IP address. Nama-nama ini berasal dari
sistem penamaan domain, disebut Domain Name System (DNS).
Domain Name System terdiri dari beberapa bagian, dipisahkan oleh titik(dot) dan
diartikan dari kanan ke kiri. Contohnya software.ibm.com
Dua huruf yang paling kanan dalam sebuah nama domain, jika ada, mewakili Negara
dari situs web itu. Sebagai contoh, “us” adalah singkatan untuk amerika serikat, “de”
untuk jerman, “it” untuk Italia, “ru” untuk rusia. Di Amerika Serikat, “us”-nya
dihilangkan.
6.3.2 Akses Internet
Pengguna Internet dapat melakukan akes terhadap internet dengan berbagai macam
cara. Berikut diuraikan beberapa cara untuk melakukan akses terhadap internet :
1. Dial-up
Dial-up merupakan metode akses internet yang menggunakan modem
terhubung ke internet dan saluran telepon sebagai media untuk menghubungi
penyedia layanan internet atau yang dikenal dengan sebutan Internet Service
Provider (ISP). Hal ini dimaksudkan untuk membangun jaringan antar modem
(modem-to-modem link) yang kemudian diteruskan ke internet dengan
menggunakan router.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 123
2. Landline Broadband
Akses internet dengan metode broadband merupakan akses internet dengan
laju transmisi data yang tinggi. Teknologi yang biasa digunakan untuk hal ini
adalah Digital Subscriber Line (DSL) dan kabel modem. Teknologi mampu
melakukan transmisi data 256Kb per detik atau lebih, dengan kecepatan 4
kali lebih cepat dari modem yang menggunakan saluran telepon standar.
o DSL
Digital Subcriber Line merupakan teknologi penyedia tranmisi data
digital melalui kabel dari jaringan telepon lokal.
o Cable Modem
Kabel modem merupakan modem jenis khusus, yang dirancang untuk
memodulasi sinyal data melalui infrastruktur televisi kabel (cable
television infrastructure). Teknologi ini megambil keuntungan dari
bandwidth yang tidak digunakan, pada jaringan televisi kabel. Berikut
salah satu contoh cable modem yang digunakan untuk broadband
internet access :
Gambar Contoh Cable Modem untuk Broadband Internet Acces
3. Wi-Fi
Teknologi Wi-Fi dikembangkan berdasarkan teknologi WLAN(Wireles Local
Area Network) yaitu jaringan lokal dengan menggunakan gelombang radio.
Teknologi Wi-Fi pada awalnya dimaksudkan untuk peralatan mobile, seperti
Laptop, penggunaan pada jaringan, namun pada saat ini banyak digunakan
untuk akses internet.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 124
Pengguna peralatan Wi-Fi seperti komputer, telepon, Peronal Digital Assistant
(PDA) dapat terhubung ke internet ketika berada di sekitar acces point.
Acces Point adalah peralatan yang menghubungkan peralatan-peralatan
komunikasi wireless untuk membentuk suatu jaringan wireless. Beberapa
access point meliputi suatu daerah atau wilayah yang disebut dengan
hotspot.
Teknologi Wi-Fi juga dapat digunakan untuk membangun koneksi peer-topeer,
yaitu koneksi antara suatu peralatan langsung dengan peralatan
lainnya.
4. Satellite
Koneksi internet dengan menggunakan satelit digunakan pada lokasi yang
akses terhadap internet tidak tersedia.
5. Cell Phones
Cell Phone yang juga dikenal dengan sebutan mobile phone merupakan
peralatan telekomunikasi elektronik. Pada saat ini telah banyak cell phone
yang dilengkapi dengan fasilitas untuk akses internet.
6.4 Layanan yang Disediakan oleh Internet
Internet menyediakan empat tipe layanan : Komunikasi, Pencarian Kembali
Informasi (information retrieval), Layanan Web, dan World Wide Web. Layanan
komunikasi termasuk di dalamnya mail eletronik, USENET newsgroup, LISTERVs,
Chatting, Telnet, Internet telephony, dan Internet fax. Layanan pencarian kembali
informasi termasuk di dalamnya gophers, Arche WAIS, File Transfer Protocol (FTP)
dan Veronica. Layanan Web menyediakan aplikasi software melalui internet.
6.4.1 Layanan Komunikasi
Layanan komunikasi yang ada di internet adalah revolusi antara komunikasi personal
dan bisnis. Berbagai macam jenis data dapat diakses melalui internet. Di samping itu
beberapa layanan komunikasi memungkinkan komunikasi yang interaktif antar
individu dan kelompok di seluruh dunia.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 125
6.4.1.1 Surat Elektronik (e-mail)
Internet adalah sistem email yang paling penting di dunia, karena menghubungkan
banyak manusia dan organisasi. Surat elektronik adalah aplikasi yang
memungkinkan pesan elektronik untuk dikirim antara individu melalui kabel telepon
atau melalui jaringan tanpa kabel.
6.4.1.2 USENET Newsgroup(Forums)
USENET adalah suatu protokol yang menggambarkan bagaimana sekelompok pesan
dapat disimpan dan dikirim antar komputer. Para pemakai dapat log on ke server
untuk membaca pesan atau mempunyai komputer yang secara otomatis
mendownload pesan untuk dibaca.
USENET menyediakan suatu forum untuk para pemakai yang tertarik pada internet
itu. Forum ini dibagi menjadi beberapa newsgroups. Usenet newsgroups adalah
kelompok diskusi internasional di mana orang berbagi gagasan dan informasi di
dalam topik tertentu.
Diskusi di dalam newsgroups berlangsung pada papan buletin elektronik, di mana
seseorang dapat mempostkan pesan bagi yang lain untuk dibaca.
Etika penting ketika berpartisipasi dalam suatu diskusi/percakapan newsgroup. Ada
hal-hal tertentu yang perlu dilakukan ketika pertama kali bergabung dalam suatu
diskusi newsgroup :
Membaca FAQs untuk newsgroup itu.
Membaca diskusi sebelum ikut serta memberi komentar.
Sopan. Jangan menggunakan bahasa yang kuat dan menghasut, itu akan
menjadi implikasi yang legal.
Jangan menawarkan informasi pribadi (informasi yang menyangkut diri
sendiri).
Jangan mempromosikan material copyrighted kepada newsgroups, dan
berhati – hatilah dalam mendownload material copyrighted.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 126
6.4.1.3 LISTSERV
Serupa dengan newsgroup, LISTSERV adalah sejenis forum umum yang
memungkinkan diskusi berlangsung di antara kelompok - kelompok. Perbedaannya
dengan newsgroup adalah, untuk berkomunikasi LISTSERV tidak menggunakan
papan bulletin melainkan email mailling list. Jika para pemakai menemukan sebuah
topik LISTSERV yang mereka suka, mereka boleh mendaftar. Setelah itu, melalui
email, mereka akan menerima pesan - pesan yang dikirim oleh berbagai orang
mengenai topik itu. Jika para pemakai mengirim pesan kepada LISTSERV, pesan itu
akan dikirim ke semua orang lain di LISTSERV itu.
6.4.1.4 Chatting
Chatting memungkinkan dua orang atau lebih secara serempak terhubung ke
internet untuk melakukan percakapan interaktif, dan melakukan percakapan tertulis.
Internet Relay Chatting (IRC) adalah program chat yang umum untuk internet di
mana kelompok chat dibagi ke dalam beberapa channel dan setiap channel memiliki
topik pembicaraan sendiri.
6.4.1.5 Instant Messaging
Instant Messaging adalah komunikasi yang real-time (real-time communication),
online antara dua atau lebih orang yang terhubung dengan internet tersebut. Para
pemakai dapat mengirimkan pesan teks ke para pemakai lain yang log on.
6.4.1.6 Telnet
Telnet memungkinkan para pemakai untuk berada pada satu komputer pada saat
melakukan pekerjaan yang lain. Telnet adalah protocol yang membangun error-free
link antara 2 komputer. Para pemakai dapat log on ke komputer kantor mereka
ketika sedang berpergian atau ketika sedang berada di rumah.
6.4.1.7 Internet Telephony
Perusahaan Internet menyediakan produk yang melebihi aplikasi Public Switched
Telephone Network (PSTN) tradisional. Internet Telephony (juga disebut Voice Over
IP atau VoIP) memungkinkan pengguna berbicara melalui internet ke komputer lain
dengan harga biaya untuk koneksi internet.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 127
6.4.1.8 Internet Fax
Kegunaan dari Internet Fax adalah aplikasi yang dapat mengirimkan sinyal
komunikasi analog tradisional dari telepon perusahaan ke packed-switched internet.
Faxing adalah salah satu bentuk komunikasi teratas di dalam dunia bisnis. Banyak
dari para pemakai ini merasa tidak senang dengan kesulitan faxing. Faxes tidak
aman. Pada penerimaan terakhir, hasilnya akan terlihat di mesin fax atau di desktop
yang dapat dilihat oleh semua orang.
Layanan Internet Fax menanggulangi banyak kekurangan ini. Layanan fax dari suatu
penyedia jasa internet menghubungkan desktop komputer dan mesin fax standar ke
suatu server yang terletak di dalam jaringan ISP’S
6.4.1.9 Streaming Audio dan Video
Streaming memungkinkan para pemakai internet untuk melihat dan mendengar data
yang dikirim host server, sehingga tidak perlu menunggu sampai keseluruhan file
didownload. Streaming audio dapat menyiarkan program siaran radio, musik,
konferensi pers, pidato, dan program berita yang lain melalui internet.
6.4.1.10 Real-time Audio dan Video
Pada Real-time audio dan real-time video, transmisi dari sumber dikirim langsung
atau juga dapat tertunda sebentar. Aplikasi-aplikasinya mencakup poin-poin
pembicaraan di antara dua orang.
6.4.2 Layanan Perolehan Informasi (Information Retrieval
Services)
Perolehan informasi memungkinkan pengguna untuk mengakses melalui ribuan
katalog perpustakaan yang online dari internet, sebagaimana ribuan basis data yang
telah dibuka untuk umum oleh perusahaan, pemerintah dan agen pemerintah, serta
nonprofit organizations. Pelayanan ini merupakan program gratis yang disediakan
untuk para pengguna internet.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 128
6.4.2.1 File Transfer Protocol (FTP)
FTP memungkinkan pengguna untuk mengakses komputer dari jauh dan
memperoleh file dari komputer tersebut. Adapun tool-tool yang digunakan untuk hal
ini diantaranya adalah :
Archie
Archie adalah peralatan yang memungkinkan pengguna untuk mencari file-file
dari FTP. Jika pengguna mengklik daftar dari archie server, maka mereka
akan dibawa ke sistem komputer yang lain di mana file yang dicari tersimpan.
Selanjutnya archie server memungkinkan pengguna untuk melanjutkan
pencarian terhadap file sampai pengguna menemukan yang mereka
butuhkan.
Gophers
Gophers adalah peralatan klien komputer (computer client) yang
memungkinkan pengguna untuk menemukan informasi yang tersimpan pada
internet gopher server melalui seri menu yang hierarki.
Veronica (Very Easy Rodent Oriental Netwide Index to Computer Archifes)
Veronica menyediakan kemampuan untuk mencari teks yang tersembunyi
pada menu gopher.
WAIS (Wide Area Information Server)
WAIS juga memungkinkan pengguna mencari file-file di dalam internet.
6.4.2.2 Web Services (layanan Web)
Web services memungkinkan kita untuk mengakses software dari berbagai site di
web. Kelebihan layanan web ini adalah kemampuan untuk mengirim aplikasi kepada
pengguna dengan harga yang lebih murah.
6.5 World Wide Web
World Wide Web berbeda dengan internet. Fungsi internet adalah sebagai alat
transport dan world wide web adalah aplikasi yang menggunakan fungsi transport
tersebut.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 129
Web adalah sistem yang mempunyai standar universal dalam menyimpan, mencari
kembali, menformat, dan menampilkan kembali informasi melalui arsitektur client
server.
Bahasa standar yang digunakan web adalah HTML (Hypertext Markup Language)
yang memformat dokumen dan menggabungkan hyperteks yang dinamik (dynamic
hypertext) kepada dokumen lain yang tersimpan pada komputer yang sama atau
berbeda.
Informasi yang ditawarkan melalui web memerlukan pembentukan home page
berupa teks dan grafik (graphical screen display) yang biasanya mengucapkan
selamat datang kepada user dan memberikan penjelasan tentang organisasi yang
membentuk homepage.
Semua halaman (page) tentang perusahaan atau individu dikenal sebagai web site.
Orang yang menguasai sebuah website organisasi disebut web master.
6.5.1 Browser
Browser merupakan aplikasi software yang digunakan untuk mengakses web.
Browser dapat berkomunikas melalui HTTP, pengaturan HTML, dan penampilan tipetipe
data tertentu seperti GIF (Graphics Interchange Format) dan JPEG (Joint
Photographic Experts Group) dan WAV untuk suara. Pada awalnya Web hanya
berupa teks, namun pada tahun 1992, peneliti di Nasional Center for Super
Computing Application di Universitas Illioness mengembangkan Mosaic. Mosaic
merupakan browser web untuk grafik yang pertama kali. Browser Mosaic
menyediakan sebuah graphical front end yang memungkinkan user untuk menunjuk
dan mengklik tujuan mereka melalui web, sebuah proses yang disebut surfing .
Web browser menyajikan interface yang sama untuk semua sistem operasi seperti
Windows, Windows NT, OS/2, MacOS, atau UNIX.
Dengan akses dokumen yang dibuat dengan HTML, sejumlah orang tidak hanya
dapat mengakses informasi tetapi juga dapat mempublikasikan informasi yang
mereka miliki. Pengguna juga dapat melakukan akses yang interaktif dan langsung,
tanpa harus menggunakan perintah sistem (system command). Pengguna dapat
menggunakan HTML untuk membuat halaman web mereka, dan selanjutnya
berkomunikasi dengan semua pengguna web di seluruh belahan dunia.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 130
Browser yang saat ini banyak digunakan adalah Internet Explorer dari Microsoft dan
Netscape Navigator. Persaingan diantara kedua browser ini memberikan keuntungan
yang sangat berarti kepada pengguna dengan menyediakan aplikasi-aplikasi yang
berkualitas tinggi.
6.5.1.1 Netscape Browser Suite
Netscape’s browser suite termasuk di dalamnya Netscape Navigator, Netscape Mail,
Netscape Instant Messanger, Netscape Composer, dan Netscape Address Book.
6.5.1.2 Microsoft Internet Explorer
Untuk menghadapi perkembangan Netscape, Microsoft menaikkan strateginya untuk
memenangkan pasar. Untuk itu Internet Explorer diberikan gratis sepaket dengan
sistem operasi Windows.
6.5.2 Offline Browser
Offline browser memungkinkan user secara otomatis memanggil kembali (retrieve)
halaman – halaman di Web site. Web Whacker dan Web Ex membiarkan user untuk
menentukan berapa banyak dari sebuah Web site yang perlu di panggil (apakah
hanya judulnya, halaman – halaman yang berhubungan saja, atau semua halaman).
6.5.3 Mesin Pencari (Search Engine)
Sesudah e-mail, search adalah fungsi web yang paling popular. Hampir 80% dari
pengguna menggunakan search engine. Search engine adalah program yang mencari
sejumlah website atau halaman yang sesuai dengan kriteria yang dipilih.
Search Engine memilih halaman (pages) dalam dua cara utama :
Web crawlers
Mencari web secara otomatis, mengumpulkan indek data pada satu dari dua
dasar pencarian : depth first, yang hanya mengikuti link - link yang relevan
dengan judul, atau breadth first, yang mengumpulkan keseluruhan jaringan
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 131
dari link dari suatu poin awal (starting point) kandungan halaman yang
diberikan. Web crawlers disebut juga dengan spiders, ants, robots, bots, dan
agents.
Registration (Registrasi)
Web developer dapat mendaftarkan situs mereka dengan mengisi atau
mengirim sebuah form. Proses ini memungkinkan developer untuk
memastikan bahwa situs mereka termasuk dalam indeks pencarian.
Ketika seorang user memasuki search engine query, mesin mencari di databasenya
halaman (Web pages) yang sesuai. Mesin itu akan menampilkan sejumlah halaman
yang sudah disortir. Hasil pencarian dikembalikan sebagai sebuah daftar halaman -
halaman yang relevan yang kemudian bisa dipanggil kembali melalui hyperlinks.
Google adalah search engine yang paling besar dan search engine pertama yang
mencari di lebih dari sejuta halaman. Cara google mencari web disebut PageRank.
Semakin banyak link yang ada pada suatu halaman, semakin tinggi ranking
googlenya.
Meta search engine secara otomatis memasuki query pencari ke dalam sejumlah
mesin pencari lainnya dan kemudian mengembalikan hasil. Contoh meta search
engine : ALL-4one, Metacrawler dan Starting Point.
6.5.4 Push Technology
Dengan sejumlah informasi yang tersedia pada pertumbuhan internet, mekanisme
baru untuk mengantarkannya kepada konsumen juga telah dikembangkan. Untuk
itu, sebuah alternatif push model untuk pengantaran informasi telah dimunculkan.
Dengan model ini, informasi didorong (pushed)
ke desktop user. Push Technology adalah teknologi yang secara otomatis
menyediakan informasi pada user atau pengguna melalui suatu proses yang berjalan
pada computer user atau pada software jaringan. Dengan tersedianya ribuan website
untuk broswing, satu – satunya cara untuk menjamin bahwa user menerima
kandungan tertentu dari suatu website adalah dengan mengirimkannya kepada
pengguna. Salah satu produk push model yang paling awal adalah PoinCash. Push
technology berguna di tempat bekerja, pasar konsumen, dan pada sebuah
mekanisme untuk pendistribusian software.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 132
6.5.5 Penyaring Informasi (Information Filters)
Penyaring Informasi adalah metode otomatis untuk mengurutkan (sorting) informasi
yang berkaitan dari informasi yang tidak berkaitan. Filter ini membantu orang untuk
mengakses informasi yang lebih tepat, juga membantu orang mengurangi informasi
yang berlebihan.
6.5.6 Personalized Web Service
Personalized Web Service menawarkan kemampuan untuk menghasilkan kandungan
Web yang dirancang untuk pengunjung web site individu (individual Web site
visitors). Informasi mengenai user didapatkan dari aktivitas selama pengunjungan
website atau pengunjungan website sebelumnya, jenis browser atau browser setting.
6.5.7 Collaborative Filtering
Collaborative Filtering adalah sebuah bentuk personalization service yang disediakan
oleh Firefly Network (dibeli oleh Microsoft). Setelah mendaftar di Firefly, user dapat
mendownload film dan berbagai jenis musik.
6.5.8 Web Authoring
Website telah menjadi media kreatif yang penting dengan tambahan manfaat pada
multimedia dan database yang dinamis. Tools untuk web authoring -untuk
mendesign pages dan situs mulai dari ASCII Text Editors sampai dengan fitur – fitur
lengkap.
6.6 Tantangan-tantangan Internet
Ada beberapa tantangan yang harus dihadapi internet dalam menyediakan prasarana
untuk proyek yang berskala besar :
6.6.1 Teknologi-Teknologi Baru
Kebanyakan produsen akan menggunakan teknologi baru jauh lebih cepat dari pada
user dan konsumen. Jika user memanfaatkan produk baru dan inovasi – inovasi baru
yang ditawarkan oleh internet, user harus memiliki teknologi yang sama, atau
dengan kata lain user harus memiliki versi terbaru dari Navigator dan Explorer.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 133
6.6.2 Peraturan Internet
Organisasi teknikal telah memainkan peran penting dalam perkembangan internet
dan web. Mereka menentukan ukuran standar yang mengatur kegunaan internet.
Produsen hardware dan software juga telah terang-terangan mengajukan spesifikasi
dalam pertimbangan bentuk standar (standard bodies) dan dalam menciptakan
standar de facto bagi mereka.
6.6.3 Ekspansi Internet
Internet tidak dirancang untuk menyediakan pertukaran inormasi dengan kapastias
besar. Sebagai hasilnya, pertumbuhan internet yang besar telah meyebabkan di
antaranya waktu pengambilan yang lamban, transmisi data yang tidak handal, dan
penolakan layanan oleh server yang berkelebihan muatan.Internet sering
dipengaruhi oleh masalah software. Ada beberapa faktor yang menyebabkan internet
menjadi lamban. Termasuk di dalamnya jaringan yang tak teratur, server yang
kelebihan muatan, perubahan pola guna internet yang sering terjadi, dan terlalu
banyak traffic untuk bandwidth. Pendekatan untuk memecahkan permasalahan –
permasalahan ini di antaranya adalah memasang (install) media transmisi kecepatan
tinggi untuk menampung data dalam jumlah yang sangat besar, router yang lebih
cepat, dan manajemen software untuk mengatasi traffic periods, local caching dari
web page yang sering diakses untuk meningkatkan respons time, dan lain
sebagainya.
6.6.4 Internet Privacy
Web sites mengumpulkan informasi dengan dan tanpa sepengetahuan pelanggan.
Untuk mendapatkan informasi dari web sites, kita harus mendaftar terlebih dahulu.
Data biasanya dikumpulkan oleh Cookies. Cookies adalah file data kecil yang
ditempatkan pada hard drivers pemakai ketika mereka mengunjungi site pertama
kali. Software ini dapat digunakan untuk menukar informasi secara otomatis.
Ada 3 hukum yang diajukan yang berhubungan dengan kebebasan internet :
Pemerintah seharusnya membiarkan kelompok – kelompok untuk
mengembangkan standar privacy, tetapi tidak mengambil tindakan sebelum
terjadi masalah yang serius.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 134
Pemerintah seharusnya memberikan saran mengenai tingkat (ukuran)
standar privacy untuk internet.
Pemerintah seharusnya membuat hukum tentang bagaimana informasi
dikumpulkan dan digunakan di internet.
6.7 Intranet
Intranet adalah jaringan private yang menggunakan internet software dan protokol
TCP/IP, dan dapat juga sistem telekomunikasi umum untuk secara aman berbagi
informasi dalam suatu organisasi. Intranet dapat juga diartikan private internet atau
kumpulan private segment dari jaringan internet umum, yang disediakan hanya
untuk orang-orang tertentu yang diberi hak untuk menggunakannya.
6.7.1 Keamanan
Keamanan intranet sangatlah penting, karena adanya aplikasi yang tidak boleh
diketahui oleh orang lain selain orang – orang yang terkait. Untuk mengatasi adanya
hal yang tak diinginkan, maka dapat menggunakan beberapa cara seperti dijelaskan
berikut ini:
6.7.1.1 Public Key Security
Digunakan unuk menghalangi akses yang tidak berhak memasuki private intranet.
Public Key Security terdiri atas dua bagian :
Encryption
Encryption membuat data menjadi tidak dapat dibaca, kecuali oleh orang
yang berhak yaitu yang memiliki key dari data yang dienkripsi tersebut.
Digital Certificates
Digital Certificates seperti kartu identifikasi elektronik yang menyatakan
bahwa orang yang melakukan akses ke intranet adalah orang yang berhak.
6.7.1.2 Firewall
Sebuah alat yang ditempatkan antara jaringan internal dan jaringan eksternal. Alat
ini mengatur akses masuk dan keluar dari jaringan sebuah perusahaan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 135
Firewall juga dapat diartikan sebagai perangkat lunak dan atau perangkat keras yang
berfungsi di dalam suatu jaringan untuk mencegah komunikasi terlarang. Firewall
juga dikenal dengan sebutan Border Protection Device (BPD).
Firewall terdiri atas dua jenis :
Personal Firewal
Personal Firewall merupakan aplikasi perangkat lunak yang berfungsi
menyaring data pada jalur keluar masuk pada satu komputer.
Network Firewall
Network Firewall merupakan firewall yang berjalan pada suatu jaringan
tertentu, yang berfungsi menyaring data pada jalur keluar masuk pada
suatu jaringan.
6.7.1.3 Assured Pipeline
Untuk tingkat keamanan yang tinggi, suatu perusahaan dapat menggunakan
Assured Pipeline. Assured Pipeline bertujuan untuk memeriksa permintaan akan data
kemudian menentukan apakah permintaaan itu valid atau tidak.
6.7.2 Keuntungan Intranet
Intranet memiliki keuntungan-keuntungan, diantaranya sebagai berikut :
Meningkatkan produktivitas tenaga kerja
Intranet dapat membantu pegawai suatu organisasi untuk mencari dan
menampilkan informasi ataupun aplikasi yang berhubungan dengan
pekerjaan maupun tanggung jawabnya di organisasi tersebut. Hanya
dengan menggunakan Web Browser, pegawai dapat menemukan data
pada basis data apapun yang disediakan organisasi, sehingga dapat
melakukan pekerjaan lebih cepat.
Waktu
Dengan intranet, perusahaan dapat menyediakan infromasi dengan basis
“pull” yang berarti perusahaan dapat menyajikan informasi pada waktu
yang tepat yaitu ketika dibutuhkan.
Komunikasi
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 136
Intranet dapat bertindak sebagai tools yang sangat powerful untuk
melakukan komunikasi di dalam organisasi baik secara vetikal maupun
horizontal.
6.8 Ekstranet
Ekstranet adalah sebuah tipe dari sistem informasi interorganisasi yang
memungkinkan orang-orang dari luar perusahaan untuk bekerja bersama dengan
pekerja yang berada di dalam perusahaan. Secara umum diartikan sebagai sebuah
jaringan yang menghubungkan antara mitra-mitra bisnis melalui internet atau dapat
diartikan sebagai jaringan yang menghubungkan jaringan – jaringan intranet antara
perusahaan – perusahaan yang bekerjasama. Tujuan utama dari extranet adalah
untuk menggalang terjadinya kolaborasi antara mitra-mitra bisnis. Extranet dibuka
untuk penyuplai, pelanggan, dan mitra bisnis lainnya, dan ditutup untuk masyarakat
umum.
Gambar Jaringan Ekstranet
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 137
6.8.1 Komponen dan Struktur dari Ekstranet
Ekstranet mempunyai dasar infrastruktur yang sama dengan Internet, seperti TCP/IP
Protocols, server, e-mail dan browser Web. Tetapi Ekstranet menggunakan Virtual
Private Network (VPN), untuk membuat komunikasi melalui internet lebih aman.
Ekstranet menawarkan kemampuan internet dan intranet, sehingga dengan
menggunakan ekstranet, mitra bisnis luar dan pekerja dapat memasuki intranet
perusahaan melalui internet untuk mengakses data, menulis pesanan, mengecek
status, dan mengirim e-mail, yang tentu saja lebih murah daripada jaringan biasa.
Berikut ini daftar keuntungan-keuntungan dari ekstranet dan bagaimana keuntungan
tersebut dicapai :
Keuntungan Bagaimana Keuntungan Dicapai
Memerlukan lebih sedikit pekerja helpdesk
Ekstranet mengotomatisasi inquiry
system; pelanggan hanya
menghubungi basis data untuk mencari
informasi.
Meningkatnya kualitas Komunikasi komputer ke komputer
mengurangi erorr pada masukan data
(data entry).
Lebih sedikitnya biaya komunikasi dan
transportasi
Dibandingkan menggunakan VAN,
menggunakan internet dapat
menghemat 50% atau lebih pada biaya
komunikasi dan dapat mengurangi
biaya transportasi dan pertemuan.
Biaya administratif dan lainnya yang
lebih rendah
Otomatisasi dari order entry dan proses
rutin lainnya menghemat waktu dan
mengurangi biaya
Proses dan arus informasi yang lebih
cepat
Dengan menggunakan ekstranet,
informasi dapat mengalir pada supply
chain dengan lebih cepat, bahkan
ketika beberapa supplier diikutsertakan
secara bersamaan.
Pengurangan pekerjaan yang Penerbitan secara elektronik untuk
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 138
menggunakan kertas dan pengiriman
barang yang tepat waktu
pelanggan dan mitra bisnis mengurangi
kertas dan menjamin bahwa informasi
itu terbaru.
Order entry dan layanan pelanggan
lebih meningkat
Banyak perusahaan menggunakan
ekstranet untuk menyederhanakan dan
meningkatkan order entry dan juga
layanan pelanggan dan relasi dengan
klien.
Komunikasi yang lebih baik Informasi pengiriman yang pada saat
itu juga, dan aktifitas yang
dikolaborasikan, meningkatkan
komunikasi antara mitra bisnis dan
atau pelanggan.
Peningkatan secara keseluruhan pada
efektivitas bisnis
Penggunaan ekstranet
mengembangkan peluang bisnis, dan
mempromosikan penjualan dan
pemasaran.
Tabel Keuntungan Ekstranet
6.8.2 Tipe-tipe dari Ekstranet
Tipe-tipe utama dari ekstranet adalah (berdasarkan rekan bisnis yang terlibat dan
tujuannya):
Perusahaan dan dealernya, pelanggannya, dan suppliernya. Ekstranet seperti
ini dipusatkan pada satu perusahaan.
Sebuah ekstranet industri. Beberapa industri bergabung membuat ekstranet
yang berguna untuk mereka.
Joint Venture dan kemitraan bisnis lainnya. Beberapa mitra bisnis bergabung
untuk membentuk ekstranet yang digunakan sebagai alat untuk berkolaborasi
dan berkomunikasi
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 139
6.9 Portal Informasi Perusahaan (Enterprise Information
Portals)
Enterprise Information Portals (EIPs) adalah aplikasi berbasis internet yang
memungkinkan perusahaan untuk mengakses informasi yang tersimpan di dalam
maupun di luar perusahaan, dan menyajikan penggunanya sebuah akses tunggal
terhadap informasi yang dibutuhkan untuk membuat keputusan bisnis.
6.10 Mobile Internet
Mobile Internet merupakan penggunaan teknologi komunikasi tanpa kabel untuk
mengakses informasi berbasis jaringan dan aplikasi dari mobile devices. Mobile
Internet juga disebut Wireless Web.
Mobile Internet mempunyai beberapa aplikasi yang menarik, di antaranya dapat
mengakses internet dari mana saja, kapan saja.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 140
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan internet!
2. Jelaskan komponen dan struktur dari ekstranet !
3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Portal Informasi Perusahaan !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 141
BAB VII
Sistem Fungsional, Perusahaan dan Interorganisasi
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengerti penerapan Sistem Informasi untuk mendukung Fungsi Bisnis
suatu perusahaan
2. Siswa mengenal berbagai macam Sistem Informasi pada suatu perusahaan
3. Siswa mengenal Sistem Informasi Interorganisasi / Global
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan peran dari Sistem Informasi Fungsional
2. Siswa dapat menjelaskan tujuan dan proses Transaction Processing
System(TPS).
3. Siswa dapat menjelaskan aplikasi Teknologi Informasi di bagian keuangan
dan akuntansi.
4. Siswa dapat menjelaskan aplikasi Teknologi Informasi di bagian pemasaran
dan penjualan.
5. Siswa dapat menjelaskan bagaimana aktivitas manajemen dan produksi
didukung oleh Teknologi Informasi.
6. Siswa dapat menjelaskan aktivitas manajemen sumber daya manusia dan
dukungan Teknologi Informasi untuk hal tersebut.
7. Siswa mengerti pentingnya Sistem Informasi Fungsional terintegrasi dan
peran ERP.
8. Siswa dapat menjelaskan Sistem Informasi Interorganisasi / Global.
Pada bab ini akan dijelaskan bagaimana peran Sistem Informasi dalam mendukung
fungsi bisnis suatu perusahaan, serta berbagai aplikasi Sistem Informasi yang
diterapkan di berbagai area kerja suatu organisasi, seperti keuangan, penjualan,
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 142
pemasaran dan lain sebagainya. Selain itu juga akan dijelaskan Sistem Informasi
Fungsional terintegrasi, serta Sistem Informasi Interorganisasi/Global. Berikut
digambarkan rincian topik yang akan dibahas pada bab ini :
Gambar Rincian Pembahasan Bab VII : Sistem Fungsional, Perusahaan dan
Interorganisasi
7.1 Sistem Informasi untuk Mendukung Fungsi Bisnis
Untuk dapat menjaga keunggulan kompetitif, suatu perusahaan harus meningkatkan
kegiatan operasional di setiap area fungsi, meningkatkan produktivitas, kualitas,
layanan terhadap pelanggan dan lain sebagainya. Berkaitan dengan hal ini, sistem
informasi dipandang dapat mendukung kegiatan bisnis perusahaan.
Sistem informasi fungsional tradisional merupakan sistem informasi yang
independen satu terhadap yang lain, dimana masing-masing sistem tersebut
bertujuan untuk memenuhi kebutuhan informasi dari masing-masing area fungsi.
Namun demikian, sistem fungsional yang independen ini dinilai tidak efektif. Sistem
informasi yang terintegrasi merupakan pendekatan yang dapat mengatasi masalah
efektivitas dari sistem informasi yang independen tersebut.
7.1.1 Karakteristik Sistem Informasi Fungsional
(Characteristics of Functional Information Systems)
Sistem Informasi Fungsional memiliki karakteristik, diantaranya sebagai berikut :
Sistem informasi terdiri dari beberapa subsistem yang mendukung aktivitasaktivitas
spesifik. Contoh : kontrol terhadap inventori dan penjadwalan
deliveri barang menggunakan truk, yang mendukung sistem logistik pada
suatu perusahaan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 143
Walaupun beberapa aplikasi sistem informasi pada beberapa area fungsional
merupakan dependen, namun sering terintegrasi menjadi suatu sistem
fungsional departemen. Dengan kata lain, beberapa modul dalam suatu
aplikasi sistem informasi dapat terintegrasi melalui jalur departemen untuk
memenuhi proses bisnis.
Sistem informasi fungsional berhubungan satu sama lain untuk membentuk
sistem informasi luas dari suatu perusahaan. Suatu sistem informasi yang
spesifik mungkin saja digunakan sebagai inti dari sistem informasi
perusahaan yang luas.
Beberapa sistem informasi fungsional berhubungan dengan lingkungan.
Contohnya sistem informasi suatu perusahaan produksi dapat terhubung
dengan sistem informasi logistik perusahaan supplier.
7.1.2 Sistem Informasi Manajemen
Sistem Informasi Fungsional mendukung berbagai macam jenis pegawai pada suatu
perusahaan, mulai dari pegawai profesional sampai dengan manajer. Sistem
informasi yang mendukung manajer dalam berbagai area fungsi dikenal dengan
Sistem Informasi Manajemen (Management Information System).
Peran utama dari Sistem Informasi Manajemen adalah menyediakan informasi bagi
manajer dalam berbagai area fungsional. Informasi dari berbagai transaksi bisnis
(pembelian, penjualan, pembayaran dan lain sebagainya) diperoleh oleh Sistem
Informasi Manajemen, dimana berasal dari berbagai macam basis data transaksi
bisnis. Disamping itu informasi juga berasal dari basis data internal atau eksternal
sebagai data tambahan. Selanjutnya, oleh Sistem Informasi Manajemen akan
dihasilkan laporan untuk masing-masing area fungsi. Laporan ini selanjutnya akan
digunakan untuk aplikasi di area tertentu dan di area fungsional yang lain. Hal ini
seperti digambarkan pada gambar berikut ini:
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 144
Gambar Aliran Informasi pada Manajemen Sistem Informasi
Sistem Informasi Manajemen menghasilkan tiga bentuk laporan, yaitu :
Laporan rutin atau terjadwal (Routine, Scheduled Reports)
Laporan ini dihasilkan pada interwal jadwal atau waktu, mulai dari laporan
tiap jam sampai laporan bulanan.
Laporan Ad-hoc (Ad-hoc/ Demand Reports)
Laporan yang berisi informasi yang tidak terdapat pada routine report, dapat
berupa permintaan terhadap drill-down reports (laporan yang lebih detil),
key-indicator reports (rangkuman kinerja aktivitas), comparative reports
(perbandingan kinerja antar departement.)
Exception Reports (Laporan Pengecualian)
Laporan yang hanya berisi informasi-informasi yang melebihi standar.
Contohnya : laporan biaya barang yang melebihi 5 % dari anggaran.
7.2 Sistem Informasi Proses Transaksi (Transaction
Processing Information System)
Transaksi bisnis terjadi ketika suatu perusahaan memproduksi barang atau layanan.
Setiap transaksi dapat menghasilkan transaksi tambahan. Contoh: pembelian barang
akan mengurangi jumlah barang inventori. Transaksi bersifat sederhana namun
dengan volume yang besar dan berulang-ulang. Sistem informasi yang
terkomputerisasi yang mendukung proses transaksi ini disebut dengan Transaction
Processing System (TPS) atau Sistem Proses Transaksi. Peran utama dari TPS adalah
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 145
mengumpulkan dan menyediakan data bagi hukum dan kebijakan organisasi, agar
proses bisnis suatu perusahaan dapat berjalan dengan benar. TPS merupakan tulang
punggung dari sistem informasi pada suatu perusahaan, dimana data diawasi,
dikumpulkan, disimpan dan disebarkan pada semua transaksi bisnis inti.
Karakteristik dari Transaction Processing System (TPS) :
Memproses jumlah data yang besar.
Membutuhkan kecepatan proses yang tinggi sehubungan dengan volume data
yang besar.
Sumber data pada umumnya berasal dari dalam perusahaan (internal) dan
ditujukan untuk di dalam perusahaan juga (internal).
Memproses informasi dengan basis : harian, mingguan, dua mingguan atau
per transaksi.
Membutuhkan kapasitas basis data yang besar.
Mengawasi dan mengumpulkan data ketika pertama kali dihasilkan.
Data input dan output memiliki format yang sesuai standar.
Tingkat Kerincian (detil) data input maupun output tinggi.
Kompleksistas perhitungan rendah.
Membutuhkan ketepatan, integritas data, dan keamanan yang tinggi.
Membutuhkan proses yang dapat diandalkan (reliability).
Dapat melakukan query pada basis data dan file.
7.2.1 Proses TPS
Pertama sekali, data dikumpulkan oleh orang atau sensor yang kemudian di
masukkan ke dalam komputer dengan menggunakan peralatan input. Selanjutnya
data diproses dengan menggunakan salah satu cara dari dua cara, yaitu batch atau
online processing.
Batch Processing
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 146
Data dikumpulkan pada saat transaksi terjadi, kemudian dikumpulkan ke
dalam kelompok-kelompok. Sistem memproses kelompok-kelompok data
tersebut secara periodik.
Online Processing
Data diproses langsung setelah transaksi terjadi.
Cara alternatif selain dua cara di atas adalah hybrid system, yaitu kombinasi dari ke
dua cara tersebut, dimana data langsung dikumpulkan ketika transaksi terjadi,
namun memproses data tersebut pada interval waktu tertentu.
7.2.2 Modernisasi TPS : Proses Online ke Intranet
Sistem Client/Server
TPS jenis tradisional terpusat dan dijalankan pada suatu komputer mainframe
yang dioptimisasi untuk batch processing. Sementara itu, muncul suatu
inovasi baru yaitu proses transaksi online atau Online Transaction Processing
(OLTP) diciptakan pada arsitektur client/server. Hal ini dinilai dapat
menghemat biaya dengan memungkinkan supplier untuk memasuki TPS
melalui ekstranet dan dapat juga mengetahui inventori atau jadwal produksi
perusahaan.
Proses Transaksi Internet (intranet)
Proses Transaksi Internet (intranet) adalah proses transaksi online yang
dibangun pada internet atau intranet. Perangkat lunak untuk Proses Transaksi
Internet ini memili membeikan layanan berupa transfer data multimedia,
waktu respon (response time) yang cepat, tempat penyimpanan berupa basis
data berkapasitas besar pada suatu waktu dengan biaya yang rendah.
7.2.3 Tugas dan Modul TPS
Proses transaksi meliputi banyak tugas. Suatu aplikasi bisa mencakup beberapa
modul. Pengguna dapat mengintegrasikan sebanyak-banyaknya modul sesuai
dengan kebutuhan bisnis. Berikut ini beberapa modul utama dari TPS :
Order Processing
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 147
Order Processing merupakan proses pemesanan barang dan atau layanan
yang dapat disalurkan kepada perusahaan secara elektronik, melalui telepon
atau kertas. Proses pemesanan yang cepat dan efektif adalah kunci bagi
kepuasan pelanggan.
The Ledger (Buku Besar)
Buku besar adalah kumpulan dari semua account yang terdapat pada suatu
perusahaan, dimana memuat asetl, liabilities dan owners’ equity accounts.
Kegunaan dari buku besar adalah dapat menyederhanakan prosedur
bookkeeping perusahaan dan membuat semua data yang tersimpan pada
buku besar dapat digunakan untuk berbagai macam penggunaan akuntansi
dan laporan.
Accounts Payable and Receivable
Accounts payable dan acounts receivable menyimpan kredit, debet dan saldo
dari setiap pelanggan atau perusahaan yang dihasilkan dari
jurnal penjualan atau pesanan pembelian. Analisis terhadap accounts
receivable dapat membantu mengidentifikasi peringkat kredit suatu
pelanggan dan menghitung resiko account yang tidak dibayar. Analisis
terhadap account payable, memungkinkan perusahaan untuk membayar
utangnya tepat waktu, mendapatkan potongan harga dengan pembayran
yang cepat dan mempertahankan reputasi kredit barang yang baik.
Inventory Management, Receiving and Shipping of Goods
Ketika barang diterima, atau dikapalkan, transaksi seperti billing atau
perubahan level inventori tercipta. Ketika barang diterima, konfirmasi
menjadi utang (accounts payable), sehingga pembayaran bisa dilakukan dan
inventori bisa diperbarui.
Payroll
Mempersiapkan pembayaran(payroll) periodik atau berkala adalah kegiatan
rutin yang melibatkan perhitungan terhadap gaji (salary) di saat tertentu dan
menentukan pengurangan (pajak, asuransi, kontribusi). Program payroll
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 148
menghitung pembayaran bersih dan mencetak check atau secara elektronik
melakukan transfer dana ke bank dari pegawai perusahaan.
Periodic Reports and Statements
Laporan dan pernyataan berkala ini meliputi laporan eksternal kepada pihak
keamanan(Securities) dan Exchange Commision, Internal Revenue Service
(IRS) atau , agen federal dan lainya, yang sebagian laporantersebut
dikirimkan secara elektronik.
7.3 Sistem Akuntansi dan Keuangan
Tujuan utama dari area fungsional akuntansi dan keuangan adalah untuk mengatur
aliran uang di dalam dan ke luar organisasi.
Struktur umum dari sistem akuntansi atau keuangan, dibagi atas 3 level, yaitu :
operational, tactical dan strategic seperti digambarkan berikut ini :
Gambar Aktivitas pada Sistem Keuangan/Akuntansi
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 149
7.3.1 Anggaran dan Perencanaan Keuangan (Financial Planning
and Budgeting)
Manajer harus membuat perencanaan untuk perolehan dana atau keuangan dan
penggunaannya. Perencanaan keuangan (Financial Planning) tersebut berhubungan
erat dengan perencanaan organisasi secara keseluruhan dan juga dengan area
fungsional lainnya.
7.3.1.1 Prediksi atau Ramalan Keuangan dan Ekonomi (Economic dan
Financial Forecasting)
Informasi tentang ekonomi, kompetisi, peraturan pemerintah pergerakan pekerja
atau buruh, laju pertukaran internasional (international exchange rate) adalah
merupakan hal-hal yang penting untuk melakukan prediksi atau ramalan yang baik.
Pengetahuan mengenai keberadaan (availability) dan biaya dana (cost of money)
adalah hal utama pada suatu perencanaan keuangan yang sukses. Hal terutama
yang juga penting adalah proyeksi aliran dana (projection of cash flows) yang dapat
menyatakan dana apa yang dibutuhkan serta kapan dan bagaimana memperoleh
dana tersebut.
7.3.1.2 Anggaran (Budgeting)
Anggaran adalah ekspresi keuangan dari suatu perencanaan organisasi. Anggaran
memungkinkan pihak manajemen mengalokasikan sumber-sumber(resources)
dengan cara yang terbaik yang mendukung misi atau tujuan organisasi.
7.3.2 Manajemen Investasi (Investment Management)
Suatu organisasi melakukan investasi sejumlah besar uang dalam wujud barang,
bonds, real estate dan aset-aset lain. Berikut ini area utama dari dukungan
Teknologi Informasi (IT) terhadap manajemen investasi :
Akses terhadap laporan keuangan dan ekonomi
Keputusan investasi membutuhkan manajer untuk melakukan evaluasi
terhadap laporan keuangan dan ekonomi dan berita-berita yang disediakan
oleh agen federal, universitas, institut penelitian, badan layanan keuangan,
dan perusahaan-perusahaan. Semua laporan-laporan ini dapat diperoleh dari
internet, dan pada umumnya tidak dikenakan biaya.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 150
Financial Analysis
Analisis keuangan dapat dilaksanakan dengan program pengolah lembar kerja
(Spreadsheet program) atau dengan menggunakan aplikasi penunjang
keputusan komersil.
7.3.3 Kontrol terhadap Keuangan (Financial Controls)
Teknologi Informasi juga memiliki peranan penting dalam kontrol terhadap akuntansi
dan keuangan, khususnya kontrol terhadap anggaran (Budgetary Control), audit,
dan analisis lainnya yang berhubungan dengan kontrol keuangan.
7.3.3.1 Pengawasan yang Berhubungan dengan Anggaran
(Budgetary Control)
Ketika anggaran tahunan telah ditetapkan, maka anggaran tersebut akan
dialokasikan untuk anggaran bulanan. Pengeluaran dana selanjutnya di awasi dan
dibandingkan sesuai anggaran dan perkembangan progress dari perencanaan
perusahaan. Sistem pembuatan laporan merangkum pengunaan dana dan
menyediakan laporan pengecualian (Exception Report) dengan menandai pengunaan
dana yang melebihi bugdet.
7.3.3.2 Auditing
Tujuan utama proses auditing atau pemeriksaan adalah menjamin keakuratan dari
laporan keuangan dan kesehatan keuangan dari suatu organisasi.
7.3.3.3 Analisis Kesehatan Keuangan
Analisis terhadap rasio menggunakan sekelompok data yang diproses oleh TPS dan
perhitungan rasio dapat dilakukan oleh model analisis keuanga yang
sederhana.Namun intepretasi rasio terutama prediksi masa yang akan datang dari
organisasi tersebut membutuhkan keahlian.
7.3.3.4 Analisis Keuangan dan Pengawasan Biaya
Perangkat lunak yang digunakan untuk analisis keuangan memungkinkan
perhitungan yang akurat dari keuntungan produk individu dan keseluruhan
organisasi. Salah satu aspek dari analisis keuntungan adalah pemberian harga
barang atau produk. Menentukan harga yang tepat pada suatu barang merupakan
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 151
hal yang sangat penting, karena hal tersebut menentukan keuntungan dan daya
saing.
7.4 Sistem Penjualan dan Pemasaran (Marketing and Sales
System)
Pemasaran pada suatu organisasi merupakan kegiatan menyampaikan barang atau
layanan kepada pelanggan dan berusahan unntuk membuhi kebutuhan pelanggan
melalui berbagai macam channel. Salah satu channel yaitu Distribution Channel
berhubungan dengan penyediaan barang atau layanan kepada pelanggan dan dapat
melalui berbagai macam perantara seperti pedagang besar dan pedagang eceran.
Berikut beberapa aktivitas pada sistem channel yang dikelompokkan ke dalam empat
kelompok :
Customer Service (Layanan Terhadap Pelanggan)
o Analisis profil dan kegemaran pelanggan.
Mengumpulkan dan memproses data pelanggan berupa data demografi
(umur, jenis kelamin, pendapatan), dan kegemaran pelanggan. Data
tersebut kemudian dianalisis dan digunakan sebagi panduan untuk
usaha pengiklanan dan pemasaran.
o Mass Cutomization
Mass customization adalah produksi barang dalam jumlah besar dimana
setiap barang tersebut disesuaikan dengan keinginan pelanggan. Mass
Customization dianggap sebagai bagian dari layanan terhadap
pelanggan, sebab dengan menerapkan mass customization, perusahaan
dapat menyediakan pelanggan, produk atau barang yang tepat mereka
inginkan.
o Targeted Advertising on the Web
Pengiklanan menggunakan web di internet.
o Customer Inquiry Systems and Automated Help Desk
Suatu organisasi sering sekali dibanjiri inquiry atau pertanyaan dari
pelanggan, untuk itu disediakan helpdesk untuk mengatasi hal ini.
Namun demikian penggunaan help desk sering sekali menimbulkan
waktu tunggu yang lama bagi pelanggan. Untuk itu perlu solusi baru
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 152
dengan menggunakan teknolog informasi, yaitu suatu sistem yang
memungkinkan pelanggan untuk meperoleh jawaban atas pertanyaan
mereka sendiri pada basis data sistem tersebut.
Telemarketing
Telemarketing adalah proses menggunakan telekomunikasi dan sistem
informasi untuk menjalankan program pemasaran. Hal ini dapat dilakukan
dengan menggunakan telepon biasa, atau telepon yang dijalankan oleh
komputer. Selain itu dapat juga dengan menggunakan pesan yang dihasilkan
komputer yang disampaikan dengan menggunakan teknologi suara.
Telemarketing dapat dibagai menjadi lima aktivitas utama :
o Advertising and Reaching Customer (Pengiklanan dan Meraih Pelanggan)
o Proses Pemesanan
o Layanan tehadap Pelanggan
o Dukungan Penjalan
o Manajemen Account
dan lain sebagainya yang didukung oleh teknologi informasi.
Distribution Channels Management
o Delivery Management
Organisasi dapat mendistribusikan produk dan layanan melaui beberapa
delivery channel yang tersedia. Ketika produk dikapalkan, perusahaan
perlu melakukan pengawasan dan menelusuri produk atau barang
tersebut, karena jaminan pengiriman barang yang cepat dan akurat
meningkatkan kepuasan pelanggan.
Marketing Management
Fungsi pemasaran harus menghasilkan permintaan untuk produk atau
layanan perusahaan dan memenuhi permintaan tersebut.
o Pricing of Product or Services
Volume penjualan sebagian besar ditentukan oleh harga barang atau
layanan. Banyak perusahaan menggunakan proses analisis online untuk
mendukung keputusan pemberian harga.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 153
o Salesperson Productivity
Data penjualan untuk setiap penjual beruapa produk atau barang,
daerah, dan bahkan waktu penjualan dapat dianalisis dan dibandingkan
dengan standar. Penjualan saat ini juga dapat dibandingkan dengan
penjualan masa lalu dan dengan standar industri.
o Product-Customer Profitability Analysis
Dalam menentukan usaha periklanan dan pemasaran, pihak manajer
perlu mengetahui kontribusi keuntungan untuk produk atau layanan
atau pelanggan terntentu. Informasi keuntungan dapat diperoleh dari
sistem akuntansi.
o Sales Analysis and Trends
TPS mengumpulkan data penjualan yang dapat dikumpulkan ke dalam
beberapa dimensi untuk pendeteksian awal terhadap permasalahan dan
peluang, biasanya dengan mencari trend yang ada. Suatu teknologi
komputer yang dapat mendukung analisis penjualan ini adalah Sistem
Informasi Geografis atau Geographical Information System (GIS).
7.4.1 Permasalahan Etika dan Sosial dalam Dukungan IT
terhadap Aktivitas Penjualan (Ethical and Societal Issues in ITSupported
Sales Activities)
Salah satu dukungan IT terhadap kegiatan penjualan adalah dengan menggunakan
perangkat lunak otomatis yang memerintahkan komputer untuk mendaftarkan
nomor telepone pelanggan dan menghubungi nomor-nomor tersebut secara
otomatis. Selain itu dapat juga melalui email dimanan pesan dikirimkan secara
otomatis. Hal ini kadang-kadang dapat sangat mengganggu, yang selanjutnya
dikenal dengan istilah spamming.
Dukungan IT dalam bagian pemasaran diantaranya adalah penggunaan basis data
untuk pemasaran, dimana basis data mencakup informasi-informasi mengenai
pelanggan. Informasi-informasi tersebut dapat saja berupa informasi pribadi dari
pelanggan yang dapat saja tidak akurat. Namun , jika akurat informasi tersebut
mungkin saja tidak dilindungi dengan cukup baik. Untuk itu, dukungan IT pada
bagian penjualan dan pemasaran dapat menyebabkan pelanggaran rahasia pribadi
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 154
(privacy). Dalam hal ini, perusahaan harus memperhatikan dan menjaga informasiinformasi
pribadi pelanggan.
Pengenalan sistem pribadi yang automatis menimbulkan permasalahan terhadap
rahasia pribadi (privacy) juga. Akses terhadap data pribadi melalu jaringan dapat
saja tidak aman, dan hal ini menjadi perhatian yang utama bagi depertement
Manajemen Sumber Daya Manusia (Human Resources Management Department).
7.4.2 Customer Relationship Management (CRM)
Customer Relationship Management (CRM) adalah suatu pendekatan yang
memperkenalkan bahwa pelanggan adalah inti dari suatu bisnis dan keberhasilan
perusahaan tergantung melalui manajemen yang efektif dengan para pelanggan.
Terdapat lima langkah yang umum pada CRM :
Mempermudah pelanggan untuk melakukan bisnis dengan perusahaan.
Fokus terhadap pelanggan dalam hal produk dan layanan.
Merancang ulang proses bisnis untuk pelanggan dari sudut pandang
pelanggan tersebut.
Ikat perusahaan dengan keuntungan : rancang suatu arsitektur yang
menyeluruh, kembangkan arsitektur yang terpilih.
Meningkatkan loyalitas pelanggan.
Untuk mencapai langkah-langkah tersebut, perlu diambil tindakan-tindakan sebgai
berikut :
Memberikan personalized services atau layanan dimanan pelanggan dapat
mengatur menurut selera.
Capai pelanggan yang tepat.
Membantu pelanggan untuk melakukan pekerjaan mereka atau mencapai
tujuan(goal) mereka.
Membiarkan pelanggan membantu dirinya sendiri.
Urutkan proses bisnis yang mempengaruhi pelanggan.
Memiliki pengalaman berbelanja para pelanggan.
Menyediakan pandangan 360o dari hubungan dengan pelanggan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 155
7.5 Sistem Manajemen Operasi dan Produksi
Fungsi manajemen produksi dan operasi dalam suatu organisasi adalah
bertanggungjawab terhadap proses transformasi input menjadi output yang
bermanfaat. Manajemen produksi dan operasi bertanggunjawab terdapat sebagian
besar aktivitas Supply Chain Management (SCM), dan berikut beberapa diantara
aktivitas-aktivitas tersebut :
7.5.1 Manajemen Logistik dan Material
Manajemen Logistik berhubungan aktivitas dengan pemesanan, pembelian dan
pengapalan. Setelah berdiskusi dengan anggota dari departemen-departemen
fungsional, agen pembelian memutuskan dapa yang akan dibeli, dimana dan kapan
pembelian tersebut. Harga dinegosiasikan dengan supplier dan barang dipesan dan
diterima. Barang yang diterima diperiksa kualitasnya dan selanjutnya disimpan.
Selama dalam tempat penyimpanan, barang tersebut membutuhkan pemeliharaan
sampai barang tersebut didistribusian kepada pihak atau pelanggan yang
membutuhkannya. Beberapa barang dibuang jika kualitas barang tersebut tidak
layak atau tidak dapat diterima. Setelah perusahaan menghasilkan barang, bagian
pemasaran dan penjualan yang mendistribusikan barang tersebut kepada pelanggan.
Aktivitas-aktivitas yang telah dijelaskan tersebut dapat didukung dengan sistem
informasi.
Manajemen Inventori
Manejemen Inventori menentukan berapa banyak inventori yang akan
disimpan. Jika Terlalu banyak barang disimpan dapat membuat biaya menjadi
mahal. Beberapa keputusan inventori dibuat oleh anggota bagian operasi,
seperti : apa yang akan dipesan, dari siapa, dimana pemesanannya, dan
berapa banyak. Keika pihak manajemen telah memutuskan berapa banyak
barang yang akan dipesan dan kapan pemesanan tersebut, sistem informasi
dapat menelusuri level inventori untuk setiap item atau barang yang ingin
diawasi oleh pihak manajemen. Ketika level inventori telah menurun, hubungi
bagian pemesanan ulang, aplikasi inventori dapat secara otomatis melakukan
pemesanan pembelian.
Pengawasan Kualitas (Quality Control)
Sistem pengawasan kualitas menyediakn informasi mengenai kalitas dari
barang semijadi maupun barang yang telah menjadi barang jadi.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 156
7.5.2 Perencanaan Produksi / Operasi(Planning Production /
Operations)
Fungsi dari manajemen operasi dan produksi di berbagai perusahaan didukung oleh
Teknologi Informasi. Beberapa area utama perencanaan dengan dukungan
komputerisasi adalah :
Materials Requirement Planning (MRP)
Matrial Requirement Planning adalah aplikasi perangkat lunak yang
memfasilitasi perencanaan untuk memperoleh atau memproduksi barang.
MRP menggunakan teknologi terkomputerisasi dikarenakan hubungan yang
rumit antara banyak produk dan komponen-komponennya dan adanay
kebutuhan perubahan rencana setiap kali jadwal pengiriman atau pemesanan
terhadap barang tersebut berubah.
Manufacturing Resource Planning (MRP II)
Manufacturing Resource Planning(MRP II) adalah sistem komputer yang
teritegrasi yang menghubungjan MRP dengan area fungsi lainnya terutama
keuangan dan sumber daya manusia. MRP II menentukan biaya dari barang
dan aliran dana yang dibutuhkan untuk membayar barang tersebut. MRP II
juga memperkirakan biaya tenaga kerja, peralatan, perbaikan peralatan dan
energi yang digunakan. Di akhir, MRPII menyediakan anggaran
terkomputerisasi.
MRPII merupakan perluasan dari MRP yang juga merupakan perluasan dari
model inventori EOQ. Seperti digambarkan di bawah ini :
Gambar Rangkaian Sistem dan Perangkat Lunak Operasi Produksi
Just-in-time Systems
Just-in-time System merupakan MRP yang berhubungan dengan konsep just
in time yaitu konsep “ketika dibutuhkan”. Just-in-time merupakan suatu
usaha untuk mengurangi penggunaan ruang, tenaga kerja, barang atau
material, energi dan lain sebagainya yang berlebihan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 157
Project Management (Manajemen Proyek)
Proyek adalah suatu usaha yang terdiri atas berbagai macam aktivitas yang
berhubungan, dengan mengeluarkan sejumlah uang dan bertahan dari
minggu ke tahun. Manajemen proyek dirumitkan oleh hal-hal sebagai berikut:
o Kebanyakan pelaksanaan proyek adalah unik, dan anggota yang
terlibat memiliki sedikit pengalaman.
o Adanya ketidakpastian terhadap panjangnya waktu.
o Terdapat pihak penting diluar perusahaan yang juga terlibat dengan
proyek, sehingga sulit untuk dikontrol.
o Interaksi ekstensif dapat terjadi di antara pihak yang terlibat.
o Proyek sering memiliki resiko yang tinggi dengan keuntungan yang
tinggi pula.
Manajemen terhadap suatu proyek ditingkatkan dengan menggunakan tools
manajemen proyek seperti Program Evaluation and Review Technique (PERT)
dan Critical Path Method (CPM).
o Short-Term Schedules
Manajer Operasi mengatur jadwal pekerjaan dan pegawai secara
harian, mingguan dengan dukungan Sistem Informasi.
7.5.3 Rancangan Kerja dan Manufaktur yang otomatis
(Automated Design Work and Manufacturing)
Teknologi Informasi telah digunakan dengan sangat berhasil dalam meminimalkan
penggunaan waktu daam perancangan produk, layanan atau proses. Berikut ini
bebrapa aplikasi penting yang mewakili :
Computer-aided Design (CAD)
Computer-aided Design (CAD) adalah suatu sistem yang memungkinkan
penggambaran dilakukan pada layar komputer dan selanjutnya disimpan,
dimanipulasi dan diperbarui secara elektronik. Dengan adanya akses terhadap
basis data rancangan yang terkomputerisasi, membuat perancang dapat
dengan mudah melakukan modifikasi terhadap rancangan yang lama untuk
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 158
memenuhi kebutuhan perancangan. Kemampuan ini meningkatkan
produktivitas perancang, mempercepat proses perancangan, mengurangi
kesalahan dalam perancangan dan mengurangi jumlah perancang yang
dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan yang sama.
Computer-aided Manufacturing
Sistem menggunakan teknologi komputer untuk merencanakan dan
mengawasi fasilitas produksi.
Computer-integrated Manufacturing (CIM)
CIM adalah konsep atau filosofi mengenai implementsi dari berbagai macam
sistem komputer yang terintegrasi pada otomatisasi pabrik. CIM memiliki tiga
tujuan utama :
1. Penyederhanaan (Simplification) terhadap semua teknologi dan tehnik
manufaktur.
2. Otomatisasi (Automation) pada sebanyak mungkin proses manufaktur
dengan mengintegrasikan banyak teknologi informasi.
3. Integrasi dan Koordinasi (Integration and Coordination) melalui
perangkat keras dan perangkat lunak komputer dari semua aspek,
rancangan, manufaktur dan fungsi yang beruhubungan.
7.6 Sistem Manajemen Sumber Daya Manusia
Mengatur Sumber Daya Manusia merupakan tugas yang penting. Hal in imeliputi
penerimaan pegawai sampai dengan pemecatan pegawai.
7.6.1 Perekrutan (Recruitment)
Perekrutan adalah pencarian pegawai, menguji mereka dan memutuskan pegawai
mana yang akan dipekerjakan. Berikut beberapa contoh bagaimana Teknologi
Informasi dapat digunakan dalam aktivitas perekrutan :
Inventori Posisi
Organisasi memiliki daftar posisi yang terbuka berdasarkan nama pekerjaan,
daerah, jenis pekerjaan dan skill yang dibutuhkan dalam sebuah file. Sistem
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 159
terkomputerisasi dapat menyimpan daftar pekerjaan terbaru dan mencari
atau menyesuaikan dengan anggota organisasi yang tersedia.
Perekrutan menggunakan Internet
Banyak perusahaan mengiklankan posisi pekerjaan yang terbuka melalui
internet dan intranet. Dengan adanya Intelligen Agent dapat membantu
perusahaan untuk mencari resume yang relevan di internet, awalnya dengan
menyeleksi lamaran (surat aplikasi) dan selanjutnya menyesuaikan pelamar
dengan pekerjaan yang tersedia.
Pemilihan Pegawai
Departemen Sumber Daya Manusia bertanggung jawab untuk menyeleksi
lamaran, melakukan evaluasi, ujian dan memilih pelamar. Perusahaan dapat
menggunakan Teknologi Informasi untuk melakukan proses ujian dan
evaluasi dan hal ini menjamin konsistensi pada pemilihan.
7.6.2 Pemeliharaan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia
Adalah hal yang penting bagi perusahaan untu mengembangkan dan memelihara
sumber daya manusia yang dimilikinya. Beberapa aktivitas untuk memelihara dan
mengembangkan sumber daya manusia yang didukung oleh Teknologi Informasi
adalah :
Pengembangan dan Pelatihan Sumber Daya Manusia
Pengembangan dan Pelatihan Sumber Daya Manusia dapat dilakukan dengan
menggunakan Teknologi Informasi, salah satu contohnya adalah pelatihan
melaui web pada internet.
Evaluasi Kinerja
Hasil evaluasi kinerja dapat menjadi input bagi Sistem Informasi yang
selanjutnya digunakan untuk mendukung pengambilan keputusan.
Analisis Pergantian, Keterlambatan dan Ketidakhadiran (Turnover, Tardiness,
and Absenteeism Analyses)
Dengan menggunakan Teknologi Informasi, salah satunya adalah Sistem
Penunjang Keputusan (Decision Support System) atau neural computing
dapat ditemukan penyebab dan pola terjadinya pergantian, keterlambatan
dan ketidkahadiran pegawai perusahaan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 160
7.6.3 Perencanaan dan Manajemen Sumber Daya Manusia
Teknologi Informasi dapat membantu perencanaan dan manajemen Sumber Daya
Manusia sebagai berikut :
Personnel Files and Skills Inventory
Semua informasi mengenai pegawai pada suatu perusahaan tersusun di
dalam File Manajemen Sumber Daya Manusia yang dimiliki oleh perusahaan
tersebut. Dengan file yang terkomputerisasi, akan lebih mudah
mengidentifikasi pegawai-pegawai yang berkualitas di perusahaan tersebut
untuk posisi-posisi yang sedang terbuka atau untuk dipromosikan atau untuk
mengikuti program pelatihan.
Keuntungan Administrasi
Beberapa perusahaan menggunakan bantuan intelligent agents untuk
membantu para pegawai dan mengawasi pekerjaan mereka.
Laporan Pemerintah
Departemen Sumber Daya Manusia berkewajiban melengkapi beberapa
laporan sehubungan dengan hukum dan peraturan pemerintah. Dengan
adanya Teknologi Informasi atau Sistem yang terkomputerisasi untuk data
personalia perusahaan, maka akan mempermudah menghasilkan laporan.
Perencanaan Personalia
epartemen Sumber Daya Manusia meramalkan kebutuhan akan manusia dan
skill dalam jangka pendek (satu tahun) dan jangka panjang (lima tahun atau
lebih). Perusahaan besar membangun model perencanaan tenaga kerja
kualitatif dan kuantitatif. Model tersebut dapat ditingkatkan jika Teknologi
Informasi digunakan untuk memperbarui, dan memproses informasi.
Rangkaian Implementasi dan Perencanaan
Sistem ahli dan basis data personalia telah digunakan dengan berhasil untuk
mendukung rangkaian perencanaan.
Negosiasi Manajemen Tenaga Kerja
Beberapa perusahaan besar telah mengmbangkan model Sistem Penunjang
Keputusan yang terkomputerisasi untuk mendukung negosiasi. Model ini
dapat mengstimulasi keuangan dan pengaruh lain dalam memenuhi
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 161
permintaan pegawai, dan juga dapat menyediakan jawaban atas pernyataan
dalam waktu beberapa detik. Teknologi Informasi lain yang telah digunakan
dengan berhasil dalam negosiasi manajemen tenaga kerja adalah kelompok
Sistem Penunjang Keputusan, dimana sistem ini membantu meningkatkan
iklim negosiasi dan mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk mencapai
kesepakatan.
7.7 Integrated Information Systems and Enterprise
Resource Planning
Sistem Informasi Fungsional sangat berguna, namun kurang dapat menyajikan
informasi dengan efisien dan efektif. Untuk itu, perlu dilakukan integrasi terhadap
dua atau lebih Sistem Informasi Fungsional.
Sistem Informasi terintegrasi meruntuhkan rintangan antara departemendepartemen,
dan pusat perusahaan serta mengurangi duplikasi usaha.Terdapat
beberapa cara untuk melakukan integrasi :
a. Menghubungkan sistem yang ada.
Pendekatan cara ini bertujuan untuk memaksimalkan penggunaan sistem
yang ada dan meminimalkan perubahan pada sistem-sistem tersebut.
Integrasi yang baik, akan memungkinkan adanya tambahan aplikasi baru dan
koneksi sistem ke intranet dan internet.
b. Menggunakan perangkat lunak Supply Chain Management
Ide dasar dari pendekatan ini adalah menggunakan paket terintegrasi pada
suatu atau beberapa area fungsional. Paket yang sering digunakan adalah
sistem yang mendukung tugas strategis dan yang berhubungan dengan
pengelolaan dari Supply Chain Management (SCM).
Aplikasi SCM dapat dipandang sebagai evolusi dari MRP, MRPII dengan
tambahan fungsi dan interaksi. Aplikasi SCM membantu perencanaan
perusahaan, sumber, produksi atau manufaktur dan pengiriman barang
dengan biaya yang efektif dan dengan cara yang terintegrasi. Tujuan utama
dari aplikasi SCM adalah membantu Perusahaan menyediakan akses informasi
untuk pemebelian, produksi atau manufaktur, distribusi dan perencana
transportasi sehingga departemen yang berbeda-beda menggunakan data
yang sama.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 162
c. Menggunakan Enterprise Resource Planning(ERP) dan Aplikasi SAP
Enterprise Resource Planning adalah sistem terintegrasi dengan arsitektur
clien/server yang memungkinkan melakukan kontrol atau pengawasan
terhadap semua proses bisnis. ERP memberikan keuntungan yaitu
meningkatkan efisiensi, meningkatkan kualitas, produktivitas dan
keuntungan.
7.8 Sistem Informasi Global / Interorganisasi
Sistem Informasi Interorganisasi adalah sistem yang melibatkan informasi dari dua
atau lebih organisasi dengan tujuan memperoleh proses dan transaksi yang efisien,
seperti transfer pesanan, bill, pembayaran.
7.8.1 Jenis-Jenis Sistem Interorganisasi
Sistem Interorganisasi memiliki jenis-jenis sebagai berikut :
Sistem Global (Global Systems) : Sistem Informasi yang menghubungkan dua
atau lebih perusahaan yang berada di dua atau lebih negara.
Electronic Data Intechange (EDI) : Perpindahan dokumen bisnis secara
elektronik diantara rekan bisnis.
Electronic Funds Transfer (EFT) : Perpindahan uang dengan menggunakan
jaringan telekomunikasi.
Ekstranet : Perluasan Intranet yang menghubungkan dengan rekan bisnis.
Shared Database : Basis data yang di-shared oleh perusahaan rekan bisnis,
dengan tujuan untuk mengurangi waktu komunikasi informasi diantara pihakpihak
yang terlibat dalam aktivitas kerjasama.
Integrated Messaging : Pengiriman surat secara elektronik dan dokumen fax
melalui sistem transmisi tunggal yang dapat mengkombinasikan surat
elektronik dengan dokumen bisnis.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 163
7.8.2 Sistem Informasi Global
Sistem Informasi Interorgansasi dapat beroperasi dalam suatu negara atau dan
berhubungan antara perusahaan-perusahaan pada dua atau lebih negara. Dengan
kata lain, hal ini disebut juga dengan Sistem Informasi Global.
Jenis-jenis perusahaan yang membutuhkan Sistem Informasi Global, adalah :
Perusahaan Multinasional : Perusahaan yang beroperasi di beberapa negara.
Perusahaan Internasional : Perusahaan yang melakukan bisnis dengan
perusahaan-perusahaan lain di negara lain.
Perusahaan Global Virtual : Perusahaan yang merupakan usaha bersama
dimana rekan-rekan bisnis perusahaan tersebu tberada di negara yang
berbeda-beda.
7.8.3 Permasalahan dalam Perancangan Sistem Informasi
Interorganisasi atau Global
Permasalahan-permasalahan yang timbul pada Sistem Informasi Interorganisasi atau
Global adalah :
Perbedaan Kebudayaan
Kebudayaan terdiri atas objek, nilai dan karakter-karakter lain dari
masyarakat khusus. Hal ini mencakup aspek-aspek yang berbeda mulai dari
hal yang legal sampai dengan permasalahan yang ilegal.
Perbedaan Ekonomi dan Politik
Negara-negara juga memiliki lingkungan ekonomi dan politik yang berbedabeda.
Perbedaan tersebut menghasilkan infrastruktur informasi dapat
berbeda-beda antara suatu negara dengan negara yang lain.
Transfer data antara batasan internasional
Perpindahan informasi kedalam atau keluar dari suatu negara menimbulkan
permasalahan-permasalahan legal seperti : hukum negara mana yang
memiliki yurisdiksi ketika suatu data berada di negara yang berbeda untuk
diproses, dan lain sebagainya.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 164
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Sistem Informasi Fungsional tradisional!
2. Jelaskan modul-modul Transaction Processing System !
3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Enterprise Resource Planning !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 165
BAB VIII
Electronic Commerce
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal e-commerce beserta aplikasinya.
2. Siswa mengenal infrastruktur dan layanan dukungan terhadap e-commerce.
3. Siswa mengenal aplikasi inovatif e-commerce.
4. Siswa mengenal permasalahan-permasalahan e-commerce.
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian e-commerce serta ruang lingkup,
batasan, keuntungan dan jenis-jenis dari e-commerce.
2. Siswa dapat menjelaskan permasalahan-permasalahan yang terjadi pada
perdagangan buiness-to-consumer, layanan industri di e-commerce dan
pelelangan elektronik.
3. Siswa dapat menjelaskan aktivitas B2C penelitian pasar, periklanan dan
layanan terhadap pelanggan.
4. Siwa dapat menjelakan business-to-business dan aplikai kerjasama
dagangnya.
5. Siswa dapat menjelakan aplikai e-commerce lainnya seperti e-government,
mobile commerce.
6. Siswa dapat menjelaskan infrastruktur e-commerce dan layanan pendukung
seperti pembayaran, logistik dan lain sebagainya.
7. Siswa mengerti permasalahan-permasalahan yang terjadi sehubungan
dengan e-commerce.
Pembahasan pada bab ini mencakup sebagian topik pada :
1. TIK.OP01.003.01 : Mendeskripsikan kewaspasdaan terhadap keamanan
informasi
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 166
2. TIK.OP01.005.01 : Mengimplementasikan sistem keamanan dan keselamatan
pada pengoperasian komputer
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai e-commerce, mulai dari pengertian ecommerce
, keuntungan, batasan, infrastruktur sampai dengan permasalahanpermasalahan
yang dihadapi di dalam e-commerce. Selain itu juga akan dijelaskan
business-to-business, serta jenis-jenis lain dari e-commerce seperti e-government,
m-commerce dan lain-lain. Berikut digambarkan rincian topik yang akan dibahas
pada bab ini :
Gambar Rincian Pembahasan Bab VIII : Electronic Commerce
8.1 Pengertian E-Commerce
E-Commerce adalah singkatan dari Electronic Commerce yaitu pembelian, penjualan
dan pertukaran barang atau layanan dan informasi secara elektronik yaitu melalui
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 167
jaringan komputer terutama internet. E-Commerce dapat diartikan dengan sangat
luas, tidak hanya pembelian atu penjualan barang, teatapi jua layanan terhadap
pelanggan, kerjasama dengan rekan bisnis serta membangun transaksi secara
elektronik antara organisasi.
8.1.1 Jenis-Jenis E-Commerce
E-Commerce terdiri atas beberapa jenis, yaitu sebagai berikut :
1. Collaborative Commerce (C-Commerce)
Kerjasama secaa elektronik antara rekan bisnis. Kerja sama ini biasanya
terjadi antara rekan bisnis yang berada pada jalur penyedeiaan barang
(supply Chain).
2. Business-to-Consumers (B2C)
Penjual adalah suatu organisasi dan pembeli adalah individu.
3. Consumer-to-Business (C2B)
Pada jenis ini, konsumen memberitahukan barang atau layanan yang
dibutuhkannya, dan selanjutnya organisasi-organisasi bersaing untuk
menyediakan barang atau layanan tersebut kepada konsumen.
4. Consumer-to-consumer
Penjualan barang atau layanan antara individu.
5. Intrabusiness(Intraorganizational)Commerce
Pada jenis ini, organisasi menggunakan E-Commerce untuk meningkatkan
kegiatan operasi organisasinya. Hal ini dikenal juga dengan sebutan Businessto-
Employee (B2E).
6. Government-to-Citizens (G2C) and to others
Pemerintah menyediakan layanan kepada masyarakat melalui teknologi ECommerce.
Pemerintah juga dapat melakukan bisnis dengan pemerintah lain
(Government-to-Government / G2G) demikian juga dengan organisasi lain
(Government-to-Business / G2B).
7. Mobile Commerce (m-Commerce)
E-Commerce yang dilaksanakan pada lingkungan tanpa kabel (wireless
environment), seperti menggunakan telepon seluler untuk akses internet.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 168
8.1.2 Sejarah dan Ruang Lingkup (Scope) E-Commerce
Aplikasi e-commerce telah ada sejak awal tahun 1970 dengan inovasi sebagai
transfer dana secara elektronik. Pada saat itu, aplikasi e-commerce tersebut
digunakan masih terbatas untuk perusahaan-perusahaan besar, dan hanya sedikir
perusahaan-perusahaan kecil yan gmemiliki keberanian untuk menggunakan aplikasi
e-commerce tersebut. Selanjutnya, dengan adanya pertukaran data secara
elektronik atau dikenal dengan Electronic Data Interchange (EDI), menambah
berbagai macam proses transaksi lainnya dan memperluas jumlah pihak yang
menggunakan e-commerce. Sejak maraknya penggunaan internet dan pengenalan
Web di awal tahun 1990, e-commerce semakin meluas.
Terdapat berbagai macam aplikasi e-commerce, diantaranya home banking,
shopping in electronic malls, buying stocks, finding a job, lelang, kerjasama secara
elektronik dan lain sebagainya. Implementasi dari berbagai macam aplikasi ecommerce
tergantung atas empat kategori utama, yaitu : manusia, kebijakan
umum, pemasaran/periklanan, dan logistik (Supply Chain Logistic).
8.1.3 Keuntungan E-Commerce
Keuntungan-keuntungan e-Commerce beraneka ragam dibagi berdasarkan pihak
yang diuntungkan, seperti di uraikan berikut ini :
a. Untuk Organisasi
Memperluas pasar perusahaan ke pasar nasional bbahkan internasional.
Memungkinkan perusahaan untuk memperoleh barang atau layanan dari
perusahaan lain secara cepat dengan biaya yang minimal.
Mempersingkat atau mengurangi jalur distribusi pasar (marketing
distribution channel). Barang jadi lebih murah dan keuntungan menjadi
lebih tinggi.
Mengurangi (sebanyak 90%) biaya pembuatan, proses, penyaluran,
penyimpanan, dan mendapatkan informasi dengan adanya proses digital.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 169
Dapat mengurangi inventori barang dengan memfasilitasi pull-type supply
chain management. Ini memungkinkan modifikasi produk dan mengurangi
biaya inventori.
Membantu bisnis kecil untuk bersaing dengan perusahaan-perusahaan
besar.
b. Untuk Pelanggan
Menyediakan produk-produk dan layanan yang tidak mahal dengan
memungkinkan konsumen untuk melakukan perbandingan secara online.
Memberikan konsumen lebih banyak pilihan.
Memungkinkan konsumen untuk melakukan transaksi dalam 24 jam
sehari, hampir di mana saja.
Memberikan informasi yang relevan dalam hitungan detik.
Memungkinkan konsumen untuk mendapatkan produk yang dapat
dimodifikasi dengan harga yang bersaing.
Memungkikan bagi orang untuk bekerja dan belajar di rumah.
Memungkinkan lelang secara elektronik.
Memungkinkan konsumen untuk berinteraksi pada komunitas elektronik
dan untuk bertukar pikiran dan membandingkan pengalaman.
c. Untuk Masyarakat
Memungkinkan tiap individu untuk bekerja di rumah dan mengurangi
berpergian, sehingga mengurangi kepadatan jalan raya, polusi udara.
Memungkinkan barang-barang dijual dengan harga yang rendah, sehingga
meningkatkan taraf hidup masyarakat.
Memungkinkan orang untuk membangun negara dan daerah-daerah desa
untuk menikmat produk-produk dan layanan yang tidak ada jika tidak
melalui e-commerce. Hal ini termasuk kesempatan untuk mempelajarai
profesi dan memperoleh gelar sekolah atau untuk mendapatkan
perawatan kesehatan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 170
Memfasilitasi pemberian pelayanan umum, hal ini mengurangi biaya
distribusi dan kesempatan terjadinya penipuan,serta meningkatkan
kualitas layanan sosial, kerja polisi, layanan kesehatan dan pendidikan.
8.1.4 Batasan dan Kegagalan E-Commerce
Disamping keuntungan-keuntungan, e-commerce juga memiliki batasan atau
kekurangan-kekurangan, sebagai berikut :
a. Batasan Teknis
Kurangnya pengakuan standar secara universal untuk kualitas, keamanan
dan kehandalan.
Bandwidth telekomunikasi yang tidak mencukupi.
Masih melibatkan tools pengembangan perangkat lunak.
Kesulitan dalam mengintegrasikan Internet dan perangkat lunak ecommerce
dengan aplikasi-aplikasi lain dan basis data.
Memerlukan web server khusus sebagai tambahan untuk server jaringan.
Mahal dan ketidaknyamanan akses internet untuk pengguna.
b. Batasan Non Teknis
Permasalahan legal yang tidak terpecahkan.
Kurangnya peraturan pemerintah dan standar industri nasional maupun
internasional.
Kurangnya metodologi yang mapan untuk menjamin penyesuaian dan
keuntungan dari e-commerce.
Banyak penjual dan pembeli menunggu e-commerce stabil, sebelum
mereka terlibat di dalamnya.
Penolakan pelanggan untuk berubah dari toko nyata secara fisik menjadi
toko virtual. Orang belum begitu percaya terhadap transaksi tanpa tatap
muka secara langsung.
Persepsi bahwa e-commerce mahal dan tidak aman.
Jumlah penjual dan pembeli yang tidak mencukupi untuk keuntungan
operasi e-commerce.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 171
8.2 Aplikasi Business-to-Consumer
Aplikasi Business-to-Consumer adalah aplikasi yang digunakan untuk melakukan
transaksi antara suatu organisasi dengan konsumen. Beberapa aplikasi business-toconsumer
yang utama akan dibahas selanjutnya pada sub bab ini.
8.2.1 Perdagangan Elektronik, Toko dan Mall
Perdagangan Elektronik adalah penjualan langsung produk atau layanan melalui toko
elektronik, mall elektronik yang biasanya dirancang dengan katalog elektronik dan
atau pelelangan elektronik.
E-commerce memungkikan konsumen untuk membeli barang dari rumah dalam
waktu 24 jam sehari, 7 hari seminggu, denga nmenawarkan berbagai macam jeni
sbarang dan layanan termasuk barang yang sangat unik, dan biasanya dengan harga
yang sangat rendah.
8.2.1.1 Toko Elektronik (Electronic Storefronts)
Toko elektronik dapat merupakan perluasan dari toko fisik yang melayani pembelian
barang atau layanan secara elektronik. Layanan yang biasanya diperdagangkan pada
toko elektronik adalah layanan perjalanan (traveling), electronic banking, asuransi,
pencarian pekerjaan dan lain sebagainya.
8.2.1.2 Mall Elektronik (Electronic Malls)
Mall elektronik yang juga dikenal dengan nama cybermall atau e-mall, adalah
kumpulan toko-toko pada suatu alamat internet. Tujuan utama dari mall elektronik
adalah sama dengan mall biasa pada umumnya yaitu menyediakan tempat
perbelanjaan yang menawarkan berbagai macam produk atau layanan. Setiap mall
elektronik dapat terdiri dari banyak perusahaan.
8.2.1.3 Permasalahan pada Perdagangan Elektronik (Issues in etailing)
Permasalahan-permasalahan yang terdapat pada perdangan elektronik adalah :
Channel Conflict
Untuk perusahaan jenis click-and-mortar, maka akan terjadi konflik antara
penyalur biasa (toko fisik) dan penjualan secara online (toko elektronik).
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 172
Order Fulfillment
Perdagangan elektronik mengalami kesulitan untuk mengirimkan barang
dengan jumlah yang sangat sedikit ke banyak pembeli, sebab hal ini dapat
mengeluarkan biaya yang sangat mahal.
Kemampuan pedagang elektronik untuk berhasil
Kebanyakan toko yang melaksanakan perdagangan murni secara elektronik
saja tidak dapat bertahan. Perusahaan dalam hal ini mengalami
permasalahan dengan hal mendapatkan pelanggan, pemenuhan pesanan dan
peramalan permintaan.
Konflik dalam organisasi Click-and-mortar
Suatu perusahaan yang melakukan penjualan juga secara online untuk
mendukung tokonya, akan mengalami konflik dengan operasi yang telah ada.
Konflik dapat terjadi di bagian harga, alokasi sumber dana dan lain
sebagainya.
Kurangnya dana
Model atau cara menghasilkan pendapatan yang tidak benar.
Contohnya : banyak perusahan dot com yang menghasilkan pendapatan
melalui iklan. Model atau cara ini tidak benar, karena terlalu banyak
perusahaan dot com bersaing diantara sedikit iklan.
8.2.2 Industri Layanan Online
Penjualan barang atau layanan mellaui internet, dapat mengurangi biaya (cost)
perusahaan. Namun pengurangan biaya tersebut tidak begitu besar dikarenakan
barang tetap harus dikirimkan secara fisik. Hanya sedikit produk-produk yang
berupa digital dan dapat dikirimkan secara online. Sementara pengiriman layanan
dapat dilakukan sepenuhnya melalui elektronik. Untuk itulah industri atau bisnis
layanan secara online berkembang sangat pesat.
Beberapa layanan online utama adalah sebagai berikut :
Cyberbanking
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 173
Cyberbanking adalah bank elektronik yang melaksanakan aktivitas-aktivitas
perbankan secara elektronik.
International and Multiple-Currency Banking
Online Securities Trading
Pemasaran Pekerjaan Online (The Online Job Market)
Internet menyediakan tempat untuk pencarian kerja dan untuk perusahaan
mencari pekerja yang tepat bagi perusahaannya. Pasar pekerjaan online ini
digunakan oleh : pencari kerja, pemberi tawaran pekerjaan, perusahaan
perekrutan dan newsgroup.
Travel
Dengan menggunakan internet, orang dapat merencananakan mengekplorasi
serta menyusun perjalanan. Orang dapat melakukan perbadingan harga,
sehingga dapat memilih atau merencanakan perjalanan dengan biaya yang
lebih hemat.
Real Estate
E-commerce akan memberikan kemudahan bagi pelanggan industri real
estate, salah satunya pelanggan dapat melihat berbagai macam bangunan
pada layar sehingga dapat menghemat waktu pelanggan dibandingkan harus
datang langsung ke real estate tersebut. Selain itu. Pelanggan juga dapat
mengurutkan dan mengatur bangunan sesuai dengan kriteria, tampilan,
interior yang diinginkan.
8.2.3 Lelang (Auctions)
Lelang adalah mekanisme pasar dimana penjual memberikan penawaran dan
pembeli memberikan penawaran harga atau yang disebut dengan bid. Lelang terbagi
atas dua bagian utama, yaitu Forward Auction dan Reverse Auction.
a. Forward Auction
Penjual menawarkan satu atau lebih barang atau layanan kepada banyak
pembeli.
o English Auctions
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 174
Pembeli memberikan tawaran harga atau melakukan bid terhadap
suatu barang. Tawaran akan barang tersebut terus menginkat sesuai
dengan tawaran harga berikutnya. Penawaran harga tertinggi adalah
pemenangnya.
o Yankee Auctions
Lelang jenis ini pada dasarnya sama dengan english auction, hanya
saja barang yang dilelangkan atau ditawarkan lebih dari satu.
o Dutch Auctions
Barang yang dilelang biasanya berjumlah banyak namun untuk barang
yang sejenis. Harga ditetapkan dari paling tinggi, yang selanjutnya
berkurang atau menurun sejalan denga nperhitungan waktu.
b. Reverse Auction
Lelang ini terjadi ketika seorang pembeli ingin membeli suatu barang.
Selanjutnya perusahaan-perusahaan diundang untuk menawarkan barangnya
beserta harga (melakukan bid). Perusahaan dengan tawaran harga terendah
yang akan memenangkan lelang tersebut.
Bartering
Barter adalah kegiatan pertukaran barang tanpa ada transaksi keuangan.
8.3 Penelitian Pasar, Periklanan dan Layanan terhadap
Pelanggan
8.3.1 Konsumen dan Prilakunya
Untuk membangun B2C yang berhasil, perlu diketahui siapa saja pelanggan yang
berpotensi. Dengan demikian, perusahaan atau toko-toko dapat mempersiapkan
strategi pasar dan periklanan berdasarkan informasi tersebut. Setelah mengetahui
pelanggan yang berpotensi, maka dapat ditentukan barang-barang apa saja yang
diinginkan oleh sekelompok konsumen tertentu. Hal in imerupakan peran utama dari
penelitian pasar.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 175
8.3.2 Penelitian Pasar
Penelitian pasar dilakukan secara offline, dengan tujun untuk mengetahui apa
motivasi konsumen melakukan pembelian barang. Hal ini dilakukan dengan
membangun suatu model di internet untuk mengetahui hal apa yang mempengaruhi
konsumen dalam mengambil keputusan untuk membeli suatu barang. Dari penelitian
tersebut, diperoleh bahwa dua hal yang mempengaruhi pelanggan dalam membeli
barang adalah individu konsumen itu sendiri dan faktor lingkungan. Hal ini semakin
memperjelas bahwa banyak hal yang perlu diketahui penjual dari pelangganpelanggannya,
seperti yang dibahas berikutnya.
8.3.2.1 Tanyakan Pelanggan Apa yang Diinginkan
Untuk mengetahui apa yang diinginkan pelanggan, suatu perusahaan dapat
menggunakan media internet yang menyediakan cara yang cepat dan mudah untuk
hal ini. Cara termudah adalah dengan meminta pelanggan untuk mengisi form
elektronik atau pertanyaan elektronik melalui internet. Namun, tidak semua
pelanggan akan bersedia mengisi atau menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut.
Hal ini membuat perlu ada cara lain untuk mengetahui apa yang diinginkan
pelanggan.
8.3.2.2 Menelusuri Aktivitas Pelanggan di Web
Cara lain yang dapat dilakukan untuk mengetahui apa yang diinginkan pelanggan
adalah dengan mengamati kegiatan pelanggan di internet. Penelusuran terhadap
kegiatan pelanggan dilakukan berdasarkan cookies atau pendekatan lainnya. Salah
satu tools yang sangat menarik digunakan untuk menelusuri pelanggan adalah
intelligent agents, yang juga memberikan bantuan terhadap pelanggan dalam
berbelanja disamping menelusuri kegiatan pelanggan di internet.
8.3.3 E-Commerce Intelligent Agents
Agen adalah program komputer yang menjalankan tugas-tugas, melakukan
pencarian dan memperoleh informasi, mendukung pengambilan keputusan dan
bertindak sebagai ahli. Terdapat berbagai macam jenis agent, mulai dari software
agent yang tidak memiliki keahlian sampai dengan learning agent yang
menunjukkan keahlian. Agent dengan keahlian berbeda dengan mesin pencari
(search engine). Agent dengan keahlian menggunakan ahli dan basis data
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 176
pengethuan, serta kemampuan untuk bertindak lebih dari sekedar mencari dan
menyocokkan.
8.3.3.1 Agent Pencari dan Penyaring (Search and Filtering Agents)
Suatu agent dapat membantu pelanggan untuk memutuskan produk atau barang
apa yang terbaik sesuai dengan profil dan kebutuhan pelanggan.
8.3.3.2 Agent Pencari Produk dan Perusahaan (Product-and-Vendor-
Finding Agents)
Agent juga dapat membantu pelanggan dalam melakukan perbandingan harga disaat
seorang pelanggan telah mengetahui inign membeli barang apa. Pada situasi
tersebut, agent akan mencarikan perusahaan-perusahaan yang menjual barang
tersebut, dan membantu melakukan perbandingan harga dari barang-barang yang
ditemukan.
8.3.3.3 Membuat Profil Pelanggan dengan Menggunakan Intelligent
Agents (Profiling Customers using Intelligent Agents)
Perusahaan-perusahaan mengumpulkan informasi tentang pelanggan dengan tujuan
untuk membuat profil dari pelanggan-pelanggan tersebut. Hal ini dapat dilakukan
dengan bantuan agent.
8.3.4 Pengiklanan Online
Pengiklanan adalah suatu usaha untuk menyebar luaskan informasi denga ntujuan
untuk mempengaruhi transaksi penjualan dan pembelian. Pengiklanan secara online
melalui internet, dinilai memiliki kelebihan dibandingkan dengan pengiklanan secara
tradisional. Kelebihan-kelebihan tersebut diantaranya :
Iklan di internet dapat diperbarui kapan saja dengan biaya yang kecil.
Iklan di internet dapat menjangkau pembeli lebih luas, bahkan ke seluruh
dunia.
Biaya iklan di internet lebih kecil dibandingkan dengan iklan di media cetak,
radio dan televisi.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 177
Penggunaan internet semakin berkembang cepat, sehingga akan lebih baik
menempatkan iklan di internet dimana penggunanya atau pengunjungnya
akan semakin bertambah.
8.3.4.1 Metode Pengiklanan
Berikut diuraikan beberapa metode atau cara pengiklanan online yang dapat
digunakan :
Banners
Cara yang paling umum digunakan untuk pengikalan di internet adalah
dengan menggunakan banner. Banner berisi teks, gambar, bahkan suara dan
video clip dengan pesan singkat yang mempromosikan suatu barang atau
perusahaan. Ketika pelanggan mengklik banner tersebut, maka pelanggan
akan dialihkan ke halaman web dari pemilik iklan tersebut. Iklan memiliki dua
jenis :
o Keyword Banners
Keyword banners muncul ketika pelanggan dilakukan query terhadap
kata tertentu yang dimasukkan pelanggan pada mesin pencari. Iklan
menggunakan keyword banners ini efektif untuk perusahaan uang
ingin memperkecil ruang lingkupnya khusus untuk pelanggan yang
tertarik pada suatu topik tertentu.
o Random Banners
Random banners muncul secara acak, dan bertujuan untuk
memperkenalkan produk baru ke pengguna internet luas.
Pengiklanan melalui e-mail
E-mail merupakan sarana pengiklanan dan pemasaran yang lebih baik dengan
biaya yang efektif, dan dengan laju respon yang tinggi dibandingkan metode
pengiklanan lainnya. Permasalahan terkait denga hal ini adalah spamming,
yaitu pendistribusian pesan ke penerima tanpa seizin si penerima.
Terdapat juga bentuk-bentuk lain perikalanan, diantaranya adalah dengan
menggunakan radio internet atau pengiklanan terhadap anggota-anggota suatu
komunitas di internet.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 178
8.3.4.2 Beberapa Permasalahan Periklanan dan Pendekatanpendekatan
Terdapat berbagai macam issue atau permasalahan terkait dengan implementasi
pengiklanan di internet. Beberapa permasalahan tersebut diantaranya adalah :
Permission Marketing
Suatu perusahaan menawarkan pelanggan untuk menerima iklan melaui email
secara sukarela. Caranya adalah dengan menanyakan kepada pelanggan
apa yang disukai , selanjutnya meminta izin untuk mengirimkan informasi
pemasaran.
Viral Marketing
Viral Marketing adalah pemasaran dari mulut ke mulut yang dilakukan secara
online. Caranya adalah dengan melakukan pengiriman (forward) e-mail ke
orang lain. Hal yang berbahaya dari cara ini adalah virus dapat ditambahkan
ke dalam iklan yang dikirimkan ke email-email tersebut.
Customizing ads
Begitu banyak informasi yang tersedia di internet. Untuk itu perlu dilakukan
penyaringan terhadap informasi yang tidk relevan dengan menyediakan iklan
yang dapat dikustomisasi atau dimodifikasi. Hal ini akan menguntungkan
[elanngan dan pemilik iklan.
Periklanan dan Pemasaran Interaktif
Pada pemasran interaktif, pemilik iklan menghadirkan iklan yang dapat
dimodifikasi (customized). Pelanggan dilayani berdasarkan respon pelanggan
tersebut sebelumnya.
Menarik pengunjung untuk mengunjungi suatu situs
o Menjadi urutan teratas dari daftar pencarian pada search engine.
o Acara online, promosi, dan menarik perhatian pelanggan. Hal ini dapat
dilakukan dengan adanya kontes, kuis, kupon, sample gratis dan lain
sebagainya.
o Electronic Catalog
Penggunaan katalog online adalah untuk mengiklankan dan
mempromosikan produk dan layanan. Bagi pelanggan katalog
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 179
elektronik dpat mempermudah pencarian barang dengan bantuan
search engine, dan juga dapat melakukan perbandingan harga secara
efektif melibatkan produk-produk yang terdapat pada katalog
tersebut.
Customized Catalog
Customized Catalog adalah katalog yang khusus dibuat untuk perusahaan
tertentu.
Kupon Online
Pelanggan dapat memperoleh kupon-kupon potongan harga dengan
mengakses web-web tertentu.
8.3.5 Layanan terhadap Pelanggan
Pada e-commerce layanan terhadap pelanggan menjadi hal yang sangat penting,
terutama karena pelanggan dan pihak perusahaan atau toko tidak bertemu antar
muka. Berikut tahapan-tahapan dalam siklus layanan terhadap pelanggan :
Kebutuhan : Membantu pelanggan dalam menentukan kebutuhan, denga
nmenyediakan gambar atau foto barang, video presentasi, artikel, review dan
lain sebagainya.
Mendapatkan barang : Membantu pelanggan untuk mendapatkan barang atau
layanan.
Ownership : Mendukung pelanggan pada basis yang sedang berjalan.
Retirement : Membantu client untuk membuang layanan atau barang.
8.4 B2B dan Aplikasi Kerjasama Perdagangan
Pada aplikasi Business-to-business (B2B), penjual, pembeli dan transaksi terlibat
dengan organisasi. Dengan B2B memungkikan suatu perusahaan untuk membina
hubungan secara elektronik dengan distrributor, penjual, supplier pelanggan dan
rekan bisnis. Terdapat beberapa model aplikasi B2B, yaitu sell-side marketplace,
buy-side marketplace, dan electronic exchange.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 180
8.4.1 Sell-Side Marketplace
Pada model ini, organisasi berusaha untuk menjual barang-barang atau layanan ke
organisasi lain secara elektronik. Mekanisme kunci pada model ini adalah :
Katalog elektronik yang dapat dimodifikasi (customized) untuk setiap pembeli
berskala besar.
Forward Auction
8.4.2 Buy-Side Marketplace
Buy-Side Marketplace juga dikenal dengan nama e-procurement, adalah model
dimana teknologi e-commerce digunakan untuk menyederhanakan proses pembelian
dengan tujuan untuk mengurangi biaya dari barang yang dibeli, biaya administrasi
pengadaan barang dan waktu siklus pembelian.
8.4.3 Pertukaran Elektronik (electronic Exchanges)
Pertukaran elektronik merupakan pasar elektronik dimana terdapat banyak penjual
dan banyak pembeli.
Terdapat 4 jenis pertukaran :
Vertical Distributors
Pasar B2B dimana barang dasar diperdagangkan dalam suatu lingkungan
dengan hubungan jangka panjang. Hal ini dikenal juga dengan systematic
sourcing
Vertical Exchanges
Barang dasar dan barang jadi pada suatu industri dibeli pada saat yang
dibutuhkan. Pembeli dan penjual dapat tidak saling kenal satu sama lain.
Pada Vertical Exchange, harga secara berkesinambungan berubah,
tergantung dengan penawaran dan permintaan. Hal ini disebut dengan
dynamic pricing.
Horizontal Distributors
Perdagangan elektronik untuk barang dasar ketika sumber (source)
dibutuhkan.
Pertukaran fungsional (Functional Exchanges)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 181
Layanan yang dibutuhkan seperti bantuan sementara atau extra space
diperdagangkan atas dasar kebutuhan.
8.4.4 Perdagangan Kerjasama
Perdangan kerjasama adalah transaksi e-commerce yang bukan penjualan atau
pembelian yang terjadi antara organisasi. Contohnya adalah suatu perusahaan yang
berkolaborasi dengan perusahaan lain yang melakukan perancangan produk untuk
perusahaan tersebut. Berikut beberapa area dalam kolaborasi :
Retailer-Suppliers
Pedagang besar yang bekerjasama dengan perusahaan supplier utama yang
dimilikinya, untuk membangun perencanaan produksi dan inventori dan
meramalkan permintaan.
Vendor-managed Inventory
Layanan yang disediakan oleh perusahaan supplier besar, dimana perusahaan
tersebut melakukan pengawasan dan pengisian terhadap inventori dari
pedagang.
Product design
Perusahaan bekerja sama dalam merancang suatu produk tertentu dengan
menggunakan tools khusus.
Collaborative Manufacturing
Perusahaan bekerja sama untuk menghasilkan atau memproduksi barang
atau layanan.
o Berikut proses-proses yang dilakukan saat melaksanakan kolaborasi :
o Perencanaan dan penjadwalan
o Perancangan
o Informasi produk baru
o Manajemen kandungan produk
o Manajemen pesanan
o Sourcing dan Pengadaan barang
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 182
8.5 Aplikasi Inovatif dari E-Commerce
Aplikasi-aplikasi inovatif e-commerce mulai memainkan perananan utama dalam ecommerce.
Selanjutnya akan dibahas beberapa dari aplikasi-aplikasi inovatif
tersebut.
8.5.1 E-Government
E-government adalah penggunaan teknologi internet secara umum dan e-commerce
secara khusus untuk menyampaikan informasi dan layanan umum kepada
masyarakat, rekan bisnis, supplier dan bagian sektor umum. Hal ini juga merupakan
cara yang efisien untuk mengkombinasikan transaksi bisnis dengan masyarakat dan
bisnis-bisinis dengan pemerintah sendiri.
E-Government dapat dibagi menjadi tiga kategori :
a. Government-to-citizens (G2C)
E-commerce yang dibangun antara pemerintah dan masyarakat.
b. Government-to-business (G2B)
E-commerce yang dibangun antara pemerintah dan organisasi-organisasi lain.
c. Government-to-government (G2G)
E-commerce yang dibangun antara pemerintah dan badan-badan pemerintah
lainnya.
8.5.2 M-Commerce
M-Commerce adalah teknologi e-commerce yang dibangun melalui peralatan
wireless. Dua karakter utama dari m-commerce adalah mobility(perpindahan) dan
reachability(pencapaian). Mobility menyatakan bahwa pelanggan dapat melakukan
transaksi e-commerce dengan mengakses internet dengan berpindah-pindah atau di
mana saja. Reachability menyatakan bahwa orang dapat dihubungi kapan saja,
sehingga transaksi e-commerce dapat berlangsung kapan saja.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 183
8.5.3 Consumer-to-Consumer E-commerce
Semakin meningkatnya individu yang menggunakan internet untuk menjalankan
bisnisnya dengan pihak lain. Lelang merupakan salah satu cara paling digemari
dalam melakukan transaksi antar konsumen (C2C). Beberapa aktivitas lain pada C2C
adalah :
Classifieds
Seseeorang menjual barng atau produk atau layanan dengan mengiklankan
produk atau layanan tersebut pada layanan classified yang tersedia di
internet.
Personal Services
Layanan pribadi diiklankan pada area classified, web pribadi, atau pada
bulletin board di suatu komunitas internet.
Peer-to-peer and File Exchanges
Setiap orang dapat saling bertukar produk digital seperti musik, permainan
dan lain sebagainya.
8.5.4 Intrabisnis dan Business-to-Employees E-Commerce
Intrabisnis merupakan aktivitas bisnis yang terjadi di dalam suatu organsasi atau
perusahaan. Contoh dari intrabisnis ini adalah Business-to-Employee atau bisnis
antara unit bisnis dalam suatu organisasi.
8.5.4.1 Business to its Employess (B2E) Commerce
Business-to-employee merupakan e-commerce yang dibangun antara organisasi
dengan pegawai-pegawainya. Pada jenis ini, bisnis dilakukan oleh organisasi dengan
pegawainya secara elektronik. Contohnya menyebarkan informasi kepada pegawaipegawai
perusahaanya, menjual produk atau barang perusahaan kepada pegawaipegawai
perusahaan dan lain sebagainya.
8.5.4.2 E-Commerce Diantara Unit Bisnis dalam suatu Organisasi
Perusahaan-perusahaan besar biasanya terdiri atas unit bisnis yan gsaling
independen. Sehingga diperlukan adanaya transaksi antara unit bisnis dengan
menerapkan e-commerce di antara unit bisnis melalui intranet.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 184
8.5.4.3 E-Learning
E-learning adalah penyampaian ionformasi secara online untuk tujuan pendidikan,
pembelajaran, pelatihan, manajemen pengatahuan atau manajemen kinerja.Elearning
meruapakan sistem berbasis web sehingga memungkinkan dilakukannya
akses terhadap pengetahuan bagia siapa yang membutuhkan.
8.6 Infrastruktur dan Layanan Dukungan E-Commerce
Untuk keberhasilan suatu aplikasi e-commerce, perlu adanya hal-hal lain yang
mendukung seperti infrastruktur, permasalahan pembayaran elektronik, pemenuhan
pesanan dan lain sebagainya.
8.6.1 Infrastruktur E-Commerce
Infrastruktur dari e-commerce membutuhkan berbagi macam jenis perangkat keras,
perangkat lunak, dan jaringan. Komponen-komponen utama adalah jaringan, web
server, dukungan web server dan perangkat lunak, katalaog elektronik, rancangan
halaman web, perangkat lunak untuk transaksi, komponen untuk akses internet.
Sebagai tambahan perangkat lunak dan perangkat keras tambahan juga dibutuhkan
untuk melaksanankan pelelangan, e-procurement dan m-commerce.
8.6.2 Pembayaran Elektronik
Pembayaran merupakan bagian dari melakukan bisnis, baik pembayaran secara
elketronik maupun pembayaran secara tradisional. Pembayaran secara tradisional
seperti : uang tunai, check, mengirimkan uang atau memberikan nomor kartu kredit
dinilai tidak efektif untuk digunakan pada e-comerce. Kelemahan-kelemahan
tersebut diantaranya :
Pembayaran dengan menggunakan uang tunai tidak mungkin dilakukan
karena tidak ada pertemuan antar muka antara pihak-pihak yang melakukan
transaksi.
Pemberian nomor kartu kredit pun membutuhkan waktu untuk
memprosesnya disamping tidak semua perusahaan menerima pembayaran
dengan kartu kredit.
Pengiriman pembayaran melalui uang atau surat meruapakan hal yang tidak
aman bagi pembeli.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 185
Dengan adanya kelemahan-kelemahan ini, maka dibutuhkan cara
pembayaran di dunia maya atau sistem pembayaran elektronik.
8.6.2.1 Sistem Pembayaran Elektronik
Seperti pada pasar tradisional, pasar elektronik pun pada dunia maya membutuhkan
metode pembayaran. Adapaun metode pembayaran secara elektronik tersebut
adalah : Check elektronik, kartu kredit elektronik, pembayaran tunia elektronik,
smart card, dan pembayaran antar individu.
8.6.2.2 Check Elektronik
Check elektronik pada dasarnya sama dengan check biasa, dan biasanya digunakan
pada B2B. Diawali dengan pelanggan membuat rekening check di bank. Selanjutnya
pelanggan tersebut melakukan pembelian barang, dan mengirimkan check elektronik
yang telah terenkripsi melalui email kepada penjual. Setelah itu, pedagang akan
mendeposit check tersebut ke dalam rekeningnya dan kemudian check tersebut
dicairkan dari rekening pembeli dan dimasukkan ke dalam rekening penjual.
8.6.2.3 Kartu Kredit Elektronik
Kartu kredit elektronik memungkinkan dilakukannya pembayaran dengan
menggunakan rekening kartu kredit seseorang. Pembeli dapat denga nmeudah
mengirimkan nomor kartu kreditnya kepada penjual. Resiko yang dihadapi adalah
hacker akan dapat membaca nomor kartu kredit tersebut. Karena itu, untuk
kepentingan keamanan, hanya kartu kredit dengan informasi yang telah dienkripsi
yang dapat digunakan sebagai alat pembayaran. Sehingga, hanya penerima yang
memiliki kunci yang dapat mengetahui informasi kartu kredit tersebut.
Peningkatan terhadap kartu kredit elktronik adalah dengan menggunakan
perantara sebagai enkripsi tambahan. Namun hal ii menambah biaya dan waktu
pada proses pembayaran.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 186
8.6.2.4 Pembayaran Tunai Elektronik
Pembayaran tunai merupakan cara yang paling umum digunakan. Hal ini
dikarenakan perusahaan tidak harus membayarkan komisi kepada perusahaan kartu
kredit, dan perusahaan dapat langsung menggunakan uang tunai yang telah
diperoleh tesebut. Disamping itu, tidak semua pembeli memiliki kartu kredit atau
cash, karena mereka ingin menjaga agar identitas mereka sebagai pembeli tidak
diketahui (anonymity).
Pembayaran tunai secara elektronik terdiri dari dua bentuk, yaitu :
a. Pembayaran Tunai Elektronik melalui PC
Pelanggan membuka rekening di Bank, dan menerima perangkat lunak
khusus untuk komputernya. Pelanggan membeli uang elektronik dari Bank
dengan menggunakan perangkat lunak tersebut dan pihak Bank akan
langsung mengurangi sejumlah pembelian uang tersebut dari rekening
pelanggan. Bank mengirimkanuang elektronik yang aman kepada pelanggan,
kemudian uang elektonik tersebut disimpan pada komputer pelanggan dan
dapat digunakan untuk setiap transaksi yang menggunakan uang elektronik.
Perangkat lunak (software) tersebut juga digunakan untuk melakukan trasfer
uang elektronik dari pembeli ke komputer penjual. Penjual dapat mendeposit
uang elektronik tersebut di bank, dan menyimpannya ke rekeningnya atau
menggunakannya untuk transaksi pembelian lainnya.
b. Pembayaran Elektronik menggunakan kartu
Pembayaran elektronik menggunakan kartu telah digunakan sejak dahulu.
Meode pembayaran dengan kartu yang paling dikenal adalah pembayaran
dengan kartu kredit. Kartu kredit tesebut memiliki kepingan logam yan
gmengandung informasi seperti nomor ID. Kartu dengan sejumlah uang
teseimpan didalamnya, dapat dibeli untuk digunakan di internet.
8.6.2.5 Smart Cards
Smart Card mengandung microprocessor atau chip, dapat menyimpan sejumlah
informasi dan dapat melakukan proses. Smart card yang canggih memiliki
kemampuan untuk melakukan transfer dana, pembayaran bill, pembelian dari
vending machine atau pembayaran untuk layanan yang ditawarkan di televisi atau
komputer. Smar card juga dapat digunakan untuk mentrasfer keuntungan dari
suatu perusahaan atau organisasi kepada pegawai-pegawainya.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 187
8.6.2.6 Pembayaran Person-to-Person (P2P)
Cara pembayaran jenis ini merupakan pembayaran yang terbaru dan tercepat
perkembangannya. Pembayaran jenis ini memungkinkan transfer dana diantara dua
individu untuk berbagai macam tujuan seperti membayar uang yang dipinjam dari
seseorang, membayar atas pembelian barang melalui lelang dan lain sebagainya.
8.6.2.7 Transfer Dana Secara Elektronik
Pembayaran jenis ini adalah transfer dana secara elektronik kepada atau dari
institusi keuangan degan menggunakan jaringan komunikasi. Contoh : transaksi
antar bank, pembayaran biaya kuliah dengan menggunakan ATM dan lain
sebagainya.
8.6.2.8 Electronic Wallets
Electronic wallet (e-wallet) adalah komponen perangkat lunak (software) yang didownload
ke komputer pengguna, dimana pengguna menyimpan nomor kartu kredit
dan informasi lainnya. Ketika pengguna ingin melakukan transaksi pada toko yang
menerima pembayaran dengan menggunakan e-wallet, maka pengguna cukup
mengklik dan e-wallet akan mengisi informasi yang dibutuhkan secara otomatis.
9.6.2.9 Kartu Pembelian (Purchasing Card)
Pada beberapa negara seperti U.K. dan Amerika Serikat, perusahaan melakukan
pembayaran ke perusahaan lain dengan menggunakan kartu pembelian (purchasing
card). Pembayaran dengan kartu pembelian tidak sperti kartu kredit dimana
disediakan rentang waktu 30 sampai 60 hari sebelum pembayaran dilakukan,
malainkan hanya 1 minggu.
8.6.3 Kemanan dalam Pembayaran secara Elektronik
Dua hal utama yang dibutuhkan utuk menjalan pembayaran secara elektronik adalah
apa yang dibutuhkan agar pembayaran elektronik dapat berlangsung dengan aman
dan cara apa yang dapat digunakan untuk kemanan tersebut.
8.6.3.1 Kebutuhan Keamanan
Keamanan yang dibutuhkan untuk menjalankan e-commerce adalah :
a. Autentikasi
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 188
Pembeli, penjual dan institusi pembayaran yang terlibat harus dipastikan
identitasnya sebagai pihak yang berhak terlibat dalam transaksi tersebut.
b. Integritas
Jaminan bahwa data dan informasi yang ditransfer pada e-commerce tetap
utuh, tidak mengalami perubahan.
c. Non-repudiation
Pelanggan membutuhkan perlindungan terhadap penyangkalan dari penjual
bahwa barang telah dikirimkan atau pembayaran belum dilakukan.
d. Safety
Pelanggan menginginkan jaminan bahwa aman untuk memberikan informasi
nomor kartu kredit di internet.
8.6.3.2 Perlindungan Keamanan
Terdapat beberapa cara dan mekanisme yang digunakan untuk memnuhi kebutuhan
keamanan. Salah satu mekanisme uatama adalah enkripsi.
Encryption
Enkripsi adalah proses pembuatan pesan menjadi tidak bisa dibaca atau tidak
bisa dimengerti kecuali pihak yang memiliki kunci (key) dari pesan tersebut.
Single-key encryption
Teknologi enkripsi dimana pesan dieknkripsi dengan menggunakan satu kunci
saja.
Two-key encryption
Teknologi enkripsi yang menggunakan dua kunci (key) yaitu public key dan
private key. Public key dapat diketahui oleh banyak orang, namun private
key hanya dapat diketahui oleh pemilik pesan. Enkripsi dan dekripsi dapat
dilakukan dengan salah satu dari kedua kunci tersebut. Jika pesan dienkripsi
dengan menggunakan public key, maka dekripsi hanya dapat dilakukan
dengan private key.
Public Key Infrastructure (PKI)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 189
PKI adalah sistem keamanan berdasarkan penggunaan dua kunci danjug
penggunaan digital signature dan sertifikat. Digital signature seperti tanda
tangan yang dibubuhkan kepada suatu pesan secara elektronik.
8.6.3.3 Electronic Certificates
Sertifikat elektronik dikeluarkan oleh pihak ketiga yang terlibat pada transaksi
disebut dengan certificate authority, dengan tujuan untuk memverifikasi bahwa
suatu public key memang dimiliki oleh individu yang dimaksud.
8.6.3.4 Protocols
Protokol merupakan sekelompok aturan dan prosedur yang menentukan transfer
informasi di internet. Protokol juga merupakan perangkat lunak yang membantu
autentikasi, kemanan dan privacy.
Dua protokol utama pembayaran yang digunakan pada e-Commerce adalah :
Secure Socket Layer (SSL)
Secure Electronic Transaction (SET) Protocol
8.6.4 order Fulfillment
Proses pemenuhan pesanan (order fulfillment) meliputi pencarian produk atau
barang untuk dikapalkan dan dipaketkan, menyusuun paket tersebut untuk
dikirimkan ke pelanggan, lalu mengumpulkan uang dari setiap pelanggan dan
terakhir menangani pengembalian produk yang tidak sesuai keinginan pelanggan.
Proses pemenuhan pesanan ini tidak hanya menyediakan pelanggan dengan barang
yang dipesan tetapi juga menyediakan layanan yang dibutuhkan terhadap
pelanggan.
8.7 Permasalahan Legal dan Etis pada E-Commerce
Dalam pelaksanaannya, e-commerce berhadapan dengan permasalahanpermasalahan
etis dan hukum. Permasalahan-permasalahan tersebut melibatkan
pihak-pihak yang melaksanakan aktivitas-aktivitas dalam e-commerce, meliputi
pembeli, dan penjual.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 190
8.7.1 Praktek Pasar dan Perlindungan terhadap Konsumen dan
Penjual
Transaki yang terjadi di pasar elektronik antara pembeli dan penjual memerlukan
perlindungan. Hal ini terutama dikarenakan pihak yang melakukan transaksi pada
pasar tidak saling mengenal. Permasalahan-permasalahan yang mungkin muncul
salah satunya adalah penipuan, dan kejahatan-kejahatan lain di internet.
8.7.1.1 Penipuan di Internet
Penipuan di internet merupakan salah satu jenis permasalahan atau kejahatan yang
mungkin timbul di e-commerce. Penipuan dapat dilakukan oleh penjual maupun
pelanggan. Sehingga perlu dilakukan perlindungan dari dua sisi, yaitu perlindungan
terhadap pembeli (buyer protection) dan juga perlindungan terhadap penjual (seller
protection).
8.7.2 Permasalahan Etis
Selain permasalahan yang telah dijelaskan sebelumnya, e-commerce juga memiliki
permasalahan-permasalahan etis, diantaranya adalah :
Privasi (Privacy)
Permasalahan timbul ketika seseorang dapat mengetahui informasi pribadi
orang lain tanpa izin.
Web Tracking
Dengan menggunakan intelligent agent, dapat dilakukan penelusuran
terhadap aktivitas individu di internet. Program seperti cookies juga dapat
digunakan untuk mengetahui aktivitas pengguna internet.
Disintermediation
Disintermediation adalah proses menghilangkan perantara dalam melakukan
transaksi. Sehingga, pelanggan dapat langsung melakukan transaksi dengan
supplier.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 191
8.7.3 Permasalahan Legal di E-Commerce
E-commerce juga diperhadapkan dengan permasalahan-permasalahan legal yang
berkaitan dengan hukum. Permasalahan-permasalahan tersebut, diantaranya :
Perebutan nama domain antara beberapa perusahaan
Penentuan biaya pajak
Copyright. Permasalahan sehubungan dengan hak intelektual seeorang
serperti karya tulis, yang berada dibawah lembaga hukum.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 192
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan e-commerce dan sebutkan jenis-jenis ecommerce
!
2. Jelaskan tiga buah model aplikasi B2B !
3. Jelaskan permasalahan-permasalahan yang timbul pada e-commerce !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 193
BAB IX
Supply Chain Mangement dan Sistem Informasi
Terintegrasi
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal Supply Chain Management secara umum
2. Siswa mengenal Sistem Informasi Terintegrasi secara umum
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Supply Chain
Management.
2. Siswa dapat menjelaskan jenis-jenis Supply Chain.
3. Siswa dapat menjelaskan Global Supply Chain.
4. Siswa dapat menjelaskan permasalahan Supply Chain dan solusinya.
5. Siswa dapat menjelaskan dukungan Teknologi Informasi terhadap Supply
Chain dan Integrasi Sistem
6. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Material Requirement
Planning (MRP).
7. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Manufacturing Resource
Planning (MRP II).
8. Siswa dapat menjelaskan integrasi sistem.
9. Siswa dapat menjelaskan integrasi Supply Chain dan Value Chain.
10. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Enterprise Resource
Planning (ERP).
11. Siswa dapat menjelaskan ERP generasi kedua.
12. Siswa dapat menjelaskan aktivitas EC pada Supply Chain.
13. Siswa dapat menjelaskan integrasi EC dan ERP.
14. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Order Fulfillment.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 194
15. Siswa dapat menjelaskan solusi yang inovatif terhadap permasalahan Order
Fulfillment.
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai Supply Chain Management, mulai dari
pengertian, jeni-jenis, sampai dengan permasalahan yang terdapat pada supply
Chain. Selain itu juga dijelaskan integrasi antara Supply Chain dengan Value Chain
Berikut digambarkan rincian topik yang akan dibahas pada bab ini :
Gambar Rincian Pembahasan Bab IX : Supply Chain Mangement dan Sistem
Informasi Terintegrasi
9.1 Pengertian Supply Chain Management
Supply Chain adalah proses perpindahan barang, informasi, pembayaran, layanan,
dari perusahaan penyedia barang mentah (supplier) melalui suatu perusahaan,
kepada pelanggan. Hal ini juga termasuk proses pembuatan, dan distribusi barang
jadi, informasi dan layanan kepada pelanggan.
Supply Chain Management adalah kombinasi ilmu dan seni yang diterapkan dengan
tujuan untuk meningkatkan cara suatu organisasi atau perusahaan menemukan
bahan mentah untuk menghasilkan produk atau layanan dan menyampaikan atau
mengirimkan barang atau layanan tersebut kepada pelanggan. Supply Chain
Management termasuk merencanakan, mengatur, mengkoordinir dan mengawasi
semua kegiatan pada supply chain.
Lima komponen dasar dari Supply Chain Management adalah :
1. Plan
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 195
Plan atau perencanaan merupakan kegiatan strategi untuk mengatur semua
sumber (sources) agar memenuhi permintaan pelanggan atas suatu produk
atau layanan.
2. Source
Source (sumber) mencakup supplier (perusahaan penyedia barang) yang
menghantarkan barang atau layanan yang dibutuhkan untuk pembuatan
barang jadi.
3. Make
Ini merupakan langkah produksi, dimana perlu dilakukan penjadwalan
terhadap aktivitas-aktivitas yang dibutuhkan untuk produksi, uji coba,
packaging, dan persiapan untuk pengiriman barang.
4. Deliver
Bagian ini juga dikenal dengan logistik. Pada bagian ini perlu dilakukan
koordinasi antara pesanan dari pelanggan, bangun jaringan warehouse ,
tentukan pengangkutan yang akan mengirimkan barang atau layanan kepada
pelanggan dan membuat sistem invoice untuk menerima pembayaran.
5. Return
Bagian ini merupakan bagian yang menjadi masalah dalam Supply Chain.
Buat suatu jaringan untuk menerima pengembalian barang atau layanan dan
melayani pelanggan yang memiliki masalah dengan pengiriman barang.
Supply Chain sederhana dapat digambarkan sebagai berikut :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 196
Gambar Proses pada Supply Chain
Supply Chain melibatkan tiga bagian atau segment :
a. Upstream Supply Chain Segment
Bagian ini termasuk pengaturan supplier utama dari suatu organisasi dengan
supplier dari perusahaan penyedia barang (supplier) organisasi tersebut.
b. Internal Supply Chain Segment
Bagian ini termasuk proses perubahan input dari supplier menjadi output,
yaitu mulai dari penerimaan bahan mentah dari supplier sampai dengan
pensdistribusian barang jadi keluar organisasi. Aktivitas-aktivitas pada bagian
ini temasuk material handling (penanganan terhadap barang), inventory
management (manajemen inventori), manufacturing (manufaktur) dan
quality control (pengawasan kualitas).
c. Downstream Supply Chain Segement
Bagian ini termasuk proses distribusi barang jadi kepada pelanggan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 197
9.1.1 Jenis-Jenis Supply Chain
Berikut ini jenis-jenis Supply Chain yang umum :
Integrated make-to-stock
Supply Chain model ini menelusuri permintaan pelanggan yang mungkin
untuk suatu waktu, sehingga proses produksi dapat melakukan pengadaan
barang inventori secara efisien. Hal ini adapat diatasi dengan menggunakan
Sistem Informasi yang terintegrasi. Dengan menggunakan sistem Informasi
yang terintegrasi tersebut, organisasi dapat mengetahui informasi tentang
permintaan pelanggan pada waktu yang tepat, sehingga informasi tersebut
dapat digunakan untuk mengembangkan dan memodifikasi perencanaan dan
jadwal produksi.
Continuous Replenishment
Pada Supply Chain model ini, dilakukan pengadaan barang incentori secara
berkesinambungan. Jenis ini sangat sesuai untuk lingkungan yang pola
permintaan pelanggannya stabil.
Build-to-order
Pada Supply Chain model ini, perakitan tehadap barang jadi dilakukan ketika
pelanggan telah mengajukan permintaan atau pesanan terhadap barang
tersebut.
Channel Assembly
Channel Assembly merupakan modifikasi dari model build-to-order. Untuk
Supply Chain model ini, proses perakitan barang terjadi di saat perpindahan
barang tersebut pada jalur distribusi.
9.1.2 Global Supply Chain
Global Supply Chain adalah Supply Chain yang melibatkan supplier (perusahaan
penyedia barang) dan atau pelanggan di negara-negara lain.
Keuntungan-keuntungan yang diperoleh dari Global Supply Chain adalah:
Barang, layanan serta tenaga kerja yang murah.
Tersedianya barang-barang yang tidak dapat ditemukan di dalam negeri.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 198
Produk-produk yang tersedia dia pasar global memiliki kualitas yang lebih
tinggi.
Meningkatkan kompetisi global yang berakibat dapat mengurangi biaya.
9.2 Permasalahan Supply Chain dan Solusinya
9.2.1 Permasalahan Supply Chain
Permasalahan terhadap supply Chain terdiri atas dua sumber :
Ketidakpastian
Masalah ketidakpastian terletak pada peramalan permintaan (demand
forecast) dan juga masalah ketidakpastian waktu pengiriman barang (delivery
times). Prediksi atau peramalan terhadap permintaan barang diengaruhi oleh
kompetisi, harga, pengembangan teknologi tingkat kepercayaan pelanggan
dan lain sebagainya. Sementara itu, waktu pengiriman barang tergantung
pada beberapa faktor seperti kegagalan produksi, lalu lintas pengiriman dan
lain-lain.
Kebutuhan untuk mengkoordinir beberapa aktivitas, unit internal, dan rekanrekan
bisnis.
Permasalahan koordinasi terjadi ketika kurangnya koordinasi pada suatu
organisasi seperti rekan bisnis mengalami kesalah pahaman terhadap pesan
dari organisasi, atau terlambatnya penyampaian informasi dan lain
sebagainya.
Permasalahan lain pada Supply Chain adalah Phantom Stockouts, yaitu
permasalahan yang terjadi ketika pelanggan mendapat informasi bahwa produk yang
mereka inginkan tidak tersedia.
9.2.2 Solusi Terhadap Permasalahan Supply Chain
Manajemen Inventori dani Supply Chain yang efektif membtuhkan koordinasi
terhadap semua aktivitas dan link-link yang terdapat pada Supply Chain. Dengan
adanya kooordinasi, produk atau layanan mengalir dari supplier melalui perusahaan
atau organisasi ke pelanggan tepat waktu.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 199
Efisiensi dan efektivitas dari Supply Chain bergantung pada dukungan sistem
informasi atau peranteknologi informasi paad organisasi tersebut.
Berikut ini beberapa permasalahan pada Supply Chain dan solusinya :
Permasalah Supply Chain Solusi Teknologi Informasi
Proses terlalu lamban karena linear Proses dibuat paralel menggunakan
software workflow.
pengiriman dokumen lamban menggunakan dokumen dan sistem
komunikasi elektronik.
Kesalahan pengiriman barang sehingga
terjadi pengulangan proses
Verifikasi secara elektronik, otomatis.
Kualitas yang rendah Menggunakan sistem pengawasan
kualitas elektronik (Electronic Quality
Control).
Proses pembelajaran yang lamban,
mempelajari delay setelah terjadi.
Tracking Systems, antisipasi delay,
trend analysis, pendeteksian dini
dengan menggunakan intelligent
systems.
Tabel Permasalahan Supply Chain
9.3 Dukungan Teknologi Informasi terhadap Supply Chain
dan Integrasi Sistem
9.3.1 Dukungan Teknologi Informasi
Sejak ditemukannya komputer, manusia ingin mejadikan proses pada Supply Chain
menjadi otomatis. Berbagai macam aplikasi sofware diciptakan, seperti sistem
Manajemen Inventori, Penjadwalan Produksi, dan Billing.
9.3.1.1 Material Requirement Planning (MRP)
MRP merupakan model penggabungan atau integrasi produksi, pembelian barang
dan manajemen inventori. Hal ini dapat ditingkatkan dengan menggunakan
komputer yang membutuhkan pembaharuan(update) setiap harinya. Hal ini berbagai
aplikasi perangkat lunak (software) dari model ini.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 200
9.3.1.2 Manufacturing Resource Planning (MRP II)
MRPII merupakan pengembangan dari MRP , dimana pada model MRPII ini
ditambahkan aktivitas perencanaan keuangan dan tenaga kerja. Selanjutnya akan
berkembang lagi menjadi Enterprise Resource Planning (ERP) dengan
mempetimbangkan berbagai macam aktivitas di perusahaan atau organisasi
tersebut.
9.3.2 Integrasi Sistem
Perusahaan pada masa sekarang tidak dapat lagi dikelola dengan menggunakan
Sistem Fungsional (Functional System), dimana antara departemen atau area kerja
tidak dapat berhubungan. Integrasi sistem memungkinkan adanya komunikasi
antara berbagai macam area kerja. Untuk itu suatu perusahaan atau organisasi
memerlukan sistem yang terintegrasi. Berikut beberapa keuntungan yang diperoleh
dar integrasi sistem :
Keuntungan yang dapat diukur : Pengurangan inventori, Pengurangan
anggota perusahaan, Peningkatan produktivitas, Peningkatan manajemen
pemesanan barang atau layanan, Pengurangan biaya teknologi informasi,
Pengurangan biaya Procurement, Pengingkatan manajemen cash,
Peningkatan keuntungan,Pengurangan biaya trasportasi dan logistik dan lain
sebagainya.
Keuntungan yang tidak dapat diukur : Keberadaan informasi (information
visibility), Peningkatan proses, Peningkatan respon terhadap pelanggan,
standardisasi, felksibilitas, globalisasi, dan kinerja bisnis.
9.3.3 Integrasi Supply Chain dan Value Chain
Integrasi antara Supply Chain dan Value Chain ditujukan untuk mempercepat
operasi pada area biaya produk dan layanan, kualitas, pengiriman, teknologi dan
waktu siklus dari suatu barang atau layanan dengan meningkatkan kompetisi demi
memenuhi perimintaan pelanggan.
Value Chain menggambarkan aktivitas-aktivitas utama dalam suatu organisasi
seperti pembelian produk atau layanan, transportasi, logistik dan lain sebagainya.
Ketika Value Chain ini diperluas dengan mencakup supplier, pelanggan, maka
disebut dengan value system atau value chain terintegrasi. Value Chain terintegrasi
adalah suatu proses dimana beberpaa perusahaan yang berada pada suatu jalur
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 201
pasar yang sama, bekeja sama merencanakan, mengimplementasikan dan mengatur
aliran barang atau layanan dan informasi pada jalur(chain) tersebut.
9.4 Enterprise Resource Planning (ERP)
ERP adalah proses manajemen semua resources dan kegunaannya pada organisasi
dengan terkoordinasi. Tujuan utama dari ERP adalah untuk mengintegrasikan semua
departemen, fungsi pada suatu perusahaan menjadi suatu Sistem Informasi tunggal
yang dapat melayani semua kebutuhan perusahaan atau organisasi tersebut.
Dengan menggunakan ERP memungkinkan akses secara langsung terhadap inventori
data produk, sejarah pelanggan dan informasi pemesanan terbaru. Hal ini dapat
meningkatkan produktivitas, kualitas, ekuntungan dan juga dapat meningkatkan
kepuasan pelanggan. Implementasi ERP dalam suatu software komersial dilakukan
oleh perusahaan-perusahaan seperti SAP, Oracle dan PeopleSoft.
9.4.1 ERP Generasi Kedua
ERP secara tradisional memiliki kemampuan untuk mengatur aktivitas administrasi
seperti payroll, iventori, dan proses pemesanan (order processing). Laporan yang
dihasilkan oleh ERP menunjukkan statistik perencanaan, mengenai apa yang terjadi
di dalam organisasi, biaya,dan kinerja keuangan. Pada ERP generasi pertama,
laporan yang dihasilkan menyediakan gambaran bisnis pada suatu waktu tertentu,
tapi ERP generasi pertama tersebut tidak mendukung perencanaan yang
berkesinambungan, serta pengambilan keputusan. Untuk memperoleh hal tesebut
pada Supplly Chain, organisasi atau perusahaan menggunakan Software Supply
Chain Management (SCM).
Perangkat lunak atau Software SCM bertujuan merencanakan sistem terhadap
pengambilan keputusan. Namun demikian solusi SCM perlu dikoordinasikan, dan
terkadang membutuhkan informasi yang disediakan oleh perangkat lunak ERP. Untuk
itu perlu dilakukan integrasi antara ERP dengan SCM.
ERP generasi kedua adalah ERP dengan menambahkan fungsi tidak hanya Sistem
Penunjang Keputusan, tetapi juga Customer Relationship Management, e-commerce,
data warehousing dan data mining.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 202
9.5 Manajemen E-Commerce dan Supply Chain
9.5.1 Aktivitas EC pada Supply Chain
E-commerce bertujuan untuk memfasilitasi pembelian, penjualan dan kolaborasi
pada Supply Chain. Berikut beberapa jenis aktivitas e-commerce pada Supply Chain:
Upstream Activities
Aktivitas jenis ini merupakan aktivitas procurement secara elektronik (eprocurement)
Internal SCM activities
Aktivitas Internal SCM mencakup aktivitas-aktivits intrabusiness EC yang
berbeda-beda. Aktivitas ini dimulai dari pemasukan barang pesanan,
produksi, menyimpan data penjualan, sampai dengan menelusuri pengiriman
barang (shipement).
Downstream Activities
Aktivitas Downstream terkait dengan penjualan yang dilakukan secara online.
Selling on your own; Web Site
Aktivitas jenis ini banyak digunakan oleh perusahaan-perusahaan besar.
Pembeli dapat melihat katalog elektronik pada web site suatu organisasi
tempat pembeli tersebut ingin membeli barang.
Auction
Pelelangan dilakukan secara elektronik dengan e-commerce. Lelang secara
elektronik dapat mempersingkat waktu, dan jalur penyediaan barang, serta
menghemat pengeluaran logistik adn administrasi.
Exchanges
Aktivitas jenis ini mendukung untuk Business-to-Business (B2B) Supply Chain
dengan melakukan pertukaran (exchange) produk atau layanan secara
elektronik.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 203
9.5.2 Penyusunan Ulang Supply Chain
E-commerce dapat menyebabkan terjadinya perubahan struktur pada Supply Chain.
Misalnya dengan adanya e-commerce maka proses pemesanan barang (order
processing) menjadi berubah.
9.5.3 Integrasi EC dan ERP
Integrasi EC dan EP dilakukan dengan memperluas kemampuan ERP agar dapat
mendukung e-commerce. Permasalahan yang timbul dalam hal ini adalah perangkat
lunak ERP sangat kompleks dan tidak fleksibel (susah untuk diubah), sehingga sukar
untuk melakukan integrasi yang lancar, mudah dan efektif. Permasalahan lain yang
mungkin muncul adalah sistem ERP cenderung fokus untuk back office yaitu
administrasi, sedangkan sistem EC cenderung fokus untuk aplikasi front-office
seperti penjualan, pemesanan barang, layanan pelanggan (customer srvice) dan lan
sebagainya.
9.6 Order Fulfillment pada E-Commerce
9.6.1 Pengertian Order Fulfillment
Order Fulfillment merupakan proses penyediaan barang atau layanan yang dipesan
kepada pelanggan pada waktu yang tepat, dan juga menyediakan layanan-layanan
untuk pelanggan (customer service).
9.6.2 Solusi yang Inovatif Terhadap Permasalahan Order
Fulfillment
Perusahaan-perusahaan telah menemukan solusi yang inovatif untuk oder fulfillment
B2B dan B2C, berikut contohnya :
Same-day, even same-hour delivery
Pengiriman barang dilakukan tepat pada hari yang sama dengan hari pemesanan,
bahkan pada jam yang sama dengan jam pemesanan barang atau layanan tersebut.
Contoh : pengiriman Pizza.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 204
SOAL LATIHAN
1. Apa yang dimaksud dengan Supply Chain Management , dan sebutkan jenisjenisnya!
2. Jelaskan permasalahan-permasalahan pada Supply Chain dan solusinya!
3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Order Fulfillment !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 205
BAB X
Data, Pengetahuan (Knowledge) dan Penunjang
Keputusan
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal proses pengambilan keputusan pada level manajemen
secara umum.
2. Siswa mengenal Sistem Penunjang Keputusan.
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Pengambilan Keputusan
di Level Manajemen.
2. Siswa dapat menjelaskan Proses Transformasi Data.
3. Siswa dapat menjelaskan Kumpulan dan Sumber Data (Data Sources and
Collection).
4. Siswa dapat menjelaskan Sistem Manajemen Dokumen Elektronik (Electronic
Document Management System / DMS).
5. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Business Intelligence.
6. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Sistem Penunjang
Keputusan (Decision Support System / DSS).
7. Siswa dapat menjelaskan Proses Pengambilan Keputusan (Decision Making
Process).
8. Siswa dapat menjelaskan Pemodelan dalam Pengambilan Keputusan
(Modeling in Decision Making).
9. Siswa dapat menjelaskan Framework Penunjang Keputusan Terkomputerisasi
( Framework for Computerized Decision Support)
10. Siswa dapat menjelaskan karakteristik, kemampuan serta komponen sistem
penunjang keputusan
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 206
11. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Executive Information
and Decision Support.
12. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Group Decision Support
System (GDSS).
13. Siswa dapat menjelaskan Analytical Processing.
14.Siswa dapat menjelaskan Data Mining (karakteristik, tools seta
permasalahan).
15. Siswa dapat menjelaskan Visualisasi Data.
16. Siswa dapat menjelaskan Visual Interactive Decision Making.
17. Siswa dapat menjelaskan Geographical Information System (GIS).
18.Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Knowledge
Management.
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai Sistem Penunjang Keputusan, mulai dari
proses pengambilan keputusan di level manajemen sampai dengan framework
pengambilan keputusan yang terkomputerisasi. Selain itu juga dijelaskan
karakteristik serta kemampuan dari sistem Penunjang Keputusan. Data mining,
analytical processing juga dibahas dalam bab ini. Berikut digambarkan rincian topik
yang akan dibahas pada bab ini :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 207
Gambar Rincian Pembahasan Bab X : Data, Pengetahuan (Knowledge) dan
Penunjang Keputusan
10.1 Pengambilan Keputusan di Level Manajemen
Manajemen adalah proses pencapaian sesuatu hal dengan menggunakan sources
(manusia, uang, energi, material atau barang, ruang dan waktu). Agar dapat
menggunakan sources ini dengan tepat , maka dibutuhkan manajer yang dapat
melakukan pengambilan keputusan dalam merencanakan, mengatur, memotivasi
dan mengawasi pelaksanaan aktivitas.
Manajer memiliki tiga peran dasar :
Interpersonal roles
Informational roles
Decisional roles
Pengambilan keputusan yang dilakukan oleh manajer dibagi menjadi dua tahapan :
Fase I : Identifikasi permasalahan dan peluang yang ada.
Fase II : Pengambilan tindakan yang akan dilakukan.
Input pada fase II adalah permasalahan dan peluang yang telah diidentifikasi.
Kemudian pada tahapan ini dilakukan evaluasi terhadap alternatif dan pilihan
untuk memecahkan permasalahan tersebut.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 208
Pengambilan Keputusan, yang melakukan proses data secara manual, memiliki
kesulitan-kesulitan dalam hal sebagai berikut :
Meningkatnya jumlah alternatif atau pilihan untuk dievaluasi pada setiap
keputusan
Tidak dapat melakukan proses data secara manual dengan cepat.
Keputusan yang kompleks menuntut analisis yang rumit agar dapat
menghasilkan keputusan yang baik. Hal ini membutuhkan bantuan Teknologi
Informasi.
Cost akibat mengambil keputusan yang salah dapat menjadi sangat tinggi.
Adanya kebutuhan untuk mengakses informasi-informasi yang jauh dan
keahlian-keahlian.
10.2 Manajemen dan Transformasi Data
10.2.1 Proses Transformasi Data
Proses transformasi data secara umum dimulai dengan pengumpulan data dari
berbagai macam sumber. Selanjutnya, data tersebut disimpan pada suatu basis
data. User telah langsung dapat menggunakan data dari basis data tersebut untuk
mendukung pengambilan keputusan. Cara lain selain itu adalah dengan memproses,
mengatur dan menyimpan data tersebut ke dalam data warehouse yang selanjutnya
dilakukan analisis oleh user untuk pengambilan keputusan. Beberapa data dapat
diubah menjadi informasi dan beberapa data atau informasi dapat dianalisis untuk
menjadi pengetahuan.
10.2.2 Kumpulan dan Sumber Data (Data Sources and
Collection)
Data dapat terdiri atas dua jenis yaitu dynamic data, dimana merupakan data yang
selalu berubah-ubah secara berkesinambungan seperti harga barang, temperatur
udara dan static data yang merupakan data yang tidak berubah-ubah.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 209
Data juga dapat dikelompokan berdasarkan sumbernya sebagai berikut :
Internal Data
Internal Data merupakan data yang dihasilkan oleh Sistem Proses Transaksi
(Transactional Processing System) perusahaan, Sistem Informasi Pengguna
Fungsional (Functional User Information System), fungsi-fungsi lainnya serta
individu-individu yang termasuk bagian internal perusahaan atau organisasi.
Personal Data
Personal Data merupakan data-data pribadi pegawai perusahaaan.
External Data
External Data adalah data-data yang dihasilkan di luar organisasi atau
perusahaan seperti laporan pemerintah atau data-data yang berasal dari
internet.
Metode pengumpulan data dapat dilakukan dengan berbagai macam cara. Data
dapat dikumpulkan dengan menggunakan alat atau sensor. Selain itu data juga
dapat dipindahkan secara elektronik dengan menggunakan alat untuk memindai
ataupun pengumpulan data secara otomatis melalui web. Namun pengumpulan data
juga masih dilakukan secara manual untuk hal-hal tertentu seperti survey,
pengamatan dan lain sebagainya.
10.2.3 Kualitas Data
Kualitas data adalah ketepatan, kelengkapan dan integritas data. Data sering sekali
tidak akurat, tidak lengkap dan ambigu. Untuk itu organisasi perlu menjamin bahwa
data akurat, aman, relevan lengkap, konsisten,
Data dan informasi dapat disimpan dalam sebuah basis data (database), data
warehouses, dan data marts.
10.2.4 Sistem Manajemen Dokumen Elektronik (Electronic
Document Management System / DMS)
Sistem manajemen dokumen elektronik adalah manajemen dan pengawasan secara
otomatis terhadap dokumen – dokumen elektronik dalam suatu organisasi. Sistem
manajemen dokumen memungkinkan dilakukannya pengawasan yang lebih terhadap
pembuatan, penyimpanan, dan pendistribusian dokumen. Fungsi lain dari DMS
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 210
adalah dapat melakukan identifikasi dokumen, digitizationi, penyimpanan,
pengambilan , tracking, dan lain sebagainya.
10.2.5 Business Intelligence
Business Intelligence adalah suatu teknologi atau program untuk mengumpulkan,
menyimpan, menganalisa, serta menyediakan akses terhadap data untuk membantu
perusahaan atau organisasi dalam mengambil keputusan.
Business Intelligence pada umunya melibatkan penggunaan atau pembuatan data
warehouse dan atau data marts untuk tempat penyimpanan data.
Proses kerja Business Intelligence dimulai dari pengumpulan data mentah,
selanjutnya dengan menggunakan data warehouse atau data marts tabel-tabel data
dihubungkan dan data cube dibuat. Hal ini ditujukan untuk dapat dilakukan analisis
yang mendalam terhadap data. Dengan menggunakan Business Intelligence,
pengguna dapat mengajukan query, permintaan laporan ataupun melakukan suatu
analisis. Hasil dari permintaan pengguna ini dapat disajikan dalam bentuk laporan,
perkiraan, grafik yang selanjutnya dapat digunakan untuk membantu dalam
pengambilan keputusan.
10.3 Sistem Penunjang Keputusan (Decision Support
System / DSS)
Pengambilan keputusan merupakan hal yang sulit dan dengan proses yang rumit.
Untuk itu diperlukan bantuan komputer untuk menunjang pengambilan keputusan,
sehingga dibutuhkan Sistem Penunjang Keputusan.
10.3.1 Proses Pengambilan Keputusan (Decision Making
Process)
Proses pengambilan keputusan memiliki empat tahapan :
1. Tahapan Intelligence (Intelligence Phase)
Pada tahapan ini, dilakukan identifikasi, klasifikasi serta pernyataan
permasalahan.
2. Tahapan Perancangan (Design Phase)
Pada tahapan ini dilakukan perumusan suatu model atau asumsi, kemudian
menentukan kriteria untuk melakukan evaluasi terhadap solusi, dan
memprediksi seberapa baik solusi tersebut menyelesaikan permasalahan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 211
3. Tahapan Pemilihan (Choice Phase)
Pada tahapan ini dilakukan pemilihan terhadap solusi-solusi. Hal ini dapat
dilakukan dengan uji coba dengan beberapa skenario yang berbeda-beda.
4. Tahapan Implementasi (Implementation Phase)
Setelah ditemukan suatu solusi yang layak, maka dilakukan implementasi
terhadap solusi tersebut.
Berikut digambarkan proses pengambilan keputusan :
Gambar Proses Pengambilan Keputusan
10.3.2 Pemodelan dalam Pengambilan Keputusan (Modeling in
Decision Making)
Model dalam pengambilan keputusan dibagi atas empat kelompok sesuai tingkat
abstraknya :
1. Iconic (scale) models
Iconic models yang merupakan model yang paling tidak abstrak, adalah
model fisik dari suatu sistem dimana biasanya memiliki skala yang berbeda
dengan aslinya.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 212
2. Analog models
Analog models tidak menyerupai sistem aslinya tetapi cara kerjanya serperti
sistem aslinya. Analog models dapat berwujud fisik tapi bentuknya berbeda
dari bentuk sistem aslinya.
3. Mathematical (Quantitative) models
Mathematical models adalah model abstrak yang meimiliki dukungan atau
kemampuan matematika.
4. Mental models
Mental models adalah suatu model yang menyediakan deskripsi tentang
bagaimana manusia berpikir tentang suatu situasi. Model ini mencakup
kepercayaan, asumsi, relationship(hubungan) dan alur kerja.
10.3.3 Framework Penunjang Keputusan Terkomputerisasi (
Framework for Computerized Decision Support)
Sistem penunjang keputusan dibagi atas dua dimensi :
a. Problem Structure
Hal ini didasarkan atas pemikiran bahwa proses pengambilan keputusan
berlaku mulai dari keputusan yang sangat terstruktur sampai dengan
keputusan yang sangat tidak terstruktur. Keputusan terstruktur merupakan
permasalahan rutin dan berulang dimana terdapat solusi standar untuk hal
itu. Pada permasalahan yang terstruktur, dilakukan tahapan proses
pengambilan keputusan untuk menemukan solusinya.
b. Nature of Decision
Dimensi kedua ini mencakup beberapa kategori, yaitu :
o Operational Control
Pengawasan terhadap pelaksanaan tugas dengan efektif dan efisien.
o Management Control
Pengawasan terhadap proses mendapatkan dan menggunakan
resources dalam mencapai tujuan organisasi.
o Strategic Planning
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 213
Penentuan tujuan jangka panjang, dan kebijakan untuk pertumbuhan
perusahaan serta alokasi resources.
10.3.4 Karakteristik dan Kemampuan Sistem Penunjang
Keputusan
Berikut ini beberapa karakteristik dan kemampuan dari Sistem Penunjang Keputusan
(Decision Support System / DSS) :
Penunjang pengambilan keputusan tersedia untuk seluruh level manajemen.
DSS menunjang beberapa keputusan berurut dan atau keputusan
interdependen (interdependent).
DSS menunjang semua tahapan proses pengambilan keputusan (intelligence,
design , choice, implementation).
Pengguna dapat melakukan adaptasi terhadap DSS sehubungan dengan
perubahan kondisi.
Sistem mudah untuk dibangun.
DSS yang canggih biasanya dilengkapi dengan komponen Knowledge
Management yang memungkinkan pengambilan keputusan yang efektif dan
efisien terhadap permasalahan yang rumit atau kompleks.
10.3.5 Komponen Sistem Penunjang Keputusan (Component of
DSS)
Sistem Penunjang Keputusan memiliki beberapa komponen sebagai berikut :
Data Management
Data Management merupakan proses manajemen terhadap sekumpulan data
yang relevan yang berada pada basis data untuk pengambilan keputusan. Hal
ini dilakukan oleh Database Management System (DBMS).
User Interface (or human –machine communication)
User Interface memungkinkan pengguna untuk berkomunikasi dan
memerintah DSS.
Model Management
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 214
Komponen Model Management mencakup keuangan, statistik, ilmu
manajemen (management science) atau model kuantitatif lainnya, dimana
menyedikan kemampuan analisis dan program manajemen software untuk
melakukan manajemen terhadap model.
Knowledge Management
Knowledge Management merupakan proses penyediaan pengetahuan
(knowledge) untuk solusi terhadap permasalahan tertentu.
10.3.6 Sistem Penunjang Keputusan (DSS) dan Web
Pada masa sekarang ini, banyak Sistem Penunjang Keputusan dibangun sebagai
Sistem berbasis Web (Web-based), sehingga dapat dengan mudah dan murah
digunakan oleh siapa saja dalam organisasi.
10.4 Enterprise Decision Support
10.4.1 Executive Information and Decision Support
Executive Information System (EIS) atau yang juga dikenal dengan Executive
Support System (ESS) adalah tool yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan
informasi para top executives. EIS menyediakan akses yang cepat terhadap
informasi dan akses langsung terhadap laporan manajemen.
EIS memiliki kemampuan-kemampuan sebagai berikut :
Drill down
Kemampuan menyediakan informasi lebih rinci atau detil dari suatu informasi.
Critical Success Factors(CSFs) and Key Performance Indicators
Critical Success Factors adalah faktor-faktor yang harus berjalan dengan
benar untuk mencapai tujuan organisasi.
Status Access
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 215
Pada mode status access dari EIS, para eksekutif dapat mengakses kapan
saja data-data terakhir atau laporan pada status dari key indicators atau
faktor lain.
Trend Analysis
Analisis trend data dapat dilakukan dengan menggunakan model forecasting
yang terdapat pada Executive Support Systems.
Ad hoc Analysis
Executive Information Systems menyediakan kemampuan ad hoc analysis
dimana eksekutif dapat membuat permintaan khusus terhadap analisis data
selain akses terhadap laporan yang tersedia.
Exception Reporting
EIS memiliki kemampuan untuk menyediakan exception reporting atau
laporan pengecualian, yaitu laporan tentang suatu kasus pengecualian (terlalu
buruk atau baik kinerjanya).
Intelligent EIS
Intelligent EIS merupakan EIS yang telah mengautomasi proses drill down,
menemukan kasus pengecualian (exception) dan jugamenganalisis trend,
sehingga dapat menghemat waktu para eksekutif.
Integration with DSS
EIS sangat berguna untuk mengidentifikasi permasalahan dan peluang,
selanjutnya perlu dilakukan suatu langkah keputusan setelah permasalahan
ditemukan, untuk itu perlu diintegrasikan antara DSS dengan EIS.
10.4.2 Group Decision Support System (GDSS)
GDSS adalah sistem berbasis komputer yang menyediakan solusi terhadap
permasalahan yang semi terstruktur maupun permasalahan yang tidak tersetruktur
dari sekelompok pengambil keputusan.
Tujuan dari GDSS adalah untuk meningkatkan produktivitas dari suatu pertemuan
kelompok dalam mengambil keputusan, dengan mempercepat proses pengambilan
keputusan atau meningkatkan kualitas keputusan yang dihasilkan melalui fasilitas
pertukaran ide, pendapat dalam kelompok tersebut.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 216
10.5 Data and Information Analysis and Mining
10.5.1 Analytical Processing
Analytical Processing adalah aktivitas melakukan analisis terhadap sekelompok data
baik menganalisis relationship, mencari pola, trends dan exception, serta analisis
keputusan dan lain sebagainya.
Online Analytical Processing (OLAP) adalah aktivitas melakukan analisis data
menggunakan spreadsheet atau grafik yang dilakukan secara online. Berbeda halnya
dengan aplikasi Online Transaction Processing (OLTP), OLAP melibatkan data yang
berbeda-beda dengan relationship yang kompleks.
OLAP dapat dinyatakan sebagai online queries yang melakukan hal-hal diantaranya
sebagai berikut :
Akses jumlah data yang sangat banyak
Menganalisis relationship antara banyak jenis elemen bisnis seperti
penjualan,produk, channeldan lain-lain.
Melibatkan aggregated data seperti volume penjualan, budget dan lain
sebagainya.
Membandingkan aggregated data pada hierarki waktu (bulan, kuarter,
tahun).
Menyajikan data dengan sudut pandang yang berbeda-beda.
Melibatkan perhitungan yang kompleks
Memberikan respon yang cepat terhadap permintaan pengguna.
10.5.2 Data Mining
Data Mining adalah teknik manajemen data yang digunakan dengan data
warehouses dan data marts. Teknologi data miniing memiliki kemampuan untuk
melakukan perkiraan otomatis dari trends dan behaviors (automated prediction of
trends and behaviors) serta menemukan pattern yang sebelumnya tidak diketahui
secara otomatis (automated discovery of previously unknown patterns).
10.5.2.1 Karakteristik Data Mining
Data mining memiliki karakteristik-karakteristik sebagai berikut :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 217
Tools data mining dibutuhkan untuk mendapatkan data yang terpendam.
Miner yang dalam hal ini adalah pengguna, dilengkapi dengan “data drills”
dan query tools untuk mengajukan pertanyaan dan mendapatkan jawaban
terhadap pertanyaan tersebut dengan cepat.
Environtment dari data mining biasanya memiliki arsitektur client/server.
Karena jumlah data yang besar, terkadang dibutuhkan proses yang paralel
pada data mining.
Tools data mining dapat dengan mudah dikombinasikan dengan spreadsheet
atau tools pengembangan software lainnya, yang memungkinkan analisis dan
proses terhadap data cepat dan mudah.
Data mining menghasilkan lima jenis informasi, yaitu : associations,
sequences, classifications, clusters, dan forecasting.
10.5.2.2 Tools Data Mining
Data mining dapat menggunakan beberapa tools berbasis teknologi informasi.
Beberapa tools yang cukup dikenal adalah sebagai berikut :
Neural Computing
Neural Computing adalah pendekatan machine-learning dimana data historis
dapat diteliti untuk diperoleh polanya (patterns).
Intelligent Agents
Intelligent agents adalah agents yang dapat membantu melakukan data
mining seperti analisis trend, prediksi dan lain sebagainya. Contoh
penggunaanya adalah untuk mendapatkan informasi yang tepat pada internet
atau intranet dengan basis data.
Association Analysis
Association Analysis adalah pendekatan dimana pengguna menentukan suatu
algoritma yang mengurutkan kumpulan data yang besar dan menyatakan
aturan statistik di antara data-data tersebut.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 218
10.5.3 Ethical and Legal Issues
Terdapat beberapa permasalahan yang berhubungan dengan etika dan keabsahan
menurut hukum sehubungan dengan data mining dan analisis data.
10.5.3.1 Ethical Issues
Permasalahan yang berhubungan dengan etika yang mungkin muncul adalah
pelanggaran terhadap hak privacy seseorang, dimana dengan adanya data mining,
dapat diperoleh data yang tersembunyi bahkan data-data yang sifatnya pribadi dan
dapat diakses oleh orang lain. Permasalahan lainnya adalah “human judgment”,
dimana dalam mengambil keputusan dapat saja terjadi “human judgement”,
sehingga proses bersifat subjektif sehingga tidak menghasilkan keputusan yang
tepat.
10.5.3.2 Legal Issues
Permasalahan pada data mining yang berhubungan dengan hukum adalah masalah
diskriminasi, keamanan data, dan kepemilikan data. Contohnya dengan adanya
penemuan-penemuan pada data mining atau analisis data, suatu perusahaan dapat
saja mengirimkan katalog hanya pada pelanggan-pelanggan tertentu saja dengan
jenis kelamin tertentu atau kriteria lainnya. Sementara itu dalam masalah
keamanan, suatu perusahaan harus dapat menjamin bahwa data perusahaan dan
anggota perusahaan aman dari sabotase dan kejahatan lainnya. Disamping itu
kepemilikian data juga menjadi permasalahan, dimana muncul pertanyaa tentang
siap sebenarnya pemilik sah dari data pribadi tersebut.
10.6 Teknologi Visualisasi Data
10.6.1 Visualisasi Data
Visualisasi data adalah presentasi data dengan menggunakan teknologi seperti
gambar digital, Sistem Informasi Geografis, tabel dan grafik multidimensional dan
lain sebagainya.
Dengan menggunakan teknologi analisis visual, dapat dilihat permasalahan yang
telah ada bertahun-tahun namun tidak terdeteksi dengan metode analisis standar.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 219
10.6.2 Visual Interactive Decision Making
Visual Interactive Modeling (VIM) merupakan teknologi yang menggunakan tampilan
grafik atau gambar dengan komputer untuk merepresntasikan pengaruh dari
manajemen yang berbeda-beda atau keputusan operasional dari suatu tujuan.
Perbedaan VIM dengan simulasi biasa adalah pada VIM, pengguna dapat ambil
bagian langsung dalam proses pengambilan keputusan, melihat hasil, berinteraksi
dan memanipulasi sistem.
10.6.3 Geographical Information System (GIS)
Sistem Informasi Geografis (Geographical Information System) adalah teknologi
visualisasi data yang mengambil, menyimpan, memeriksa, mengintegrasi,
memanipulasi dan menampilkan data dengan menggunakan peta digital. Setiap data
atau objek yang tersimpan dapat diidentifikasi lokasi geografisnya.
Kategori GIS dapat dibagi menjadi dua bagian :
a. Function : spatial imaging (peta elektronik), perancangan (design) dan
perencanaan (planning), manajemen basis data dan memodelkan keputusan
(decision modeling).
b. Application : surveying and mapping (survei dan pemetaan), design and
engineering, demographics dan analisis pasar (market analysis), transportasi
dan logistik, manajemen fasilitas serta perencanaan strategis dan
pengambilan keputusan (strategic planning and decsion making).
10.7 Knowledge Management (KM)
10.7.1 Pengertian Knowledge Management
Knowledge Management adalah proses mengumpulkan dan menciptakan
pengetahuan secara efisien, mengatur basis pengetahuan organisasi (organicational
knowledge base) untuk menyimpan pengetahuan, dan memfasilitasi knowledge
sharing (berbagi pengetahuan) sehingga pengetahunn tersebut dapat diterapkan di
dalam perusahaan.
Tujuan utama dari knowledge management adalah memfasilitasi knowledge sharing
(berbagi pengatahuan). Saling berbagi pengetahuan tersebut dapat terjadi antara
pelanggan, pegawai dan dengan rekan-rekan bisnis.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 220
10.7.2 Aktivitas Knowledge Management dan Dukungan
Teknologi Informasi
Dalam pelaksanaannya knowledge management ditunjang oleh Teknologi Informasi
untuk hal-hal sebagai berikut :
Knowledge identification
Knowledge identification merupakan aktivitas identifikasi terhadap
pengetahuan.
Knowledge discovery and analysis
Dengan menggunakan mesin pencari (search engines), basis data dan data
mining. Pengetahuan yang tepat dapat ditemukan dan dianalisis.
Knowledge acquisition
Knowledge acquisition merupakan proses pengumpulan dan pengaturan
pengetahuan sehingga dapat digunakan.
Knowledge creation via idea generation
Knowledge creation via idea generation merupakan proses pembuatan
pengetahuan dengan menggunakan teknologi idea generation. Terdapat
berbagai macam software untuk idea generation, yang dirancang membantu
menstimulasi seorang atau suatu kelompok untuk menghasilkan ide-ide atau
pilihan-pilihan .
Establishment of organizational knowledge bases
Pengetahuan perusahaan perlu disimpan pada suatu basis pengetahuan
(knowledge base) sehingga perlu dibuat suatu basis pengetahuan (knowledge
base).
Knowledge distribution and use
Teknologi diterapkan untuk memungkinkan pendistribusian knowledge ketika
dibutuhkan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 221
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan tahapan–tahapan pada proses pengambilan keputusan !
2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Executive Information System!
3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan OLAP (Onlne Analytical Processing) !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 222
BAB XI
Intelligent Systems
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal Intelligent System secara umum.
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan Artificial Intelligence
(AI).
2. Siswa dapat menjelaskan perbandingan Artificial Intelligence dengan Natural
Intelligence.
3. Siswa dapat menjelaskan sistem Artificial Intelligence.
4. Siswa dapat menjelaskan Expert Systems (Kelebihan, Keterbatasan, proses,
komponen).
5. Siswa dapat menjelaskan Intelligent System lainnya.
6. Siswa dapat menjelaskan Natural Language Processing and Voice Technology.
7. Siswa dapat menjelaskan Neural Computing.
8. Siswa dapat menjelaskan Case-Based Reasoning.
9. Siswa dapat menjelaskan Fuzzy Logic.
10. Siswa dapat menjelaskan Intelligent Agents.
11. Siswa dapat menjelaskan Virtual Reality.
12. Siswa dapat menjelaskan permasalahan etika dan global
Pada bab ini akan dijelaskan terperinci mengenai Artificial Intelligence (AI), berupa
Perbandingan Artificial Intelligence dengan Natural Intelligence, Sistem Artificial
Intelligence. Selain itu, juga dijelaskan mengenai Expert Systems. Berikut
digambarkan rincian topik yang akan dibahas pada bab ini :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 223
Gambar Rincian Pembahasan Bab XI : Intelligent Systems
11.1 Artificial Intelligence (AI)
Artificial Intelligence adalah cara bekerjanya suatu mesin yang menyerupai cara
berpikir atau kecerdasan manusia. Hal ini melibatkan pembelajaran proses berpikir
manusia terlebih dahulu, yang selanjutnya merepresentasikan proses tersebut
melalui mesin komputer, robot dan sejenisnya.
Tujuan dari Artificial Intelligence adalah :
Membuat mesin semakin pintar atau cerdas.
Memahami apa yang dimaksud dengan kecerdasan.
Membuat mesin menjadi lebih bermenfaat.
Berikut hal-hal yang termasuk dalam karakteristik intelligence atau kecerdasan
adalah :
Belajar dari pengalaman.
Memperoleh pengertian dari pesan yang ambigu atau bertentangan.
Memberikan respon yang cepat dan berhasil terhadap situasi baru.
Menggunakan alasan untuk memecahkan persoalan dan melakukan tindakan
langsung secara efektif.
Berhadapan dengan situasi yang kompleks.
Memahami dengan jalan yang rasional.
Menerapkan pengetahuan untuk memanipulasi lingkungan (environtment).
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 224
Tujuan utama dari AI adalah membuat suatu mesin atau sistem yang menyerupai
cara berpikir manusia. AI sering sekali dihubungkan dengan konsep pengetahuan.
Komputer tidak dapat belajar atau memperoleh pengalaman layaknya manusia,
namun komputer dapat menggunakan pengetahuan (knowledge) yang diberikan
kepada komputer tersebut oleh tenaga ahli. Pengetahuan tersebut terdiri atas fakta,
konsep, teori, metode heuristic, prosedur dan relationships.
11.1.1 Perbandingan Artificial Intelligence dengan Natural
Intelligence
AI memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan Natural intelligence,
diantaranya adalah :
AI bersifat permanen sedangkan natural intelligence dapat hilang. Contoh
seorang pegawai akan membawa pengetahuan yang dimilikinya ketika ia
pindah dari perusahaan tempat ia bekerja.
AI murah dibandingkan natural intelligence.
Untuk beberapa kasus, mengembangkan atau membeli suatu inteligent
system akan mengeluarkan biaya yang lebih murah dibandingkan
menggunakan manusia untuk mengerjakan hal yang sama.
AI konsisten dan teliti
AI dapat didokumentasikan
Keputusan yang dibuat dengan menggunakan komputer akan mudah
didokumentasikan dengan menelusuri aktivitas sistem.
Dengan menggunakan AI, dapat melakukan duplikasi dan penyebaran
pengetahuan (knowledge) dengan mudah.
Sementara itu, Natural Intelligence juga memiliki beberapa kelebihan dibandingkan
AI, yaitu diantaranya :
Natural Intelligence kreatif.
Kemampuan untuk memperoleh pengetahuan telah diwariskan pada manusia
sehingga manusia dapat berpikir kreatif.
Natural Intelligence memberikan keuntungan bagi manusia dengan
memungkinkan manusia untuk langsung menggunakan pengalaman sensorik.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 225
Natural Intelligence memungkinkan manusia untuk mengenali hubungan
antara hal-hal, kualitas dan pola yang menjelaskan hubungan antar item.
11.1.2 Sistem Artificial Intelligence
Berikut beberapa intelligent system yang utama :
Expert Systems (ES)
Expert System adalah sistem komputer yang berfungsi untuk memberikan
saran kepada para pengguna dalam menyelesaikan suatu permasalahan yang
sulit.
Natural Language Technology
Teknologi Natural Language yang dikenal dengan Natural Language
Processing (NLP) yaitu teknologi yang memberikan pengguna kemampuan
untuk berkomunikasi dengan komputer dengan menggunakan bahasa
manusia.
Speech (voice) Understanding
Speech (voice) Understanding adalah pengenalan dan pemahaman oleh
komputer terhadap suatu pembicaraan dalam bahasa tertentu.
Robotic and Sensory Systems
Sistem sensorik dikombinasikan dengan AI akan menghasilkan suatu sistem
yang dinamakan dengan robotics. Robot adalah peralatan mekanik elektronik
yang dapat diprogram untuk secara otomatis melakukan suatu tugas
tertentu.
Computer Vision and Scene Recognition
Visual Recognition adalah penambahan suatu bentuk kecerdasan komputer
(computer intelligence) dan pengambilan keputusan untuk membuat
informasi visual yang diterima dari mesin sensor dalam bentuk digital.
Intelligent Computer-Assisted Instruction (ICAI)
Computer-Assisted Instruction (CAI) merupakan basis pembelajaran secara
elektronik (e-learning), dimana melibatkan kehebatan komputer ke dalam
proses pendidikan. Metode CAI telah diterapkan pada pengembangan sistem
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 226
Intelligent Computer-Assisted Instruction yang dapat mengajar manusia
dengan membentuk teknik pengajaran agar sesuai dengan pola belajar dari
tiap individu murid.
Machine Learing
Machine Learing merupakan sekumpulan metode yang berusaha mengajar
komputer untuk memecahkan permasalahan atau untuk mendukung
pemecahan masalah dengan melakukan analisis terhadap kasus-kasus
terdahulu maupun yang sekarang.
Hadwriting Recognizers
Teknologi yang ditunjang oleh expert systems dan neural computing yang
dapat mengenali tulisan tangan manusia.
Intelligent Agents
Intelligent Agents adalah agen yang berfungsi untuk melakukan berbagai
macam tugas,
11.2 Expert Systems
Expert System adalah sistem komputer yang berfungsi untuk memberikan saran
kepada para pengguna dalam menyelesaikan suatu permasalahan yang sulit.
Tujuan utama expert system adalah melakukan transfer keahlian dari para ahli
dengan mendokumentasikannya ke dalam komputer untuk selanjutnya digunakan
pengguna dalam membantu menyelesaikan permasalahan yang sulit. Proses ini
melibatkan empat aktivitas :
1. Memperoleh pengetahuan(knowledge) dari ahli atau sumber-sumber lain.
2. Merepresentasikan pengetahuan (knowledge) di dalam komputer.
3. Mengambil kesimpulan dari pengetahuan (knowledge)
4. Melakukan transfer pengetahuan(knowledge) dan menggunakannya untuk
menyelesaikan permaslahan.
11.2.1 Kelebihan dan Keterbatasan Expert Systems
Expert System memiliki beberapa kelebihan, diantaranya sebagai berikut :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 227
Meningkatkan hasil (output) dan produktivitas.
Meningkatkan kualitas dan kehandalan (reliability).
Mendapatkan pengetahuan yang jarang.
Meningkatkan layanan terhadap pelanggan.
Toleransi terhadap kesalahan.
Dapat mengambil keputusan dan menyelesaikan permasalahan yang
kompleks.
Disamping kelebihan-kelebihan di atas, expert system juga memiliki beberap
keterbatasan, diantaranya adalah :
Pengetahuan yang ingin didapatkan terbatas.
Tidak ada satu solusi yang benar karena pendekatan para ahli dalam
menyelesaikan permasalahan berbeda-beda.
Pengguna tidak sepenuhnya menggunakan keahlian sistem karena
terbatasnya pemahaman terhadap sistem.
Untuk membangun ES dibutuhkan biaya yang besar.
Masalah pertanggung jawaban dari sistem atas pemberian saran atau solusi
yang buruk.
11.2.2 Proses dari Expert System
Proses pada expert system dapat dibagi atas dua bagian yaitu system development
environment(lingkungan pengembangan sistem) dan consultation environment
(lingkungan konsultasi). Pada lingkungan pengembangan, proses dimulai dengan
mendapatkan pengetahuan dari para ahli atau dokumentasi sumber. Selanjutnya
pengetahuan tersebut diprogram di dalam sistem basis pengetahuan (system;s
knowledge base) bersama dengan fakta, yang biasanya dengan menggunakan
aturan “if-then”. Pada lingkungan konsultasi, pengguna menggunakan sistem dan
sistem mengumpulkan informasi dari pengguna yang biasanya dilakukan dengan
mengajukan pertanyaan. Selanjutnya sistem akan melakukan pencarian pada basis
pengetahuan (knowledge base) dan memberikan tindakan rekomendasi.
11.2.3 Komponen Expert System
Expert System memiliki komponen-komponen sebagai berikut :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 228
a. Knowledge Base
Knowledge Base mengandung pengetahuan yang dibutuhkan untuk
melakukan pemahaman, perumusan, dan pemecahan permasalahan.
Knowledge Base terdiri dari dua elemen yaitu facts seperti permasalahan dan
rules.
b. Blackboard
Blackboard adalah area kerja memory yang digunakan untuk menyimpan
hasil dan juga merupakan basis data sementara yang digunakan oleh mesin
dalam melakukan tugas.
c. Brain
Brain dari expert system merupakan progam komputer yang menyediakan
metodologi untuk memberikan mempertimbangkan dan merumuskan
kesimpulan.
d. User Interface
User Interface berfungsi untuk memungkinkan terjadinya dialog antara
pengguna dengan komputer, yang biasanya direpresentasikan dalam bentuk
pertanyaan dan jawaban.
e. Explanation Subsystem
Explanation Subsystem berguna untuk menelusuri tanggung jawab untuk
suatu kesimpulan, yang berguna dalam melakukan transfer pengetahuan dan
penyelesaian permasalahan.
Expert System dan internet saling mendukung satu sama lan. Meluasnya
penggunaan internet memberikan kesempatan untuk menyebarkan dengan luas
pengetahuan kepada orang banyak.
11.3 Intelligent System Lainnya
11.3.1 Natural Language Processing and Voice Technology
Natural Language Processing(NLP) adalah komunikasi dengan komputer dalam
bahasa yang biasa digunakan untuk berbicara. Aplikasi-aplikasi dari NLP adalah
sebagai berikut :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 229
Aplikasi dari Natural Language Processing
Natural Language Processing telah diterapkan pada beberapa area seperti
menyimpulkan suatu teks, analisis grammar, menterjemahkan dari suatu
natural language ke natural language lainnya dan lain sebagainya.
Voice (Speech) Recognition and Understanding (Pengenalan Suara dan
Pemahaman)
Voice (Speech) Recognition adalah proses yang memungkinkan pengguna
untuk berkomunikasi dengan komputer dengan cara ber bicara. Tujuan utama
dari Voice (Speech) Recognition adalah membuat komputer mengerti natural
speech dari suara manusia sebaik manusia dapat mendegarkannya.
Voice Portals
Voice Portals merupakan tempat informasi yang dapat diakses dengan
menggunakan suara.
Voice Generation (Voice Synthesis)
Voice Generation (Voice Synthesis) merupakan teknologi dimana komputer
dapat berbicara.
11.3.2 Neural Computing
Artificial Neural Network adalah model komputer yang menyamai atau melebihi
jaringan saraf biologis.
Beberapa area bisnis yang menggunakan artificial neural network diantaranya
adalah:
Data mining : Menemukan data pada suatu basis data yang besar dan
kompleks
Tax Fraud : Mengidentifikasi, meningkatkan, dan menemukan hal-hal yang
tidak biasa atau tidak beres.
Financial Services : Mengidentifikasi pola pada data pemasaran dan lain
sebagainya.
New Product Analysis : Meramalkan penjualan dan evaluasi pasar.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 230
11.3.3 Case-Based Reasoning
Case-Based Reasoning merupakan proses adaptasi solusi yang sukses yang
digunakan terdahulu untuk menyelesaikan permasalahan baru. Proses diawali
dengan mencari solusi yang menyelesaikan permasalahan yang mirip dengan
permasalahan yang sekarang. Selanjutnya dilakukan adaptasi terhadap solusi
terdahulu tersebut untuk digunakan menyelesaikan permasalahan yang sekarang.
12.3.4 Fuzzy Logic
Fuzzy Logic berhubungan dengan ketidakpastian dengan menstimulan proses
qualitative human reasoning, dan membiarkan komputer untuk mengambil tindakan
yang kurang tepat dan secara logika. Pada pendekatan ini, pengambilan keputusan
bukan masalah benar atau salah, hitam atau putih, bahkan sering melibatkan “abuabu”
yang berarti tidak benar dan tidak salah.
11.4 Intelligent Agents
Intelligent Agent adalah perangkat lunak (software) yang merasakan lingkungannya
dan selanjutnya membawa beberapa operasi atas nama pengguna atau program,
dengan tingkatan autonomi tertentu dan juga merepresentasikan tujuan atau
keinginan pengguna.
Intelligent Agent memiliki kemampuan untuk memfasilitasi tugas-tugas sebagai
berikut :
Akses informasi dan navigasi (Information access and navigation)
Menunjang pengambilan keputusan (Decision Support and empowerment)
Aktivitas kantor yang berulang (Repetitive Office Activities)
Mundane Personal Activities
Pencarian dan mendapatkan (Search and Retrieval)
Electronic Commerce Agents
Domain Experts
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 231
Aktivitas Manajemen (Management Activities)
Intelligent Agents memiliki aplikasi-aplikasi sebagai berikut :
User Interface Agents
Memonitor penggunaan dan menyarankan peningkatan. Contoh : Microsoft’s
Wizard.
Operating System Agents
Menambah account, melakukan manajemen group,mengatur akses,
menambah dan menghapus program dan peralatan, monitor licenses.
Spreadsheet Agents
Menawarkan saran untuk peningkatan, dapat mengajar pengguna pemula.
Workflow and Task Management Agents
Melaksanakan manajemen work flow, mengawasi aktivitas.
Software Development Agents
Membantu dalam aktivitas rutin seperti penyaringan data.
11.5 Virtual Reality
Virtual Reality adalah interaktif, menggunakan gambar tiga dimensi yang dihasilkan
komputer dan disampaikan ke pengguna melalui tampilan head-mounted.
Keuntungan dari virtual reality adalah lebih dari satu orang dapat berbagi dan
berinteraksi pada lingkungan yang sama. VR dapat menjadi media yang sangat
bermanfaat untuk komunikasi, kerjasama di bidang hiburan, dan belajar.
Contoh aplikasi-aplikasi dari VR diantaranya adalah sebagai berikut :
Manufacturing
o Melatih pekerja
o Merancang, uji coba, dan vrtual prototyping dari produk dan proses
Transportation
o Perancangan mobil baru dan uji coba mobil
o Simulasi penerbangan kelas satu di pesawat
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 232
Finance
o Menampilkan harga barang dan karakteristik
Military
o Pelatihan(pilot, astronot, supir)
Medicine
o Pelatihan pembedah dan perencanaan pembedahan atau operasi
o Merencanakan terapi fisik
Marketing
o Menyimpan dan menampilkan produk
o Belanja secara elektronik
11.6 Permasalahan Etika dan Global
11.6.1 Permasalahan Etika
Permasalahan etika berhubungan dengan penyalah gunaan kegunaan intelligent
systems oleh pengguna. Selain itu, privacy juga menjadi masalah utama pada basis
pengetahuan (knowledge base)
11.6.2 Permasalahan Legal (Legal Issues)
Penggunaan Intelligent systems menimbulkan permasalahan legal atau
permasalahan yang berhubungan dengan hukum, diantaranya :
Siapa yang bertanggung jawab terhadap saran yang salah?
Siapa yang memiliki pengetahuan yang terdapat pada basis pengetahuan
(knowledge base)?
Dapatkah manajemen memaksa para ahli untuk memberikan keahliannya?
Demikian beberapa permasalahan yang sering muncul dalam penggunaan
intelligent system dan banyak permasalahan-permasalahan lainnya.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 233
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Artificial Intelligence ?
2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Expert Systems serta sebutkan
kelebihan dan kekurangannya !
3. Jelaskan dua buah Intelligent System yang lain !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 234
BAB XII
Strategic Systems and Reorganization
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal Strategic Systems dan Reorganization secara umum
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan Strategic Information System.
2. Siswa dapat menjelaskan Competitive Intelligence.
3. Siswa dapat menjelaskan Porter’s Competitive Forces Model dan
kegunaannya.
4. Siswa dapat menjelaskan peranan Teknologi Informasi pada Competitive
Forces.
5. Siswa dapat menjelaskan Business Process Reengineering (BPR).
6. Siswa dapat menjelaskan Prinsip-Prinsip BPR.
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai Sistem Strategis, serta reorganization pada
perusahaan atau organisasi. Selain itu juga dijelaskan mengenai perubahan proses
bisnis suatu perusahaan atau organisasi secara radikal dengan menggunakan
metode Business Process Reenginering (BPR). Berikut digambarkan rincian topik
yang akan dibahas pada bab ini :
Gambar Rincian Pembahasan Bab XII : Strategic System and Reorganization
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 235
12.1 Strategic Information System
Strategic Information Systems (SISs) atau Sistem Informasi yang strategis adalah
sistem yang menunjang dalam pembentukan strategi bersaing dari suatu organisasi.
SIS memiliki kemampuan untuk melakukan perubahan secara signifikan terhadap
proses pelaksanaan bisnis.
Peran-peran Teknologi Informasi terhadap sistem yang strategis adalah :
Teknologi Infromasi menciptakan aplikasi yang menyediakan keuntungan
strategis secara langsung untuk organisasi. Contoh : Federal Express
merupakan perusahaan pertama dalam dunia industri yang menggunakan
teknologi informasi untuk menelusuri lokasi dari setia paket pengiriman
barang di dalam sistemnya.
Teknologi Infromasi mendukung perubahan yang strategis seperti
reengineering.
Teknologi Informasi menyediakan inovasi yang berhubungan dengan
teknologi atau bertindak sebagai enabler dari inovasi.
Teknologi Infromasi menyediakan Competitive Intelligence dengan
mengumpulkan dan menganalisis informasi mengenai inovasi, pasar, pesaingpesaing,
dan perubahan lingkungan.
12.1.1 Competitive Intelligence
Aktivitas-aktivitas dari Competitive Intelligence diantaranya adalah mengumpulkan
informasi mengenai para pesaing, informasi mengenai pasar, teknologi dan
tindakan-tindakan pemerintah. Competitive Intelligence mengarahkan kinerja bisnis
dengan meningkatkan penegtahuan pasar dan menaikkan kualitas dari perencanaan
strategis (strategic planning). Competitive Intelligence dapat ditingkatkan oleh
Teknologi Informasi termasuk Intelligent Agents. Internet memegang peranan
penting dalam mendukung Competitive Intelligence. Dengan menggunakan tools
internet, perusahaan dalam mengimplementasikan strategi searching untuk
mengumpulkan Competitive Intelligence dengan mudah, cepat,dan relatif tidak
mahal.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 236
12.2 Porter’s Competitive Forces Model
Persaingan menjadi hal yang utama dalam keberhasilan atau kegagalan suatu
perusahaan. Salah satu framework yang cukup dikenal untuk melakukan analisis
terhadap daya saing adalah Porter’s Competitive Forces model.
Pada Porter’s Model, terdapat lima kekuatan (forces) utama yang dapat
membahayakan posisi suatu perusahaan pada industri. Kelima kekuatan utama
tersebut adalah :
Ancaman dari pesaing baru.
Kekuatan penawaran (bargaining power) dari supplier.
Kekuatan penawaran (bargaining power) dari pelanggan (customer).
Ancaman dari produk atau layanan pengganti.
Persaingan diantara perusahaan-perusahaan dalam dunia industri.
Tujuan dari identifikasi terhadap kekuatan-kekuatan (forces) bersaing di atas adalah
untuk memungkinkan organisasi untuk membuat strategi yang bertujuan
membangun posisi yang menguntungkan dan dapat dipertahankan terhadap lima
kekuatan (forces) tersebut. Adapun strategi-strategi sebagi respon terhadap
kekuatan bersaing diatas adalah :
1. Cost Leadership Strategy : menghasilkan produk dan atau layanan dengan
biaya yang paling rendah dalam industri.
2. Differentiation Strategy : menjadi unik dalam dunia industri, misalnya dengan
menghasilkan suatu produk dan atau layanan dengan kualitas yang tinggi dan
harga bersaing.
3. Focus Strategy : memilih ruang lingkup pasar yang sempit, dan mencapai
strategi cost leadership atau differentiation pada ruang lingkup tersebut.
4. Growth Strategy : meningkatkan market share, mendapatkan pelanggan
yang lebih banyak atau menjual lebih banyak produk dengan menggunakan
perdagangan elektronik (electronic commerce) untuk memperkuat
perusahaan dan meningkatkan keuntungan dalam jangka waktu panjang.
5. Alliances Strategy : bekerja sama dengan rekan-rekan bisnis. Dengan fasilitas
electronic data interchange, groupware, ekstranet, strategi ini memungkinkan
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 237
perusahaan untuk konsentrasi pada bisnis utama dan menyediakan peluan
untuk bertumbuh.
6. Innovation Strategy : membuat produk dan layanan baru, fitur-fitur baru
pada produk dan layanan yang telah ada, dan cara baru untuk memproduksi
atau menjual produk dan layanan tersebut.
7. Internal Efficiency Strategy : meningkatkan pelaksanaan proses bisnis seperti
peningkatan kepuasan pelanggan, kualitas dan produktivitas, mengurangi
waktu pemasaran dan lain sebagainya. Selain itu, meningkatkan proses
pengambilan keputusan dan manajemen aktivitas, dapat meningkatkan
efisiensi.
8. Customer-Oriented Strategy : Konsentrasi untuk membuat pelanggan senang
dengan menyadari bahwa pelanggan adala raja dan ratu. Kontribusi Teknologi
Informais dalam hal ini adalah meningkatkan layanan terhadap pelanggan,
misalnya dengan fasilitas e-mail atau katalog komputer.
12.2.1 Penggunaan Forces Model
Dalam menggunakan Forces model, terdapat empat langkah yang terlibat, yaitu:
1. Mendaftarkan players dalam setiap Competitive Force, misalnya berbelanja
melalui internet dapat menjadi pengganti dari pergi berbelanja ke toko.
2. Hubungkan penentu utama (major determinants) untuk setiap force. Misalnya
untuk berbelanja secara elektronik dapat diperiksa biaya pembeli,
keuntungan dari berbelanja secara elektronik, dan lain sebagainya.
3. Menemukan cara bagaimana perusahaan mengatasi forces berdasarkan
player dan penentu (determinants).
4. Cari teknologi informasi yang mendukung, misalnya teknologi untuk
mengatur pembeli yang banyak, atau penggunaan basis data yang besar dan
lain sebagainya.
12.2.2 Peranan Teknologi Informasi pada Competitive Forces
Berikut ini akan diuraikan beberapa dukungan Teknologi Informasi berdasarkan
implikasi bisnis pada setiap Competitive Forces :
Ancaman dari pesaing baru.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 238
Mengurangi harga : produk atau layanan yang berbeda-beda.
Basis baru untuk persaingan : mengawasi jalur distribusi (distribution
channels), membagi-bagi pasar (segmenting market).
Kekuatan penawaran (bargaining power) dari supplier.
Meningkatkan harga : implementasikan supplier Sourcing system.
Mengurangi kualitas penyediaan barang atau layanan : memperluas
pengawasan kualitas.
Kekuatan penawaran (bargaining power) dari pelanggan (customer).
Memaksa harga turun : produk atau layanan yang berbeda-beda dan
meningkatkan kinerja.
Mendorong persaingan : memfasilitasi pembeli dengan pemilihan produk.
Ancaman dari produk atau layanan pengganti.
Membatasi pasar yang berpotensi dan keuntungan : menggunakan strategi
differentiation.
Persaingan diantara perusahaan-perusahaan dalam dunia industri.
Kompetisi harga : meningkatkan harga, kinerja.
Kebutuhan membangun produk dan layan baru : mendefinisikan ulang produk
dan layanan.
Distribusi dan layanan : mendefinisikan ulang pembagian pasar.
Dibutuhkan loyalitas pelanggan : mendekati konsumen.
12.3 Business Process Reengineering (BPR)
Salah satu pendekatan untuk mengingkatkan efektivitas suatu organisasi adalah
Business Process Reengineering (BPR). BPR merupakan aktivitas yang
menggunakan berbagai macam jenis input untuk menciptakan output kepada
pelanggan. Pada BPR, suatu organisasi berpikir secara mendasar dan merancang
ulan gsecara radikal proses bisnis perusahaan atau organisasi tersebut untuk
mencapai peningkatan yang hebat dalam ukuran kinerja dari sisi kualitas, biaya
kecepatan dan laaynan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 239
12.3.1 Prinsip-Prinsip BPR
Beberap prinsip-prinsip pada Busines Process Reenginering adalah :
Beberapa pekerjaan dikombinasikan menjadi satu
Pegawai membuat keputusan (empowerment of employees). Pengambilan
keputusan menjadi bagain dari pekerjaan.
Langkah dalam proses bisnis dilakukan dengan urutan yang alami dan
beberapa pekerjaan dilaksanakan secara bersamaan.
Proses untuk menghasilkan atau memproduksi barang yang sama atau
menyediakan layanan yang sama dapat disusun sehingga hanya sedikit
variasi barang yang dapat dilakukan kustomisasi.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 240
SOAL LATIHAN
1. Apa yang dimaksud dengan Sistem Informasi Strategis ?
2. Jelaskan Porter’s Competitive Forces Model !
3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Business Process Reenginering dan
prinsip-prinsipnya !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 241
BAB XIII
Pembangunan Sistem Informasi (Information System
development)
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal Pengembangan Sistem Informasi(Information System
Development)secara umum
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan Perencanaan Sistem Informasi (Information
Systems Planning).
2. Siswa dapat menjelaskan Perencanaan Strategis Sistem Informasi.
3. Siswa dapat menjelaskan Perencanaan Operasional Sistem Informasi (The IS
Operational Plan).
4. Siswa dapat menjelaskan The Traditional Systems Development Life Cycle
(SDLC).
5. Siswa dapat menjelaskan Prototyping.
6. Siswa dapat menjelaskan Joint Application Design (JAD).
7. Siswa dapat menjelaskan Rapid Application Development (RAD).
8. Siswa dapat menjelaskan Integrated Computer-Assisted Software Engineering
(ICASE) Tools/
9. Siswa dapat menjelaskan Object-Oriented Development.
10. Siswa dapat menjelaskan End-User Development.
11. Siswa dapat menjelaskan External Acquisition of Software.
12. Siswa dapat menjelaskan Application Service Providers (ASP).
13. Siswa dapat menjelaskan Outsourcing.
14. Siswa dapat menjelaskan strategi pengembangan Intranet dan Internet.
15. Siswa dapat menjelaskan kegunaan java dalam mengembangkan Intranet
dan Internet.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 242
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai Pembangunan Sistem Informasi, mulai dari
metode pengembangan Systems Development Life Cycle (SDLC) sampai dengan
metode-metode pengembangan lainnya seperi prototyping, joint application design
(JAD) dan lain sebagainya. Selain itu juga dijelaskanstrategi pengembangan internet
dana tau intranet. Berikut digambarkan rincian topik yang akan dibahas pada bab
ini:
Gambar Rincian Pembahasan Bab XIII : Pembangunan Sistem Informasi
(Information System development)
13.1 Perencanaan Sistem Informasi (Information Systems
Planning)
Pengembangan sistem (Systems development) adalah sekumpulan aktivitas yang
dibutuhkan untuk membangun suatu Sistem Informasi sebagai solusi terhadap
peluang dan permsalahan bisnis. Komponen utama adalah perencanaan sistem
Informasi yang dimulai dengan perencanaan strategis dari organisasi.
Perencanaan strategis dari organisasi menyatakan misi dari organisasi, tujuan yang
berhubungan dengan misi tersebuat dan langkah-langkah yang dibutuhkan untuk
mencapai tujuan –tujuan tersebut. Misi berisi pernyataan mengenai keinginan
organisasi untuk menjadi organisasi yang bagaimana atau untuk membuat apa
dimasa yang akan datang. Proses perencanaan strategis menyesuaikan dengan
tujuan organisasi dan resources terhadap perubahan pasar dan peluang yang ada.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 243
Arsitektur Teknologi Informasi menggambarkan cara sumber (resources) informasi
suatu organisasi digunakan untuk mencapai misi organisasi tersebut. Hal ini meliputi
aspek teknik yaitu hardware, sistem operasi, jaringan, data, sistem manajemen data
dan aplikasi perangkat lunak serta aspek manajerial yang merincikan bagaimanan
cara mengatur departemen Sistem Informasi akan dilakukan, bagaimanan manajer
dari area fungsional (functional area) terlibat dan bagaimana keputusan Sistem
Informasi akan dibuat.
13.1.1 Perencanaan Strategis Sistem Informasi
Perencanaan strategis dari Sistem Informasi adalah sekumpulan tujuan jangka
panjang yang menggambarkan arsitektur Teknolgi informasi dan Sistem Informasi
yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan dari organisasi. Strategi Sistem Informasi
harus memenuhi tiga tujuan berikut :
Sistem Informasi harus dibatasi dengan perencanaan strategis organisasi.
Sistem Informasi harus menyediakan arsitektur Teknologi Informasi yang
memungkinkan pengguna, aplikasi dan basis data untuk dihubungkan melalui
jaringan dan diintegrasikan.
Sistem Informasi harus secara efisien mengalokasikan resources
pengembangan Sistem Informasi diantara proyek-proyek yang berkompeten
sehingga proyek dapat diselesaikan tepat waktu dengan biaya yang telah
ditentukan dan memiliki fungsi-fungsi yang dibutuhkan.
13.1.2 Perencanaan Operasional Sistem Informasi (The IS
Operational Plan)
Perencanaan operasional Sistem Informasi terdiri atas elemen-elemen sebagai
berikut :
Misi : misi dari fungsi Sistem Informasi
Is Environment (Environment Sistem Informasi) : rangkuman informasi
kebutuhan terhadap area fungsional (functional areas) dari organisasi.
Tujuan dari fungsi Sistem Informasi (Objective of the IS Function)
Batasan dari fungsi Sistem Informasi (Constraint on the IS fnction)
Long-term systems needs : rangkuman kebutuhan sistem oleh perusahaan
dan proyek Sistem Informasi yang dipilih untuk mencapai tujuan organisasi.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 244
Short-range plan : inventori dari proyek yang sekarang, dan perencanaan
rinci dari proyek yang akan dikembangkan atau dilanjutkan pada tahun saat
ini.
13.2 The Traditional Systems Development Life Cycle
(SDLC)
Systems Development Life Cycle (SDLC) adalah metode pengembangan sistem
tradisional yang digunakan oleh organisasi-organisasi saat ini. SDLC adalah kerangka
kerja yang terdiri dari urutan proses pengembangan Sistem Informasi, seperti
systems investigation, systems analysis, systems design, programming, testing,
implementation, operation dan maintenance. Hal ini seperti digambarkan berikut ini :
Gambar Systems Developement Life Cycle (SDLC)
SDLC dapat memiliki lebih atau kurang dari tahapan-tahapan proses tersebut. Pada
masa dulu, pengembang sistem menggunakan pendekatan Waterfall yaitu proses
pengembangan sistem dimana tiap tahapan proses harus diselesaikan terlebih
dahulu sebelum melanjutkan ke proses selanjutnya.
Pihak-pihak yang terlibat dalam proyek pengembangan sistem adalah :
User
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 245
User adalah pegawai dari berbagai macam area fungsional (functional areas)
dan tingkatan pada suatu organisasi yang berinteraksi dengan sistem baik
secara langsung maupun tidaklangsung.
System Analyst
System Analyst adalah seorang profesional yang bekerja menganalisis dan
merancang Sistem Informasi.
Programmer
Programmer adalah seorang profesional yan gmelakukan modifikasi terhadap
progam komputer yang ada atau membuat program komputer baru dengan
tujuan memenuhi kebutuhan pengguna.
Technical specialist
Technical specialist adalah seorang ahli pada suatu bidang teknologi seperti
basis data, atau telekomunikasi.
Semua pihak yang dipengaruhi oleh perubahan Sistem Informasi tersebut
dikenal dengan sebutan Systems Stakeholders.
13.2.1 System Investigation
Investigasi sistem dimulai dengan permasalahan bisnis, yaitu pemahaman
permasalahan bisnis dari berbagai sudut pandang. Setelah itu barulah dilakukan
berbagai macam studi kelayakan (Feasibility Studies). Studi kelayakan menentukan
kemungkinan keberhasilan dari proyek pengambangan sistem serta mengukur
kelayakan dari sisi teknik, ekonomi dan behavioral. Studi kelayakan ini dapat
mencegah organisasi melakukan kesalahan. Berikut diuraikan jenis-jenis studi
kelayakan (Feasibility Studies) :
Technical Feasibility
Technical Feasibility menentukan apakah hardware, software dan komponen
komunikasi dapat dikembangakan dan atau diperoleh untuk menyelesaikan
permasalahan bisnis. Technical Feasibility juga menentukan apakah teknologi
yan gada pada organisasi dapat digunakan untuk mencapai tujuan kinerja
dari proyek tersebut.
Economic Feasibility
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 246
Economic Feasibility menentukan apakah resiko keuangan dari proyek tesebut
dapat diterima dan apakah organisasi mampu memenuhi biaya serta waktu
penyelesaian proyek tersebut.
Behavioral Feasibility
Behavioral Feasibility merupakan permasalahan manusia terhadap proyek.
Semua proyek pengembangan mengakibatkan perubahan dalam suatu
organisasi dan manusia pada mumumnya takut akan perubahan.
13.2.2 Analisis Sistem (System Analysis)
System Analysis adalah penyelidikan terhadap permasalahan bisnis yang akan
diselesaikan oleh organisasi melalui Sistem Informasi. Tahapan ini mendefinisikan
permasalahan bisnis, identifikasi penyebab permasalahan tersebut, merincikan
solusinya serta megidentifikasi kebutuhan yang harus dipenuhi solusi tersebut.
Suatu organisasi memiliki tiga solusi utama terhadap permasalahan bisnis, yaitu:
1. Tidak melakukan apa-apa dan terus menggunakan sistem yang telah ada
tanpa perubahan.
2. Memodifikasi atau meningkatkan sistem yang ada.
3. Membangun sistem baru.
Tujuan utama dari System Analysis adalah mengumpulkan informasi mengenai
sistem yang telah ada, untuk menentukan mana diantar tiga solusi di atas yang akan
dilakukan dan menentukan kebutuhan akan sistem yang baru.
Tahapan system Analysis menghasilkan informasi-informasi sebagai berikut :
Kelebihan (strengths) dan kelemahan (weaknesses) sistem yang telah ada.
Fungsi-fungsi yang harus dimiliki oleh sistem yang baru untuk memecahkan
permasalahan bisnis.
Kebutuhan pengguna akan sistem yang baru.
13.2.3 Perancangan Sistem (Systems Design)
System Design menggambarkan bagaimana sistem mencapai tugasnya. Tahapan
System Design digunakan untuk merancang untuk mendapatkan perangkat lunak
(software) yang dibutuhkan yang memenuhi tujuan-tujuan fungsional serta
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 247
menyelesaikan permasalahan bisnis. Deliverable dari tahapan perancangan sistem
adalah :
Output, input serta user interfaces dari sistem
Hardware, Software, Basis data, telekomunikasi, prosedur
Bagaimana komponen-komponen tersebut diintegrasikan.
Perancangan sistem mencakup dua aspek utama dari sistem yang baru :
Logical Systems Design : menyatakan apa yang akan dilakukan oleh sistem,
dengan spesifikasi yang abstrak.
Logical Systems Design termasuk merancang output, input, proces, basis
data, telekomunikasi, kontrol, keamanan dan pekerjaan Sistem Informasi.
Physical Systems Design : menyatakan bagaimanan sistem akan melakukan
fungsi-fungsinya dengan spesifikasi fisik yang aktual.
Physical Systems Design mencakup rancangan perangkat keras(hardware),
perangkat lunak(software), basis data, telekomunikasi dan prosedur.
13.2.4 Programming
Banyak organisasi memutuskan untuk membeli perangkat lunak (software), namun
banyak juga organisasi yan gmemutuskan untuk membuat perangkat
lunak(software) yang dibutuhkan sendiri. Programmingmerupakanproses
menterjemahkan(translation) spesifikasi rancangan/design menjadi kode-kode
komputer. Proses ini dapat berlangsung lama karena membuat kode-kode komputer
merupakan seni dari science.
13.2.5 Testing
Tahapan testing atau uji coba bertujuan untuk memeriksa apakan kode komputer
akan menghasilkan hasil yang diinginkan dan diharapkan untuk suatu kondisi
tertentu. Testing dirancang untuk menemukan kesalahan-kesalahan(error) pada
kode komputer. Terdapat dua jenis error, yaitu syntax error dan logic error. Syntax
error adalah kesalahan pada penulisan kode komputer, sehingga lebih mudah
ditemukan, sementara logic error masih memungkinkan program untuk berjalan,
namun menghasilkan output yang tidak benar untuk suatu input tertentu.Kesalahan
untuk logic error tidak nyata terlihat, sehingga susah ditemukan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 248
13.2.6 Implementation
Implementasi adalah proses pengubahan atau konversi dari sistem yang lama
menjadi sistem yang baru. Suatu organisasi menggunakan 4 strategi konversi, yaitu:
1. Parallel Conversion
Proses dimana sistem yang lama dan sistem yang baru beroperasi secara
serentak untuk suatu jangka waktu tertentu. Kedua sistem tersebt
memproses data yang sama pada waktu yang sama, selanjutnya output dari
kedua sistem tersebut dibandingkan. Ini merupakan tipe konversi yang paling
mahal namun paling tidak beresiko.
2. Direct Conversion
Proses dimana sistem lama dimatikan sementara sistem baru dijalankan
untuk suatu jangka waktu tertentu. Tipe konversi ini paling murah namun
beresiko.
3. Pilot Conversion
Proses memperkenalkan sistem yang baru pada suatu bagian organsasi
dalam suatu jangka waktu tertentu, untuk kemudian dilakukan pengukuran.
Ketika sistem telah berjalan dengan benar, barulah diperkenalkan pada
seluruh bagian organisasi.
4. Phased Conversion
Proses memperkenalkan komponen-komponen dari sistem yang baru,
kemudian setiap modul dilakukan pengukuran. Ketika modul telah berjalan
dengan benar, modul lain diperkenalkan hingga keseluruhan komponen
sistem.
13.2.7 Operation dan Maintenance
Setelah melakukan konversi, sistem yang baru akandioperasikan untuk suatu jangka
waktu tertentu. Ketika operasi sistem telah stabil, dilakukan audit pada saat proses
operasi untuk mengukut kemampuan sistem dan menentukan apakah sistem
digunakan dengan benar.
Sistem memerlukan beberapa jenis maintenance, yaitu :
Debugging Program
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 249
Memperbarui sistem (Updating System) untuk menyesuaikan perubahanperubahan
yang terjadi pada kondisi bisnis organisasi.
Menambahkan fungsi baru (Add New Functionality), termasuk menambahkan
fitur-fitur baru tanpa menganggu operasi sistem tersebut.
13.3 Metode Lain untuk Pengembangan Sistem
Pada umumnya organisasi menggunakan SDLC tradisional dalam mengembangkan
sistem. Hal ini dikarenakan SDLC memeiliki keuntungan-keuntungan diantaranya :
kontrol, akuntabilitas, dan deteksi kesalahan (error). Namun demikian SDLC juga
memiliki kerugian-kerugian diantaranya : menghabiskan banyak waktu, relatif tidak
fleksibel, mahal dan lain sebagainya.
Untuk itu, para pengembang mencari metode-metode lain dalam mengembangkan
sistem atau menggabungkan metode-metode yang ada.
13.3.1 Prototyping
Pada pendekatan jenis ini, developer mendapatkan kebutuhan pengguna secara
garis besar saja, tidak secara spesifik atau rinci. Selanjutnya, developer tidak
langsung membuat sistem secara keseluruhan, melainkan membuat contoh awal
sistem yang disebut dengan Prototype. Prototype ini terdiri atas bagian-bagian yang
dimiliki oleh sistem baru, sehingga merupakan pemodelan jalannya sistem baru
dengan skala kecil.
Keuntungan utama dari pendekatan Prototyping adalah mempercepat proses
pengembangan sistem, memberikan pengguna kesempatan untuk
mengklarifiskasikan kebutuhan pengguna akansistem yang baru. Prototyping sangat
bermanfaat dalam pengembangan Sistem Penunjang Keputusan dan Sistem
Informasi Eksekutif (Execution Information System).
13.3.2 Joint Application Design (JAD)
Joint Application Design (JAD) adalah group-based method untuk mengumpulkan
kebutuhan pengguna dan menciptakan rancangan sistem. JAD banyak digunakan
pada tahapan Sistem Analisis dan Perancangan Sistem dari SDL.
Pendekatan JAD terhadap pengembangan sistem memiliki beberapa keuntungan,
yaitu :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 250
Proses dalam kelompok melibatkan lebih banyak pengguna dalam proses
pengembangan sistem dengan tetap menghemat waktu.
Keterlibatan tersebut memberikan banyak dukungan terhadap pengembangan
sistem dan dapat menghasilkan sistem dengan kualitas yang lebih tinggi.
Selain keuntungan-keuntungan di atas, JAD juga memiliki kerugian-kerugian
diantaranya yaitu kesulitan dalam mengumpulkan banyak pengguna untuk
mengikuti pertemuan JAD.
13.3.3 Rapid Application Development (RAD)
Rapid Application Development (RAD) adalah metode pengembangan sistem yang
dapat mengkombinasikan beberapa metode yaitu JAD, Prototyping, dan ICASE
tools(dibahas pada bagian berikutnya) untuk menghasilkan sistem dengan kualitas
tinggi. RAD merupakan pendekatan iteratif menyerupai prototyping dimana
kebutuhan, rancangan, dan sistem itu sendiri dibangun dengan sederetan perbaikan.
Dengan tools RAD, pengembang meningkatkan versi awal dengan berkali-kali atau
banyak iterasi sampai memenuhi atau sesuai untuk kegunaan operasional.Toolstools
yang ada bekerja bersama sebagai bagian dari suatu paket yang terintegrasi.
RAD menghasilkan komponen fungsional dari sistem akhir bukan suatu versi sistem
dengan skala terbatas.
Dengan RAD, pengguna terlibat secara intensif dala proses pengembangan. Pada
awalnya sesi JAD digunakan untuk mengumpulkan kebutuhan sistem. Sementara
ICASE tools digunakan untuk menyusun kebutuhan secara cepat dan membangun
prototype.
Paket RAD terdiri atas :
Graphical User Development Environment : kemampuan untuk menciptakan
banyak aspek dari aplikasi denagn menggunakan “drag-and-drop application”.
Reusable Components : library dari objek-objek standar seperti button, kotak
dialog (dialog boxes). Pengembang mengklik dan drag objek-objek ini ke
dalam aplikasi.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 251
Code Generator : secara otomatis paket RAD akan menulis program komputer
untuk mengimplementasikan laporan, input screen, buttons, dan kotak dialog
(dialog box).
Programming Language : bahas pemrograman seperti Visual basic, C++.
Paket RAD ini memiliki Integrated Development Environment (IDE) untuk
membuat, uji coba, dan debug kode komputer.
13.3.4 Integrated Computer-Assisted Software Engineering
(ICASE) Tools
Computer-Aided Software Engineering (CASE) tools melakukan otomasi terhadap
banyak tugas pada SDLC. Tools yang digunakan untuk mengotomasi tahapan awal
dari SDLC (System investigation, analysis, design) disebut upper CASE tools. Tools
yang digunakan untuk mengotomasi tahapan berikutnya dari SDLC (programming,
testing, operation, maintenance) disebut lower CASE tools. CASE tools yang
menyediakan hubungan antara upper CASE tools dengan lower CASE tools disebut
dengan integrated CASE (ICASE)
Tools ini dapat memproduksi sistem yang dapat beroperasi efektif dan lebih lama
dan lebih mendekati kebutuhan pengguna.CASE tools juga dapat mempercepat
proses pengembangan sistem dan menghasilkan sistem yang lebih fleksibel serta
mudah menyesuaikan terhadap perubahan bisnis. Sistem yang dihasikan dengan
menggunakan CASE tools biasanya memiliki dokumentasi yang lebih baik.
Sementara itu CASE tools memiliki kelemahan yaitu CASE tools dapat menghasilkan
sistem awal yang cukup mahal untuk dibangun dan dijaga.Selain itu, CASE tools juga
sangat sulit untuk diperbarui dan mungkin sulit untuk digunakan dengan sistem yang
telah ada.
13.3.5 Object-Oriented Development
Pendekatan Object-Oriented (OO) tidak dimulai dari suatu tugas untuk dilakukan tapi
dengan aspek kehidupan nyata yang harus dimodelkan untuk menjalankan tugastugas
tersebut.
Keuntungan dari pendekatan object-oriented adalah :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 252
Mengurangi kompleksitas pengembangan sistem dan memudahkan dan
mempermudah pembuatan dan penjagaan sistem sebab setiap objek relatif
kecil dan self-cotained.
Meningkatkan produktivitas dan kualitas programmer.
Sistem yang dikembangkan dengan pendekatan Object-Oriented lebih
fleksibel.
Sistem dapat dimodifikasi dan ditingkatkan dengan mudah.
Pendekatan OO memungkinkan system analyst untuk berpikir pada tingkat
real-word systems dan tidak pada level bahasa pemrograman.
Pendekatan OO baik untuk pengembangan Aplikasi Web.
Pendekatan OO menggambarkan berbagai macam elemen dari sistem
informasi dlam istilah pengguna sehingga pengguna memiliki pemahaman
yang lebih baik tentang sistem yang baru.
13.3.5.1 Object-Oriented Analysis and Design (OOA&D)
Proses pengembangan untuk sistem Object-Oriented dimulai dengan studi kelayakan
dan analisis terhadap sistem yang telah ada. Pada bagian ini pengembang
mengidentifikasi objek untuk sistem yang baru. Objek merupakan elemen mendasar
pada OOA&D, yang merepresentasikan entitas nyata yang dapat diukur seperti
customer, bank account, student dan lain sebagainya.
Untuk itu OOA&D analyst mendefinisikan objek-objek yan grelevan yang dibutuhkan
untuk sistem yang baru termasuk properti(nilai data) dan oerasi-operasi (behaviour).
Analyst selanjutnya memodelkan bagaimanan objek berinteraksi untuk memenuhi
tujuan sistem yang baru. Untuk beberapa kasus, analyst dapat menggunakan
kembali objek-objek yang telah ada pada sistem yang baru. Hal ini dapat
menghemat waktu untuk membuat program.
13.4 Pengembangan Sistem di Luar Departemen Sistem
Informasi
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 253
13.4.1 End-User Development
End-User Development merupakan pengembangan sistem yang dilakukan oleh
pengguna sendiri dengan menggunakan komputer untuk meyelesaikan
permasalahan bisnis yang dimiilkinya.
13.4.2 External Acquisition of Software
External Acquisition of Software adalah memilih untuk menggunakan software
dengan membeli software tersebut daripada membuat atau mengembangkan
software sendiri.
Kriteria yang digunakan untuk memilih software yang akan dibeli adalah :
Masalah biaya dan keuangan
Upgrade Policy dan biaya
Reputasi perusahaan dan tersedianya bantuan
Pelanggan lama perusahaan
Kemudahan internet interface
Ketersediaan dan kualitas dokumentasi
Kebutuhan hardware dan sumber daya jaringan
Pelatihan yang dibutuhkan
Keamanan
Kecepatan pembelajaran untuk pengembang atau pengguna
Presentasi grafik atau gambar
Kemampuan mengatur data
13.4.3 Application Service Providers (ASP)
ASP menyediakan aplikasi untuk suatu organisasi dengan cara berlangganan. Paket
aplikasi tersebut tidak dijual, atau dilisensikan kepada suatu organisasi, melainkan
ditempatkan pada pusat data (data center) ASP dan diakses dari jauh oleh
pelanggan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 254
13.4.4 Outsourcing
Outsourcing merupakan pembelian produk atau layanan dari perusahaan lain.
Berikut beberapa keuntungan yang diperoleh dari melakukan outsourcing :
Hardware economies of sale
Dengan banyaknya pelanggan, maka perusahaan yang melakukan
outsourcing dapat memperoleh efisiensi harga dan potongan harga untuk
pembelian hardware dengan jumlah tertentu.
Staffing Economies of Scale
Memungkinkan bagi perusahaan yang melakukan outsourcing untuk
mendapatkan teknisi dengan kualitas yang tinggi.
Specialization
Menyediakan layanan komputer merupakan kompetensi utama dari
perusahaan penyedia layanan outsourcing.
Tax Benefits
Organisasi atau perusahaan dapat mengurangi biaya outsourcing dikarenakan
jatuhnya harga pembelian hardware untuk tiga sampai lima tahun.
Outsourcing juga dapat menyebabkan permasalahan-permasalahan pada organisasi
atau perusahaan, diantaranya yaitu :
Limited Economies of Scale
Walaupun perusahaan yang melakukan outsourcing dapat meminta
negosisasi harga untuk hardware, keuntungannya tidak begitu signifikan.
Staffing
Pada umumnya pegawai-pegawai lama yang melayani pelanggan, bukan
pegawai dengan skill yang tinggi.
Lack of Business Expertise (Kurangnya Keahlian Bisnis)
Staff yang ada cenderung menjadi lebih teknis dan memiliki sedikit
pengetahuan terhadap permasalahan bisnis.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 255
Contract Problems
Beberapa pelanggan gagal untuk menyediakan layanan sesuai dengan
tingkatan yang ada di kontrak sehingga harus mengeluarkan biaya tambahan
untuk sesuatu yang tidak tertulis pada kontrak.
Internal Cost Reduction Opportunities
Organisasi dapat menghemat biaya dengan denganmeningkatkan manajemen
Teknologi Informasi perusahaan tersebut.
Berikut beberapa guideline atau panduan untuk membantu suatu organisasi
melakukan outsourcing terhadap sebagian atau keseluruhan fungsi Teknologi
Informasi di perusahaan tersebut, yaitu diantaranya :
Short-period contracts
Kontrak outsourcing biasanya berlaku untuk jangka waktu yang panjang(5-10
tahun). Karena Teknologi Informasi berkembang sangat cepat maka mungkin
saja pelanggan sudah tidak terarik setelah lima tahun. Maka, jika kontrak
jangka panjang, perlu dilakukan negosiasi untuk melakukan revisi terhadap
sistem jika diperlukan.
Subcontracting
Perusahaan mungkin melakukan subcontract untuk beberapa layanan ke
perusahaan-perusahaan lain. Kontrak harus memberikan pelanggan beberapa
kontrol atas keadaaan-keadaan termasuk pemilihan perusahaan dan
pengaturan subcontract.
Selective Outsourcing
Perusahaan pada umumnya tidak melakukan outsource terhadap fungsi
Teknologi Informasi secara mayoritas tapi hanya melakukan outsourceuntuk
beberapa area saja
13.5 Membangun Aplikasi Internet dan Intranet
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 256
13.5.1 Strategi Pengembangan Intranet dan Internet
Web Browser merupakan teknologi yang sangat sederhana, sehingga banyak
perusahaan yang tidak menggunakan metode SDLC untuk mengembangan
internet/intranet. untuk tahap awal perencanaan, hal yang dilakukan adalah
mengidentifikasi tujuan dari web sites organisasi. Tujuan ini bermacam-macam
tergantung apakah web site tersebut berada di internet yang merepresentaskan
organisasi tersebut ke masyarakat umum, di ekstranet untuk digunakan dengan
rekan bisnis atau di intranet, yang hanya digunakan untuk kebutuhan pegawai
perusahaan saja.
Tahapan planning ini juga harus mencakup masalah kebutuhan infrastruktur,
keamanan, dan hukum.Keamanan harus sesuai dengan kegunaan setiap situs,
dengan menggunakan firewall untuk melindungi data dan program, dan dengan
mekanisme untuk melindungi keamanan transaksi pelanggan.
13.5.2 Web dengan Bahasa Pemrograman Java
Pada umumnya web internet dan intranet dibuat dengan menggunakan bahasa
HTML, bahasa sederhana yang sangat bermanfaat untuk menampilkan kandungan
statis ke pembaca.s HTML memiliki kemampuan yang terbatas untuk berinteraksi
dengan pembaca untuk menyediakan informasi yang secara berkesinambungan
diperbarui.
Bahasa pemrograman lain yang dapat digunakan untuk membangun web di
intranet/internet adalah Java. Java meruapakan bahasa pemrograman yang khusus
dirancang untuk berjalan di jaringan. Program java dapat dikirmkan dari suatu web
server melalui internet dan dijalankan di komputer untuk menampilkan web page.
Java merupakan bahasa pemrograman yang object-oriented, sehingga
pengambangan object-oriented relevan penggunaannya. Namun demikian program
Java WebPage, yang disebut applet harus berukuran kecil, untuk menghindari
penundaan atau keterlambatan dalam pengiriman data melalui internet. Program
java berjalan sangat lamban dibandingkan program dengan bahasa lain, sehingga
harus diusahakan agar ukuran program tersebut kecil.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 257
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan System Development Life Cycle !
2. Jelaskan jenis-jenis studi kelayakan (feasibility study) pada System
Investigation !
3. Jelaskan metode pengembangan prototyping !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 258
BAB XIV
Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI)
Tujuan Instruksional Umum :
1. Siswa mengenal Hak atas Kekayaan Intelektual (HAKI).
Tujuan Instruksional Khusus :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian HAKI.
2. Siswa dapat menjelaskan sejarah HAKI.
3. Siswa dapat menjelaskan landasan hukum HAKI.
4. Siswa dapat menjelaskan manfaat HAKI.
Pembahasan pada bab ini dibuat sesuai dengan : TIK.OP01.002.01.
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI)
dengan topik pengertian HAKI, sejarah HAKI sampai dengan manfaat HAKI. Berikut
digambarkan rincian topik yang akan dibahas pada bab ini :
Gambar Rincian Pembahasan Bab XIV : Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 259
14.1 Pengertian HAKI
HAKI merupakan singkatan dari Hak Atas Kekayaan Intelektual, yang dalam bahasa
inggris disebut dengan “Intelectual Property Right”. Hak atas Kekayaan Intelektual
adalah hak yang lahir dari kemampuan intelektual atau daya kreasi pikiran manusia
dan dapat berupa ciptaan atau temuan maupun penyempurnaan atau perbaikan
terhadap permasalahan di berbagai bidang. Karya-karya intelektual tersebut meliputi
bidang ilmu pengetahuan, seni, sastra, ataupun teknologi, yang dilahirkan dengan
pengorbanan tenaga, waktu, dan bahkan biaya. Pengorbanan tersebut menjadikan
suatu karya yang dihasilkan menjadi memiliki nilai. Jika ditambah dengan manfaat
ekonomi yang dapat dinikmati, maka nilai ekonomi yang dimiliki oleh suatu karya
tersebut menumbuhkan konsepsi kekayaan (Property) terhadap karya-karya
intelektual.
Dengan adanya konsepsi kekayaan pada suatu karya, timbul suatu kebutuhan untuk
melindungi atau mempertahankan kekayaan-kekayaan tersebut, yang akhirnya
melahirkan konsepsi perlindungan hukum dan pengakuan hak atas kekayaankekayaan
tersebut.
Secara umum, Hak atas Kekayaan Intelektual terbagi dalam dua kategori, yaitu :
1. Hak Cipta
2. Hak Kekayaan Industri, meliputi Paten, Merek, Desain Industri, Desain Tata
Letak Sirkuit Terpadu, Rahasia Dagang dan Varietas Tanaman.
14.2 Sejarah HAKI
WTO (World Trade Organization) dengan Indonesia salah satu anggotanya, pada
tanggal 15 April 1994 telah menandatanganni persetujuan umum tentang tarif dan
perdagangan (GATT) di Marrakesh, Maroko. Indonesia sebagai salah satu negara
yang telah sepakat untuk melaksanakan persetujuan tersebut dengan seluruh
lampirannya melalui Undang-Undang No.07 tahun 1994 tentang persetujuan
pembentukan organisasi perdagangan dunia (WTO). Adapun lampiran yang berkaitan
dengan HAKI adalah Trade Related Aspects of Intellectual Property Rights (TRIPO’s)
yang merupakan jaminan bagi keberhasilan diselenggarakannya hubungan
perdagangan antar negara secara jujur dan adil adalah sebagai berikut:
TRIP’s menitikberatkan pada norma dan standard
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 260
Sifat persetujuan dalam TRIP’s adalah Full Complience atau ketaatan yang bersifat
memaksa tanpa reservation.
TRIP’s memuat ketentuan penegakan hukum yang sangat ketat dengan mekanisme
penyelesaian sengketa diikuti dengan sanksi yang bersifat retributif.
Sebagai konsekuensi dari keikutsertaan Indonesia sebagai anggota WTO,
mengharuskan Indonesia menyesuaikan segala peraturan perundangannya di bidang
Hak atas Kekayaan Intelektual dengan standar TRIP’s.
14.3 Landasan Hukum HAKI
Instansi yang berwenang dalam mengelola Hak atas Kekayaan Intelektual di
Indonesia adalah Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual (Ditjen.HKI) yang
berada di bawah Departemen Kehakiman dan HAM Republik Indonesia. Disamping
itu, khusus untuk mengelola informasi HAKI, juga telah dibentuk Direktorat
Teknologi Informasi di bawah Ditjen.HKI. Hal ini menunjukkan bahwa pengakuan
HAKI di Indonesia benar-benar mendapat perhatian yang serius.
Dalam pelaksanaan HAKI, setiap perorangan ataupun Badan Hukum mendapat
perlindungan sesuai ketentuan yang diatur dalam berbagai konvensi internasional
dan perundang-undangan yang diterbiitkan oleh pemerintah Indonesia sebagai
berikut :
Konvensi Paris tentang Paten, Merek, Desain Industri, dan Indikasi Geografis.
Konvensi Bern tentang Hak Cipta di bidang karya tulis, pekerjaan artistik.
Konvensi Roma tentang pemain sandiwara, program, penyiaran/rekaman
suara, VCD.
Konvensi Washington tentang integrated circuit.
Undang-undang Republik Indonesia No. 7 tahun 1994 tentang Persetujuan
Pembentukan Organisasi Perdagangan Dunia.
Undang-undang Republik Indonesia No. 19 tahun 2002 tentang Hak Cipta.
Undang-undang Republik Indonesia No. 14 tahun 2001 tentang Paten.
Undang-undang Republik Indonesia No. 15 tahun 2001 tentang Merek.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 261
Undang-undang Republik Indonesia No. 29 tahun 2000 tentang Perlindungan
Varietas Tanaman.
Undang-undang Republik Indonesia No. 30 tahun 2000 tentang Rahasia
Dagang.
Undang-undang Republik Indonesia No. 31 tahun 2000 tentang Desain
Industri.
Undang-undang Republik Indonesia No. 32 tahun 2000 tentang Desain Tata
Letak Sirkuit Terpadu.
Kepres No. 17/1997 tentang Pengesahan Trade Mark Law Treaty
Kepres No. 18/1997 tentang Pengesahan Bern Convention for The Protection
of Literary and Artistc Work.
14.4 Manfaat HAKI
Hak atas Kekayaan Intelektual menjadi suatu hal yang sangat penting , karena
memiliki manfaat-manfaat sebagai berikut :
HAKI memberikan perlindungan terhadap penyalahgunaan atau pemalsuan
suatu karya intelektual sesorang oleh pihak lain di dalam negeri maupun di
luar negeri.
Bagi innovator, dapat menjamin kepastian hukum baik individu maupun
kelompok serta terhindar dari kerugian akibat pemalsuan dan perbuatan
curang pihak lain.
Adanya citra positif pemerintah yang menerapkan HAKI di tingkat WTO, dan
penerimaan devisa yang diperoleh dari pendaftaran HAKI.
HAKI dapat digunakan sebagai alat promosi untuk memperluas pasar produk.
Adanya kepastian hukum bagi pencipta karya untuk melakukan usahanya
dengan tenang tanpa gangguan dari pihak lain.
Pemegang hak dapat melakukan upaya hukum baik perdata maupun pidana
dengan masyarakat umum.
Pemegang hak dapat memberikan izin atau lisensi kepada pihak lain.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 262
SOAL LATIHAN
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan HAKI !
2. Sebutkan tiga buah Landasan Hukum HAKI di Indonesia !
3. Sebutkan tiga buah manfaat HAKI !
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 263
KUNCI JAWABAN
BAB I
1. Teknologi Informasi (TI) adalah suatu istilah terhadap berbagai macam hal
dan kemampuan yang digunakan dalam pembentukan, penyimpanan, dan
penyebaran informasi.
2. Sistem Informasi Berbasis Komputer atau Computer-based information
system (CBIS) adalah sebuah sistem informasi yang menggunakan komputer
dan teknologi telekomunikasi untuk melakukan tugas-tugas yang diinginkan.
3. Keuntungan-keuntungan yang diperoleh dengan menerapkan Teknologi
Informasi:
Speed (Kecepatan)
Komputer dapat mengerjakan sesuatu perhitungan yang kompleks dalam
hitungan detik, sangat cepat, jauh lebih cepat dari yang dapat dikerjakan
oleh manusia.
Consistency (Konsistensi)
Hasil pengolahan lebih konsisten tidak berubah – ubah karena format
(bentuknya) sudah standart, walaupun dilakukan berulang kali,
sedangkan manusia sulit menghasilkan yang persis sama.
Precision (Ketepatan)
Komputer tidak hanya cepat, tapi juga lebih akurat dan tepat (presisi).
Komputer dapat mendeteksi suatu perbedaan yang sangat kecil, yang
tidak dapat dilihat dengan kemampuan manusia, dan juga dapat
melakukan perhitungan yang sulit.
Reliability (Kehandalan)
Apa yang dihasilkan lebih dapat dipercaya, dibandingkan dengan
dilakukan oleh manusia. Kesalahan yang terjadi lebih kecil
kemungkinannya bila menggunakan komputer.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 264
BAB II
1. Hardware adalah komponen fisik yang digunakan untuk aktivitas input,
proses, output, dan penyimpanan pada suatu sistem komputer. Komponen
hardware terdiri dari :
Central Processing Unit (CPU)
Media penyimpanan (Storage) atau Memory (Primary and Secondary
Storage)
Input Device (Peralatan Input)
Output Device (Peralatan Output)
Communication Device (Peralatan Komunikasi)
2. Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk meningkatkan kecepatan prosesor :
Cache Memory
Cache Memory adalah memori yang sangat cepat aksesnya, dirancang
khusus untuk meningkatakan kecepatan transfer dan proses data. Cache
Memory berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara data dan
informasi yang sering digunakan oleh CPU, sehingga CPU dapat
mengakses langsung ke Cache Memory. Tanpa harus mengakses terlebih
dahulu ke memori utama. Teknik ini akan lebih menghemat waktu
jika dibandingkan harus mengakses langsung ke main memory (memori
utama). Cache Memory biasanya terdapat pada prosesor,
motherboard(mainboard). Kecepatan Cache Memory bergantung pada
besarnya ukuran Cache Memory pada CPU.
Co-Processor
Co-Processor adalah chip tambahan yang dapat mempercepat kerja
prosesor.
Accelerator Board
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 265
Accelerator Board adalah papan sirkuit (Circuit Board) tambahan yang
dapat mempercepat kerja.
Increased Chip Denity (Kepadatan) and Integration
Meningkatkan/menambahkan kepadatan (jumlah) Chip yang terintegrasi
(Terhubung satu sama lain) untuk mempercepat kerja prosesor.
RISC (Reduced Instruction Set Computing)
Salah satu tipe proses data di mana data – data yang akan dieksekusi
(dijalankan) disimpan di register. Pada proses ini, lebih banyak
menggunakan register dari pada memori.
Parallel Processing
Parallel Processing yang juga dikenal dengan sebutan parallel computing
adalah proses berjalannya suatu program dengan menggunakan beberapa
CPU. Setiap program dibagi atas beberapa bagian , dan setiap bagian
berjalan pada satu CPU. Namun demikian, jenis proses seperti ini
biasanya membutuhkan perangkat lunak yang disebut dengan distributed
processing software.
3. Jenis- jenis Peralatan Input :
Keyboard
Merupakan peralatan input yang terdiri dari tombol – tombol huruf,
angka, dan karakter lain yang tersusun pada suatu papan berbentuk
persegi panjang dan digunakan untuk memasukkan data ke komputer.
Pointing Device
Merupakan peralatan input yang dapat digerakkan dan dapat memiliki
petunjuk (pointer).
Terminal
Adalah gabungan dari keyboard dan layer, yang dapat menerima input
data dan ditampilkan ke layer.
Optical Reading/Device (Scanner)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 266
Adalah peralatan input yang dapat mentranformasikan data/informasi
tertulis/tercetak ke dalam computer secrang langsung seperti gambar –
gambar, tulisan/huruf, peta, dsb.
Magnetic Reading Device (MRD)
Yaitu Peralatan input yang dapat membaca sumber data yang bersifat
megnetik.
BAB III
1. Aplikasi perangkat lunak adalah sekumpulan instruksi komputer yang
menyediakan fungsi-fungsi lebih spesifik kepada pengguna. Contoh fungsi
seperti pengolah kata, atau program pembayaran (payroll program).
System software adalah bagian dari program yang mengontrol dan
mendukung sistem komputer dan sistem software merupakan informasi dari
aktifitas proses. Dan sistem software juga memberikankemudahan untuk
programming, testing dan debugging pada program komputer.
2. Aplikasi perangkat lunak memiliki jenis sebagi berikut :
Proprietary Application Software
Kebutuhan bisnis yang unik untuk suatu perusahaan. Software ini dibuat
di tempat sendiri (in-house) oleh anggota organisasi sistem informasi atau
oleh wakil (commisioned) sebuah perusahaan software.
Off the shelf Application Software
Software ini dapat dibeli atau disewa dari vendor yang membuat program
dan menjualnya ke beberapa organisasi. Software ini merupakan paket
standar untuk kegunaan yang spesifik atau bisa juga dimodifikasi sesuai
dengan kebutuhan.
3. Lima Generasi Bahasa Pemrograman :
Bahasa Mesin (Machine Language)
Bahasa Rakitan (Assembly Language)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 267
Bahasa Prosedural (Procedural Language)
Bahasa tidak Prosedural/terprosedure (Nonprocedural Language)
Bahasa Pemrograman Natural (Natural Language)
BAB IV
1. Bits merupakan unit terkecil dari data yang dapat diproses oleh komputer
dan satu kumpulan bit yang terdiri dari 8 bits adalah bytes yang
merepresentasikan karakter tunggal bisa berupa huruf, angka, atau simbol.
Fields merupakan penggabungan beberapa karakter secara logic menjadi
sebuah kata, gabungan kata, atau rangkaian kata. Contohnya nama_siswa,
tgl_daftar, alamat. Record adalah gabungan dari beberapa field secara logic,
contohnya adalah: nama_siswa, mata kuliah yang diambil, dll. File
merupakan gabungan dari beberapa record sejenis yang saling berhubungan.
Database ialah gabungan dari beberapa file yang saling berhubungan.
2. ER Diagram sebagai dokumen dari konsep model data yang berisi
entity/entitas, atribut, dan relasi, yang semuanya digambarkan dalam
diagram.
3. Data Warehouse adalah sistem manajemen database relational atau
multidimensional yang dirancang untuk mendukung manajemen pengambilan
keputusan. Data Warehouse mengandung data terbaru dengan rinci, data
yang lama (Historical Data) dengan rinci, rangkuman data, dan metadata.
Data Mart merupakan versi scaled-down dari data warehouse yang
memfokuskan pada area subjek tertentu. Data Mart biasa dirancang untuk
mendukung kebutuhan bisnis yang unik dari departemen atau proses bisnis
tertentu. Suatu perusahaan dapat memiliki banyak data mart di mana setiap
data mart fokus pada sebagian dari keseluruhan bagian perusahaan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 268
BAB V
1. Sistem telekomunikasi terdiri dari perangkat keras dan perangkat lunak yang
mamancarkan informasi dari satu tempat ke tempat lain. Sistem ini dapat
memancarkan teks, data, grafik, suara, dokumen, atau video. Komponen
utama suatu sistem telekomunikasi meliputi hal-hal berikut :
Perangkat Keras
Semua jenis komputer (Desktop, Server, Mainframe) dan pengolah
komunikasi (modems atau komputer kecil yang digunakan untuk
komunikasi).
Media Komunikasi
Media fisik, dimana sinyal elektronik dialirkan, termasuk media tanpa
kawat (digunakan dengan Cell Phone dan satelit).
Jaringan Komunikasi
Jalur antar komputer dan alat komunikasi
Perangkat Lunak Komunikasi
Perangkat lunak yang mengendalikan sistem telekomunikasi dan
keseluruhan proses transmisi.
Penyedia Komunikasi Data
Suatu perusahaan yang menyediakan jasa atau layanan komunikasi data.
Protokol Komunikasi
Aturan untuk mengirimkan informasi pada sistem
Aplikasi Komunikasi
Pertukaran data secara elektronik, teleconferencing, videconferencing, email,
reproduksi, dan perpindahan dana secara elektronik.
2. Proses-proses terdistribusi pada jaringan :
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 269
Terminal to Host processing
Maksudnya yaitu database dan aplikasinya sudah terletak pada masingmasing
komputer.
File Server Processing
Maksudnya yaitu database dan aplikasinya terletak pada suatu induk
computer yang disebut dengan file server. Sehingga ketika users
memerlukan data dari file server, file server akan mengirim kepada users
data yang dimintanya.
Server Architecture and Processing
Seperti yang diketahui Client/server architecture itu adalah hubungan
antara 2 komputer atau lebih yang dihubungkan dengan mesin (server).
Pengolahan Peer to Peer
Adalah suatu jenis server yang dibagi-bagikan pengolahannya menjadi
dua atau lebih menyatukan sumber daya mereka. Sumber daya individu
seperti disk drive, CD-ROOM pengarah, dan bahkan pencetak diubah ke
dalam sumber daya kolektif bersama yang dapat diakses dari tiap-tiap
komputer.
3. Lima buah aplikasi telekomunikasi :
Pesan Elektronik
Pesan berbasis computer dapat secara elektronis digerakkan, dan
dipancarkan melalui kabel telepon atau jaringan tanpa kabel.
Videoconferencing
Videoconferencing mengijinkan dua atau lebih orang-orang untuk
melakukan komunikasi secara langsung dalam suatu kelompok di suatu
lokasi tanpa harus hadir bertatap muka.
Pertukaran Data Elektronik (Electronic Data Interchange / EDI)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 270
Pertukaran Data Elektronik (EDI) adalah transmisi elektronik tentang
dokumen bisnis secara berulang atau rutin secara langsung antar sistem
komputer perusahaan yang memiliki hubungan dagang satu sama lain.
Transfer Dana Elektronik (Electronic Fund Transfer/ EFT)
Transfer Dana Elektronik (Electronic Fund Transfer / EFT) kini secara luas
digunakan, secara elektronis melakukan pembayaran dana, debet kredit,
dan biaya serta pembayaran antar bank maupun antara bank dengan
pelanggan
BAB VI
1. Internet adalah koleksi lebih dari 200.000 jaringan komputer individual yang
dimiliki oleh pemerintah-pemerintah, universitas-universitas, nonprofit
groups, dan perusahaan-perusahaan. Jaringan – jaringan ini terhubung
dengan kecepatan yang tinggi dan jarak yang jauh. Demikianlah, internet
membentuk jaringan elektronik yang besar di antara bisnis, konsumen, agen
pemerintah, sekolahan, dan organisasi lain di dunia, serta membuka
kemungkinan - kemungkinan baru yang menantang cara tradisional dalam
berinteraksi, berkomunikasi, dan menjalankan bisnis. Internet adalah sebuah
dimensi komunikasi baru, yaitu sebuah elektronik di dalam dunia maya yang
menyebabkan waktu dan tempat tidak lagi mempunyai arti.
2. Ekstranet mempunyai dasar infrastruktur yang sama dengan Internet, seperti
TCP/IP Protocols, server, e-mail dan browser Web. Tetapi Ekstranet
menggunakan Virtual Private Network (VPN), untuk membuat komunikasi
melalui internet lebih aman. Ekstranet menawarkan kemampuan internet dan
intranet, sehingga dengan menggunakan ekstranet, mitra bisnis luar dan
pekerja dapat memasuki intranet perusahaan melalui internet untuk
mengakses data, menulis pesanan, mengecek status, dan mengirim e-mail,
yang tentu saja lebih murah daripada jaringan biasa.
3. Enterprise Information Portals (EIPs) adalah aplikasi berbasis internet yang
memungkinkan perusahaan untuk mengakses informasi yang tersimpan di
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 271
dalam maupun di luar perusahaan, dan menyajikan penggunanya sebuah
akses tunggal terhadap informasi yang dibutuhkan untuk membuat
keputusan bisnis.
BAB VII
1. Sistem informasi fungsional tradisional merupakan sistem informasi yang
independen satu terhadap yang lain, dimana masing-masing sistem tersebut
bertujuan untuk memenuhi kebutuhan informasi dari masing-masing area
fungsi.
Sistem Informasi Fungsional memiliki karakteristik, diantaranya sebagai
berikut :
Sistem informasi terdiri dari beberapa subsistem yang mendukung
aktivitas-aktivitas spesifik. Contoh : kontrol terhadap inventori dan
penjadwalan deliveri barang menggunakan truk, yang mendukung sistem
logistik pada suatu perusahaan.
Walaupun beberapa aplikasi sistem informasi pada beberapa area
fungsional merupakan dependen, namun sering terintegrasi menjadi suatu
sistem fungsional departemen. Dengan kata lain, beberapa modul dalam
suatu aplikasi sistem informasi dapat terintegrasi melalui jalur
departemen untuk memenuhi proses bisnis.
Sistem informasi fungsional berhubungan satu sama lain untuk
membentuk sistem informasi luas dari suatu perusahaan. Suatu sistem
informasi yang spesifik mungkin saja digunakan sebagai inti dari sistem
informasi perusahaan yang luas.
Beberapa sistem informasi fungsional berhubungan dengan lingkungan.
Contohnya sistem informasi suatu perusahaan produksi dapat terhubung
dengan sistem informasi logistik perusahaan supplier.
2. Berikut ini beberapa modul utama dari TPS :
Order Processing
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 272
Order Processing merupakan proses pemesanan barang dan atau layanan
yang dapat disalurkan kepada perusahaan secara elektronik, melalui
telepon atau kertas. Proses pemesanan yang cepat dan efektif adalah
kunci bagi kepuasan pelanggan.
The Ledger (Buku Besar)
Buku besar adalah kumpulan dari semua account yang terdapat pada
suatu perusahaan, dimana memuat asetl, liabilities dan owners’ equity
accounts. Kegunaan dari buku besar adalah dapat menyederhanakan
prosedur bookkeeping perusahaan dan membuat semua data yang
tersimpan pada buku besar dapat digunakan untuk berbagai macam
penggunaan akuntansi dan laporan.
Accounts Payable and Receivable
Accounts payable dan acounts receivable menyimpan kredit, debet dan
saldo dari setiap pelanggan atau perusahaan yang dihasilkan dari jurnal
penjualan atau pesanan pembelian. Analisis terhadap accounts receivable
dapat membantu mengidentifikasi peringkat kredit suatu pelanggan dan
menghitung resiko account yang tidak dibayar. Analisis terhadap account
payable, memungkinkan perusahaan untuk membayar utangnya tepat
waktu, mendapatkan potongan harga dengan pembayran yang cepat dan
mempertahankan reputasi kredit barang yang baik.
Inventory Management, Receiving and Shipping of Goods
Ketika barang diterima, atau dikapalkan, transaksi seperti billing atau
perubahan level inventori tercipta. Ketika barang diterima, konfirmasi
menjadi utang (accounts payable), sehingga pembayaran bisa dilakukan
dan inventori bisa diperbarui.
Payroll
Mempersiapkan pembayaran(payroll) periodik atau berkala adalah
kegiatan rutin yang melibatkan perhitungan terhadap gaji (salary) di saat
tertentu dan menentukan pengurangan (pajak, asuransi, kontribusi).
Program payroll menghitung pembayaran bersih dan mencetak check atau
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 273
secara elektronik melakukan transfer dana ke bank dari pegawai
perusahaan.
Periodic Reports and Statements
Laporan dan pernyataan berkala ini meliputi laporan eksternal kepada
pihak keamanan(Securities) dan Exchange Commision, Internal Revenue
Service (IRS) atau , agen federal dan lainya, yang sebagian
laporantersebut dikirimkan secara elektronik.
3. Enterprise Resource Planning adalah sistem terintegrasi dengan arsitektur
clien/server yang memungkinkan melakukan kontrol atau pengawasan
terhadap semua proses bisnis.
BAB VIII
1. E-Commerce adalah singkatan dari Electronic Commerce yaitu pembelian,
penjualan dan pertukaran barang atau layanan dan informasi secara
elektronik yaitu melalui jaringan komputer terutama internet.
E-Commerce terdiri atas beberapa jenis, yaitu sebagai berikut :
Collaborative Commerce (C-Commerce)
Kerjasama secaa elektronik antara rekan bisnis. Kerja sama ini biasanya
terjadi antara rekan bisnis yang berada pada jalur penyedeiaan barang
(supply Chain).
Business-to-Consumers (B2C)
Penjual adalah suatu organisasi dan pembeli adalah individu.
Consumer-to-Business (C2B)
Pada jenis ini, konsumen memberitahukan barang atau layanan yang
dibutuhkannya, dan selanjutnya organisasi-organisasi bersaing untuk
menyediakan barang atau layanan tersebut kepada konsumen.
Consumer-to-consumer
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 274
Penjualan barang atau layanan antara individu.
Intrabusiness(Intraorganizational)Commerce
Pada jenis ini, organisasi menggunakan E-Commerce untuk meningkatkan
kegiatan operasi organisasinya. Hal ini dikenal juga dengan sebutan
Business-to-Employee (B2E).
Government-to-Citizens (G2C) and to others
Pemerintah menyediakan layanan kepada masyarakat melalui teknologi ECommerce.
Pemerintah juga dapat melakukan bisnis dengan pemerintah
lain (Government-to-Government / G2G) demikian juga dengan organisasi
lain (Government-to-Business / G2B).
Mobile Commerce (m-Commerce)
E-Commerce yang dilaksanakan pada lingkungan tanpa kabel (wireless
environment), seperti menggunakan telepon seluler untuk akses internet.
2. Tiga buah model aplikasi B2B :
Sell-Side Marketplace
Pada model ini, organisasi berusaha untuk menjual barang-barang atau
layanan ke organisasi lain secara elektronik. Mekanisme kunci pada model
ini adalah :
i. Katalog elektronik yang dapat dimodifikasi (customized) untuk
setiap pembeli berskala besar.
ii. Forward Auction
Buy-Side Marketplace
Buy-Side Marketplace juga dikenal dengan nama e-procurement, adalah
model dimana teknologi e-commerce digunakan untuk menyederhanakan
proses pembelian dengan tujuan untuk mengurangi biaya dari barang
yang dibeli, biaya administrasi pengadaan barang dan waktu siklus
pembelian.
Pertukaran Elektronik (electronic Exchanges)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 275
Pertukaran elektronik merupakan pasar elektronik dimana terdapat
banyak penjual dan banyak pembeli.
3. Permasalahan-permasalahan etis e-Commerce, diantaranya adalah :
Privasi (Privacy)
Permasalahan timbul ketika seseorang dapat mengetahui informasi
pribadi orang lain tanpa izin.
Web Tracking
Dengan menggunakan intelligent agent, dapat dilakukan penelusuran
terhadap aktivitas individu di internet. Program seperti cookies juga dapat
digunakan untuk mengetahui aktivitas pengguna internet.
Disintermediation
Disintermediation adalah proses menghilangkan perantara dalam
melakukan transaksi. Sehingga, pelanggan dapat langsung melakukan
transaksi dengan supplier.
Permasalahan Legal di E-Commerce
E-commerce juga diperhadapkan dengan permasalahan-permasalahan
legal yang berkaitan dengan hukum. Permasalahan-permasalahan
tersebut, diantaranya :
Perebutan nama domain antara beberapa perusahaan
Penentuan biaya pajak
Copyright. Permasalahan sehubungan dengan hak intelektual seeorang
serperti karya tulis, yang berada dibawah lembaga hukum.
BAB IX
1. Supply Chain adalah proses perpindahan barang, informasi, pembayaran,
layanan, dari perusahaan penyedia barang mentah (supplier) melalui suatu
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 276
perusahaan, kepada pelanggan. Hal ini juga termasuk proses pembuatan, dan
distribusi barang jadi, informasi dan layanan kepada pelanggan.
Berikut ini jenis-jenis Supply Chain yang umum :
Integrated make-to-stock
Supply Chain model ini menelusuri permintaan pelanggan yang mungkin
untuk suatu waktu, sehingga proses produksi dapat melakukan
pengadaan barang inventori secara efisien. Hal ini adapat diatasi dengan
menggunakan Sistem Informasi yang terintegrasi. Dengan menggunakan
sistem Informasi yang terintegrasi tersebut, organisasi dapat mengetahui
informasi tentang permintaan pelanggan pada waktu yang tepat, sehingga
informasi tersebut dapat digunakan untuk mengembangkan dan
memodifikasi perencanaan dan jadwal produksi.
Continuous Replenishment
Pada Supply Chain model ini, dilakukan pengadaan barang incentori
secara berkesinambungan. Jenis ini sangat sesuai untuk lingkungan yang
pola permintaan pelanggannya stabil.
Build-to-order
Pada Supply Chain model ini, perakitan tehadap barang jadi dilakukan
ketika pelanggan telah mengajukan permintaan atau pesanan terhadap
barang tersebut.
Channel Assembly
Channel Assembly merupakan modifikasi dari model build-to-order. Untuk
Supply Chain model ini, proses perakitan barang terjadi di saat
perpindahan barang tersebut pada jalur distribusi.
2. Permasalahan Supply Chain dan Solusinya :
Permasalah Supply Chain Solusi Teknologi Informasi
Proses terlalu lamban karena linear Proses dibuat paralel menggunakan
software workflow.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 277
pengiriman dokumen lamban menggunakan dokumen dan sistem
komunikasi elektronik.
Kesalahan pengiriman barang sehingga
terjadi pengulangan proses
Verifikasi secara elektronik, otomatis.
Kualitas yang rendah Menggunakan sistem pengawasan
kualitas elektronik (Electronic Quality
Control).
Proses pembelajaran yang lamban,
mempelajari delay setelah terjadi.
Tracking Systems, antisipasi delay,
trend analysis, pendeteksian dini
dengan menggunakan intelligent
systems.
3. Order Fulfillment merupakan proses penyediaan barang atau layanan yang
dipesan kepada pelanggan pada waktu yang tepat, dan juga menyediakan
layanan-layanan untuk pelanggan (customer service).
BAB X
1. Proses pengambilan keputusan memiliki empat tahapan :
Tahapan Intelligence (Intelligence Phase)
Pada tahapan ini, dilakukan identifikasi, klasifikasi serta pernyataan
permasalahan.
Tahapan Perancangan (Design Phase)
Pada tahapan ini dilakukan perumusan suatu model atau asumsi,
kemudian menentukan kriteria untuk melakukan evaluasi terhadap solusi,
dan memprediksi seberapa baik solusi tersebut menyelesaikan
permasalahan.
Tahapan Pemilihan (Choice Phase)
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 278
Pada tahapan ini dilakukan pemilihan terhadap solusi-solusi. Hal ini dapat
dilakukan dengan uji coba dengan beberapa skenario yang berbeda-beda.
Tahapan Implementasi (Implementation Phase)
Setelah ditemukan suatu solusi yang layak, maka dilakukan implementasi
terhadap solusi tersebut.
2. Executive Information System (EIS) atau yang juga dikenal dengan Executive
Support System (ESS) adalah tool yang dirancang untuk memenuhi
kebutuhan informasi para top executives. EIS menyediakan akses yang cepat
terhadap informasi dan akses langsung terhadap laporan manajemen.
3. Online Analytical Processing (OLAP) adalah aktivitas melakukan analisis data
menggunakan spreadsheet atau grafik yang dilakukan secara online.
BAB XI
1. Artificial Intelligence adalah cara bekerjanya suatu mesin yang menyerupai
cara berpikir atau kecerdasan manusia. Hal ini melibatkan pembelajaran
proses berpikir manusia terlebih dahulu, yang selanjutnya merepresentasikan
proses tersebut melalui mesin komputer, robot dan sejenisnya.
2. Expert System adalah sistem komputer yang berfungsi untuk memberikan
saran kepada para pengguna dalam menyelesaikan suatu permasalahan yang
sulit.
Expert System memiliki beberapa kelebihan, diantaranya sebagai berikut :
Meningkatkan hasil (output) dan produktivitas.
Meningkatkan kualitas dan kehandalan (reliability).
Mendapatkan pengetahuan yang jarang.
Meningkatkan layanan terhadap pelanggan.
Toleransi terhadap kesalahan.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 279
Dapat mengambil keputusan dan menyelesaikan permasalahan yang
kompleks.
Epert system juga memiliki beberap keterbatasan, diantaranya adalah :
Pengetahuan yang ingin didapatkan terbatas.
Tidak ada satu solusi yang benar karena pendekatan para ahli dalam
menyelesaikan permasalahan berbeda-beda.
Pengguna tidak sepenuhnya menggunakan keahlian sistem karena
terbatasnya pemahaman terhadap sistem.
Untuk membangun ES dibutuhkan biaya yang besar.
Masalah pertanggung jawaban dari sistem atas pemberian saran atau
solusi yang buruk.
3. Dua buah Intelligent System yang lain :
Natural Language Processing and Voice Technology
Natural Language Processing(NLP) adalah komunikasi dengan komputer
dalam bahasa yang biasa digunakan untuk berbicara.
Neural Computing
Artificial Neural Network adalah model komputer yang menyamai atau
melebihi jaringan saraf biologis.
BAB XII
1. Strategic Information Systems (SISs) atau Sistem Informasi yang strategis
adalah sistem yang menunjang dalam pembentukan strategi bersaing dari
suatu organisasi. SIS memiliki kemampuan untuk melakukan perubahan
secara signifikan terhadap proses pelaksanaan bisnis.
2. Competitive Forces model adalah framework yang cukup dikenal untuk
melakukan analisis terhadap daya saing adalah Porter’s Pada Porter’s Model,
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 280
terdapat lima kekuatan (forces) utama yang dapat membahayakan posisi
suatu perusahaan pada industri. Kelima kekuatan utama tersebut adalah :
Ancaman dari pesaing baru.
Kekuatan penawaran (bargaining power) dari supplier.
Kekuatan penawaran (bargaining power) dari pelanggan (customer).
Ancaman dari produk atau layanan pengganti.
Persaingan diantara perusahaan-perusahaan dalam dunia industri.
3. BPR merupakan aktivitas yang menggunakan berbagai macam jenis input
untuk menciptakan output kepada pelanggan.
Beberap prinsip-prinsip pada Busines Process Reenginering adalah :
Beberapa pekerjaan dikombinasikan menjadi satu
Pegawai membuat keputusan (empowerment of employees). Pengambilan
keputusan menjadi bagain dari pekerjaan.
Langkah dalam proses bisnis dilakukan dengan urutan yang alami dan
beberapa pekerjaan dilaksanakan secara bersamaan.
Proses untuk menghasilkan atau memproduksi barang yang sama atau
menyediakan layanan yang sama dapat disusun sehingga hanya sedikit
variasi barang yang dapat dilakukan kustomisasi.
BAB XIII
1. Systems Development Life Cycle (SDLC) adalah metode pengembangan
sistem tradisional yang digunakan oleh organisasi-organisasi saat ini. SDLC
adalah kerangka kerja yang terdiri dari urutan proses pengembangan Sistem
Informasi, seperti systems investigation, systems analysis, systems design,
programming, testing, implementation, operation dan maintenance.
2. Berikut diuraikan jenis-jenis studi kelayakan (Feasibility Studies) :
Technical Feasibility
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 281
Technical Feasibility menentukan apakah hardware, software dan
komponen komunikasi dapat dikembangakan dan atau diperoleh untuk
menyelesaikan permasalahan bisnis. Technical Feasibility juga
menentukan apakah teknologi yan gada pada organisasi dapat digunakan
untuk mencapai tujuan kinerja dari proyek tersebut.
Economic Feasibility
Economic Feasibility menentukan apakah resiko keuangan dari proyek
tesebut dapat diterima dan apakah organisasi mampu memenuhi biaya
serta waktu penyelesaian proyek tersebut.
Behavioral Feasibility
Behavioral Feasibility merupakan permasalahan manusia terhadap proyek.
Semua proyek pengembangan mengakibatkan perubahan dalam suatu
organisasi dan manusia pada mumumnya takut akan perubahan.
3. Prototyping
Pada pendekatan jenis ini, developer mendapatkan kebutuhan pengguna
secara garis besar saja, tidak secara spesifik atau rinci. Selanjutnya,
developer tidak langsung membuat sistem secara keseluruhan, melainkan
membuat contoh awal sistem yang disebut dengan Prototype. Prototype ini
terdiri atas bagian-bagian yang dimiliki oleh sistem baru, sehingga
merupakan pemodelan jalannya sistem baru dengan skala kecil.
Keuntungan utama dari pendekatan Prototyping adalah mempercepat proses
pengembangan sistem, memberikan pengguna kesempatan untuk
mengklarifiskasikan kebutuhan pengguna akansistem yang baru. Prototyping
sangat bermanfaat dalam pengembangan Sistem Penunjang Keputusan dan
Sistem Informasi Eksekutif (Execution Information System).
BAB XIV
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 282
1. Hak atas Kekayaan Intelektual adalah hak yang lahir dari kemampuan
intelektual atau daya kreasi pikiran manusia dan dapat berupa ciptaan atau
temuan maupun penyempurnaan atau perbaikan terhadap permasalahan di
berbagai bidang.
2. Landasan Hukum HAKI :
Undang-undang Republik Indonesia No. 19 tahun 2002 tentang Hak Cipta.
Undang-undang Republik Indonesia No. 14 tahun 2001 tentang Paten.
Undang-undang Republik Indonesia No. 15 tahun 2001 tentang Merek.
3. Manfaat HAKI :
HAKI memberikan perlindungan terhadap penyalahgunaan atau
pemalsuan suatu karya intelektual sesorang oleh pihak lain di dalam
negeri maupun di luar negeri.
Bagi innovator, dapat menjamin kepastian hukum baik individu maupun
kelompok serta terhindar dari kerugian akibat pemalsuan dan perbuatan
curang pihak lain.
Adanya citra positif pemerintah yang menerapkan HAKI di tingkat WTO,
dan penerimaan devisa yang diperoleh dari pendaftaran HAKI.
Lembaga Sertifikasi Profesi Telematika Indonesia 283
REFERENSI
http://www.sauder.ubc.ca/cgs/itm/itm_glossary.html, diakses 02 Mei 2006
http://www.cio.com/research/scm/edit/012202_scm.html, diakses tanggal 01 May
2006.
http://www.haki.lipi.go.id/utama.cgi?cetakartikel&1105150876
http://idkm.dprin.go.id/index.php?op=multiweb&id=haki&box=1&show=1&
http://www.cmpe.boun.edu.tr/~say/c150/intro/lit2.html, diakses 07 may 206
http://whatis.techtarget.com/definition/0,,sid9_gci212882,00.html , diakses 07 may
2006
http://www.webopedia.com/TERM/P/parallel_processing.html, diakses 07 may 2006
http://www.auditmypc.com/acronym/SIMD.asp, diakses 07 may 2006
http://en.wikipedia.org/wiki/MIMD, diakses 07 may 2006
http://en.wikipedia.org/wiki/Internet#Internet_access, diakses 09 Mei 2006